Skip navigation


Azizah mendongok ke syiling rumahnya, matanya seakan tidak mampu terbuka lagi, kuyu bak ingin tertidur dibuatnya tetapi katil yang sedang dibaringnya berkocak hebat, kadang kala dengusannya kuat sehingga dia tidak dapat menahan asakkan dari suaminya. Bukan suaminya tidak hebat di ranjang, Azizah juga tidak terlawan kehendak suaminya tiap kali beradu. Kini Azizah tidak daya menahan asakan betali arus suaminya. Dia mengumpul setiap tenaganya memberikan kemutan terakhir pada petang itu. Razlan tidak mampu menahan kemutan Azizah, dia melajukan hentakkan dan kesekian kalinya Razlan menghemburkan air nikmat ke dalam telaga nikmat isterinya. Azizah memejamkan mata menerima berdas-das air nikmat Razlan. Razlan tersenyum puas berterima kasih kepada isteri tercinta. Razlan meninggalkan Azizah terkedu di atas katil. Azizah faham benar perangai Razlan setiap kali habis bersetubuh, dia menghilangkan diri lepak di dapur minum kopi dan menyalakan rokok. Azizah bangun dari katil menarik cadar katilnya penuh dengan kesan air mani Razlan, maklumlah 4 kali petang ini dia disetubuh oleh Razlan. Azizah tidak bermaya berjalan menuju dapur hanya berkeadaan bogel, “Sayang… malam ni kita makan luar ya?” “Makan di mana abang? Lewat ke kita balik malam ni?” “Abang nak jumpa client abang, lagi pun esok abang dah start keje.” “Emppphhh… bukan petang ni anak kita balik dari bercuti ke bang?” “Iyer… abang dah pesan pada Diana, kalau dia sampai awal, abang tinggalkan kunci kat pasu bunga depan rumah kita. Jadi mudah dia masuk rumah.” “Kalau macam tu, ayang ikut abang la malam ni ye! Seronok jugak dinner kat luar.” Azizah senyum sambil mengelap sedikit lelehan air mani Razlan yang menuruni ke pehanya. Razlan dengan pantas menarik tangan Azizah. Di dapur itu juga Razlan sekali lagi memburit isterinya kali ke-5. Azizah senyum, baginya walaupun letih tapi malam ini ada habuannya makan di luar, itu bagi Azizah tapi bukan Razlan, suaminya pula ingin melihat isterinya dilanyak oleh lelaki lain malam ini, demi mendapatkan projek dalam perniagaannya. Malam menjelang, Razlan menyuruh Azizah memakai kebaya ketat. Azizah hanya menurut kata suaminya tercinta. Azizah pula memang pandai bergaya, dia juga ingin menaik seri bodynya. Sengaja dia memakai g-string dan baju dalam yang agak ketat supaya buahnya lebih menonjol di sebalik kebaya yang membalut tubuhnya. Perjalanan mengambil masa yang agak lama. Azizah tak tahu ke mana arah yang Razlan tuju, dia hanya diam membatukan dirinya. Akhirnya mereka sampai tempat yang dituju, kawasannya agak privasi, tempat yang agak mewah dari kediamannya. Azizah hanya terpegun dengan pesekitaran barunya. Bagi Razlan dia sudah biasa dengan keadaan itu. “Akhirnya tertamu terakhir kita sampai juga.” “Kami ingat kamu sudah tak nak join usaha sama ini Razlan.” “Jangan begitu David, aku betul-betul mahukan projek ini.” “Ini isteri kamu Razlan?” “Ya… Azizah.” “Azizah… nice to meet you.” “Me too.” “Mari… mereka semua menunggu kamu di ruang dapur, lagi lama nanti makanan sejuk.” Azizah melangkah masuk penuh teruja ke rumah besar David, suaminya ahli perniagaan juga tapi tidaklah rumah mereka sebesar ini, mungkin ini yang dicari selama ini bagi Razlan. Azizah turut berbangga jikalau dia dapat rumah serupa begini. Sesampai mereka di ruang makan, Azizah terpandang tiga lagi pasangan termasuk seorang pasangan Melayu. Nasib baik ada juga pasangan Melayu, ada juga yang hendak dibualnya. Dari gayanya nampak baik, suami tampak bergaya tampan, apa kan daya dia sudah berkawin. Kalau tidak, mahu juga Azizah mengodanya. Tak kurang hebatnya isterinya ayu dengan tudung melekat di kepala. Dua pasangan lagi berketurunan Cina, masing-masing membawa isteri. Begitu juga David dengan isterinya. Azizah dan Razlan menjamu makanan yang disediakan oleh orang gaji David. Setelah selesai semuanya, mereka ke ruang tamu David, Razlan dan dua pasangan lagi berbincang hal tidak di ketahui oleh Azizah, sambil Azizah memulakan perbualan bersama isteri pasangan Melayu tadi. “Saya Azizah.” “Saya Kartini, panggil Tini sahaja,” “Biasa teman suami ke?” “Biasa juga, kamu pertama kali?” “Ya ini pertama kali, itu pun suami saya ajak, biasanya dia pergi berseorangan.” “Jadi memang tak pernah ikut selama ini la ye!” “Tak pernah tapi kenapa Tini tanya begitu?” “Tak saje… saya pun biasa lihat Razlan datang berseorangan, saya ingat dia belum berkahwin lagi.” Azizah cuma tergelak kecil terdengar Tini berkata begitu. Azizah sememangnya cemburu kalau melihat Razlan didampingi oleh perempuan lain, baginya Razlan adalah hak mutlaknya. Pandangan Azizah tertumpu di mana Razlan berada sebentar tadi, tapi tidak kelihatan. Tini yang sebentar tadi disebelahnya juga sudah tiada, tinggal Azizah berseorangan di ruang tamu itu. Terkejut juga Azizah melihat persekitaran begitu. Kemudian muncul David yang segak meluru kearahnya. “Azizah, kamu ok?” “Saya ok tapi mana semua? Saya tak nampak mereka pun, suami saya juga.” “Jangan risau, mereka tengah berhibur tu.” “Berhibur???” “Kenapa Azizah? Razlan tak bagi tahu kamu?” “Tentang apa?” “Mari saya tunjukkan, sebelum itu minumlah dulu, letih saya bawak air ni.” Azizah membontot David naik ke tingkat atas, terasa kering tekaknya, dia menghirup air yang diberi David tadi, sementara David tersenyum melihat karenah Azizah, bagi David dia sudah tidak sabar ingin menjamu Azizah sebentar lagi. “Ehhh! Encik David! Buat apa masuk bilik ini?” “Dari sini kamu boleh lihat mereka berhibur.” Azizah bercelaru, dia hanya mengikut David sahaja. Apabila dia melangkah masuk, dia begitu terpegun dengan keadaan bilik itu cantik dan menawan tetapi terasa sesuatu menjalar ke badannya. David membuka tv skrin plasmanya. Azizah terpaku melihat adegan dalam tv itu. Melihat Razlan sedang asyik melayan isteri David, meraung-raung isteri David dilanyak oleh Razlan. Azizah bagai nak pitam, hatinya hancur luruh tidak terkata melihat suami tersayang melayari bahtera bersama perempuan lain. Azizah mula menitiskan air mata. Tidak disedarinya David di belakang sudah siap sedia berbogel lalu menghampiri Azizah dari belakang. “Kamu sudah lihat Azizah?” “Tapi kenapa… tapi kenapa???” “Ini semua Razlan yang iginkan, dia mahu jadi kaya tetapi dia harus berkorban sikit.” “Tiada jalan lain? Tapi mengapa dia melakukan sedemikian rupa?” David tersenyum girang, dia meramas buah dada Azizah dari belakang, tetapi Azizah masih melihat skrin di depannya. Kini isteri David menungang suaminya Razlan asyik sekali. Razlan pula semakin rakus, dia betul-betul menghenjut puki isteri David. Kini Azizah sudah bersedia sepenuhnya, dia berpaling menghadap David. Dipandangnya susuk badan David dari bawah hingga ke atas, tidaklah segagah suaminya. Batang David pula tidaklah terlalu besar tetapi panjang sedikit dari suaminya. Azizah nekad. Dia menolak David ke atas katil. David terkejut dengan tindakkan Azizah itu. Azizah memanjat katil. David hanya tersenyum melihat karenah Azizah. Getus hati Azizah kalau suaminya boleh, kenapa tidak dia. Azizah mula mengulum batang David dengan penuh rakus sehingga terangkat-angkat punggung David ke atas. David hanya membiarkan Azizah, dia tahu kalau diusik, sudah pasti Azizah akan berhenti. Kini Azizah membogelkan dirinya. Terbeliak mata David melihat keindahan Azizah, isteri Razlan. Kini Azizah berada di atas, pukinya disuakan kepada David. Kini mereka berada di posisi 69, paling digemari Azizah manakala David lemas dengan punggung Azizah. Dijolok-joloknya jari hantu ke dalam puki Azizah. Azizah begitu asyik mengulum batang David. Kini David sudah tidak bertahan lama, dia ingin sekali menghenjut puki idamannya. Dia membaringkan Azizah. Azizah sudah bersedia sepenuhnya. Kini dia mengenggam batang David, disua ke pukinya. Azizah nekad. Dengan keadaan sebegitu, David sudah tidak tertahan lagi. Sekali tujahannya menerjah ke puki Azizah. David mendongak ke syiling rumahnya, sedap kemutan dari Azizah. Jarang dia mendapat kemutan begini. David perlahan-lahan meyorongkan batangnya, sekejap laju, sekejap perlahan. Azizah sudah biasa dengan tujahan perlahan begini, baginya David tidaklah sehebat mana. Fikirannya melayang ke skrin disisinya. Nampaknya suaminya sedang asyik melayan isteri David dengan kasar sekali. Ini menyebabkan Azizah agak terangsang dengan perbuatan suaminya. Azizah menolak David ke tepi, baginya batang David taklah segagah suaminya. kini dia berada di atas David. David hanya terdiam dan membiarkan Azizah di atasnya. Kini Azizah menunggang David dengan rakus sambil dia menonton suaminya, yang kini mendoggy isteri David. Azizah pula bersungguh memuaskan David. Kini Azizah menekapkan buah dadanya ke mulut David, disuanya puting susu kepada David. Tidak cukup itu, kadangkala Azizah mengulum balak David dan mengigit kecil ke telur David, membuatkan David tidak keruan. Di skrin, suaminya sudah menghabiskan permainannya. Azizah sudah tidak keruan di atas katil menunggang David. Bagi David, air nikmatnya kini terkumpul di umbun-umbun kepalanya, seraya David mengangkat Azizah ke tepi lalu menyuakan balaknya ke mulut Azizah. Kegemaran Azizah kini tiba, disedut rapi balak David. Memang pandai Azizah menyedut keseluruhan air David, ditelannya. David tersenyum puas. Bagi Azizah David tidaklah segagah mana, lembik dan tidak mampu bertahan lama tapi Azizah mendiamkan dirinya kerana risau suaminya tidak mendapat project kelak nanti. Mereka berpimpinan tangan sambil berbogel menuruni anak tangga. Kelihatan di situ suami Azizah dan suami Tini berbogel juga menunggu giliran masing-masing.

“Kenapa abang tak bagi tahu Azizah tentang perkara ni?”

“Abang takut nanti Azizah marah.”

“Ooooo… tau takut. Dah lama abang buat benda ni?”

“Tak juga, baru sahaja.”

Azizah terpandang balak suami Tini yang separuh mengeras, agak panjang dan besar juga. Puki Azizah kembali berair. Diusapnya perlahan-lahan. Azizah meminta kebenaran kepada suaminya untuk duduk di sebelah suami Tini. Suaminya hanya tersenyum.

“Hai saya Azizah.”

“Saya Kamal… cantik buah dada kamu, boleh saya rasa?”

“Rasa saja? Kalau nak dibuat harta untuk malam ni, Kamal tak sudi?”

“Kamu meminta, saya menerima sahaja.”

“Gagah pisang ni, boleh saya makan?”

“Pisang ni kegemaran semua, silalah kalau kamu sudi.”

Sepantas Azizah memegang balak Kamal, Tini muncul dibelakangnnya. Tini hanya tersenyum melihat suaminya. Bagi Azizah, dia agak malu pada Tini kerana balak yang sedang dipegangnya adalah milik Tini.

“Takpe Azizah, teruskan sahaja, saya merelakannya.”

“Kamu tak kisah Tini?”

“Apa yang nak kisah kan, kita sama sahaja.”

Langsung Azizah mengulum balak Kamal di hadapan Tini. Baginya tiada malu antara mereka lagi. Tini hanya tersenyum.

Kini diruang tamu itu dipenuhi oleh David, Razlan, Kamal, Lim dan juga Eugene. Mereka hanya memerhati Azizah dari belakang. Azizah begitu asyik mengulum balak Kamal.

Tini pula diapit oleh David dan Lim. Tini hanya tersenyum memperlihat telatah mereka. Kini Tini membelai balak kedua-dua pasangan Cina yang menghampirinya. Tini hanya tersenyum dan mula mengulum balak kedua pasangan Cina tersebut.

Sementara di rumah Azizah….

“Hai Diana baru pulang?”

“Iyer makcik, baru pulang dari bercuti.”

“Ramai juga ke yang pergi Diana?”

“Oohhh taklah… saya dengan Wani dan Farah je makcik.”

“Mana Wani dengan Farah?”

“Ada… mereka ada di dalam. Penatlah tu.”

“Mak dengan ayah kamu mana?”

“Mak dengan ayah keluar, besok petang baru mereka balik. Makcik nak ke mana pulak?”

“Oooohhh makcik nak balik ke kampung. Hati-hati Diana, rumah sebelah pun tiada orang.”

“Eeemmpphh baiklah makcik, saya masuk dulu nak rehat. Tadi terlupa angkat barang tertinggal dekat luar.”

“Takpelah… kamu rehatlah, makcik pun nak bergerak dah ni!”

Sebaik Diana menutup daun pintu rumahnya, dilihatnya jam di dinding masih awal lagi, pukul 8 malam. Diana ke ruang tamu ingin melihat kawan-kawannya, apa yang mereka sedang lakukan.

Sampai sahaja Diana ke ruang tamu, Diana hanya tersenyum melihat kawan-kawannya yang sedang asyik dilamun nafsu. Farah kini terkangkang sambil di celah pehanya Ah Chong sibuk membersihkan puki Farah, sementara Wani pula di celah pehanya kelihatan Encik Raju membersihkan puki Wani dan Wani pula sibuk membersihkan balak Kumar. Masing-masing tidak sempat membuka baju. Wani dan Farah kelihatan ayu sekali memakai baju kurung dan tudung melayan nafsu serakah masing-masing.

Sedang leka Diana melihat rakan-rakannya melayan nafsu, dia didatangi dari belakang, Zul memeluk Diana dari belakang sambil tangan kirinya meramas payudara Diana.

“Encik Zul ni… tak sempat-sempat macam mereka ke?”

“Tak payah la berencik-encik dengan saya sayang…”

“Iyerla sayang tapi make sure kita orang punya keputusan bagus nanti ye!”

“Itu kamu jangan risau, tahulah saya dengan Encik Raju menyelesaikannya nanti.”

Encik Zul dan Raju adalah pensyarah kepada Diana, Wani dan juga Farah di kolej. Sedang leka Raju membersihkan puki Wani, Wani bingkas bangun dan menolak Raju ke lantai. Bagi Wani lubang keramatnya sudah terlalu gatal dan dia tidak dapat bertahan lama lagi. Raju mengosok-gosok batangnya yang gagah seperti burung gagak hitam yang bersiap sedia untuk masuk ke sarang.

Wani membuka seluas kakinya. Kini dia membuka hook baju dalamnya dan melepaskan baju kurungnya. Wani telah sedia berbogel. Raju menghalang Wani membuka tudungnya. Raju inginkan wanita Melayu sejati menunggang gagak hitamnya.

Kini Wani memegang balak Raju, dia mencangkung betul-betul di bahagian tengah badan Raju, dihunusnya balak Raju ke telaga keramatnya. Wani menahan senak, balak Raju kini meluncur perlahan ke telaganya. Raju pula sibuk meramas-ramas buah yang sedia terhidang didepannya. Wani sudah sedia sepenuhnya dia mula acara menungang Raju.

“Emphhh… ahhhh.. emmpphh… ”

“Wannii suka.. Wani suka balak India…”

“Emphhh suka sangat… suka batang India yang gatal macam you iishh… ahhh…”

Raju sudah bagai naik gila, dia mengunakan Wani semahu-mahunya seperti Wani bukan lagi anak muridnya lagi. Bagi Raju, Wani kini adalah anak jalang yang bertudung melayan nafsu serakahnya. Raju melipat kakinya ke atas, Wani terdorong ke depan kerana lipatan kaki Raju kini berada di punggungnya. Raju melajukan hentakkan, buah dada Wani bergoyang deras. Raju tidak melepaskan kesempatan mengigit manja ke atas puting susu Wani.

Kini Wani pula telah hilang arah, balak Raju tertanam bagai besi terpacak di dalam lubang keramatnya. Bagi Wani, dia hanya mahu lulus dalam apa jua mata pelajarannya, sementara itu Farah kini tengah melayan Ah Chong dan Kumar.

Kumar agak marah dengan Raju kerana Raju telah memiliki Wani sekarang. Bagi Kumar tiada masalah kerana dia sedang asyik meratah dubur Farah. Kemutan demi kemutan dia terima dari dubur Farah.

Ah Chong pula berada di bawah membalun puki Farah. Mereka betul-betul bekerja sama menikmati puki anak gadis Melayu ini.

“Aahhhh… emmpphh.. ahhh… ahhh Chong… masukkan dalam lagi ahhh Chong…”

“Uuhhh ahhh Farah. Isshhh ahhh… puki Melayu memang sedap ahhhh.. ishhh.. ”

“Puki Melayu memang sedap tapppiii balak Cina tak sedaapp ahhh uhhh… pendeeekk ahh…”

Farah memaki hamun Ah Chong, manakala Kumar hanya tersenyum. Farah memaki Ah Chong, Ah Chong menarik balaknya keluar. Kumar megambil alih puki Farah dengan style doggy. Kini Ah Chong berada di depan Farah, muka Ah Chong begitu marah, sudahlah di dalam kelas mulut Farah sememangnya laser, kini Ah Chong memang ingin membalas dendam kepada Farah.

“Oooohhh kau cabar konek Cina pendek ya! Sekarang kau kulum konek Cina ni!”

“Uurgghhh… ahhh…empppphh… ahh Chong kau memang sengajakan ahhh uhhh…”

“Aarggghhh mulut kau memang sedap Farah, macam tuannya!”

Mereka semua tergelak sesama sendiri melihat telatah Ah Chong dan Farah. Ah Chong tak habis di situ, dia memuntahkan air nikmatnya ke dalam mulut Farah, ditekan balaknya ke dasar rongga mulut Farah sambil tangannya menutup hidung Farah. Farah tidak boleh berbuat apa-apa kecuali menelan kesemua air nikmat Ah Chong.

“Aahhhhh uuuuhhhh Farah kau memang nakal, habis semua air aku kau telan. Sedap tak air konek Cina? Hahaha!”

“Ahhhh uuuhhh Kumar aku juga mau air kau dalam mulut aku uuhh ahhh…”

“Kumar kau tengok perempuan Melayu ni, tak cukup lagi hahaha.”

“Aahhhh uuuhh issshhh ah Chong aku akan tunaikan hajat dia aarrrggggggghhh!!!”

Terperanjat Farah dengan kehadiran air mani Kumar seperti air paip yang pecah menghamburi mukanya. Farah pantas bangun membuka tudungnya dan berlari ke bilik air membersihkan mukanya.

Wani pula sekarang sedang disula dari belakang sambil diperhatikan oleh Ah Chong dan Kumar. Asyik Raju meratah tubuh anak gadis ini, balak Ah Chong kembali keras. Dia sebenarnya geram juga pada Wani kerana di dalam kelas Wani adalah salah seorang gadis Melayu paling cantik yang ingin dia rasa pukinya. Kumar juga melihatkan tanda-tanda balaknya kembali keras.

Ah Chong berada di depan Wani sekarang, mula memegang kepala Wani, dihunuskan koneknya ke mulut Wani. Wani tidak membantah terus dikulumnya dengan cermat. Ah Chong merasakan sensasi luar biasa, aktiviti Raju terbantut seketika.

Kumar menyuruh Raju baring di bawah menghenjut puki Wani. Raju kembali ke posisinya. Raju menusuk kembali balaknya yang keras. Wani begitu senak menerima balak Raju, manakala Kumar sudah bersiap sedia dengan minyak pelincir di kepala balaknya, disapukan sedikit ke jubur Wani.

Wani yang asyik mengulum balak Ah Chong tidak menyedari kehadiran minyak di juburnya, sementara sensasi buritnya dihentak oleh Raju menyebabkan dia lupa arah.

Kini Kumar telah sedia sepenuhnya, balaknya betul-betul berada di muka jubur Wani. Sekali tusukkan merobos jubur Wani. Raju memberhentikan henjutan. Ah Chong pula mengeluarkan balaknya, serentak Wani mendongak ke atas menahan keperitan juburnya yang dara dirobos Kumar.

Meraung Wani. Mujurlah jiran tetangga tiada di kiri kanan rumah tersebut. 25 tahun tiada siapa yang meneroka lubang juburnya, kini Kumar merasmikan pemecahan dara jubur Wani.

Farah berlari ke depan melihat keadaan. Setibanya di depan Farah hanya tersenyum lalu menghampiri kawan baiknya.

“Emmppphhh Waniii macam mana kena sondol di belakang?”

“Eerjjjkk…Farah tolong aku… aku rasa koyak dekat belakang aku uuhh ahhh…”

“Kau jangan tahan nafas Wani, kau buat nafas seperti biasa ok. Lama-lama nanti dia ok.”

Farah memberikan kata-kata semangat pada Wani. Kini Farah berbogel duduk di sebelah Ah Chong, yang mana balaknya kemas dikulum Wani. Kumar sudah tidak dapat bertahan lagi, begitu juga Raju. Serentak Kumar dan Raju melepaskan balak masing-masing. Wani dan Farah seperti pelakon lucah barat menanti hemburan air nikmat Kumar dan Raju. Sekali keluar memenuhi muka mereka berdua, bertaburan ada yang memasuki mulut mereka, ada juga berhamburan di muka dan juga rambut Farah.

Ah Chong juga tidak ketinggalan dendamnya pada Farah, belum reda disumbatnya balak ke dalam mulut Farah kesekian kalinya. Farah dinner air mani Ah Chong. Mereka keletihan. Farah dan Wani membersihkan diri mandi bersama.

Selesai mereka mandi, jam menunjukkan 12 tengah malam. Farah dan Wani kehairanan ke mana Raju, Ah Chong dan Kumar. Mereka berkemban mencari mereka bertiga.

Wani agak terkejut hampir terlepas gelas ditangannya melihat aksi seterusnya. Farah hanya tersenyum. Wani dan Farah melihat kawan baik mereka sedang dilanyak oleh 4 orang jantan!

Farah membuka ikatan kembannya meluru ke arah Diana yang sedang dilanyak. Dia begitu terangsang melihat Diana dilanyak sedemikian rupa. Wani masih di muka pintu melihat kawan-kawannya dilanyak oleh jantan-jantan buas kelaparan nafsu.

Bila diamati betul-betul, Encik Zul tiada di situ. Wani agak kehairanan d imana Encik Zul berada. Sedang asyik dia mencarik Encik Zul, tangannya direntap oleh seseorang.

Rupanya Encik Zul merentap tangannya. Encik Zul begitu ganas sekali. Wani tekejut dengan rentapan kasar tersebut. Bila mana Wani melihat di celah peha Encik Zul, tebeliak mata Wani melihat saiz balak Encik Zul.

Wani ketakutan. Di tangan Encik Zul kelihatan vibrator berpusing-pusing mengikut irama mesin. Pantas Encik Zul memeluk Wani dari belakang, ikatan kemban Wani ditanggalkanya. Encik Zul mula menggomol Wani di bahagian lehernya. Wani lemas.

Encik Zul tidak menunggu lama, dicapainya tangan Wani lalu diikat dengan kain. Wani agak terkejut dengan tindakkan Encik Zul, di sudut bilik terdapat sebuah kerusi kayu paras pinggang. Encik Zul membawa Wani ke situ.

“Tolong Encik Zul, jangan lakukan pada saya.”

“Kamu juga perlu ikut jejak langkah mereka.”

“Saya akan turutkan apa sahaja yang Encik Zul mahukan tapi bukan dengan
cara begini.”

Encik Zul tidak mempedulikan Wani, vibrator ditangannya mula menyumbat ke puki Wani. Wani tidak bermaya seolah vibrator mengerudi setiap pelusuk pukinya. Dia mula khayal dengan vibrator. Wani tertonggeng di kerusi, buah dadanya terjuntai di hujung kerusi.

Wani mula menunjukkkan aksi ghairah. Encik Zul mula megambil minyak pelincir dari Kumar, dicurahnya ke jubur Wani. Wani tidak menyangka juburnya akan di sula oleh kepala tomato Encik Zul.

“Jangan Encik Zul, saya merayu jangan lakukan di situ.”

“Kalau kamu bagi saya, saya akan pastikan kamu akan lulus hingga akhir pengajian awak.”

“Tolong lahhh Encik Zul, saya tak biasa.”

“Tak sakit, sikit sahaja, ok Wani.”

“Erkkkk mmmaaaakkk saaakkiitttt… arrggghhh uhhhh… Encik Zul tolong, koyak saya punya!”

“Sabar… sikit sahaja lagi.”

“Tolong Encik Zul, tooolonnggg uuhhh emmppphhhh…”

Diana dan Farah hanya tersenyum melihat Wani pertama kali disula oleh Encik Zul. Kini mereka bertiga dara pingitan yang ayu lagi alim di luar menjadi habuan para jantan laparkan seks. Wani diliwat di atas kerusi manakala Farah dan Diana berkubang di atas katil. Wanita cantik kini dilanyak sehingga mereka tidak dapat berbuat apa-apa, padahal mereka tidak tahu mereka hanya dipergunakan oleh Encik Zul dan rakan rakan kelas mereka.

Pagi menjelang tiba. Diana mengemaskan bilik bersama rakan-rakannya. Kesemua jantan jalang juga sudah balik, si anak dara bertiga pula berjalan agak mengengkang sedikit.

Tepat jam 12 tengah hari, ibu bapa Diana balik. Mereka kesemua berlakon seperti biasa. Si ayah ke dapur lalu berbisik pada Diana.

“Macam mana malam tadi? Dah langsaikan hutang ayah pada Zul?”

“Sudah ayah… Diana dah gunakan budak dua orang tu sekali.”

“Bagus… pandai anak ayah.”

“Tapi anak ayah apa habuannya?”

“Nantilah… tunggu mak kamu tidur ya!”

“Ayah… Diana nak sekarang yang ini!”

Razlan tersenyum melihat anaknya mengengam balaknya…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: