Skip navigation


Seperti biasa setiap musim durian luruh aku akan ditugaskan oleh emak aku menunggu dusun. Buah-buah durian yang gugur akan aku kumpul. Dusun kami agak luas juga dipenuhi pokok durian, cempedak, duku, langsat dan rambai. Dusun kami agak jauh di kaki bukit. Untuk sampai ke sana aku terpaksa melalui dusun En. Sulaiman yang biasa kami panggil Pak Leman. Biasanya aku, Kak Farah, emak dan abah hanya berjalan kaki saja bila ke dusun. Kami akan melewati dangau Pak Leman sebelum sampai ke pondok menunggu durian kepunyaan kami.

Hari itu abah seperti biasa ke bandar menjalankan tugasnya sebagai ketua kerani di sebuah jabatan kerajaan. Ibu sibuk di dapur dan aku disuruh ke dusun mengutip durian yang sedang jujuh berguguran. Hari itu hari pertama cuti sekolah. Kak Farah juga sedang bercuti selepas habis peperiksaan SPM. Aku juga baru saja habis peperiksaan PMR. Aku meminta Kak Farah pergi dahulu ke dusun kerana aku akan ke rumah kawanku kerana mengembalikan buku yang aku pinjam minggu lalu.

Selesai mengembalikan buku, aku berjalan malas menuju ke dusun. Bila melewati pondok Pak Leman aku lihat pintunya tertutup. Keadaannya sunyi. Biasanya Pak Leman sentiasa di pondoknya melakukan kerja membersih halaman. Pak Leman sentiasa ada di dusunnya kerana itu saja kerja rutin hariannya selepas bersara. Aku pun tak pasti apa kerja Pak Leman sebelum bersara. Mungkin Pak Leman ke bandar membeli keperluan hariannya, fikirku.

Aku berjalan terus ke pondok durian kami. Aku lihat pintu pondok tertutup rapat dan kelibat Kak Farah tak kelihatan. Aku melilau memerhati ke sana ke mari mencari Kak Farah. Tak kelihatan. Akhirnya aku memutuskan terus ke pondok. Tiba-tiba jantungku berdenyut kencang bila melihat dua pasang selipar berada di pangkal tangga. Yang sepasang aku kenal. Itu selipar Kak Farah. Tapi yang satu lagi siapa yang punya. Oleh kerana pintu tertutup aku berjalan perlahan mengintip melalui celah dinding.

Tersirap darahku apabila melihat Pak Leman sedang merangkul tubuh genit Kak Farah di dalam pondok durian. Terlihat Kak Farah juga membalas pelukan Pak Leman. Pak Leman meramas-ramas punggung besar Kak Farah. Mereka lalu berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir Kak Farah, Pak Leman beralih pula kepada pipi dan leher kakakku. Jantungku berdegup pantas melihat peristiwa yang tak kuduga itu. Dua insan berlainan jenis merangkul antara satu sama lain. Yang lelaki seusia ayahku dan yang perempuan kakakku yang masih belia berumur 17 tahun. 

Kak Farah mengeliat kegelian bila Pak Leman mencium dan menjilat leher jenjangnya. Sebagai tindak balas tangan Kak Farah menyeluk ke dalam seluar Pak Leman. Kak Farah melondehkan seluar longgar Pak Leman dan menarik batang pelirnya keluar. Aku terpegun melihat batang pelir Pak Leman keras terpacak menghala ke kakakku. Batang Pak Leman sungguh panjang dilingkari urat-urat dan berwarna hitam legam. Kepala pelirnya bulat hitam berkilat. Kulihat mata Kak Farah bersinar melihat batang pelir Pak Leman yang terpacak keras berdenyut-denyut. Batang keras itu dipegang dan diurut-urut penuh mesra. Pak Leman membiarkan Kak Farah mengocok-ngocok batang pelirnya. 

Pak Leman kemudian menyelak t-shirt Kak Farah lalu meramas-ramas dan mengusap tetek Kak Farah. Aku lihat Kak Farah tidak memakai coli. Tidak puas dengan itu, Pak Leman terus menjilat dan menghisap puting tetek Kak Farah silih berganti. Kak Farah mendesis kecil lalu memaut rapat kepala Pak Leman ke dadanya. Gayanya seolah-olah menyuruh Pak Leman menelan keseluruhan teteknya yang mengkal dan kenyal sebesar penumbuk. Putingnya yang berwarna kemerahan terpacak kaku. Genggaman tangan Kak Farah pada batang pelir Pak Leman semakin erat dan Kak Farah semakin melajukan tangannya melancap batang pelir Pak Leman. 

Selepas beberapa ketika, Pak Leman berhenti menghisap tetek Kak Farah dan kembali mengucup bibir kak longku itu. Bibir tebal dan hitam Pak Leman memagut bibir merah dan nipis kepunyaan Kak Farah. Kak Farah menjadi semakin tidak keruan. Dia melepaskan tangannya dari batang pelir dan memeluk Pak Leman dengan eratnya. Agak lama juga mereka berkucupan sambil berdiri. Pak Leman melepaskan kucupan lalu berdiri di belang Kak Farah. Pangkal leher Kak Farah dicium dan dijilat penuh nafsu. Kak Farah mengeliat kegelian. Pak Leman merapatkan tubuhnya dan menggesel-geselkan batang pelirnya pada belahan punggung Kak Farah yang masih lagi memakai seluar slack. Pak Leman mengeselkan batangnya turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Kak Farah. Kak Farah mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang sedia tonggek itu semakin menonggek kebelakang menekan batang pelir Pak Leman lebih rapat sambil membiarkan tangan Pak Leman melingkari tubuh dan meramas-ramas teteknya. 

Tangan Pak Leman kemudian turun kepinggul Kak Farah. Pak Leman meramas-ramas sambil menariknya ke belakang membuatkan punggung Kak Farah semakin rapat menekan batang pelirnya. Pak Leman pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Kak Farah itu. Pak Leman terus melutut dan membalikkan Kak Farah menghadap ke arahnya. Seluar Kak Farah ditarik ke bawah dan terlihat tumpukan bulu hitam menghiasi tundun Kak Farah yang membusut. Pak Leman menarik Kak Farah rapat ke arahnya dan dengan penuh nafsu membenam batang hidungnya ke tumpukan bulu di tundun Kak Farah. Tundun gadis belasan tahun dicium penuh ghairah oleh Pak Leman yang separuh abad. Mata Kak Farah terpejam, bibir terbuka dan nafas Kak Farah seperti orang berlari seratus meter.

Pak Leman menghidu aroma burit muda. Ditarik nafas dalam-dalam supaya aroma burit Kak Farah memenuhi seluruh rongga paru-parunya. Pak Leman rasa sungguh bertuah menikmati tubuh muda Kak Farah. Mungkin dah lama Pak Leman tak bersama isterinya. Mak Som yang sama usia Pak Leman mungkin sudah tak ada nafsu. Pernah aku dan Kak Farah melihat Pak Leman berdiri di sebalik pokok durian dan melancap batang pelirnya hingga memancutkan cairan pekat berwarna putih. Aku lihat mata Kak Farah tak berkedip sambil pahanya dirapatkan. Tak kusangka Kak Farah menyimpan perasaan ingin menikmati batang pelir Pak Leman.

Pak Leman meneruskan tindakannya. Mukanya disembamkan ke belahan paha Kak Farah yang sudah melebar. Belahan warna merah terlihat. Batang pelirku juga mengeras bila melihat rekahan merah di celah kangkang Kak Farah. Begini rupanya burit perempuan. Biasanya aku melihat burit lembu betina yang juga merah. Tapi batang pelir lembu jantan warna merah sungguhpun kulitnya hitam. Tapi batang pelir Pak Leman hitam legam berurat-urat. Bulu-bulu hitam lebat di pangkalnya. Batang pelir Pak Leman makin keras bila hidungnya berada pada belahan burit Kak Farah. Puas menghidu, Pak Leman terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Kak Farah. Lidah Pak Leman yang merah berlegar-legar di rekahan basah yang juga merah. Kak Farah mengeliat keenakan. Badan Kak Farah makin bergetar bila lidah Pak Leman berlegar-legar pada daging merah sebesar kacang. Baru kutahu ini yang dipanggil kelentit.

Semakin lama Pak Leman menjilat kelangkang Kak Farah semakin membuatkan Kak Farah bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Pak Leman dan terus menariknya supaya makin rapat ke celah pahanya. Perlakuan Kak Farah itu menambahkan ghairah Pak Leman. Kelentit Kak Farah dijilat dan disedut. Puas menyedut, Pak Leman lalu bangun dan menghunuskan batang pelirnya yang terpacak kaku. Pantas kulihat Kak Farah pula yang mencangkung menghadap Pak Leman. Diraih batang pelir yang melengkung macam pisang tanduk itu. Kepala bulat hitam berkilat itu dicium mesra oleh Kak Farah. Puas mencium kepala dan batang pelir hitam macam keropok lekor itu, Kak Farah menjilat pula lubang kencing Pak Leman. Puas menjilat Kak Farah mengulum dan menghisap penuh ghairah. Mata Pak Leman terpejam sambil mulutnya mendesis nikmat. Aku geli melihat batang pelir hitam dinyonyot bibir merah gadis manis 17. Tapi kulihat Kak Farah tak geli tapi seronok menikmatinya. Malah batang berurat dan telur Pak Leman yang berkedut itu dicium dan disedut penuh ghairah.

Lama juga kulihat Kak Farah menikmati ais krim Pak Leman. Akhirnya Kak Farah melepaskan batang berurat itu. Terlihat bebenang bening di hujung lidah Kak Farah memanjang ke lubang kencing di hujung kepala pelir Pak Leman. Kak Farah menelan penuh nikmat. Aku tak tahu apa rasanya tapi Kak Farah menelannya keenakan. Aku terpegun melihat tindak balas kakakku. Mungkin sudah lama kak Farah berhubung dengan Pak Leman. Kulihat Kak Farah penuh pengalaman. Atau Kak Farah mempelajarinya dari laman web lucah yang selalu dilayarinya secara sembunyi-sembunyi.

Beberapa ketika aku lihat Pak Leman menarik Kak Farah supaya berdiri. Dipeluk Kak Farah dari belakang penuh nafsu. Batang pelir Pak Leman terhangguk-hangguk. Pak Leman menarik sedikit paha kanan Kak Farah. Batang pelirnya diarahkan ke celah lurah pada belahan punggung Kak Farah. Pak Leman menggeselkan kepala pelirnya berulang kali pada celahan pantat Kak Farah membuatkan kakak kandungku semakin kuat mengerang. 

Perlahan-lahan Pak Leman menyumbatkan batang pelirnya kedalam lubang pantat Kak Farah. Kepala bulat mula menyelam ke dalam rekahan merah. Batang pelir Pak Leman yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam di celah belahan pantat Kak Farah. Kak Farah berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Pak Leman mulai menghayun batang pelirnya keluar masuk sambil Kak Farah yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang pelir Pak Leman keluar masuk dari belakang. Adegan sorong tarik ini berlangsung agak lama. Badan Pak Leman yang hitam itu menempel rapat ke belakang Kak Farah. Lidahnya bermain-main di cuping Kak Farah. Rengekan Kak Farah semakin kuat. Dulu aku lihat pelir lembu jantan masuk ke dalam burit lembu betina, sekarang batang pelir Pak Leman pula keluar masuk lubang burit kakakku. Batang hitam berlendir berbuih putih lancar keluar masuk lubang merah di celah kelangkang Kak Farah. Tak kusangka sama sekali.

Tiba-tiba tubuh Kak Farah mengejang dan menggigil. Kak Farah menarik tangan Pak Leman supaya memeluknya lebih erat. Pak Leman memberhentikan hayunannya. Batang pelirnya ditekan rapat supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Kak Farah. Dua insan berlainan jenis itu terangkul kaku. Kak Farah dah sampai ke puncak nikmat. Kak Farah terkulai layu tapi Pak Leman kelihatan masih gagah. Beberapa ketika kemudian Pak Leman merangkul tubuh genit Kak Farah lalu membaringkan telentang di lantai papan pondok menunggu durian. Aku dapat melihat dengan jelas gayanya yang sangat mengghairahkan itu. 

Pak Leman menanggalkan terus seluarnya yang masih tersangkut dilututnya. Kak Farah juga turut melorotkan seluarnya. T-shirt yang dipakai juga dibuka. Lelaki separuh baya dan gadis 17 tahun telanjang bulat. Pak Leman berbaring disebelah Kak Farah. Mulut mereka kembali bersatu. Pak Leman naik keatas tubuh Kak Farah dan menindihnya. Kedua paha Kak Farah dibuka luas. Kedua paha Kak Farah ditekuk. Kedua kaki Kak Farah berada di atas bahu Pak Leman. Terlihat burit Kak Farah ternganga. Bibir merah macam kerang terbuka cengkerangnya. Belahan burit merah basah lencun. Pantas Pak Leman merapatkan kepala hitam ke lurah merah. Ditekan perlahan sehinga kepala bulat hilang ditelan burit Kak Farah. Kak Farah mengerang keenakan. Suaranya makin kuat bila batang pelir Pak Leman makin dalam terbenam. Penuh nikmat Pak Leman terus menghayun keluar masuk batang pelirnya yang sudah lama berpuasa ke dalam lubang muda yang masih sempit. 

Agak lama juga Pak Leman menghenjut lubang pantat Kak Farah yang terus mengerang menahan asakan berahi Pak Leman itu. Henjutan Pak Leman semakin laju dan diselang seli dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Kak Farah menggigil dan mengejang. Di peluknya tubuh Pak Leman rapat-rapat. Pak Leman mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Kak Farah berkali-kali membuatkan Kak Farah bertambah kuat memeluk Pak Leman disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Dada Pak Leman digigit-gigitnya. Bagaikan gagak sendang bergomol dengan bangau. Agak lama juga tubuh Kak Farah mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya. 

Aku lihat Pak Leman masih kuat. Orang tua ini tak mudah menyerah. Dicabut batangnya yang berlendir dan masih keras dari lubang burit Kak Farah. Pak Leman menyuruh Kak Farah menonggeng di lantai papan beralas tikar mengkuang. Walaupun masih lemah Kak Farah patuh. Dia merangkak di lantai. Tanpa banyak bicara, Pak Leman menyontot pantat Kak Farah dari belakang. Doggy style. Dihentak dan ditarik batang berlendir keluar masuk lubang merah. Tetek Kak Farah terhayun-hayun. Gerakan Pak Leman makin laju. Kedengaran bunyi plap, plap, plap bila telur labuh Pak Leman memukul daging punggung Kak Farah. dan membalunnya sepuas-puas hati. Akhirnya Pak Leman sudah tidak dapat bertahan lagi. Satu tujahan kuat dengan suara erangan panjang Pak Leman memancutkan benihnya ke rahim Kak Farah. Akhirnya Pak Leman menghempap badan Kak Farah yang sedang meniarap tak berdaya. Pelirnya masih berada dalam rekahan burit Kak Farah.

Tanpa kusedari tanganku menari laju di batang pelirku. Serentak Pak Leman memancutkan benihnya ke rahim kakakku, aku juga memancutkan benihku ke dinding pondok durian.

Seperti biasa setiap musim durian luruh aku akan ditugaskan oleh emak aku menunggu dusun. Buah-buah durian yang gugur akan aku kumpul. Dusun kami agak luas juga dipenuhi pokok durian, cempedak, duku, langsat dan rambai. Dusun kami agak jauh di kaki bukit. Untuk sampai ke sana aku terpaksa melalui dusun En. Sulaiman yang biasa kami panggil Pak Leman. Biasanya aku, Kak Farah, emak dan abah hanya berjalan kaki saja bila ke dusun. Kami akan melewati dangau Pak Leman sebelum sampai ke pondok menunggu durian kepunyaan kami.

Hari itu seperti biasa aku ke dusun mengutip buah-buah durian yang gugur. Dari jauh aku melihat pondok Pak Leman. Fikiranku tiba-tiba terbayang bagaimana Pak Leman melayan Kak Farah. Kak Farah yang muda itu mengerang kesedapan menerima belaian Pak Leman yang seusia bapaku. Kak Farah akan merengek bagai budak kecil bila batang butuh Pak Leman keluar masuk lubang buritnya yang sempit berwarna merah itu. Peristiwa beberapa hari lepas masih amat jelas diingatanku. Aku pendam saja dalam lubuk fikiranku dan aku rasa Kak Farah tidak menyedari yang rahsianya kemas dalam lipatan ingatanku.

Aku lihat pondok Pak Leman sunyi saja. Pintunya tertutup rapat. Tetapi aku jadi penasaran bila di tangga Pak Leman ada dua pasang selipar. Dadaku berdebar kerana aku seperti mengenali selipar tersebut. Hatiku meronta-ronta untuk membuktikan bahawa aku tak salah terka. Aku berjalan perlahan mendekati pondok Pak Leman. Aku mengelilingi pondok papan dan mencari-cari lubang untuk aku intip. Melalui lubang kecil aku dapat melihat jelas dua lembaga berada dalam pondok remang-remang tersebut. Dan nyata Pak Leman bersama Kak Farah sedang berkhalwat.

Aku penasaran. Aku rapatkan mataku sedekat mungkin ke lubang papan. JelasPak Leman sedang mengurut Kak Farah. Jelas dapat kulihat Kak Farah dan Pak Leman sedang bertelanjang bulat. Lelaki separuh baya berkulit hitam legam sedang mengurut mesra badan pejal gadis remaja berkulit putih cerah. Kak Farah tengah meniarap dan belakangnya sedang diurut lembut oleh Pak Leman. Sesekali tangan kasar Pak Leman mengurut bahu dan menguli-uli buah dada Kak Farah. Kak Farah mengerang keenakan. Aku lihat tangan Kak Farah juga tidak duduk diam. Walaupun sambil meniarap tangannya sedang memegang dan mengusap-usap batang butuh Pak Leman yang telah keras terpacak. 

Beberapa ketika kemudian Pak Leman mengubah posisi Kak Farah dari meniarap ke keadaan terlentang. Pak Leman meningkatkan aktivitinya di buah dada Kak Farah. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan dan mesra. Aku lihat putingnya sudah menjadi keras. Kak Farah hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Dek penangan ramasan lembut dan mesra dari Pak Leman, Kak Farah tanpa sedari telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Pak Leman tersenyum melihat taman rahsia Kak Farah mula merekah. Rekahan tersebut menampakkan kelembapannya oleh cairan nikmat yang mula keluar dari lubang burit Kak Farah. Pak Leman membelai dengan jari-jarinya ke lurah yang merkah tersebut. Dengusan dan rengekan Kak Farah makin kuat bila Pak Leman menggentel kelentitnya yang membengkak. Pak Leman berlama-lama mengusap bibir-bibir lembut yang dihiasi rambut-rambut halus warna hitam.

Selepas itu Pak Leman secara lembut memasukkan jari telunjuknya ke dalam kemaluan Kak Farah. Jari tersebut digerak maju mundur. Kelihatan air mazi Kak Farah telah melimpahkeluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas tikar mengkuang. Aku tengok tangan Kak Farah meraba-raba batang butuh Pak Leman. Pak Leman dapat membaca yang Kak Farah dah stim habis. Kak Farah membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah batang butuh Pak Leman. Kemaluan Pak Leman tersembul di depan kedua-dua biji mata Kak Farah. Kemaluan Pak Leman yang berurat-urat itu memang hebat begitu keras kelihatannya. 

Kak Farah tersenyum melihat kemaluan Pak Leman. Batang zakar yang berwarna hitam legam itu tak ubah seperti zakar negro yang pernah aku lihat di laman web lucah. Kepala kemaluannya berwarna merah berkilat macam topi askar Jerman waktu perang dunia kedua. Kak Farah begitu berselera melihat kemaluan Pak Leman yang besar dan panjang itu. Batang itulah yang memberi kepuasan kepadanya beberapa hari yang lalu. Dan batang ini jugalah yang akan memberi kenikmatan kepadanya sebentar lagi. Kak Farah tersenyum manja kepada Pak Leman. Kak Farah yang masih berbaring menarik punggung Pak Leman agar rapat kepadanya. Kemaluan Pak Leman diurut-urutnya manja perlahan-lahan. Pak Leman tersenyum puas melihat Kak Farah yang seusia anaknya itu mengurut mesra batan besarnya. Tangan lembut Kak Farah bermain-main di kepala bulat dan lubang kencing butuh Pak Leman.

Aku lihat batang besar dan berurat itu makin tegang. Bagiku bentuk batang Pak Leman kelihatan amat hodoh, tapi Kak Farah melihatnya dengan penuh nafsu. Matanya bersinar. Kepala licin yang lembab itu dicium penuh ghairah oleh Kak Farah. Aku dapat melihat Kak Farah menyedut dalam-dalam aroma kepala pelir Pak Leman. Seterusnya Kak Farah menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala pelir Pak Leman dengan penuh nafsu. Kekadang lidah Kak Farah bermain-main dan berlegar-legar hingga kepangkal batang tua tersebut. 

Pak Leman mula mendengus kesedapan. Suara-suara “ooohhh..aaahhhh…oohhh…” dapat kudengari. Oleh kerana kesedapan aku dapat melihat air mazi Pak Leman mula mengalir keluar melalui lubang kencing. Ada benang-benang lendir menempel dari kepala butuh ke hujung lidah Kak Farah.

Kak Farah semakin berselera menghisap butuh Pak Leman apabila mendengar suara dengusan Pak Leman. Aku seronok memerhati adegan di depan mataku. Lakonan secara live ini membuat diriku juga terangsang. Batang pelirku mengeras di dalam seluar dan maziku juga mula membasahi seluar yang kupakai. 

Pak Leman mula mengubah posisi. Mereka sama-sama berbaring dalam kedudukan 69. Mulut Kak Farah masih mengulum batang hitam Pak Leman sementara mulut Pak Leman menghadap tundun indah berbulu halus. Pak Leman memulakan tugas lidahnya dengan menjilat-jilat kelentit Kak Farah. Kemudian di sekitar bibir lembut yang sepasang itu. Terlihat badan Kak Farah mengejang dan tersentak-sentak bila lidah Pak Leman berlegar-legar di lurah dan kelentitnya. Permukaan puki Kak Farah makin banjir. 

“Farah dah tak tahan. Cepat Pak Leman,” Kak Farah merengek meminta-meminta dan memadang ke arah butuh Pak Leman dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah.

Pak Leman memenuhi hasrat Kak Farah. Pak Leman mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Kak Farah sehingga lutut-lutut dan bahu Kak Farah hampir bersentuhan. Kak Farah sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Pak Leman yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Kak Farah seperti tak sabar menunggu butuh Pak Leman yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air nikmatnya yang banyak. 

“Auuuu…” Kedengaran jeritan dan lolongan dari mulut Kak Farah apabila kepala butuh Pak Leman telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya. Pak Leman menarik keluar dan kembali menekan hingga santak ke pangkal. Kepala Kak Farah terdongak dan matanya terbeliak bila kepala bulat kepunyaan Pak Leman menyondol pangkal rahimnya. Burit muda mengepit kuat batang tua. Aku dapat lihat Kak Farah sedang menikmati sepuas-puasnya butuh Pak Leman yang panjang dan besar itu. Beberapa minit gerakan maju mundur secara berirama dilakkukan, Kak Farah mula mengejang dan menendang-nendang angin. Pahanya kelihatan bergetar dan satu jeritan keluar dari mulutnya. Kak Farah kemudiannya terkulai layu di bawah badan Pak Leman yang masih gagah. Kak Farah sedang menikmati orgasmenya yang pertama. 

Pak Leman merendam saja batangnya bila melihat Kak Farah sudah terkulai. Kemudian diteruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lubang burit Kak Farah yang berwarna merah muda. Batang besar tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Pak Leman melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Pak Leman mengusap-usap bibir kemaluan dan kelentit Kak Farah. Kak Farah mula melawan dan melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha isteriku bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Pak Leman. 

Selepas setengah jam aku lihat Pak Leman makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat dan terdengar Pak Leman mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha anak dara muda dan serentak itu juga sekali lagi Kak Farah menjerit kesedapan. Pak Leman kelihatan memancutkan maninya ke dalam rahim Kak Farah. Terhenjut-henjut Pak Leman bila melepaskan beberapa das pancutan. Kak Farah menikmati pancutan hangat dan matanya menunjukkan rasa puas.

Pak Leman membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat Kak Farah. Kak Farah yang terlentang dipeluk erat oleh Pak Leman yang sedang meniarap di atas perutnya. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar Pak Leman menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Kak Farah. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Kak Farah masih ternganga selepas Pak Leman menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit Kak Farah.

Kak Farah yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Leman. Tangannya memegang dan melurut butuh Pak Leman yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun bila melihat Kak Farah menarik Pak Leman rapat ke arahnya dan batang Pak Leman yang terkulai lemah itu dicium dan dijilat-jilat mesra. 

Tanpa sadar aku melajukan lancapanku dan sekali lagi dinding pondok durian menjadi sasaran pancutanku.

Dari jauh aku mendengar deruan lori Ah Kau yang datang mengambil durian. Perlahan-lahan lori Ah Kau berhenti di sebelah pondok Pak Leman. Memang menjadi kebiasaan Ah Kau akan datang ke dusun sebagai peraih buah-buahan untuk dijual ke kota.

“Pak Leman.. ada durian hari ni?”

“Masuklah Ah Kau.”

Ah Kau menolak pintu pondok yang tak berkunci. Ah Kau terkejut melihat dua manusia terbaring berbogel di atas pangkin. Matanya terbeliak dan tangannya mula meraba benjolan di dalam seluar yang dipakainya….

Aku makin penasaran. Perasaanku teruja. Apakah apek tua ini akan sama-sama menikmati Kak Farah yang muda belia itu? Bersediakan Kak Farah menerima butuh berkulup cina tua? Bersediakah burit melayu menerima pelir cina yang tak bersunat? Aku tak sabar menunggu adegan seterusnya…

Kak Farah yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Leman. Tangannya memegang dan melurut butuh Pak Leman yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun bila melihat Kak Farah menarik Pak Leman rapat ke arahnya dan batang Pak Leman yang terkulai lemah itu dicium dan dijilat-jilat mesra. 

Tanpa sadar aku melajukan lancapanku dan sekali lagi dinding pondok durian menjadi sasaran pancutanku.

“Pin.. pin..” aku terdengar bunyi hon kenderaan. Aku yakin kenderaan tersebut adalah lori kepala merah kepunyaan Ah Kau, peraih durian dan buah-buahan.

Dari jauh aku mendengar deruan lori Ah Kau yang datang mengambil durian. Perlahan-lahan lori Ah Kau berhenti di sebelah pondok Pak Leman. Memang menjadi kebiasaan Ah Kau akan datang ke dusun sebagai peraih buah-buahan untuk dijual ke kota. Aku menyembunyikan diri agar perbuatan skodengku tidak diketahui orang.

“Pak Leman.. ada durian hari ni?” Ah Kau melaung sambil terjun dari lorinya.

“Masuklah Ah Kau.” Jawab Pak Leman lesu. “Aku ada di dalam.”

Ah Kau menolak pintu pondok yang tak berkunci. Ah Kau terkejut melihat dua manusia terbaring berbogel di atas pangkin. Macam gagak dengan bangau, yang seorang putih dan gebu sementara yang seorang lagi hitam legam dan sudah tua. Matanya terbeliak tak berkedip dan beberapa saat kemudian tangannya mula meraba benjolan di dalam seluar pendek berkaki besar yang dipakainya….

Aku makin penasaran. Perasaanku teruja. Apakah apek tua ini akan sama-sama menikmati Kak Farah yang muda belia itu? Bersediakah Kak Farah menerima butuh berkulup cina tua? Bersediakah burit melayu menerima pelir cina yang tak bersunat? Aku tak sabar menunggu adegan seterusnya… Sungguhpun lututku lembik aku gagahkan juga mengintip lakonan tiga watak.

“Pak Leman, ini rezeki. Boleh gua tumpang sekaki?” Ah Kau bersuara.

“Boleh. Kau bertuah hari ni Farah. Kau dapat merasa batang melayu dan batang cina.”

Aku lihat Kak Farah diam saja. Mungkin kepenatan bertarung beberapa pusingan dengan Pak Leman. Tapi Kak Farah tak membantah permintaan Ah Kau yang rasanya seusia Pak Leman. Memang nasib Kak Farah diratah oleh lelaki tua. Dan kedua lelaki tua tersebut tentu rasa beruntung menikmati daun muda yang sedang mekar.

“Ah Kau, awak tunjuk lancau lu yang tak bersunat tu. Biar budak ni dapat rasa kulup lu.”

“OK, OK.. lancau gua pun sudah lama tak guna.”

“Ini barang bagus Ah Kau, lubang banyak sempit.”

Aku geram mendengar percakapan dua orang tua tersebut. Seronok mereka memperkatakan tentang Kak Farah. Ikutkan hati aku akan menyerbu pondok tersebut mengajar kedua orang tua tak sedar diri ini. Tapi naluriku membantah. Teringin aku melihat lancau cina yang dikatakan tak bersunat itu macam mana bentuknya. Apakah sama dengan pelir aku waktu aku belum bersunat dulu. Waktu usiaku sepuluh tahun semasa aku di darjah empat.

Ah Kau duduk di pangkin mendekati Kak Farah yang masih terlentang kaku. Tangan Ah Kau meraba dan meramas lembut buah dada Kak Farah yang sedang mekar. Pangkal dan puting payudara Kak Farah yang kenyal dan berkulit halus dipicit dan digenggam. Ah Kau tersengih melihat gunung kembar Kak Farah yang terpacak bagai busut jantan. Kak Farah yang tadinya terpejam mula mengeliat bila dada bidangnya diusik-usik oleh apek cina. 

Ah Kau makin penasaran. Buah dada mengkal tersebut di usik dan diramas perlahan-lahan. Lembut, kenyal, licin dan seribu satu perasaan menjalar ke otak Ah Kau, cina tua yang sudah lama tak merasai nikmat seks. Ah Kau menarik nafas panjang dan menelan liur. 

Jantung tua Ah Kau pastinya makin bertambah kencang degupannya. Sementara tangannya meramas dan memicit gunung kembar Sarah, matanya tak lekang memandang celah paha Kak Farah. Kesan tindakan tangan Ah Kau di buah dadanya, Kak Farah mula merenggangkan kedua pahanya menampakkan kemaluannya yang tengah mekar itu. Bulu-bulu hitam halus menghiasi tundun yang membengkak. Bulu-bulu hitam pendek itu sungguh cantik pada pandangan Ah Kau. Mata Ah Kau terbeliak melotot pemandangan yang telah lama tidak dilihatnya. Perasaan geramnya bertambah-tambah. 

Kak Farah mengeliat, mulut terbuka sedikit dan mata kelihatan kuyu. Pahanya dikangkang lebih luas menampakkan lurah yang merekah. Bibir kemaluan yang lembut dan merah benar-benar membuat keinginan Ah Kau ditahap maksima. Tak tahan dengan pemandangan indah di hadapannya, Ah Kau terus menerkam cipap tembam Kak Farah. Sudah lama Ah Kau tidak melihat burit perempuan. Burit terbelah merah di hadapannya benar-benar memukau. Dia melutut sambil menghidu bulu-bulu halus di tundun yang membukit. Hidungnya kemudian bergerak ke bawah ke lurah yang sedang merekah lembab. Bau cipap Kak Farah disedut dalam-dalam. Aroma khas kemaluan wanita dihidu, nafasnya ditarik dalam-dalam. Pertama kali dalam hidupnya Ah Kau mencium cipap perempuan melayu. Sungguh segar berbanding bau burit cina kepunyaan isterinya dulu.

”Hidu puas-puas Ah Kau, selepas ni belum tentu kau dapat peluang macam ni lagi,” kedengaran suara Pak Leman.

”Ini bau banyak bagus ooo,” Ah Kau bersuara sementara batang hidungnya masih menempel di tundun Kak Farah.

Puas menghidu aroma burit muda, Ah Kau mula menjilat bibir burit Kak Farah yang merah dan lembut, sementara Kak Farah mengangkang lebih luas bila nafsunya mula terangsang. Bukaan yang luas ini memudahkan apek tua bertindak. Kak Farah kedengaran merengek… aahh… ahhhhh.. issshhh… Kak Farah membiarkan saja lidah kasar Ah Kau meneroka lubang keramatnya. 

Aku melihat Ah Kau mula mengigit lembut biji permata Kak Farah. Ah Kau teramat suka kepanasan dan aroma kemaluan Kak Farah. Rasanya Kak Farah terangsang habis kerana cairan lendir banyak meleleh keluar dari belahan bibir burit. Lelehan pekat tersebut dijilat dan disedut Ah Kau. Berdecit-decit bila Ah Kau meneguk air nikmat Kak Farah. Berselera sekali apek cina mencicipi air nafsu Kak Farah. Agaknya Ah Kau tak pernuh meneguk air burit bininya.

”Leman, aku belum pernah cuba perempuan melayu. Ini budak banyak best la.”

”Rezeki awaklah, Ah Kau.”

Rupanya Ah Kau belum pernah memantat perempuan melayu sebelum ini. Kerana itulah agaknya Kak Farah diuli dan digomol dengan penuh ghairah. Mungkin dia dapat merasakan perbezaan antara perempuan melayu dan perempuan cina, bininya.

”Kawan aku kata burit perempuan melayu ketat dan panas. Aku nak cuba budak ini.”

”Sekali cuba, kau boleh ketagih Ah Kau.”

”Katagih burit, ok. Jangan ketagih dadah sudahlah.”

Kedua orang tua tersebut menjadi-jadi carutnya. Kak Farah yang terbaring bogel menjadi bahan bualan mereka. Pak Leman hanya memandang saja mungkin kerana dia sudah teramat puas melayani Kak Farah sebentar tadi. Kini gliran apek cina pula berhadapan dengan hidangan percuma di hadapannya. Bila-bila saja hidangan nikmat ini akan disantapnya. Aku sendiri yang berdiri di luar pondok telah lama menggigil melihat pemandangan di hadapanku. Walaupun Kak Farah adalah kakakku tapi pemandangan indah itu mencabar kelelakianku. Batang pelir aku telah lama meronta-ronta ingin keluar dari celana yang kupakai. Aku tak sabar menunggu Kak Farah diratah oleh apek cina.

Batang pelir Ah Kau meronta-ronta ingin keluar dari seluar. Secara spontan Ah Kau melurutkan seluarnya. Batangnya yang keras mencanak dengan kulit nipis masih menutup kepala konek. Aku terpegun melihat Ah Kau yang berumur lebih setengah abad masih gagah. Pelirnya biasa-biasa saja, taklah besar, aku rasa kepunyaan Pak Leman lebih besar dan lebih panjang. Cuma pelir Ah Kau lebih cerah dibandingkan kepunyaan Pak Leman yang hitam legam. 

Ah Kau memegang dan melurut batang pelirnya yang sudah keras. Kulit kulup bergerak dan menampakkan kepala licin sungguh merah. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa yang tak bersunat. Rupanya macam kepunyaanku waktu aku belum berkhatan cuma kepunyaan Ah Kau lebih besar dan lebih panjang. Aku teruja ingin melihat sejauh mana kehebatan kulup apek cina ini bertarung dengan burit Kak Farah yang tengah mekar itu.

“Ah Kau, suruh budak perempuan tu hisap kulup kau. Bagi dia rasa kau pula. Selama ni dia hanya hisap batang tua aku ni. Hisapan dia banyak sedap ooo..”

Ah Kau bergerak merapatkan dirinya ke wajah Kak Farah. Aku lihat Kak Farah sudah segar semula. Tindakan Ah Kau sebentar tadi telah mengembalikan kekuatannya dan nafsunya kembali bangkit. Kak Farah mengerling batang pelir cina tua yang menghampirinya. Agaknya dia cuba membandingkan batang melayu yang bersunat kepunyaan Pak Leman dengaan batang cina berkulup kepunyaan Ah Kau tauke durian.

Ah Kau merapatkan kepala kulupnya ke muka Kak Farah. Digerakkan batang pelirnya ke sekitar bukit kembar, pipi, hidung dan mulut Kak Farah. Aku lihat Ah Kau menarik kulit kulup ke pangkal agar kepala merah itu merayap sekitar muka Kak Farah. Agaknya supaya perasaan geli dan enak akan bertambah bila kepala merah itu tidak dihalang oleh kulit khatan. Terlihat kulit kulup berlipat-lipat dan tersangkut di sekeliling takuk kepala pelir.

Kak Farah menarik nafas dalam-dalam bila kepala merah menempel di batang hidungnya. Agaknya Kak Farah ingin menikmati aroma kepala pelir apek cina. Kepala merah yang kelihatan lembab itu menari-nari di batang hidung Kak Farah yang agak mancung. Tiap kali Kak Farah menarik nafas, badannya akan bergetar dan mengeliat. Agaknya bau kepala pelir Ah Kau menimbulkan sensasi nikmat dan membakar nafsu birahi Kak Farah. 

Semasa aku belum bersunat dulu memang ada sejenis bau bila aku mengoles jariku ke kepala pelirku yang lembab dan aku menghidunya. Aku tak berapa suka baunya. Tapi mungkin bau yang tak disukai oleh orang lelaki malah disukai oleh orang perempuan. Sama seperti bau burit yang disukai oleh orang lelaki. Tapi sejak aku bersunat bau itu tak ada lagi.

Ah Kau tersengih-sengih bila Kak Farah menikmati kepala butuhnya. Sengihnya makin lebar bila lidah Kak Farah mula menjalar dan menari-menari di kepala merah yang terdedah itu. Hanya beberapa ketika air jernih mula keluar dari lubang kecil di hujung kepala butuh.

Bila saja Ah Kau menjarakkan sedikit lacaunya itu, terlihat seperti bebenang jenih terbentang dari hujung lidah Kak Farah dan kepala pelir apek cina. Nampaknya air mazi Ah Kau telah mula keluar membasahi kepala merah. Air mazi yang berfungsi melicinkan kemasukan pelir ke lubang burit dijilat dan ditelan oleh Kak Farah. Lendir licin dan agak masin itu menjadi pembuka selera bagi hidangan seterusnya.

Kak Farah nampaknya makin bersemangat. Batang sederhana besar itu dikulum dan dinyonyot penuh nafsu. Kepala merah menyelam dalam mulut Kak Farah. Bibir Kak Farah yang merah segar itu melingkari batang tua apek cina. Beberapa minit saja aku lihat badan Ah Kau menggeletar.

“Cukup, cukup Farah. Gua tak tahan. Gua tak mau pancut dalam mulut lu. Gua mau rasa lu punya cibai pula.” Terlihat Ah Kau menarik keluar batang pelirnya yang basah kuyup dari mulut comel Kak Farah. Terlihat sedikit kekecewaan di wajah Kak Farah. Agaknya dia belum puas menghisap batang pelir apek cina. Mungkin batang berkulup cina tua tersebut sedap rasanya.

“Kangkang Farah, kangkang luas-luas bagi Ah Kau rasa lubang burit kamu yang sempit tu,” Pak Leman bersuara.

Ah Kau mula bergerak menghampiri kangkang Kak Farah yang terbuka luas. Pelirnya yang masih tegang itu terhangguk-hangguk mencari pasangannya.

“Ini peluang kau Farah dapat rasa butuh tak bersunat. Kau sedut habis-habis kulup Ah Kau biar dia teringat-ingat kamu siang malam,” Pak Leman berceloteh.

Kak Farah hanya menunggu tindakan Ah Kau seterusnya. Kangkangnya dibuka luas bagi memudahkan Ah Kau melayari bahteranya. Burit muda berbulu hitam jarang-jarang dengan bibir merahnya seperti tersenyum menanti kepala merah yang akan bertandang. Lurah yang merkah itu telah lama banjir dengan air nikmat yang keluar dari telaga keramat Kak Farah. 

Ah Kau menempelkan torpedonya ke pintu gua. Digerak naik turun supaya kepala merah bertambah basah dengan cairan pelicin. Badan Kak Farah tersentak-sentak bila kepala merah menyondol biji kacang di penjuru belahan bahagian atas. Kepala butuh Ah Kau bertambah licin dipaliti dengan lendir yang telah lama membanjiri taman pusaka Kak Farah.

“Gelilah Leman, banyak sedap.” Ah Kau bersuara. Kepala merahnya belum lagi membelah bibir lembut di celah kangkang Kak Farah.

“Apa lagi kau tunggu, jolok sajalah barang kau tu,” Pak Leman mencabar Ah Kau agar bertindak cepat. “Aku tengok budak Farah ni dah tak sabar nak merasa kulup kau tu.”

Ah Kau merapatkan lagi badannya ke badan Kak Farah. Kepala merah yang dah terbuka itu menyondol lebih kuat dan terus menyelam ke terowong nikmat. Digerak badannya maju mundur dan balak keras Ah Kau keluar masuk dengan lancar ke lubang burit Kak Farah. Kak Farah kelihatan menendang-nendang angin dan mengerang kesedapan bila Ah Kau menggerakan batang pelirnya maju mundur.

Tiba-tiba aku teringat peristiwa silam. Waktu aku berumur 10 tahun aku cukup takut bila melihat tok mudim. Aku akan bersembunyi di semak bila aku akan disunatkan. Rakan-rakanku datang memujuk mengatakan aku tidak boleh berkahwin jika tidak bersunat. Bimbang tak boleh kahwin bila dewasa, aku memberanikan diri untuk berkhatan. Separuh pengsan bila pisau tok mudim mencantas kulit kulupku. Dua minggu aku terkengkang-kengkang bila berjalan.

Sekarang dihadapanku Ah Kau yang tak bersunat sedang rancak berkahwin dengan Kak Farah. Butuh berkulup itu begitu selesa keluar masuk lubang burit Kak Farah yang sedang mekar. Jelas sekarang aku tertipu dengan helah Pak Usuku dan kawan-kawan yang mengatakan orang tak bersunat tak boleh kahwin. 

Ah Kau makin rancak membenamkan batang pelirnya ke celah kangkang Kak Farah. Makin lama makin laju dan tak sampai lima minit aku lihat badan Ah Kau menggigil seperti orang demam kura dan pinggulnya seperti tersentak-sentak. Aku rasa Ah Kau sedang memancutkan air nikmatnya ke dalam burit Kak Farah. Seminit kemudian aku nampak Ah Kau dengan nafas tercungap-cungap rebah di sebelah Kak Farah. Batang pelirnya mula mengecil dan kepala merah kembali bersembunyi ke dalam kulit kulup.

“Banyak sedaplah Leman. Lubang budak ini sungguh sempit. Aku tak boleh tahan, lancau aku rasa geli. Rugi aku pancut cepat sangat.”

Apek tua ini terlalu cepat mengalah. Agaknya sudah lama dia tak memburit hingga dia tak dapat mengawal maninya. Atau memang resam pelir tak bersunat cepat pancut kerana kepalanya amat sensitif. Berbeza dengan Pak Leman yang boleh bertahan lama. Hampir satu jam Kak Farah dikerjakannya.

Kangkang Kak Farah terbuka luas. Cairan putih berlendir meleleh keluar dari lubang burit yang sedikit terbuka. Terlihat lubang yang sedikit ternganga itu berkerinyut dan berdenyut terkemut-kemut. Aku rasa Kak Farah belum lagi mendapat kepuasan tetapi apek cina terlampau cepat menarik keluar batang pelirnya. Apek cina kalah bertarung terlampau cepat. Kak Farah kecewa.

Aku rasa tak rugi aku bersunat. Aku harap bila besar nanti aku mampu bertahan lama bila bersama kekasihku. Aku mau seperti Pak Leman yang mampu bertahan hampir satu jam. Aku harap isteriku akan mendapat kepuasan maksima…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: