Skip navigation

Monthly Archives: May 2011


Azizah mendongok ke syiling rumahnya, matanya seakan tidak mampu terbuka lagi, kuyu bak ingin tertidur dibuatnya tetapi katil yang sedang dibaringnya berkocak hebat, kadang kala dengusannya kuat sehingga dia tidak dapat menahan asakkan dari suaminya. Bukan suaminya tidak hebat di ranjang, Azizah juga tidak terlawan kehendak suaminya tiap kali beradu. Kini Azizah tidak daya menahan asakan betali arus suaminya. Dia mengumpul setiap tenaganya memberikan kemutan terakhir pada petang itu. Razlan tidak mampu menahan kemutan Azizah, dia melajukan hentakkan dan kesekian kalinya Razlan menghemburkan air nikmat ke dalam telaga nikmat isterinya. Azizah memejamkan mata menerima berdas-das air nikmat Razlan. Razlan tersenyum puas berterima kasih kepada isteri tercinta. Razlan meninggalkan Azizah terkedu di atas katil. Azizah faham benar perangai Razlan setiap kali habis bersetubuh, dia menghilangkan diri lepak di dapur minum kopi dan menyalakan rokok. Azizah bangun dari katil menarik cadar katilnya penuh dengan kesan air mani Razlan, maklumlah 4 kali petang ini dia disetubuh oleh Razlan. Azizah tidak bermaya berjalan menuju dapur hanya berkeadaan bogel, “Sayang… malam ni kita makan luar ya?” “Makan di mana abang? Lewat ke kita balik malam ni?” “Abang nak jumpa client abang, lagi pun esok abang dah start keje.” “Emppphhh… bukan petang ni anak kita balik dari bercuti ke bang?” “Iyer… abang dah pesan pada Diana, kalau dia sampai awal, abang tinggalkan kunci kat pasu bunga depan rumah kita. Jadi mudah dia masuk rumah.” “Kalau macam tu, ayang ikut abang la malam ni ye! Seronok jugak dinner kat luar.” Azizah senyum sambil mengelap sedikit lelehan air mani Razlan yang menuruni ke pehanya. Razlan dengan pantas menarik tangan Azizah. Di dapur itu juga Razlan sekali lagi memburit isterinya kali ke-5. Azizah senyum, baginya walaupun letih tapi malam ini ada habuannya makan di luar, itu bagi Azizah tapi bukan Razlan, suaminya pula ingin melihat isterinya dilanyak oleh lelaki lain malam ini, demi mendapatkan projek dalam perniagaannya. Malam menjelang, Razlan menyuruh Azizah memakai kebaya ketat. Azizah hanya menurut kata suaminya tercinta. Azizah pula memang pandai bergaya, dia juga ingin menaik seri bodynya. Sengaja dia memakai g-string dan baju dalam yang agak ketat supaya buahnya lebih menonjol di sebalik kebaya yang membalut tubuhnya. Perjalanan mengambil masa yang agak lama. Azizah tak tahu ke mana arah yang Razlan tuju, dia hanya diam membatukan dirinya. Akhirnya mereka sampai tempat yang dituju, kawasannya agak privasi, tempat yang agak mewah dari kediamannya. Azizah hanya terpegun dengan pesekitaran barunya. Bagi Razlan dia sudah biasa dengan keadaan itu. “Akhirnya tertamu terakhir kita sampai juga.” “Kami ingat kamu sudah tak nak join usaha sama ini Razlan.” “Jangan begitu David, aku betul-betul mahukan projek ini.” “Ini isteri kamu Razlan?” “Ya… Azizah.” “Azizah… nice to meet you.” “Me too.” “Mari… mereka semua menunggu kamu di ruang dapur, lagi lama nanti makanan sejuk.” Azizah melangkah masuk penuh teruja ke rumah besar David, suaminya ahli perniagaan juga tapi tidaklah rumah mereka sebesar ini, mungkin ini yang dicari selama ini bagi Razlan. Azizah turut berbangga jikalau dia dapat rumah serupa begini. Sesampai mereka di ruang makan, Azizah terpandang tiga lagi pasangan termasuk seorang pasangan Melayu. Nasib baik ada juga pasangan Melayu, ada juga yang hendak dibualnya. Dari gayanya nampak baik, suami tampak bergaya tampan, apa kan daya dia sudah berkawin. Kalau tidak, mahu juga Azizah mengodanya. Tak kurang hebatnya isterinya ayu dengan tudung melekat di kepala. Dua pasangan lagi berketurunan Cina, masing-masing membawa isteri. Begitu juga David dengan isterinya. Azizah dan Razlan menjamu makanan yang disediakan oleh orang gaji David. Setelah selesai semuanya, mereka ke ruang tamu David, Razlan dan dua pasangan lagi berbincang hal tidak di ketahui oleh Azizah, sambil Azizah memulakan perbualan bersama isteri pasangan Melayu tadi. “Saya Azizah.” “Saya Kartini, panggil Tini sahaja,” “Biasa teman suami ke?” “Biasa juga, kamu pertama kali?” “Ya ini pertama kali, itu pun suami saya ajak, biasanya dia pergi berseorangan.” “Jadi memang tak pernah ikut selama ini la ye!” “Tak pernah tapi kenapa Tini tanya begitu?” “Tak saje… saya pun biasa lihat Razlan datang berseorangan, saya ingat dia belum berkahwin lagi.” Azizah cuma tergelak kecil terdengar Tini berkata begitu. Azizah sememangnya cemburu kalau melihat Razlan didampingi oleh perempuan lain, baginya Razlan adalah hak mutlaknya. Pandangan Azizah tertumpu di mana Razlan berada sebentar tadi, tapi tidak kelihatan. Tini yang sebentar tadi disebelahnya juga sudah tiada, tinggal Azizah berseorangan di ruang tamu itu. Terkejut juga Azizah melihat persekitaran begitu. Kemudian muncul David yang segak meluru kearahnya. “Azizah, kamu ok?” “Saya ok tapi mana semua? Saya tak nampak mereka pun, suami saya juga.” “Jangan risau, mereka tengah berhibur tu.” “Berhibur???” “Kenapa Azizah? Razlan tak bagi tahu kamu?” “Tentang apa?” “Mari saya tunjukkan, sebelum itu minumlah dulu, letih saya bawak air ni.” Azizah membontot David naik ke tingkat atas, terasa kering tekaknya, dia menghirup air yang diberi David tadi, sementara David tersenyum melihat karenah Azizah, bagi David dia sudah tidak sabar ingin menjamu Azizah sebentar lagi. “Ehhh! Encik David! Buat apa masuk bilik ini?” “Dari sini kamu boleh lihat mereka berhibur.” Azizah bercelaru, dia hanya mengikut David sahaja. Apabila dia melangkah masuk, dia begitu terpegun dengan keadaan bilik itu cantik dan menawan tetapi terasa sesuatu menjalar ke badannya. David membuka tv skrin plasmanya. Azizah terpaku melihat adegan dalam tv itu. Melihat Razlan sedang asyik melayan isteri David, meraung-raung isteri David dilanyak oleh Razlan. Azizah bagai nak pitam, hatinya hancur luruh tidak terkata melihat suami tersayang melayari bahtera bersama perempuan lain. Azizah mula menitiskan air mata. Tidak disedarinya David di belakang sudah siap sedia berbogel lalu menghampiri Azizah dari belakang. “Kamu sudah lihat Azizah?” “Tapi kenapa… tapi kenapa???” “Ini semua Razlan yang iginkan, dia mahu jadi kaya tetapi dia harus berkorban sikit.” “Tiada jalan lain? Tapi mengapa dia melakukan sedemikian rupa?” David tersenyum girang, dia meramas buah dada Azizah dari belakang, tetapi Azizah masih melihat skrin di depannya. Kini isteri David menungang suaminya Razlan asyik sekali. Razlan pula semakin rakus, dia betul-betul menghenjut puki isteri David. Kini Azizah sudah bersedia sepenuhnya, dia berpaling menghadap David. Dipandangnya susuk badan David dari bawah hingga ke atas, tidaklah segagah suaminya. Batang David pula tidaklah terlalu besar tetapi panjang sedikit dari suaminya. Azizah nekad. Dia menolak David ke atas katil. David terkejut dengan tindakkan Azizah itu. Azizah memanjat katil. David hanya tersenyum melihat karenah Azizah. Getus hati Azizah kalau suaminya boleh, kenapa tidak dia. Azizah mula mengulum batang David dengan penuh rakus sehingga terangkat-angkat punggung David ke atas. David hanya membiarkan Azizah, dia tahu kalau diusik, sudah pasti Azizah akan berhenti. Kini Azizah membogelkan dirinya. Terbeliak mata David melihat keindahan Azizah, isteri Razlan. Kini Azizah berada di atas, pukinya disuakan kepada David. Kini mereka berada di posisi 69, paling digemari Azizah manakala David lemas dengan punggung Azizah. Dijolok-joloknya jari hantu ke dalam puki Azizah. Azizah begitu asyik mengulum batang David. Kini David sudah tidak bertahan lama, dia ingin sekali menghenjut puki idamannya. Dia membaringkan Azizah. Azizah sudah bersedia sepenuhnya. Kini dia mengenggam batang David, disua ke pukinya. Azizah nekad. Dengan keadaan sebegitu, David sudah tidak tertahan lagi. Sekali tujahannya menerjah ke puki Azizah. David mendongak ke syiling rumahnya, sedap kemutan dari Azizah. Jarang dia mendapat kemutan begini. David perlahan-lahan meyorongkan batangnya, sekejap laju, sekejap perlahan. Azizah sudah biasa dengan tujahan perlahan begini, baginya David tidaklah sehebat mana. Fikirannya melayang ke skrin disisinya. Nampaknya suaminya sedang asyik melayan isteri David dengan kasar sekali. Ini menyebabkan Azizah agak terangsang dengan perbuatan suaminya. Azizah menolak David ke tepi, baginya batang David taklah segagah suaminya. kini dia berada di atas David. David hanya terdiam dan membiarkan Azizah di atasnya. Kini Azizah menunggang David dengan rakus sambil dia menonton suaminya, yang kini mendoggy isteri David. Azizah pula bersungguh memuaskan David. Kini Azizah menekapkan buah dadanya ke mulut David, disuanya puting susu kepada David. Tidak cukup itu, kadangkala Azizah mengulum balak David dan mengigit kecil ke telur David, membuatkan David tidak keruan. Di skrin, suaminya sudah menghabiskan permainannya. Azizah sudah tidak keruan di atas katil menunggang David. Bagi David, air nikmatnya kini terkumpul di umbun-umbun kepalanya, seraya David mengangkat Azizah ke tepi lalu menyuakan balaknya ke mulut Azizah. Kegemaran Azizah kini tiba, disedut rapi balak David. Memang pandai Azizah menyedut keseluruhan air David, ditelannya. David tersenyum puas. Bagi Azizah David tidaklah segagah mana, lembik dan tidak mampu bertahan lama tapi Azizah mendiamkan dirinya kerana risau suaminya tidak mendapat project kelak nanti. Mereka berpimpinan tangan sambil berbogel menuruni anak tangga. Kelihatan di situ suami Azizah dan suami Tini berbogel juga menunggu giliran masing-masing.

“Kenapa abang tak bagi tahu Azizah tentang perkara ni?”

“Abang takut nanti Azizah marah.”

“Ooooo… tau takut. Dah lama abang buat benda ni?”

“Tak juga, baru sahaja.”

Azizah terpandang balak suami Tini yang separuh mengeras, agak panjang dan besar juga. Puki Azizah kembali berair. Diusapnya perlahan-lahan. Azizah meminta kebenaran kepada suaminya untuk duduk di sebelah suami Tini. Suaminya hanya tersenyum.

“Hai saya Azizah.”

“Saya Kamal… cantik buah dada kamu, boleh saya rasa?”

“Rasa saja? Kalau nak dibuat harta untuk malam ni, Kamal tak sudi?”

“Kamu meminta, saya menerima sahaja.”

“Gagah pisang ni, boleh saya makan?”

“Pisang ni kegemaran semua, silalah kalau kamu sudi.”

Sepantas Azizah memegang balak Kamal, Tini muncul dibelakangnnya. Tini hanya tersenyum melihat suaminya. Bagi Azizah, dia agak malu pada Tini kerana balak yang sedang dipegangnya adalah milik Tini.

“Takpe Azizah, teruskan sahaja, saya merelakannya.”

“Kamu tak kisah Tini?”

“Apa yang nak kisah kan, kita sama sahaja.”

Langsung Azizah mengulum balak Kamal di hadapan Tini. Baginya tiada malu antara mereka lagi. Tini hanya tersenyum.

Kini diruang tamu itu dipenuhi oleh David, Razlan, Kamal, Lim dan juga Eugene. Mereka hanya memerhati Azizah dari belakang. Azizah begitu asyik mengulum balak Kamal.

Tini pula diapit oleh David dan Lim. Tini hanya tersenyum memperlihat telatah mereka. Kini Tini membelai balak kedua-dua pasangan Cina yang menghampirinya. Tini hanya tersenyum dan mula mengulum balak kedua pasangan Cina tersebut.

Sementara di rumah Azizah….

“Hai Diana baru pulang?”

“Iyer makcik, baru pulang dari bercuti.”

“Ramai juga ke yang pergi Diana?”

“Oohhh taklah… saya dengan Wani dan Farah je makcik.”

“Mana Wani dengan Farah?”

“Ada… mereka ada di dalam. Penatlah tu.”

“Mak dengan ayah kamu mana?”

“Mak dengan ayah keluar, besok petang baru mereka balik. Makcik nak ke mana pulak?”

“Oooohhh makcik nak balik ke kampung. Hati-hati Diana, rumah sebelah pun tiada orang.”

“Eeemmpphh baiklah makcik, saya masuk dulu nak rehat. Tadi terlupa angkat barang tertinggal dekat luar.”

“Takpelah… kamu rehatlah, makcik pun nak bergerak dah ni!”

Sebaik Diana menutup daun pintu rumahnya, dilihatnya jam di dinding masih awal lagi, pukul 8 malam. Diana ke ruang tamu ingin melihat kawan-kawannya, apa yang mereka sedang lakukan.

Sampai sahaja Diana ke ruang tamu, Diana hanya tersenyum melihat kawan-kawannya yang sedang asyik dilamun nafsu. Farah kini terkangkang sambil di celah pehanya Ah Chong sibuk membersihkan puki Farah, sementara Wani pula di celah pehanya kelihatan Encik Raju membersihkan puki Wani dan Wani pula sibuk membersihkan balak Kumar. Masing-masing tidak sempat membuka baju. Wani dan Farah kelihatan ayu sekali memakai baju kurung dan tudung melayan nafsu serakah masing-masing.

Sedang leka Diana melihat rakan-rakannya melayan nafsu, dia didatangi dari belakang, Zul memeluk Diana dari belakang sambil tangan kirinya meramas payudara Diana.

“Encik Zul ni… tak sempat-sempat macam mereka ke?”

“Tak payah la berencik-encik dengan saya sayang…”

“Iyerla sayang tapi make sure kita orang punya keputusan bagus nanti ye!”

“Itu kamu jangan risau, tahulah saya dengan Encik Raju menyelesaikannya nanti.”

Encik Zul dan Raju adalah pensyarah kepada Diana, Wani dan juga Farah di kolej. Sedang leka Raju membersihkan puki Wani, Wani bingkas bangun dan menolak Raju ke lantai. Bagi Wani lubang keramatnya sudah terlalu gatal dan dia tidak dapat bertahan lama lagi. Raju mengosok-gosok batangnya yang gagah seperti burung gagak hitam yang bersiap sedia untuk masuk ke sarang.

Wani membuka seluas kakinya. Kini dia membuka hook baju dalamnya dan melepaskan baju kurungnya. Wani telah sedia berbogel. Raju menghalang Wani membuka tudungnya. Raju inginkan wanita Melayu sejati menunggang gagak hitamnya.

Kini Wani memegang balak Raju, dia mencangkung betul-betul di bahagian tengah badan Raju, dihunusnya balak Raju ke telaga keramatnya. Wani menahan senak, balak Raju kini meluncur perlahan ke telaganya. Raju pula sibuk meramas-ramas buah yang sedia terhidang didepannya. Wani sudah sedia sepenuhnya dia mula acara menungang Raju.

“Emphhh… ahhhh.. emmpphh… ”

“Wannii suka.. Wani suka balak India…”

“Emphhh suka sangat… suka batang India yang gatal macam you iishh… ahhh…”

Raju sudah bagai naik gila, dia mengunakan Wani semahu-mahunya seperti Wani bukan lagi anak muridnya lagi. Bagi Raju, Wani kini adalah anak jalang yang bertudung melayan nafsu serakahnya. Raju melipat kakinya ke atas, Wani terdorong ke depan kerana lipatan kaki Raju kini berada di punggungnya. Raju melajukan hentakkan, buah dada Wani bergoyang deras. Raju tidak melepaskan kesempatan mengigit manja ke atas puting susu Wani.

Kini Wani pula telah hilang arah, balak Raju tertanam bagai besi terpacak di dalam lubang keramatnya. Bagi Wani, dia hanya mahu lulus dalam apa jua mata pelajarannya, sementara itu Farah kini tengah melayan Ah Chong dan Kumar.

Kumar agak marah dengan Raju kerana Raju telah memiliki Wani sekarang. Bagi Kumar tiada masalah kerana dia sedang asyik meratah dubur Farah. Kemutan demi kemutan dia terima dari dubur Farah.

Ah Chong pula berada di bawah membalun puki Farah. Mereka betul-betul bekerja sama menikmati puki anak gadis Melayu ini.

“Aahhhh… emmpphh.. ahhh… ahhh Chong… masukkan dalam lagi ahhh Chong…”

“Uuhhh ahhh Farah. Isshhh ahhh… puki Melayu memang sedap ahhhh.. ishhh.. ”

“Puki Melayu memang sedap tapppiii balak Cina tak sedaapp ahhh uhhh… pendeeekk ahh…”

Farah memaki hamun Ah Chong, manakala Kumar hanya tersenyum. Farah memaki Ah Chong, Ah Chong menarik balaknya keluar. Kumar megambil alih puki Farah dengan style doggy. Kini Ah Chong berada di depan Farah, muka Ah Chong begitu marah, sudahlah di dalam kelas mulut Farah sememangnya laser, kini Ah Chong memang ingin membalas dendam kepada Farah.

“Oooohhh kau cabar konek Cina pendek ya! Sekarang kau kulum konek Cina ni!”

“Uurgghhh… ahhh…empppphh… ahh Chong kau memang sengajakan ahhh uhhh…”

“Aarggghhh mulut kau memang sedap Farah, macam tuannya!”

Mereka semua tergelak sesama sendiri melihat telatah Ah Chong dan Farah. Ah Chong tak habis di situ, dia memuntahkan air nikmatnya ke dalam mulut Farah, ditekan balaknya ke dasar rongga mulut Farah sambil tangannya menutup hidung Farah. Farah tidak boleh berbuat apa-apa kecuali menelan kesemua air nikmat Ah Chong.

“Aahhhhh uuuuhhhh Farah kau memang nakal, habis semua air aku kau telan. Sedap tak air konek Cina? Hahaha!”

“Ahhhh uuuhhh Kumar aku juga mau air kau dalam mulut aku uuhh ahhh…”

“Kumar kau tengok perempuan Melayu ni, tak cukup lagi hahaha.”

“Aahhhh uuuhh issshhh ah Chong aku akan tunaikan hajat dia aarrrggggggghhh!!!”

Terperanjat Farah dengan kehadiran air mani Kumar seperti air paip yang pecah menghamburi mukanya. Farah pantas bangun membuka tudungnya dan berlari ke bilik air membersihkan mukanya.

Wani pula sekarang sedang disula dari belakang sambil diperhatikan oleh Ah Chong dan Kumar. Asyik Raju meratah tubuh anak gadis ini, balak Ah Chong kembali keras. Dia sebenarnya geram juga pada Wani kerana di dalam kelas Wani adalah salah seorang gadis Melayu paling cantik yang ingin dia rasa pukinya. Kumar juga melihatkan tanda-tanda balaknya kembali keras.

Ah Chong berada di depan Wani sekarang, mula memegang kepala Wani, dihunuskan koneknya ke mulut Wani. Wani tidak membantah terus dikulumnya dengan cermat. Ah Chong merasakan sensasi luar biasa, aktiviti Raju terbantut seketika.

Kumar menyuruh Raju baring di bawah menghenjut puki Wani. Raju kembali ke posisinya. Raju menusuk kembali balaknya yang keras. Wani begitu senak menerima balak Raju, manakala Kumar sudah bersiap sedia dengan minyak pelincir di kepala balaknya, disapukan sedikit ke jubur Wani.

Wani yang asyik mengulum balak Ah Chong tidak menyedari kehadiran minyak di juburnya, sementara sensasi buritnya dihentak oleh Raju menyebabkan dia lupa arah.

Kini Kumar telah sedia sepenuhnya, balaknya betul-betul berada di muka jubur Wani. Sekali tusukkan merobos jubur Wani. Raju memberhentikan henjutan. Ah Chong pula mengeluarkan balaknya, serentak Wani mendongak ke atas menahan keperitan juburnya yang dara dirobos Kumar.

Meraung Wani. Mujurlah jiran tetangga tiada di kiri kanan rumah tersebut. 25 tahun tiada siapa yang meneroka lubang juburnya, kini Kumar merasmikan pemecahan dara jubur Wani.

Farah berlari ke depan melihat keadaan. Setibanya di depan Farah hanya tersenyum lalu menghampiri kawan baiknya.

“Emmppphhh Waniii macam mana kena sondol di belakang?”

“Eerjjjkk…Farah tolong aku… aku rasa koyak dekat belakang aku uuhh ahhh…”

“Kau jangan tahan nafas Wani, kau buat nafas seperti biasa ok. Lama-lama nanti dia ok.”

Farah memberikan kata-kata semangat pada Wani. Kini Farah berbogel duduk di sebelah Ah Chong, yang mana balaknya kemas dikulum Wani. Kumar sudah tidak dapat bertahan lagi, begitu juga Raju. Serentak Kumar dan Raju melepaskan balak masing-masing. Wani dan Farah seperti pelakon lucah barat menanti hemburan air nikmat Kumar dan Raju. Sekali keluar memenuhi muka mereka berdua, bertaburan ada yang memasuki mulut mereka, ada juga berhamburan di muka dan juga rambut Farah.

Ah Chong juga tidak ketinggalan dendamnya pada Farah, belum reda disumbatnya balak ke dalam mulut Farah kesekian kalinya. Farah dinner air mani Ah Chong. Mereka keletihan. Farah dan Wani membersihkan diri mandi bersama.

Selesai mereka mandi, jam menunjukkan 12 tengah malam. Farah dan Wani kehairanan ke mana Raju, Ah Chong dan Kumar. Mereka berkemban mencari mereka bertiga.

Wani agak terkejut hampir terlepas gelas ditangannya melihat aksi seterusnya. Farah hanya tersenyum. Wani dan Farah melihat kawan baik mereka sedang dilanyak oleh 4 orang jantan!

Farah membuka ikatan kembannya meluru ke arah Diana yang sedang dilanyak. Dia begitu terangsang melihat Diana dilanyak sedemikian rupa. Wani masih di muka pintu melihat kawan-kawannya dilanyak oleh jantan-jantan buas kelaparan nafsu.

Bila diamati betul-betul, Encik Zul tiada di situ. Wani agak kehairanan d imana Encik Zul berada. Sedang asyik dia mencarik Encik Zul, tangannya direntap oleh seseorang.

Rupanya Encik Zul merentap tangannya. Encik Zul begitu ganas sekali. Wani tekejut dengan rentapan kasar tersebut. Bila mana Wani melihat di celah peha Encik Zul, tebeliak mata Wani melihat saiz balak Encik Zul.

Wani ketakutan. Di tangan Encik Zul kelihatan vibrator berpusing-pusing mengikut irama mesin. Pantas Encik Zul memeluk Wani dari belakang, ikatan kemban Wani ditanggalkanya. Encik Zul mula menggomol Wani di bahagian lehernya. Wani lemas.

Encik Zul tidak menunggu lama, dicapainya tangan Wani lalu diikat dengan kain. Wani agak terkejut dengan tindakkan Encik Zul, di sudut bilik terdapat sebuah kerusi kayu paras pinggang. Encik Zul membawa Wani ke situ.

“Tolong Encik Zul, jangan lakukan pada saya.”

“Kamu juga perlu ikut jejak langkah mereka.”

“Saya akan turutkan apa sahaja yang Encik Zul mahukan tapi bukan dengan
cara begini.”

Encik Zul tidak mempedulikan Wani, vibrator ditangannya mula menyumbat ke puki Wani. Wani tidak bermaya seolah vibrator mengerudi setiap pelusuk pukinya. Dia mula khayal dengan vibrator. Wani tertonggeng di kerusi, buah dadanya terjuntai di hujung kerusi.

Wani mula menunjukkkan aksi ghairah. Encik Zul mula megambil minyak pelincir dari Kumar, dicurahnya ke jubur Wani. Wani tidak menyangka juburnya akan di sula oleh kepala tomato Encik Zul.

“Jangan Encik Zul, saya merayu jangan lakukan di situ.”

“Kalau kamu bagi saya, saya akan pastikan kamu akan lulus hingga akhir pengajian awak.”

“Tolong lahhh Encik Zul, saya tak biasa.”

“Tak sakit, sikit sahaja, ok Wani.”

“Erkkkk mmmaaaakkk saaakkiitttt… arrggghhh uhhhh… Encik Zul tolong, koyak saya punya!”

“Sabar… sikit sahaja lagi.”

“Tolong Encik Zul, tooolonnggg uuhhh emmppphhhh…”

Diana dan Farah hanya tersenyum melihat Wani pertama kali disula oleh Encik Zul. Kini mereka bertiga dara pingitan yang ayu lagi alim di luar menjadi habuan para jantan laparkan seks. Wani diliwat di atas kerusi manakala Farah dan Diana berkubang di atas katil. Wanita cantik kini dilanyak sehingga mereka tidak dapat berbuat apa-apa, padahal mereka tidak tahu mereka hanya dipergunakan oleh Encik Zul dan rakan rakan kelas mereka.

Pagi menjelang tiba. Diana mengemaskan bilik bersama rakan-rakannya. Kesemua jantan jalang juga sudah balik, si anak dara bertiga pula berjalan agak mengengkang sedikit.

Tepat jam 12 tengah hari, ibu bapa Diana balik. Mereka kesemua berlakon seperti biasa. Si ayah ke dapur lalu berbisik pada Diana.

“Macam mana malam tadi? Dah langsaikan hutang ayah pada Zul?”

“Sudah ayah… Diana dah gunakan budak dua orang tu sekali.”

“Bagus… pandai anak ayah.”

“Tapi anak ayah apa habuannya?”

“Nantilah… tunggu mak kamu tidur ya!”

“Ayah… Diana nak sekarang yang ini!”

Razlan tersenyum melihat anaknya mengengam balaknya…..

Advertisements

Entahlah,tapi ape yang aku mahu dan suka adalah isteriku bersetubuh dengan jantan lain dan aku menatap dan mendengar erangan nafsu mereka belayar.itulah perasan yang terbenam dijiwa ku selepas setahun bernikah,aku adalah seorang intelek dan pemegang ijazah,aku pernah belajar terntang saikologi,
memeang manusia ade satu perasan iaitu bawah sedar,dan perasaan bawah sedar aku yang aku pendam sedang membuak,iaitu aku mahu isteriku berzina dengan orang lain. Demi merealisasikan impian berbau sosial ku ,aku mula mendekati isteriku agar dia rela untuk bersex dgn jantan lain.aku mendekati nya dengan cara berbual semasa berada diatas kamar tidur.Terlupa pula aku nama isteriku normaliza,orangnya biasa sahaja,tapi yang paling ku suka adalah alat sulit celah kangkangnya,
dia pandai megemut.nak kata cantik sangat isteriku tu nanti bongkak pulak. Sambung kembali,
aku pun mulakan rancangan aku semasa kami berbual,dari topik semasa sampai bab sex dan cerita mat salleh yang bersifat terbuka.Begini perbuallan ku.yang mmmmmm,yang selama dgn abg puas tak.isteri ku membalas,ade kalanya,
kenapa yang rtak cakap masa yang tak puas,dan ape yang buas kalau yg tak puas.dia terdiam sekitika dan manjawab.masukan jari-jemarilah.ye ke,
kalau abg cadangkan cara lain.Bagaimana kata isteriku,ape kata ayang sex dengan orang lain.Dia menjawab abg gila ke dosa tau.Tersentak jantung aku.Lantas aku kata,alah nanti kita taubatlah.Abg tak marah dan tak kisah kalau ayang sex dengan orang lain,ayang puas abg puas.Dia terus menarik muka,dan tidur tanpa bersuara lagi.Aku tak putus asa.Dialog yang sama akan terjadi bila ade kesempatan dan semasa didalam bilik. Aku hangatkan lagi setiap malam dengan menonton cerita lucah yang buas,anal,
hard core,threesome dan berbagai,bukan dia tak pernah tengok sama dgn aku,
cuma kami tengok yang biasalah,tapi demi menaikkan gairahnya aku beli cerita lucah yang lebih fantastik.Bila dia menarik tangan aku untuk sex aku menolak,aku buangkan je air ku dalam tandas. Selepas 2 imnugu bergitu,dia bertanya dengan aku,kalau abg suka saya dizina dengan jantan lain,
siapa orangnya.Aku terkejut dan tahu rancangan ku berhasil,tapi masalahnya aku tiada colon lagi.Tapi yang penting hatinya aku cairkan dulu,macam tulah ayang,kita muda anak pun takde lagi,abg nak tengok ayang pompuan kampung jadi seksi liar dlm gengaman abg sebagai isteri. Dia bersetuju,
dalam mencari colon,
aku layari irc,aku gunakan nickname perumpuan agar senang dapat perhatian,akhirnya aku berjaya mendapatkan dua lelaki student uitm untuk meratah isteriku bersama,
satu namanya izul dan lagi kawanya azam,azam dicari oleh izul sebab aku yang suruh dia cari satu kawan yang sekepala.Selepas merancang ,aku jemput mereka kerumah masa hujung minggu dalam pukul 9.00 mlm ,isteriku dirumah aku seruh bersiap pakai yang seksi-seksi Semasa bertemu dgn izul dan azam mereka terkejut sebab aku ni lelaki,
mereka pun nampak sopan,yang aku geram memang hensem dari aku.aku jemput kedalam kereta dan berbual hal yang sebenarnya,sebab aku tahu lelaki kalau dapat cicap mana nak tolak. setengah jam kemudian kami sampai kerumah,isteri ku menyambut dengan senyuman,wah bukan main lagi bini aku lawa,dia pakai baju kelawar putih,jelas pakaian dlmnya tampak,berwarna merah yang aku belikan bulan lepas.aku kenalkan meraka pada isteri ku,aku tak salah memilih meraka sopan dan bersalam cuim tangan dgn bini aku,
control konon .kami duduk diruang tamu,
isteriku kedapur dan menghidangkan air sirap untuk mereka.aku duduk seseorang manakala isteriku diapit izul dan azam,Kembang kuncup hidung mereka manikmati aroma istiriku,selepas bersembang dlm 10 minit,aku mulakan dengan berkata ape lagi kita ade projek kan.isteriku ,izul dan azam tersenyum.isteriku memulakan degan meramas btg mereka,
aku sengaja pilih budak mentah agar senang dengar cakap kami.adegan bermula,
izul dan azam meramas buah dada kesanyangan ku selama ini,isteriku mula sedap,mereka bogel didepan ku,aku londeh kan seluar dan keluarkan btg ku ternyata btg izul dan azam lebih besar,
Aku bersuara aku suruh meraka jilat ketiak isteriku yang berbulu sebab aku suka buat begitu,
mereaka tak membantah, megerang isteriku kegelian bila mereka menjilat ketiak isteriku,aku mula melancap,
selepas itu,izul bangun dan membesarkan kankangan isteriku,
dia menjilat penuh nafsu,azam pula hayal dengan ketiak dan payudra isteriku.kemuidian isteriku mula mengulum btg azam,
izul pula meletakkan btgnya kecicap bini aku,lantas dijoloknya deras,
asakkan demi asakan berlaku dicicap bini aku,bini aku hanya berkata sedap bang,
sedap,sambil mengulum btg azam.kemudian isteriku ditngengkan.juburnya dijilat azam,dan izul pula menservis btgnya,setelah licin dengan air liur azam menjolok jubur isteriku yang selama ni aku hormati lubang itu,izul baring dibawah bini aku dan menjolok pula cipap bini aku,
ternyata isteriku tidak membantah kecuali megerang enak dan badannya lembut diarah macam kapas.aku teruskan usaha melancap aku,
kini isteriku jadi perumpan jalang kerana aku,tapi aku sukakanya.izul merams tetek biniku sambil btgnya terus mnjolak kemenangan,
azam leka dan ganas menjolok lubang najis bini,aku bikas bangun dan mencelah untuk menjilat ketiak isteriku,
ternayata sedap aramanya dan masin lemak,akibat peluh yang mengalir.ape yang aku ndengar kata isteriku sedap abg ,terima kasih sayang,sayang puas,
izul megerang rupanya dia dah tertembak kedalam,
dan diikuti azam yang sempat mencabut btgnya dan memancutkan kedalam mulut isteriku sambil aku memegang kepala bini aku.mereka tertelentang,tak lama kemudia aku sampai dan kupancutkan benih ku ketas ketiak bini kau yang berbulu,dia senyum dan penuh kepuasan.setelah berehat aku ajak mereka masuk kedalam bilik tidur sebab dah jam 11.30mlm kami naik keatas berempat dengan berbogel sambil izul medokong isteriku,
oleh kerana katil sempit aku tidur dibawah katil dan kubuiarkan mereka bertifga diatas katil,aku letih dan mula tertidur,entah mereka diatas katil aku rasa mahu isteri dibantai lagi,tapi aku tak kisah sebab rancangan aku berjaya dan aku puas sekali. esaoknya aku terjaga,
isteriku tiada diatas katil hanya izul dan azam lena terbogel mungkin letih,aku mandi dan turun kulihat isteriku sedang sibuk membuat sarapan,
sejamkemudian izul dan azam hturun rupakan mereka dah mandi dan bertuala sahaja,aku keluar dan buka bonet kereta,ambil pakaikan mereka.Kami sarapan bersama,
mereka nak anggap aku dan bini aku mak dan ayah angkat mereka,kami setuju,
selepas sarapan pada hari ahad sehari semalam kami bertiga melanyak isteriku.kami dah macam sekeluarga.Yang malangnya benih izul tempoh hari berhasil,
aku terpakasa ambil keputusan biarkan anak itu lahir kerana aku tak mahu isteriku gugur dan risikonya besar


Kisah ini terjadi ketika aku bekerja sebagai mat despatch.Fadzillah,
sepupu aku pula baru saja tamat SPM.Sebagai mat despatch aku mempunyai ramai kenalan dari yang muda hingga ke tua,
melayu,cina dan india.Namun paling ramai dan rapat aku adalah budak despatch dari kalangan india.Aku sering kali melepak bersama budak india nie di rumah sewa meraka.Samada nak main judi atau nonton filem blue.Tak kurang juga nonton diaorang bersetubuh dengan girlfriend masing-
masing.Kadang-kadang tu ada yang ajak join sekali tapi aku menolak sebab girlfriend diaorang,
biarlah aku nonton dari atas shiling rumah saja.

Pada suatu hari ketika aku kerumah diaorang nak ajak main judi,hanya dua orang saja yang ada.Sorang lagi gi cari pompuan nak diromen.Oleh kerana tak jadi maka aku nonton filem blue saja,yang dua orang lagi tengah mengemas bilik untuk ‘game’ baru.Seperti biasa aku diajak sekali tapi aku menolak degan alasan asyik aci india saja yang diromen.Diaorang tersenyum dan seperti biasa juga bila hampir masa aku naik atas shiling rumah dalam bilik yang bakal menghidangkan aksi seks masyarakat india (member aku la..)pemandangan jelas dari atas membuatkan aku tak perlu bersusah payah menyaksikan aksi yang menghairahkan itu.

Tepat jam 8 malam,
Siva iaitu rakan aku yang ketiga selain Ravi dan Saravanan pulang bersama seorang gadis berbaju kurung dan bertudung.Terkejut bukan kepalang apabila mendapati yang gadis itu adalah anak Maklang aku yakni sepupu aku…Nak aku turun dari shiling saja namun nanti pecah pula tentang aku yang kaki merapu.Mahu tak mahu aku saksikan juga apa yang bakal terjadi…..Babak permulaan Fadillah (sepupu aku tu)dibawa masuk kebilik oleh Siva.Aku yang berada diatas shiling rumah dapat saksikan bagaimana memujuk rayu apabila kedua-
duanya sedang duduk ditepi katil Siva.Fadzillah yang diam mengangguk saja sambil membiarkan Siva meramas-ramas tangannya.Seketika selepas itu Siva dengan lembut menarik tudung kepala Ilah ( panggilan manja Fadzillah dari keluarga aku).Dipeluknya Ilah beserta ciuman dipipi serta bibir.Tak kurang pula tangannya yang semakin berahi meramas buah dada Ilah dari dalam baju.Saravanan dan Ravi masih diruang tamu nonton filem blue.Berbalik pada Siva pula sudah pun membuka bajunya diserta pula dengan menanggal baju kurung Ilah serta kainnya.Kini Ilah hanya bercoli serta berseluar dalam shaja diatas katil.Siva yang hanya berseluar jean cepat-cepat melondehkan seluarnya apabila nampak Ilah dalam keadaan begitu.Aku turut serta terasa ghairah menyaksikan adegan itu.Ilah terus dipeluk Siva diatas katil,dikucup serta dijilat seluruh tubuhnya tanpa henti-
henti.Tiba-tiba pintu bilik Siva dibuka dan aku nampak Sara (Saravanan) dan Ravi masuk.Ilah yang keghairahan dijilat tadinya terkejut melihat Sara Dan Ravi masul manakala Siva hanya tersenyum sambil menyusap buah dada Ilah yang sememangnya besar dan tegang.Ilah bangun untuk memakai baju semula tapi dihalang oleh Ravi.Terdengar suara Siva meminta Ilah supaya melayari kenikmatan seks bersama-sama Ravi dan Sara.Namun Ilah menolak dan berkeras hendak pulang sahaja.Dari pujuk rayu Siva tahulah aku yang sebenarnya ini bukanlah kali pertama Ilah memadu kenikmatan bersama Siva cuma kali ini secara berempat.Tetap ditolak oleh Ilah dan Siva terus memeluk Ilah sa

mbil terus membaringkannya atas katil.Ilah meronta-
ronta tapi todak pula menjerit.Sara dan Ravi sudah siap berbogel hendak menikmati kemanisan yang ada pada Ilah.Sambil Siva terus memeluk dari belakang , Sara menghisap puting buah dada Ilah.Ravi pada masa yang sama menjilat alat sulit Ilah dengan bernafsu sekali sesudah seluar dalam Ilah ditanggalkannya.Perb
uatan ini mengundang kemarahan aku walaupun dalam keseronokkan namun aku tak rasa nak halang ketiga-tiga india tu dari terus meggagahi tubuh Ilah sebab itulah kehendak Ilah sebelum datang kerumah Siva.Perbuatan mereka juga sekarang ini telah mengubah Ilah dari meronta-
ronta kepada mengeliat-liat kenikmatan.Ilah tidak lagi meronta malah membiarkan saja sambil membiarkan dirinya diperlakukan apa saja oleh Ravi,Sara dan Siva.Babak kemuncak kenikmatan yang dinikmati Ilah ialah apabila berada diatas Ravi ketika terbenam senjata Ravi kedalam alat sulit Ilah.Pada masa yang juga Sara menolak-narik senjatanya kedalam lubang punggung Ilah.Ini membuatkan Ilah hampir menjerit keseronokkan walaupun dalam kesakittan tapi tindakkan pantas Siva menyumpat mulut Ilah dengan senjatanya membuat suara Ilah tidak keluar.Ilah pada ketika ini sudah pun ‘klimaks’ dan lesu.Saatnya pun tiba apabila Ilah ditelentangkan sambil ketiga-tiga india itu menghalakan senjata masing-masing kearah mulut Ilah.Percikkan air putih pekat itu tepat kedalam mulut Ilah dan dibiarkan saja Ilah sebab keletihan.Kesempatan itu diambil Ravi dengan mengambil gambar Ilah dalam keadaan berogel diatas katil dari berbagai sudut.Aku yang berpeluh diatas shiling terasa pancutan air dari dalam seluar aku.Tidak sangka aku Ilah adalah seorang gadis bertudung sanggup beraksi sedemikian.Tapi aku tak terkejut dengan semua itu.Setengah jam setelah Ilah sedar terus dia mengenakan coli,
seluar dalam dan bajunya.Tak ketinggallan tudung kepalanya yang berwarna merah hati.Siva bertindak menghantar Ilah ke stesen bas pada pukul 10 malam sebab selalunya Ilah pulang dari kelas malamnya pada waktu itu.Alasan itulah rupanya

dipakainya selama ini untuk menikmati habuan seks dari Siva.Selepas itu aku turun dan berpura-
pura seronok dan menyesal tak turut serta.Sara menyerahkan kepingan gambar Ilah ( ganbar segera siap ) pada aku supaya aku boleh layan dirumah.Selepas ini akan aku cerita bagaimana sebenarnya akulah orang pertama yang menikmati tubuh Ilah sebelum Ravi,
Siva dan Sara serta mengapa semua ini boleh berlaku pada aku dan Ilah……


Ha…ko semua nak tau cerita macam mane seorang isteri solehah kena main ngan aku.?panjang cite dia.tapi aku pendekkan ok. Macam gini mulanya.aku seorang perantau.aku tinggal kat umah sewa,ngan kengkawan.ade 3 org kat umah aku.kira dok bujang lah.aku keje di sebuah kedai tayar kereta kat daerah batu pahat.biaselah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini.tak jauh dari rumah sewa aku.so di pendekan cerita,bini tokay warong tempat aku keje nih sangat lah lawa,cun,
uummmmuaaah….walau
pun dah beranak 4.baik dari ujung rambut sampai ujung kaki,semuanya aku nak jilat.so aku panggil bini tokay aku ni kak ila.kak ila nie dia jaga duit.aku ni keja buat air.aku dah lame intai kak ila ni.dalam kepala otak ni dah set nak main ngan dia je.diam tak diam aku dah bekerja ngan tokay aku ni dekat dua tahun.tapi aku still tak dapat main.nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata.pada satu malam,masa tu dah nak balik.tengah kemas nak balik nih.umah tokay aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit.kak ila cakap ngan laki dia,yang dia sakit perut.nak balik buang air katenya.so di jadi kan cite.tokay aku ni nak ambil anak dia kat rumah org.anak dia yang kecik sekali dia letak kat umah mak dia kat kampung.kampung nya taklah jauh sgt.tapi makan mase 30 minit pegi dan balik.yang taokay aku nie suruh aku antarkan injin generator kat umah dia.so pucuk dicita ulam mendatang.yg member aku nie,
tukang masak dengan mamat tukang order nie name dia aji ngan along.diorang semua lebih kurang umur aku gak.kitorang nie ade misi yang sama.nak rogol bini tokay aku,
kak ila.hahahhahahhaha… so lepas je tokay aku pegi kitorang pun pegi umah dia nak antar generator.pintu umah dia tak kunci.kak ila kat dalam bilik air lagi.so aku masuk dalam sambil bawak benda tu.tiba2 kak ila kuar.ngan bertuala.kak ila terkejut.aku cakap aku nak letak generator.sambil mate aku tengok atas bawah body kak ila.nie lah 1st time dapat tengok dia berkemban.selama nie tutup sepenuhnya.isteri solehah katekan.tiba2ade call tipon umah dia.ntah sape call aku tak taulah.pastu kak ila cakap laki dia talipon keta dia rosak kat tengah jalan.dia suruh aku semua pegi tolong laki dia.yg kitorang nie pegilah naik moto.sampai tengah jalan aku cakap ngan member aku tertinggal baranng kat warong.yg membe aku nie dah paham.diorang tau aku patah balik sebab nak jalankan misi.so diorang pun ikut patah balik.so aku pun sampai balik kat umah tokay aku.kitorang letak moto jauh sikit dari umah dia.senyap senyap kitorang intai kat tingkap.kak ila tengah baring kat bilik dia.mak oi lawa tu.stim aku di buatnya.tido bekemban tu.ni mesti dah ready tunggu laki dia balik.nak main la malam nie. Aku cakap ngan member aku biar aku jalan dulu.diorang kate ok.sebab diorang masih takut lagi.ye la takut menjerit bini orang tu.pastu takut masuk penjara kes rogol bini orang.so aku cari lah pintu masuk.aku ikut depan.pintu kunci,
aku ikut belakang(dapur)YES!t
ak kunci.aku masuk pelan2,aku masuk bilik kak ila.aku terus je bukak pakaian aku.biar senang nak rogol.tak yah kelam kabut.aku pun baring sebelah dia.dia dah tido lah.aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan kain batik dia yg tersimpul kat dada dia.aku tarik pelan2.baru tarik sampai kat perut dia terjaga.dalam samar2 dia ingat aku nie laki dia.sabab aku dengan laki dia ni lebih kurang je sama.tinggi,baso,
sasa macam laki dia.”abg bila balik?”tanya kak ila.aku tak jawab.aku terus je cium mulut dia.sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada badannya.kak ila semakin leka dalam kenikmatan.aku gigit puting dia,
ahh….terdengar rengekan lembut darinya.aku meramas2 teteknya yg tak lah besar sangat tu.ade lah lebih kurang saiz 32b branya.kak ila merengek lagi ahhh..ah..bang..aban
g sayang ila tak?soal kak ila pada aku yg disangka laki nya.aku diam lagi,sambil terus mendapatkan kembali bibirnya.tujuan aku supaya dia tak terus menyoal.kali ni jari aku mula mencari pantatnya.aku gosok pelan2 kelentit kak ila.terangkat bini org ni di buatnya.konek aku dah lama keras.tanpa mem buang masa zas..zis..zusaku benam kan kedalam puki kak ila.arghhhhh…..ah.
.ah kak ila terus tercungap2 nafasnya menahan kesedapan konek aku yg mendayung.”abg laju bang….ahhhahhh.pas
tu aku tukar posisi.aku buat dogie style.”
bang kenapa ari nie abg lain,tak penah buat cara macam nie.”kak ila meyoal lagi ketika aku menongengkannya.tanp
a menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia.ahhh….puh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun2 akhirnya….member aku kat luar tadi dah geram tengok aksi aku ngan kak ila. arghhhhhhhhhhh…..
.kak ila menjerit tanda klimax…selang berpa saat pastu aku pulak memancutkan air mani ku ke dalam puki kak ila…kak ila terbaring puas.aku mendakap kak ila.”kenapa abang diam tadi?”kak ila tanya lagi.krinngggggg…k
ringggggg…telifon berbunyi.kak ila bangun mendapat kan talipon.aku yg leka dalam kenikmatan,
terlupa pasal laki dia yg aku tinggalkan.tiba2 aku terdengar kak ila menjerit.dan lampu bilik menyala.aku lihat kak ila di muka pintu bilik berdiri merenung tajam kearahku.aku tak daya nak bangun.kak ila rapat kearahku.pangg……
…..aku dilempang.BIADAP,
ANAK HARAM,KELUAR KAU…..kak ila menengking aku.rupanya laki dia call.laki dia tanya kenapa aku tak sampai…yg dia ingat aku laki dia.pastu kak ila terduduk menangis teresak2.akurapat kat dia,aku mintak maaf ngan dia…dia terus menangis.malahan makin kuat.tanpa membuang masa aku pakai baju terus je keluar.kak ila panggil aku.dia mintak aku tutup mulut.dia taknak pekare nie jadi panjang.tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi.pastu dia suruh aku pegi tengok laki dia yg tersadai kat tengah jalan.lepas malm tu aku aku bagi tau ngan membe aku supaya tutup mulut.diorang tak kisah tapi aku teruk kena belanja diorang makan,supaya rahsia tak terbongkar.Pada esok hari aku keje macam biasa.kak ila pun macam biasa.hahhahhahhahah
hhhaaa….puas aku.hari ber ganti hari kak ila akhirnya disahkan mengandung.aku tak tau anak aku atau anak tokay aku.tapi yang pentingnya lepas 9 bulan,dia melahirkan anak dia…..kuar iras muka aku tu geng….anak aku la tu….ANAK HARAM.kak ila terus membisu. SekianTERIMA KASIH aku ucap kan pade semua kerana membaca cerita aku.juga pada kak ila kerana membesarkan anak aku..aku masih lagi berhidmat ngan mereka…kalau korang nak taucerita nie dah 5 tahun berlalu.kak ila sekarang dah menjadi isteri aku.nak tau macam mane dia jadi isteri aku.??ikuti cerita sambungannya……..
………………..
………ISTERI SOLEHAH2


Office pada pagi itu sunyi sepi. Selalunya suasana di office pagi-pagi sudah riuh rendah dengan kesibukkan staff-staff menyiapkan peralatan dan perkakasan untuk di bawa ke Langkawi sempena pameran LIMA ’99.

Tetapi tidak pada pagi itu.

Yang tinggal hanyalah receptionist, company secretary, dan beberapa orang kerani. Yang lainnya semuanya telah berlepas ke Langkawi petang semalam.

Eksekutif yang tinggal hanyalah Norhana Yusoff, pegawai bahagian perakaun syarikat. Dia tidak diperlukan sebab syarikat tidak boleh dibiarkan kosong tanpa staff. Lagipun, sebagai akauntan, Norhana tidak diperlukan di Langkawi. Yang kesana kesemuanya eksekutif pemasaran dan production.

Tapi Norhana tidak kesal kerana tidak ikut serta. For the past four weeks, Norhana terpaksa menolong rakan-rakan sekerja yang lain menyiapkan perkakasan dan brochures walaupun itu bukan bilang tugasnya. Tetapi kini dia boleh relaks, dan tiada sesiapa boleh kacau. Dia boleh berlagak jadi Big Boss pada hari tersebut.

Syarikat itu adalah sebuah syarikat sederhana yang mempunyai seorang direktor, enam orang eksekutif, dan empat non-exec. Walaupun kecil, tetapi keuntungan syarikat adalah besar kerana syarikat itu merupakan sub-con membekal peralatan komunikasi untuk sebuah syarikat gergasi.

Norhana menghabiskan masa di pejabat dengan browse Internet saja. Apa lagi kerja nak kena buat? Tepat jam lima petang, semua staff lain balik awal. Norhana tinggal sebentar masih ralik dengan browsing Internet. Dia tinggal lebih kurang sejam lagi sebelum membuat keputusan untuk pulang ke rumah.

Sebaik sahaja Norhana menutup suis lampu, tiba-tiba telefon berdering. Terperanjat dia seketika sebab kesunyian pejabat itu dipecahi dengan deringan telefon.

“Hello,” Norhana menjawab.

“Ana! Nasib baik you tak balik lagi,” suara rakan kerjanya Sue menalifon dari Langkawi.

“Apa halnya ni?” tanya Norhana.

“Ana, I betul-betul nak mintak maaf sebab menyusahkan you. But we are really in deep shit here,” jawab Sue.

“Apasal ni Sue?” tanya Norhana kembali.

“You tau tak pasal new product brochures yang kita orang baru print tu? You tau tak that none of us bawak dia ke sini?” suara Sue hampir-hampir panik.

“What? You tak bawak? You mean it is still in the office?” tanya Norhana.

“Itulah I cakap. I ingatkan Rosli yang bawak. Rosli ingat I yang bawak. Last-last nobody brings it. Shit, director dah bengang ni!” Sue explain balik.

“Habis macam mana sekarang?”

“I’m so sorry Ana, but you have to take the first flight to Langkawi here tomorrow with the brochures or the director will kill us all!” jawab Sue.

“You mean all six boxes? You’re kidding, right? Tell me you are”

“Sorry honey, it is as true as it gets. Don’t worry Ana, all you need to do is bring the brochures. We’ll pick it up at the airport. Lepas tu you relaks aje la kat sini” rayu Sue pada rakannya.

“Okaylah Sue. Apa boleh buat. Takkan I nak kata No pulak,” jawab Norhana.

“You save my life, Ana. I owe you one,” Sue menjawab lega.

Malam tu Norhana bad mood sikit. She was expecting to spend some good time with her family over the weekend. Dia dah rancang nak bawak family dia makan angin di Fraser’s Hills, just to relaks lepas empat minggu kerja bagai nak rak. Then this came up pulak. Like it or not, she has to break the bad news to her family.

“We have been planning for this trip for ages! Sekarang you bagi tahu cerita ni pulak,” Nasir, suami Norhana, bersuara.

“I nak buat macam mana, bang? They screwed up! Not me!” Norhana menjawab balik.

“So now what?” tanya Nasir.

“You pergi ajelah dengan budak-budak tu. They have been looking forward to this trip,” kata Norhana pada suaminya dengan hampa.

Norhana tidak dapat tidur dengan nyenak malam tu. Fikirannya berserabut. She just want to get the job done and fly back home.

Keesokkan paginya, Norhana sampai di pejabat awal. Dia terus menalifon limousine service KLIA untuk hantar sebuah van ke pejabatnya. Dia kena bawak enam kotak brouchers ke Langkawi. Satu kotak beratnya sepuluh kilo. Enam kotak, enam puluh kilo. Nasib baik pemandu van tu baik orangnya sanggup angkat kotak-kotak tersebut, kalau tidak Norhana terpaksa mengangkutnya sendiri. Sepanjang pagi Norhana merungut.

Sampai di airport Norhana terus check-in dan membayar excess luggage fees. Walaupun mahal, tapi dia peduli apa. Company bayar. Dalam kapal terbang, Norhana teringatkan suaminya dan keempat-empat anaknya yang mungkin pada waktu tersebut sudah dalam perjalanan ke Fraser’s Hills. Perasaannya semakin marah.

Kapalterbang touch-down di Langkawi jam 10.30 pagi. Malangnya, tiada siapa pun menunggu ketibaannya. Norhana menunggu rakannya sampai pukul 11.30 tapi satu batang hidung pun tak sampai.

“Excuse me, madam,” tiba-tiba suara airport security guard kedengaran di belakangnya. “Are these boxes you punya ke?”

“Ya,” jawab Norhana ringkas.

“I’m afraid you have to pick it up as the next plane akan mendarat sebentar lagi,” terang guard itu.

“I tengah tunggu kawan ni, encik,” jawab Norhana.

“Dah sejam ada kat sini. Puan kena alihkan kotak ini dengan segera,” penerangan guard itu sudah bertukar menjadi arahan.

Kemarahan Norhana semakin memuncak. Dengan daya usaha dia sendiri, Norhana mengangkat satu persatu kotak-kotak berat itu ke atas troli sambil menyumpah-yumpah di dalam hatinya. Setelah kesemua enam-enam kotak berada di atas troli, maka Norhana pun menolak troli itu keluar. Oleh kerana kotak-kotak itu bersusun tinggi, Norhana tidak dapat melihat jalan di hadapan.

Norhana menolak troli itu sehingga ke hujung anak tangga pintu masuk airport tersebut tanpa disedarinya, dan ini menyebabkan troli itu terhentak ke bawah dan akibatnya keenam-enam kotak tadi runtuh ke bawah dan segala brochures di dalamnya habis terkeluar.

Shit!!! jerit Norhana di dalam hatinya. This is just what I needed!!

Yang lebih menyakitkan hati Norhana ialah tiada siapapun di kalangan mereka yang berada di airport tersebut hendak menolongnya. Semuanya melihat dari jauh dan ada yang tersengeh, ada yang tergelak.

Norhana menyusun semua brochures itu ke dalam troli sendirian. Kalau nak diikutkan hati, mau aje ditinggalkan semua brochures itu dan balik sahaja ke Kuala Lumpur.

Tiba-tiba ada dua tangan mengutip brochures-brochures yang masih berada di atas lantai dan menusunnya kembali ke atas troli.

“Here, let me help you,” jawab satu deep voice dari seorang jejaka Inggeris beruniform sambil meneruskan pengutipan brochures-brochures tersebut.

“Thank you. I really need that,” jawab Norhana dengan sedikit perasaan lega.

Setelah selesai menyusun semua brochures tersebut, jejaka Inggeris tersebut tersenyum dan berkata, “Are you okay?”

“Yes I’m fine,” Norhana berkata sambil mambalas senyuman lelaki tersebut. Kemudian, dia matikan senyumannya dan mengeluh, “No, no… the truth is I’m not fine. I’m not fine at all,” sambung Norhana sambil mengesat peluh di dahinya.

“I’ve noticed you about an hour ago,” jawab lelaki tersebut.

“Yeah. Someone suppose to meet me here to take all this stuff. Well… looks like I’ve been stood up!” Norhana mengeluh lagi.

“Where are you suppose to take these? Maybe I can help,” pelawa lelaki tersebut.

“Mahsuri Exhibition Center,” jawab Norhana ringkas.

“That’s just next door,” jawab lelaki tersebut, “I’ll be glad to drop you there,”

Norhana hanya tersenyum, tetapi air mukanya masih menunjukkan rasa geram campur kecewa.

“I tell you what. I got an idea,” jawab lelaki tersebut sambut tersenyum. “Since they kept you waiting here for more than an hour, why don’t we do the same to them? Let’ s not deliver this stuff yet until later this afternoon.”

“I dunno,” jawab Norhana sambil mengangkat bahunya.

“Yeah, we’ll do that. It’s time to get even!” lelaki itu berkata sambil mengangkat keningnya dan ketawa. “Anyway, you look terrible, and need to freshen up. Why don’t we put all this stuff in my car. We go and have lunch and relax for a while. Let them sweat a bit. Then we’ll deliver this stuff, say around 4.00 p.m.?”

“You maybe right,” Norhana sudah mula tersenyum. “I would really like to see their faces when they came here and I’m not around”

Lelaki tersebut menolak troli tersebut ke kereta sewaannya dan memunggah kotak-kotak tersebut ke dalam boot keretanya.

“I’m Steve McNeill,” tiba-tiba dia berkata, “but you can just call me Steve”

“I’m Anna” jawab Norhana sambil mereka berjabat tangan.

Steve memang tampan orangnya. Enam kaki tinggi dan berbadan tegap. Norhana dapat mengagak bahawa Steve adalah seorang juruterbang sebab dia memakai pakaian jump suit tentera udara Amerika Syarikat dan di dadanya terdapat emblem “Fighting Falcons”, iaitu emblem pesawat pejuang skuadron tentera udara negaranya. Di bahunya terdapat dua keping besi menandakan dia adalah berpangkat Captain.

Apabila mereka telah selesai meletakkan kotak-kotak di dalam boot kereta Steve, tiba tiba Norhana nampak kawan-kawannya Sue dan Rosli tiba dengan kereta mereka dan terus keluar mencari-cari dirinya.

“There they are,” bisik Norhana pada Steve, “they’re looking for me. They must have lost track of time. Look how panicked they are!”

“Let’s get the hell out of here,” bisik Steve kembali.

“Good idea!” Norhana tertawa kecil.

Mereka berdua terus menaiki kereta Steve dan beredar dari situ secepat mungkin. Norhana dan Steve ketawa melihat telatah Sue dan Rosli yang panik mencari Norhana.

Tunggulah kau kat situ, bisik Norhana pada dirinya sendiri.

“Where are you staying?” tanya Steve tiba-tiba.

Pada ketika itu barulah Norhana sedar bahawa dia tidak pun buat reservation untuk menginap di mana-mana hotel di Langkawi. ” You know what?” Norhana menjawab sambil tertawa, “I forgot to make any reservations!”

“Oppps! You’re in trouble. Don’t expect to find any available rooms this time around on this island. They’re all fully booked. If you don’t make any reservations….”

“…I don’t have any place to stay!” Norhana memotong kata-kata Steve, “Oh my God!”, sambungnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“I tell you what,” jawab Steve, “why don’t we go back to my place for a while so you can freshen up. I stay at the Pelangi Beach Resort. After lunch, we’ll try to find some place for you. I’m sure there’s some budget hotels still available in town…”

“I doubt it,” Norhana berkata sambil masih mengeleng-gelengkan kepalanya.

“Okay, then you can stay at my place, and I’ll bunk in with my friends next door,” suggest Steve.

“No no no no… you don’t have to that for me,” Norhana berkata kembali pada Steve.

“You’re right, I don’t. Why don’t I just leave you in the streets tonight? There’s plenty of room and the view is fantastic!” gurau Steve pada Norhana. Kedua-dua mereka terus ketawa dengan gurauan tersebut.

Sampai di Pelangi Beach Resort, Steve terus membawa Norhana ke biliknya. Norhana hanya membawa beg pakaian yang kecil ke Langkawi kerana dia tidak berhajat untuk tinggal lama di situ.

“I’ll leave you here for a while for you to freshen up. I’ll be next door with my friends,” kata Steve pada Norhana sambil tersenyum.

“Thank you, Steve. You have been a great help,” Norhana menjawab senyuman Steve.

Steve kemudiannya meninggalkan Norhana di bilik tersebut sendirian. Sebaik sahaja pintu bilik itu ditutup, Norhana terus membaringkan dirinya di atas katil sambil menghembus nafas panjang. Barulah sekarang dapat relaks sikit selepas setengah hari berhempas pulas dengan barang-barangnya.

Norhana dengan perlahan menanggalkan blouse dan skirtnya. Kemudian dia menanggalkan pula bra dan seluar dalamnya. Badannya masih lagi basah dengan peluh akibat banyak mengangkat barang di tengah-tengah panas terik mentari. Norhana relaks kejap berbaring di atas katil tanpa sebarang utas benang di atas badannya sambil menikmati udara nyaman air-con bilik tersebut. Selepas beberapa minit berehat, Norhana bangun dari katil dan terus menuju ke bilik mandi.

Bilik mandi hotel tersebut dilengkapi dengan cermin yang besar. Norhana melihat bentuk badan dirinya sendiri di dalam cermin itu.

Walaupun sudah menjangkau 35 tahun dan mempunyai empat orang anak, Norhana masih lagi mempunyai bentuk badan yang menarik dan seksi. Buah dadanya walaupun sudah kendur sedikit, masih lagi menarik dan propotionate dengan badannya yang slim.

Norhana kemudiannya menikmati shower air sejuk selama beberapa minit sambil menutup matanya dan menyabun badannya. Setelah selesai mandi, Norhana keluar dari shower dan pada itu dia realise yang di dalam bilik mandi tersebut tidak dapat sebarang tuala! Puas Norhana mencari tuala mandi tapi satu pun tidak ada.

Mungkin Steve meninggalkannya di luar kot, bisik hati Norhana. Dia kemudiannya membuka pintu bilik mandi tersebut dan terus keluar dengan keadaan badannya yang berbogel dan masih basah itu.

Alangkah terkejutnya Norhana apabila melihat bahawa Steve berada di dalam bilik tersebut! Norhana terus menjerit dan terus menutup kemaluan dan buah dadanya dengan tangan-tangannya. Jeritan Norhana itu begitu kuat sekali sehinggakan Steve pun turut terkejut. Norhana terus melarikan diri semula ke dalam bilik mandi tersebut.

“I’m so sorry, Anna!” kata Steve di sebalik pintu bilik air, “I didn’t mean to frighten you. I came back to get my flight book and didn’t realise you were…”

“I was looking for a towel, but there’s none here!” jawab Norhana dengan nada yang kencang sambil memotong kata-kata Steve.

“I must have left it outside after the seaside bath this morning,” jelas Steve. Dia kemudiannya mengambil tuala yang disidai di kerusi biliknya dan menghulurkan ke Norhana yang berada disebalik pintu bilik mandi. “Here,” kata Steve. “I’ll be outside”

Norhana mendengar pintu bilik ditutup. Dengan perlahan, dia keluar dari bilik mandi dengan tuala dililit pada badannya. Steve sudah keluar. Norhana menarik nafas lega.

Setelah selesai salin pakaian, Norhana terus keluar dari bilik tersebut. Steve menunggunya di luar. Norhana hanya dapat tersenyum apabila melihat Steve. Mukanya hampir merah padam.

“Listen, I’m really sorry about what happened just now…” Steve memulakan kata-kata.

“It’s okay, Steve,” jawab Norhana sambil tersenyum, “nothing happened, right? Anyway you were a perfect gentleman”

Mereka berdua terus pergi ke hotel lounge untuk sarapan tengahari. Semasa lunch, Norhana dan Steve berbual berkenaan kisah hidup masing-masing.

Steve baru berumur 27 tahun walaupun dia nampak lebih tua dari itu. Sejak kecil lagi dia sudah bercita-cita nak jadi pilot. Apabila dia mendapat biasiswa tentera udara Amerika Syarikat untuk membiayai pengajiannya di peringkat colleage, dia terus mengambil tawaran tersebut. Lepas graduate, terus masuk akademi juruterbang, dan kemudian menjadi juruterbang tentera udara.

Apabila ditanya Norhana apa pandangannya pada Malaysia, Steve menjawab yang itu adalah kali pertama dia berada di situ, dan dia telahpun menyukainya. Tetapi dalam kegembiraan dia berada di situ, hatinya masih berasa sedih.

Apabila ditanya lagi, Steve menceritakan pada Norhana bahawa dia baru sahaja berkahwin sebulan yang lepas pada seorang gadis yang menjadi “high-school sweetheart”nya sejak bangku sekolah lagi. Sepatutnya dia sekarang sedang berbulan madu dengan isterinya di Bahamas. Tetapi juruterbang asal yang sepatutnya ditugaskan di LIMA telah mengalami kemalangan jalan raya dan terpaksa di wadkan kerana kakinya patah. Dalam masa 24 jam, Steve telah menerima notis pembatalan cutinya dan dikerahkan ke Malaysia dengan segera.

Steve menghulurkan gambar isterinya kepada Norhana. Namanya Melissa. Orangnya sangat cantik dan ayu. Gambar itu di ambil semasa hari perkahwinan mereka. Melissa memakai gaun putih pengantinnya.

“How about yourself, Anna?” tanya Steve pada Norhana berkenaan dirinya.

Norhana pula menceritakan kisah hidupnya. Dia adalah seorang akauntan – kerja yang boring, katanya. Telah berkahwin selama sebelas tahun pada suaminya dan mempunyai empat orang anak. Yang sulong berumur sepuluh tahun manakala yang bongsu baru satu tahun. Steve memuji Norhana kerana mempunyai anak yang ramai dan masih dapat mengekalkan kejelitaan wajahnya. Norhana terus tersipu-sipu atas pujian dari Steve itu.

Borak punya borak, jam sudah pukul 4.00 petang. Waktu terbang begitu cepat sekali. Setelah sedar hari sudah lewat, Steve dan Norhana terus meninggalkan restoran tersebut dan menaiki kereta Steve ke Mahsuri Exhibition Center.

Setelah mendapatkan pas dari pejabat Le Proton, Norhana terus masuk ke dewan pameran dan ke booth companynya. Sue dan Rosli yang berada di booth tersebut terus meluru mendapatkan Norhana apabila mehilatnya.

“Mana you pergi, Ana? Puas kami cari merata-rata tempat. Kami telefon KL, dia orang kata you dah fly sini. Airport kata you dah touch-down, tapi batang hidung pun tak nampak?” Sue berkata sambil tercungap-cungap.

“Hmmm. Padan muka engkorang!” Norhana menjawab kembali, “You tahu tak I tunggu bagai nak rak dari pukul 10.30 pagi tadi?!” Dia menyambung, “Sampai pukul 12 I tunggu, kata nak jemput, mana dia?!” suara Norhana tinggi.

“Janganlah marah, Ana,” tenteram Sue, “you have to understand dekat sini kecoh sikit. Kita terlupa waktu. I’m so sorry, ya Ana,”

“Barang-barang ada kat luar,” kata Norhana, “kalau nak pergi ambil,”

Sue dan Rosli terus bergegas keluar mendapatkan barang-barang. Norhana kemudiannya menolong rakan-rakannya menyiapkan booth syarikatnya itu sehinggalah semuanya selesai pada pukul 8.00 malam.

Norhana kemudiannya duduk sebentar di podium dewan tersebut, menarik nafas keletihan dan menyapu peluh dari dahi dan lehernya.

“Busy day, huh?” satu suara kedengaran di belakangnya. Norhana terkejut sebentar dan terus menoleh kebelakang.

“Oh, it’s you Steve,” jawab Norhana tersenyum, “you startled me there a bit.”

“Have you found a place for tonight?” tanya Steve.

“Oh god,” keluh Norhana, “I completely forgot about that. I was too busy preparing for tomorrow,”

Steve kemudiannya mengambil tangan Norhana dan menariknya berdiri, “Let’s go,” kata Steve sambil masih memegang tangan Norhana, “let’s find something for you to sleep in.”

Mereka berdua masuk ke dalam kereta Steve dan terus ke pekan Kuah untuk mencari hotel untuk Norhana. Tetapi malangnya semua hotel tiga bintang keatas sudah penuh. Yang tinggal hanyalah hotel tiada berbintang seperti rumah kedai dan sebagainya.

“The offer still stand,” kata Steve, ” you can sleep at my place tonight.”

“No thanks, Steve. I caused too much trouble for you already.”

“I insist,” jawab Steve, “I’m not leaving you on the streets tonight,”

Sebelum sempat Norhana manjawab, Steve sudah menghidupkan enjin keretanya dan beredar dari pekan Kuah balik ke Pelangi Beach Resort.

Malam itu, Steve membelajakan lagi Norhana dengan makan malam di Pelangi. Setelah selesai makan malam, Steve mengajak Norhana berjalan-jalan di persisiran pantai.

Angin pantai pada malam itu bertiup dengan kuat dan menyebabkan Norhana rasa kesejukkan. Dia menyimpul kedua belah tangannya sambil berkata, “It’s cold tonight”

Tiba-tiba tangan Steve dengan perlahan memeluk bahu Norhana dan menariknya hampir kepadanya. Norhana pada mulanya terkejut sedikit dengan perbuatan Steve itu, tapi kemudiannya dia mendapatinya lebih relaks. Norhana menyandarkan badannya ke badan Steve dan kepadanya pada dada lelaki tegap tesebut. Pelukan Steve semakin lama semakin rapat sambil mereka berdua berjalan di pantai dengan perlahan.

Setelah hampir sejam berjalan, akhirnya Steve memimpin Norhana pulang ke bilik tidurnya. Sampai di biliknya, Steve membuka pintu dan mempelawa Norhana masuk. Steve berdiri di luar sementara Norhana masuk ke dalam.

“Well, I guess it’s goodnight then,” kata Steve perlahan.

“Yes, goodnight…” jawab Norhana.

“I’ll see you in the morning…”

“Okay…”

“I’ll be just next door if you need me…”

“Yeah…”

Mereka kemudiannya terus senyap. Perkataan sudah tidak diucapkan lagi. Norhana tidak masuk ke dalam biliknya dan Steve tidak beredar dari tempat itu. Kedua-dua mata merenung satu sama lain.

Tiba-tiba Steve mengampiri Norhana dengan perlahan. Norhana tidak berganjak dari kedudukan asalnya. Steve semakin lama semakin hampir pada Norhana dan akhirnya bibir mereka bertemu dalam satu ciuman yang paling romantik. Tangan Steve memeluk tubuh Norhana dengan perlahan dan Norhana juga memeluk leher Steve.

Ciuman yang mulanya ringkas dan romantik akhirnya menjadi rakus dan penuh berahi. Norhana membuka mulutnya dan Steve terus menekan mulutnya dengan kuat sambil mengulum lidah Norhana. Steve kemudiannya menolak lidahnya masuk ke dalam mulut Norhana dan kedua tubuh dan mulut mereka melekat dalam satu pelukan dan kucupan yang penuh dengan nafsu.

Steve menolak tubuh Norhana dengan tubuhnya ke dalam bilik dan menutup pintu bilik tersebut dengan kakinya sahaja. Steve kemudiannya menolak Norhana ke katil dan membaringkannya disitu sambil mulut mereka masih bersatu dalam kucupan yang paling lama dalam hidup Norhana.

Tangan Steve kemudiannya meramas-ramas payudara Norhana dengan kedua tangannya yang besar itu. Steve memang besar dan tegap orangnya. Norhana terasa bahawa dirinya tidak terdaya untuk berbuat apa-apa di atas kekuatan Steve. Dia hanya merelakan tubuh badannya di ramas oleh Steve.

Steve kemudiannya menanggalkan blouse Norhana dan diikuti dengan bra nya. Norhana sekarang tidak berpakaian dari pusat ke atas. Steve terus meramas payudara Norhana yang sudah tidak berlapik itu. Norhana tidak dapat menahan dari mengerang setelah tubuhnya di rangsang oleh tangan-tangan Steve.

“Hmmmmm…. MMMmmmm…” suara Norhana tengelam dalam mulut Steve.

Steve kemudiannya mengangkat mulutnya dari mulut Norhana setelah hampir sepuluh minit berkucupan. Norhana yang dari tadi memejamkan matanya, dengan perlahan membukanya semula. Bilik tidur itu gelap gelita tanpa sebarang lampu terpasang. Norhana tidak sedar bila masa Steve mematikan suis lampu bilik itu. Atau mungkin ianya tidak pernah dipasangpun.

Disebalik kegelapan tersebut, Norhana hanya dapat melihat bayangan Steve sahaja. Dia dapat merasakan bahawa Steve sedang menanggalkan seluruh pakaiannya di penjuru katil itu. Kemudian, Steve terus menarik skirt Norhana dengan seluar dalamnya sekali dan menanggalkannya terus.

Steve terus memeluk Norhana dan mengucup bibirnya kembali. Norhana dan Steve kini tidak mempunyai sebarang pakaian pun melainkan tubuh badan masing-masing.

Dalam mereka berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bermain-main antara satu sama lain, Norhana dengan tiba-tiba sahaja tersedar akan situasi yang sedang dialaminya sekarang.

Apa yang telah terjadi pada diriku?! Bisik Norhana pada dirinya.

Siapakah lelaki ini? Kenapa aku berada di atas katil ini berpakaiankan tubuhnya sahaja?

Hati Norhana tiba-tiba hampir panik. Dalam hidupnya selama tiga puluh lima tahun sebagai perempuan Melayu tidak pernah dia melakukan sesuatu sebegini. Dalam hayatnya, cuma Nasir suaminya seorang sahaja lelaki yang pernah menyentuh tubuhnya. Itupun hanya selepas mereka berkahwin. Norhana seorang gadis Melayu yang begitu teliti menjaga kehormatannya. Ramai lelaki yang cuba memikatnya semasa di sekolah dan universiti dulu tetapi Norhana hanya menolak tawaran mereka dengan baik sambil memelihara kehormatan dan tubuhnya. Tidak pernah seorang lelaki pun yang dapat memeluk tubuhnya, mencium bibirnya atau merasai kasihnya melainkan suaminya.

Itupun empat tahun lamanya Nasir memikat Norhana barulah Norhana menerima cinta Nasir. Setelah mereka bersama, Norhana masih melarang Nasir memeluk tubuhnya atau menciumnya, yang cuma hanyalah mereka berpengangan tangan. Nasir hanya dapat menjamah tubuh isterinya itu pada malam perkahwinan mereka sahaja apabila Norhana merelakan tubuhnya diserahkan pada suaminya yang sah.

Walaupun setelah berkahwin, beberapa orang lelaki masih mahu memikat Norhana kerana kecantikannya. Sebagai seorang isteri yang taat pada suaminya, Norhana menolak lamaran mereka dengan baik. Sebelas tahun Norhana memelihara kehormatannya dengan baik sebagai isteri Nasir.

Tetapi apa yang berlaku sekarang? Siapakah lelaki ini yang tidak sampai dua belas jam dia mengenalinya? Kini lelaki itu sedang mengucupnya dengan memeluknya tanpa sebarang pakaian pun di antara mereka berdua? Kenapa begitu senang Norhana menyerahkan tubuhnya pada lelaki ini yang hanya baru berjumpa pagi tadi?

Kenapa?

Kenapa Norhana tidak dapat bersuara mengatakan ” No!”, atau mengatakan “Don’t do this to me!”, atau “Let me go!” kepada lelaki tersebut?

Kenapa Norhana merasakan satu keseronokan yang tidak dapat dirasainya sebelum ini? Walaupun perbuatannya itu adalah salah? Kenapa Norhana dapat merasakan bahawa celah kangkangnya telah basah akibat air mazinya sudah melimpah keluar dari lubang farajnya?

Norhana masih mampu mencuba melawan hawa nafsunya yang sedang memuncak itu. Dia melepaskan pelukannya pada badan Steve dan cuba menolak dadanya dengan kedua tangannya. Steve melepaskan kucupannya pada Norhana dengan perlahan.

Norhana dapat bernafas kembali. Dia membuka mulutnya untuk berkata sesuatu.

Berkata sesuatu untuk menyedarkan siapa dirinya. Bahawa hakikatnya tubuhnya bukan milik Steve. Ianya adalah milik suaminya, dan hanya suaminya sahaja.

“Steve…”, suara Norhana memecah kesunyian bilik tidur tersebut.

Tetapi Norhana tidak dapat meneruskan kata-katanya. Lidahnya kelu. Suaranya tidak keluar. Norhana tidak dapat memahami apa yang berlaku pada dirinya. Konflik antara nafsu dan iman sedang berperang di dalam hati Norhana. Dan nafsu sedang memenangi peperangan itu.

Tiba-tiba Norhana merasakan sesuatu yang besar dan amat keras di celah kangkangnya sedang cuba untuk memasuki lubang farajnya.

Norhana sedar bahawa batang yang besar dan keras itu adalah senjata Steve yang cuba untuk bersatu dengan tubuhnya.

Tidak. Tidak. Tidak. Kata hati Norhana. Tapi mulutnya masih kelu.

Steve dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang faraj Norhana. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang faraj Norhana kerana saiz batang zakar Steve adalah luar biasa besarnya.

Norhana cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Steve memasukkan batang zakarnya dengan perlahan.

Lubang faraj Norhana memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang
zakar Steve. Otot-otot faraj Norhana menegang untuk memenuhi keperluan senjata Steve.

Norhana tidak pernah merasakan batang zakar sebesar ini memasuki tubuhnya. Batang zakar Nasir suaminya cuma average sahaja – saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Steve ini luar biasa saiznya.

Steve menolak kedua-dua kaki Norhana ke atas untuk membuka lubang farajnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya sedikit lagi ke dalam. Kepala zakarnya telah lepas ke dalam dan Steve meneruskan hunusannya itu.

“Aaaarggh!!!” suara jeritan Norhana akhirnya kedengaran. Kesakitan akibat tikaman yang dilakukan oleh Steve tidak dapat ditahan lagi. Air mata Norhana mengalir keluar. Tetapi kesakitan yang di rasai Norhana tidak dapat menandingi nikmat penjajahan senjata baru ini. Nikmat yang tidak pernah dirasinya sebelum ini.

Steve menundurkan senjatanya tatkala mendengar jerita Norhana. Tetapi setelah diundurnya, Steve sekali lagi menhunusnya kembali ke dalam dengan perlahan. Setiap hunusan dilakukannya sedikit demi sedikit menambah kedalamannya.

“Ooohhhh!! OOOHHH God!!!! OOOORRRGGHH!!! AAARRRGGHHH!!!!!” Jeritan Norhana sedikit demi sedikit setiap kali Steve menghunus senjatanya ke dalam.

Setalah hampir dua puluh dayungan, akhirnya Steve menghunus keseluruhan batang zakarnya ke dalam tubuh Norhana.

Bagi Norhana, dia tidak dapat membayangkan kenikmatan yang dirasainya tatkala Steve menghunus keseluruhan batangnya ke dalam. Tidak pernah dalam hayat Norhaya, sesiapa pun dapat memasuki tubuhnya begini dalam. Norhana dapat merasakan seolah-olah senjata Steve berada sampai ke perutnya. Dia dapat merasakan kepala zakar Steve menolak dinding hujung farajnya hingga ianya tidak dapat pergi lebih dalam lagi.

Steve meneruskan dayungannya pada Norhana. Rhythm dayungannya perlahan-lahan untuk tidak menyakitkan Norhana. Tangan Steve dari tadi tidak berhenti meramas payudara Norhana dengan kuat sehingga terkeluar susu dari payudaranya. Steve kemudiannya menjilat susu Norhana. Steve dengan rakusnya meghisap payudara Norhana dan menyedut susu dari badannya. Bayinya yang bongsu masih lagi menyusu dari badan Norhana, tetapi pada malam itu, Steve mengambil alih tugas tersebut.

Norhana akhirnya semakin hampir dengan klimaksnya yang pertama. Badannya bergegar atas setiap hunusan yang dilakukan oleh Steve. Norhana dapat merasakan bahawa seperti ada suatu aliran elektrik mengalir di dalam badannya.

“Steve, Oh God!!! I’m…. I’mmmm…. Aaargghh!!!” suara Norhana cuba menahan sensasi yang dirasainya. “I’m cummmiiiiinnngggGGGGGG!!!” jeritnya sambil badannya melonjak dari katil apabila klimaksnya menguasai tubuhnya.

Norhana cuba untuk menarik nafas panjang untuk berehat tetapi Steve tidak memberikannya peluang langsung. Norhana hanya dapat bernafas pendek apabila Steve menundurkan dayungannya. Apabila Steve menghunus kembali, Norhana berasa betul-betul senak sehinggakan tidak dapat bernafas.

Walaupun Norhana sudah mencapai orgasm, tetapi Steve masih meneruskan rhythm dayungannya kerana dia mahu Norhana berada di peak sentiasa.

Tidak sampai dua minit kemudian, Norhana sudah menghampiri klimaksnya yang kedua. Sekali lagi tubuhnya menjadi kejang dengan setiap serangan Steve. Norhana cuba untuk tidak menjerit tetapi seluruh otot-otot pada tubuhnya kejang apabile Norhana mencapai orgasm.

“EEeeeerrrRRRGGHHHH!!!” jerit Norhana panjang.

Norhana kini sudah lemah. Seluruh badannya terasa sakit-sakit disebabkan kejang akibat orgasm kedua tadi. Itulah orgasm terbesar pernah dirasainya. Norhana hanya dapat berbaring di atas katil itu tidak bermaya dan menerima segala serangan dari Steve. Air mani Norhana mencurah-curah keluar membasahi kakinya dan cadar katil tersebut

Steve mengangkat kedua-dua kaki Norhana dan memegangnya dengan tangannya untuk
membuka lubang faraj Norhana dengan lebih luas. Dayungan Steve semakin lama semakin laju dan deras. Kekuatan hunusannya semakin keras. Norhana hampir pengsan dengan layanan yang diberikan kepadanya oleh Steve.

“Oh! Oh! Oh!” suara Steve kedengaran sambil dayungannya menjadi semakin liar dan semakin tajam. Badan Steve semakin kejang. Norhana dapat rasakan bahawa Steve akan melepaskan serangannya ke dalam tubuh Norhana.

Norhana sekali lagi menjadi panik.

Tidak! Jangan lepaskan dalam tubuhku! Jeritannya di dalam hati. Tetapi suaranya tidak dapat keluar. Cuma kepalanya sahaja yang menggeleng-geleng dari kiri ke kanan cuba memberitahu Steve.

No Steve! Please don’t cum inside me! I’m not protected! You’re not protected! Please don’t!!! PLEASE!!!!! Jerit batin Norhana tetapi jeritan senyapnya itu tidak kedengaran oleh Steve.

Steve sudah sampai kemuncaknya. Dengan segala kekuatan pada dirinya, dia menghunus masuk senjatanya dengan kuat ke dalam lubang faraj Norhana sambil melepaskan derasan air mani panas terus masuk ke dalam tubuh Norhana.

Satu! Dua! Tiga! Empat! Lima! Enam! Tujuh!

Steve melepaskan tujuh pancutan deras air maninya ke dalam rahim Norhana. Norhana tidak dapat mengeluarkan suaranya langsung. Mulutnya terngaga buka tetapi tiada suara yang keluar. Air matanya mengalir membahasi pipinya. Norhana dapat merasakan benih panas Steve mengalir ke dalam tubuhnya. Mulanya, farajnya dipernuhi oleh senjata Steve. Sekarang ianya dipernuhi pula oleh peluru-pelurunya.

Steve rebah di atas badan Norhana. Norhana tidak dapat bernafas dihempap badan tegap Steve yang keletihan setelah bertarung dengan hebat. Steve kemudian mengangkat tubuhnya dari tubuh Norhana dan mengucup mulut Norhana yang masih terbuka itu.

Dengan perlahan, Steve bangun dari katil dan duduk di sebelah Norhana. Steve tersenyum pada Norhana tetapi Norhana tidak dapat menunjukkan apa-apa reaksi pada Steve. Steve kemudiannya berdiri dan menarik nafas panjang, puas dengan jamahan dia pada malam itu. Dia terus berjalan menuju ke kerusi dan menyalakan sebatang rokok.

Norhana masih terbaring berbogel di atas katil seperti seorang pelacur yang baru dirogol. Kedua kakinya terbuka luas dan celah kangkangnya berdenyut kesakitan. Begitu juga dengan payudaranya. Badannya basah dengan peluh mereka berdua, mulutnya diliputi air liur, dan lebihan air mani Steve mengalir keluar dari lubang farajnya. Tetapi walaupun seluruh badannya sakit-sakit, Norhana merasa puas. Kepuasan yang dirasainya tidak dapat ditandingi dengan mana-mana nikmat sebelum ini. Tetapi air matanya tetap mengalir keluar. Norhana memejamkan matanya dan terus tertidur keletihan.

Keesokkan paginya, Norhana terbangun dari tidurnya dalam keadaan yang sama, cuma tubuhnya ditutupi oleh selimut. Denyutat kesakitan di celah kangkangnya masih terasa. Norhana berpaling ke selebah kiri katil, tetapi Steve tidak ada di sebelahnya.

“Good morning,” tiba-tiba suara Steve kedengaran di hujung bilik. Norhana mengangkat kepalanya dan melihat Steve duduk di atas kerusi di sebelah katil. Dia tidak berpakaian dan sedang memimum beer yang diambilnya dari dalam mini-bar.

“I woke up earlier, and just sit here watching you… sleeping,” sambungnya. “You are so beautiful, Anna”

Steve kemudiannya bangun dan menghampiri Norhana. Dengan perlahan dia mengucup bibir Norhana. “I’m sorry if I hurt you last night,” katanya. Norhana masih belum bersuara. ” You are so wonderful. You are so amazing and tight. Melissa was not even close to you,” sambungnya sambil mengucup bibir Norhana lagi.

Steve kemudiannya menyelak selimut Norhana dan melihat tubuhnya yang tidak berpakaian itu. Tangannya kemudian meraba dengan perlahan tubuh Norhana sehinggalah tangannya sampai ke faraj Norhana. Dengan perlahan Steve mengurut faraj Norhana.

“I’m sorry I hurt you,” ulangnya, “but I know just the cure,” sambungnya tersenyum.

Tanpa melengah-lengahkan masa, Steve turun dari katil itu dan beralih ke celah kangkang Norhana. Dengan perlahan dia menghidu bau faraj Norhana yang telah kering dari air maninya semalam.

“God, you smell like heaven,” kata Steve sambil terus menghidu bau faraj Norhana yang belum berbasuh itu.

Steve kemudiannya menjilat faraj Norhana dengan perlahan. Lidahnya menerokai bibir farajnya dari atas sehingga ke bawah. Dengan perlahan Steve menyelak bibir faraj Norhana dengan lidahnya. Apabila bibir faraj Norhana telah terbuka, Steve meneruskan jilatannya ke atas lubangnya pula.

Norhana mengeluh kembali dengan suaranya yang manja. Inilah pertama kali seorang lelaki menjilat kemaluannya. Nasir suaminya tidak pernah melalukan perkara tersebut kerana Norhana selalu menghalangnya. Dia tidak mahu suaminya menjilat kemaluannya kerana baginya itu adalah perbuatan kotor. Tetapi pada pagi ini, dia tidak menghalang langsung Steve dari melakukuannya.

Lidah Steve semakin masuk ke dalam lubang faraj Norhana. Steve seterusnya menyedut air mazi Norhana keluar dari farajnya. Norhana mengeluh perlahan dengan belaian yang
diberikan oleh Steve padanya. Nafsu Norhana kembali memuncak, dan farajnya kembali basah dengan air mazinya. Kelentit Norhana semakin menegang.

Melihat kelentit Norhana yang keras itu, Steve terus mengalihkan perhatian kepadanya. Mula-mula dia menjilat kelentit Norhana dengan perlahan dan kemudian menghisapnya
dengan kuat.

“Hmmmm…..” keluh Norhana apabila Steve menghisap kelentitnya, “oh Steve, that is sooooo gooooddd!” sambung Norhana sambil menikmati lidah Steve pada kelentitnya.

Setelah hampir lima minit dijilat dan dihisap, akhirnya Norhana mencapai klimaks pada pagi itu. Orgasm pada pagi itu tidaklah sehebat semalam, tetapi memadai untuk Norhana.

“Aaaaaaahhhhh….” Suara Norhana perlahan dan manja sambil melepaskan klimaksnya.

Steve kemudian bangun semula dan megucup bibir Norhana. Steve melunjurkan lidahnya ke dalam mulut Norhana dan buat petama kalinya Norhana dapat marasa air mani serta air mazinya sendiri.

Steve kemudian baring di sebelah Norhana dan dengan perlahan mengurut batang zakarnya yang sedang membesar. Inilah baru Norhana dapat melihat senjata Steve yang mencerobohi farajnya semalam. Batangnya memang besar dan panjang – hampir sembilan inci panjangnya, tetapi yang paling memeranjatjan Norhana ialah ketebalan batang zakar itu lebih dua setengah inci ataupun lapan inci ukur lilit!

Norhana bangun dari katil dan terus memegang batang zakar Steve. Cengkaman tangan Norhana tidak dapat ditutup rapat apabila dia memegang batang zakar Steve kerana besarnya. Dengan kedua belah tangannya, dia mengurut-urut batang zakar Steve.

Tanpa disuruh, Norhana kemudiannya membuka mulutnya dan terus memasukkan batang zakar itu ke dalam mulutnya. Ini juga adalah pertama kalinya dia menghisap batang zakar seorang lelaki. Norhana tidak dapat memasukkan keseluruhan batang zakar Steve ke dalam mulutnya kerana terlalu panjang dan besar. Dia hanya dapat mengulum lebih sedikit dari setengah dari keseluruhan batang Steve.

Dengan perlahan, Norhana menghisap batang Steve dan mengurutnya dengan lidahnya. Sambil Norhana sedang menikmati hidangan pagi dari Steve itu, tiba-tiba dia dapat rasa celah kangkangnya dijilat Steve kembali. Norhana terus memanjat badan Steve sambil membuka kedua-dua belah kakinya dan menghidangkan celah kangkangnya pada muka Steve. Steve terus memeluk punggung Norhana sambil melahap farajnya yang menitik air mazi dari lubangnya. Sementara itu, Norhana terus menghisap dan mengurut zakar Steve dengan mulutnya dalam posisi 69 itu..

Norhana orgasm dua kali lagi pagi itu dijilat oleh Steve. Steve memang pakar dalam bilang menjilat ni dan dia menggunakan kepakarannya untuk memuaskan nafsu Norhana. Orgasm Norhana kecil sahaja seperti pagi tadi.

Oleh kerana ini adalah pertama kali Norhana melakukan blow-job pada seorang lelaki, maka Steve lambat sampai klimaks pada pagi itu. Lebih dari dua puluh minit lamanya Norhana menghisap batang zakar Steve barulah Steve sampai kepada klimaksnya. Dengan segera Steve mengangkat tubuh Norhana dari posisinya dan membaringkannya di atas katil. Kemudian dia duduk di atas dada Norhana.

“I’m coming, Anna…!!” katanya sambil mengurut batangnya dengan tangannya. Apabila hendak dilepaskan klimaksnya, Steve memasukkan semula batang zakarnya ke dalam mulut Norhana dan dengan segala daya kekuatannya, dia melepaskan lima tembakan deras terus masuk ke dalam mulut Norhana.

Norhana hampir tercekik apabila disumbat mulutnya dengan batang zakar Steve yang besar lagi panjang itu, diikuti pula dengan air mani panas yang masin lagi tebal yang memenuhi mulut Norhana.

Steve dengan perlahan mencabut batang zakarnya dari mulut Norhana dan menitik air maninya dari mulut Norhana ke dagu dan lehernya. Dengan perlahan Norhana menelan air mani panas Steve yang ada di dalam mulutnya. Steve kemudiannya menjilat air maninya sendiri yang menitik pada leher dan dagu Norhana. Kemudian dia menghulurkan lidahnya yang bercampur air mani tadi ke dalam mulut Norhana dan Norhana menjilat air mani tadi ke dalam mulutnya pula. Setiap titik air mani Steve ditelan oleh Norhana pada pagi itu.

Mereka berdua berpelukan puas bermain dengan seks sambil bekucupan dengan penuh rasa nafsu berahi.

Tiba-tiba jam tangan Steve yang terletak di atas meja berbunyi memandakan pukul sembilan. Steve terkejut dan sedar bahawa hari sudah lewat. Dengan segera dia bangun dari katil dan terus hendak mengenakan pakaiannya.

“Shit! I’m late!” kata Steve dengan kuat. Dia nampaknya sudah memakai seluar uniformnya dan sedang menyarung bajunya pula.

“Shouldn’t we take a shower first?” tanya Norhana yang juga telah bangun dari katil.

“No time, honey.” Jawab Steve. “I have to be there at 9.15 for flight briefings. The show is scheduled to start at 10.00 a.m. today.”

Norhana juga mengenakan pakaiannya dengan cepat.

“You don’t to rush, Anna. You can stay here if you like and take a shower.”

“Stay here all day? No thanks. You have the car remember? If you leave, I can’t go anywhere else” jawab Norhana.

Dalam masa lima minit, mereka berdua sudah berpakaian. Norhana hanya sempat membasuh mukanya sahaja dan membetulkan rambutnya. Dia tidak sempat mandi pun pagi itu. Bau badannya tidak ubah seperti bau seorang pelacur. Nafasnya pula berbau air mani pekat Steve. Norhana membubuh setengah botol perfumenya ke atas bajunya untuk menhilangkan bau busuk badannya. Tetapi bau seks semalam dan pagi itu masih kuat lagi pada badan mereka berdua.

“I smell like a whore,” kata Norhana.

“So do I,” jawab Steve tersenyum, ” let’s go.”

Steve membawa kereta dengan laju pada pagi itu. Mereka sampai di Mahsuri Exhibition Hall dalam masa lima minit sahaja. Oleh kerana kereta Steve mempunyai stiker kebenaran, dia terus masuk hingga ke pilot’ s briefings room. “Wait here,” katanya pada Norhana. Kebanyakkan juruterbang sudah berada di dalam bilik itu mendengar taklimat.

Setelah selesai taklimat, Steve membawa Norhana melawat pesawatnya iaitu F-16 buatan
General Dynamics. Dia menceritakan serba sedikit berkenaan dengan pesawat tersebut kepada Norhana. Kemudian dia mempelawa Norhana untuk menaiki pesawat tersebut. Norhana memanjat tangga pesawat itu dan duduk di dalam cockpit pesawat itu. Steve mengucup bibir Norhana sambil berkata, “even my wife has not got this privelage!”

Pertunjukan udara bermula jam 10.00 pagi. Pasukan Red Arrows dari tentera udara British memulakan pertunjukan dengan beberapa buah pesawat Hawk. Norhana dapat melihat pertunjukan udara ditengah-tengah padang.

Jam 12.00 tengahari tiba masa tentera udara Amerika Syarikat pula. Steve yang sudah
lengkap berpakaian juruterbang bersiap sedia untuk menaiki pesawatnya.

“Wish me luck,” katanya pada Norhana.

Norhana memeluknya dan mengucup bibir Steve dengan dalam, “Good luck, Steve,” katanya. Kemudian mereka berkucup lagi.

Steve melakukan flight solo dengan pesawat F-16nya. Banyak maneuvre yang dilakukannya termasuk low-altitude fly-bys. Pada penghujung demo flightnya, Steve melakukan attack dive. Pesawatnya terbang menegak seperti roket ke atas dan kemudian menjunam semula ke bawah. Oleh kerana awan pada hari itu tebal, maka pesawatnya hilang sebentar dalam kepulan awan.

Tiba-tiba pesawat Steve muncul dari kepulan awan dan menjunam dengan kelajuan yang
tinggi. Dia terlampau rendah untuk buat recovery pull-up.

“You’re too low, Ranger-One. Pull up. Pull up.” Flight controller memberitahu Steve melalui radio.

Steve cuba menarik pesawatnya kembali ke level-flight, tetapi kelajuannya terlampau tinggi.

“You’re not going to make it! Eject! Eject!” jerit Flight Controller pada Steve.

Norhana melihat pesawat F-16 itu menjunam dengan laju sekali ke arah bumi. Perasaannya menjadi cemas.

Steve menarik pesawatnya dengan sekuat-kuat tenaganya. Hidung pesawat itu naik semula dan Steve hanya beberapa meter sahaja dari bumi apabila dia mencapai level-flight. Afterburner pesawat itu dihidupkan dan ianya dapat terus terbang ke atas semula.

Penonton bersorak dan bertepuk tangan di atas pertunjukan yang betul-betul cemas tadi.

Setelah Steve mendaratkan pesawatnya, ramai krew tentera udara menghampirinya dan menepuk bahunya memberi ucapan tahniah. Begitu juga dengan Norhana. Dia berlari mendapatkan kekasihnya. Norhana memeluk Steve dan mengucup bibirnya. Tetapi ternyata Steve tidak dapat menyembunyikan perassan gementarnya dan takutnya.

“Are you okay, Steve?” kata Norhana sambil mengusap-usap rambut Steve.

“Yeah, I guess…” suara Steve terketar-ketar, “shit, Anna… that was the scariest part in my life! I thought I was going to die there! My whole life just swept pass me!” kata Steve pada Anna sambil air matanya hampir berlinangan keluar.

“It’s okay. You’re safe on the ground now. You’re safe with me,” senyum Norhana kepada kekasihnya itu. Mereka berpelukan dan berkucupan lagi.

“Anna,” kata Steve. Dia merenung terus ke dalam mata Norhana. “I want to fuck you now,”

Norhana terkejut dengan kata-kata Steve itu. Tetapi sebelum sempat dia berkata apa-apa, Steve menariknya ke pilot’ s breifing room yang kosong buat masa itu. Dia mengunci pintu dan terus mengangkat Norhana dan meletakkannya di atas meja. Dia menyelak skirt Norhana dan menarik turun seluar dalamnya. Kemudian Steve menurukan zip seluarnya dan mengeluarkan batangnya yang dah keras.

Tanpa membuang masa, Steve terus menghunus batang zakarnya masuk ke dalam lubang
faraj Norhana yang menunggu itu. Serangannya sungguh ganas sekali tengahari itu. Steve
seperti membalas dendam dan meluahkan perasaannya kepada Norhana. Norhana terpaksa memeluk badan Steve dengan kedua tangan dan kakinya sekali untuk mengelakkan dia dari terjatuh dari meja.

Steve dengan ganasnya mendayung batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana dengan rakus dan laju sekali. Norhana tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menerima serangan Steve itu.

“Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!!” jerit Norhana kerana menahan kesakitan serangan Steve itu.

Tidak sampai lima minit, Steve melepaskan air maninya ke dalam tubuh Norhana. Tembakan kali ini lebih kuat dari semalam. Norhana tidak megira, tetapi hampir lapan kali Steve melepaskan air maninya ke dalam rahim Norhana. Oleh kerana serangan itu terlampau sekejap, Norhana tidak sempat untuk klimaks langsung.

Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana dan terus memeluk kekasihnya itu. Mulut mereka bercantum kembali dalam satu kucupan yang berahi.

“Thank you, Anna,” kata Steve pada Norhana, “I really needed that… Thank you so much.” Steve terus memeluk Norhana dengan erat dan mencium pipinya.

Steve kemudian sedar bahawa Norhana masih belum klimaks lagi. Dia terus melutut di atas lantai dan membuka kaki Norhana dengan luas. Faraj Norhana sekarang betul-betul berada di hadapannya. Air mani Steve menitik keluar dari lubang faraj Norhana ke lantai. Dengan perlahan dia menjilat bibir faraj Norhana.

“Ooohhhh…!” suara kecil Norhana menikmati jilatan Steve ke atas farajnya itu. Norhana memeluk kepala Steve dengan erat sambil menarik kepalanya lebih dekat pada celah kangkang dirinya. Norhana membuka kakinya dengan lebih luas dan merehatkan pehanya itu di atas baru Steve.

Steve pula memeluk punggung Norhana dan terus menghisap dan menjilat farajnya. Kelentit Norhana semakin tegang dan keluar dari selaputnya. Dengan perlahan, Steve menggigit kelentit Norhana dengan lembut sambit lidahnya bermain-main di hujung kelentit Norhana.

“Aaahhh Steve! That feels so good!” teriak Norhana sambil memejamkan matanya. Semakin lama, semakin gian Norhana pada oral sex. Setelah sebelas tahun berkahwin, baru kali ini dia sedar betapa nikmatnya layanan oral sex.

Melihat Norhana semakin ghairah dibuai oleh lautan cinta, Steve dengan perlahan memasukkan jari telunjuk dan jari tengahnya ke dalam lubang faraj Norhana, sambil mulutnya masih menghisap kelentit Norhana.

Norhana terpaku sebentar di atas teknik baru yang diperkenalkan kepadanya oleh Steve,
tetapi lama kelamaan, badannya menjadi relaks kembali. Jari-jari Steve masuk jauh kedalam lubang faraj Norhana mencari G-Spotnya. Seperti seorang professional, jari-jari Steve tidak mempunyai masalah menemui G-Spot Norhana dengan sekejap. Norhana terus kejang apabila G-Spotnya di urut oleh Steve. Dalam sekejap masa sahaja, Norhana mencapai klimaks yang kuat.

“Steve! Steve! I’m cummmmiiiNNNNGGG!!! Aaaarrgghhh!!” teriak Norhana sambil
melepaskan orgasm yang terbesar pernah dialaminya.

Steve dan Norhana bepelukan sambil mulut mereka melekat dengan erat. Kedua-dua mereka menghabiskan hampir setengah jam lagi di dalam pilot’s briefing room itu berpelukan, membelai satu sama lain sambil berkucupan.

Norhana semakin lama semakin ketagih untuk mengadakan hubangan seksual dengan Steve. Pada malam tersebut, setelah dinner, mereka berdua berpelukan sambil berjalan di tepi Pantai Chenang. Kali ini giliran Norhana pula yang membuat first move. Apabila sampai di sebuah pokok rendang, Norhana menolak Steve terbaring di atas pantai. Norhana kemudiannya membuka zip seluar Steve dan mengeluarkan batang zakarnya. Seperti seorang harimau yang kelaparan, Norhana terus memasukkan batang zakar Steve ke dalam mulutnya dengan lahapnya. Norhana terus memberikannya blow-job yang terbaik yang dia mampu lakukan.

Apabila batang zakar Steve sudah cukup keras, Norhana membuka kedua-dua kakinya dan menyangkung di atas batang zakar Steve. Norhana kemudiannya memegang batang zakar Steve dan menurunkan badannya dengan perlahan. Batang zakar Steve yang keras itu dengan perlahan masuk ke dalam lubang faraj Norhana yang sudah basah menitik air mazinya. Norhana mendayung badannya naik turun dengan perlahan di atas batang zakar Steve itu. Semua ini dilakukan oleh mereka dengan perlahan dan senyap tanpa sebarang suara pun yang keluar antara mereka. Ini adalah kerana pokok yang mereka singgahi itu adalah sudah berhampiran dengan Langkapuri Beach Resort.

Norhana menghabiskan masa lebih empat puluh minit menunggang batang zakar Steve. Dalam waktu itu Norhana mencapai klimaks empat kali tetapi semuanya dilakukan dengan perlahan. Apabila di atas, Norhana tahu dimana hendak guide Steve ke tempat yang sensitive baginya. Steve pula memancut dua kali ke dalam lubang faraj Norhana. Setiap kali dia melepaskan pancutan, Norhana akan kembali menghisap batang zakar Steve di dalam mulutnya untuk mengeraskannya kembali.

Apabila pulang di bilik hotel, mereka melakukan persetubuhan beberapa kali lagi.

Perhubungan Steve dan Norhana adalah lebih rapat berbanding sepasang pengantin baru. Setiap hari, tidak kurang dari lima atau enam kali mereka bersetubuh. Tidak kiralah di masa sahaja pun, bila nafsu memuncak, mereka akan cari tempat sunyi dan melakukan persetubuhan.

Setelah tamat acara LIMA ’99, Norhana bercadang untuk mengambil cuti seminggu lagi untuk menghabiskan masa dengan Steve. Tetapi malangnya Steve terpaksa dikerahkan pulang ke Amerika Syarikat secepat mungkin.

Pada hari terakhir mereka bersama, mereka berpelukan seolah-olah tidak mahu melepaskan diri masing-masing. Tetapi hakikatnya mereka terpaksa melepaskan juga. Norhana menghabiskan masa yang panjang di dalam shower membersihkan segala kekotoran pada tubuh badannya pada pagi itu setelah sekian lama tidak mandi. Semasa di dalam shower, Norhana termenung memikirkan apa yang telah dilaluinya. Dia seperti tidak percaya semua itu berlaku dengan begitu cepat sekali.

Pagi itu juga Steve menghantar Norhana ke airport. Di dalam perjalanan ke airport, masing-masing tidak mengatakan sepatah perkataan pun. Keduanya senyap sepi memandang jauh ke hadapan.

Apabila tiba di airport, Steve meletakkan keretanya di penjuru parking lot yang kosong. Steve tidak mematikan enjin keretanya dan mereka hanya duduk di situ selama beberapa minit. Tidak bercakap. Cuma duduk sahaja tanpa berbuat apa-apa.

Steve yang pertama memulakan langkah. Dia menoleh ke arah Norhana dan kemudian mengusap-usap rambutnya. Norhana dengan perlahan memandang ke arah Steve dan mata mereka bertemu.

Steve terus mendekati Norhana dan mengucup bibirnya dengan perlahan. Mereka kemudiannya berpelukan di dalam kereta sambil mulut mereka bersatu menikmati cinta terakhir yang akan mereka luahkan.

Steve menurunkan kerusi Norhana sehingga dia berada dalam keadaan baring di dalam kereta tersebut. Dengan perlahan, Steve mengalihkan dirinya dari tempat duduknya ke atas tubuh Norhana. Mereka berpelukan dan berciuman dengan penuh kasih sayang.

Norhana mengangkat kain bajunya dan menurunkan seluar dalamnya. Kemudian Norhana membuka kedua kakinya seolah-olah menyerahkan farajnya kepada Steve sebagai hadiah perpisahan mereka.

Steve pula membuka zip seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang sudah sedia keras. Dengan perlahan dia memasukkan batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana. Steve memulakan pendayungan dengan lemah lembut. Kedua-dua mereka tidak berkata sepatah perkataan pun, cuma merenung ke dalam mata masing-masing tanpa berkelip.

Steve mempertingkat kelajuan dayungannya. Batang zakarnya dihunus masuk jauh ke dalam faraj Norhana.

Suara Norhana adalah yang pertama memecah kesunyian di dalam kereta itu, “Hmmm… hmmm… hmmm…” sambil menikmati dayungan Steve yang lazat itu.

Dayungan Steve menjadi semakin laju tetapi masih lemah lembut. Norhana mengangkat kedua-dua kakinya untuk membuka lubang farajnya supaya lebih luas. Dia kemudiannya memeluk punggung Steve dengan kedua-dua kakinya. Tangannya juga meramas punggung Steve sambil mengikuti rentak dayungan yang diterimanya.

“Faster, Steve…” bisik Norhana pada Steve, “faster… faster… oh yeah… that’s it…it’s so good… hmm… hmm…. Hmmmm…!!”

Steve mempercepatkan lagi dayugannya. Sekarang dia sudah tidak lemah-lembut lagi. Steve menghayun Norhana dengan penuh tenaga sekarang sehinggakan kereta tersebut hampir bergegar.

“Oh God! Oh God!” suara Norhana semakin kuat, “I’m cumming! I’m cumming!!”

Steve pun sudah sampai ke puncaknya dan tidak boleh ditahan-tahan lagi. Dengan segala tenaga yang ada padanya, dia melepaskan tembakan air mani ke dalam tubuh Norhana. Pada waktu yang sama juga, Norhana mencapai orgasm yang sangat tinggi.

“Ooooohhhhggghhh!” jerit mereka berdua dalam kelemasan cinta dan nafsu.

Dengan perlahan, Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana. Bekas air maninya menitik keluar membasahi kerusi kereta Steve. Mereka terus berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bertemu buat kali terakhir.

Norhana kemudiannya menarik balik seluar dalamnya dan membetulkan semula kainnya.

“Goodbye Anna,” suara Steve lemah.

“Goodbye Steve,” jawab Norhana dengan suara yang bergetar sedang menahan untuk tidak menangis.

Norhana membuka pintu kereta Steve dan terus keluar membawa beg pakaiannya. Dia tidak langsung menoleh kebelakang. Air matanya mula mengalir mambasahi pipinya. Steve pula terus beredar dari situ tanpa lengah-lengah lagi.

Di dalam kapal terbang, Norhana termenung sendirian melihat kepulan awan di luar tingkap. Dia seperti tidak percaya apa yang telah dilaluinya dalam masa satu minggu di Langkawi.

Fikirannya melayang ke keluarganya dan masa depannya. Apa akan berlaku selepas ini? Setelah sebelas tahun berkahwin dengan lelaki yang paling dicintainya, dia sekarang sudah berbelah bagi. Hubungan seks dengan suaminya tidak lagi aktif seperti dulu, sehinggakan persetubuhannya dengan Steve dalam masa satu minggu di Langkawi itu adalah lebih banyak bilangannya jika dibandingkan dengan persetubuhan dengan suaminya pada satu tahun itu.

Norhana sedar bahawa hubungan seks dengan suaminya selepas ini tidak akan dapat memuaskannya sebagaimana yang Steve berikan. Mungkin tidak akan memuaskan langsung.

Norhana juga berada di dalam dilema bagaimana caranya untuk menyembunyikan bukti bukti kecurangannya pada suaminya. Lehernya penuh dengan tanda gigitan cinta, kedua-dua payu daranya hampir lebam setelah puas diramas oleh Steve. Tetapi yang paling ketara ialah lubang farajnya sudah tidak seketat dahulu lagi. Nasir suaminya sudah tentu akan perasan yang isterinya sudah longgar. Kelonggaran itu pula bukannya sedikit, tetapi begitu besar sekali. Norhana tidak tahu jika ianya boleh kembali ke keadaan asalnya. Mungkin tidak. Mungkin tidak buat selama-lamanya. Apa alasan yang hendak diberikan pada suaminya nanti?

Tetapi yang menjadi pertanyaan yang menghantui dirinya sekarang adalah benih Steve di dalam rahimnya. Semasa di Langkawi, Norhana berada dalam keadaan paling subur. Semua aktiviti persetubuhan dengan Steve dilakukan tanpa sebarang perlindungan. Dia yakin dia sedang mengandungkan zuriat Steve sekarang. Apa yang hendak dilakukan? Patutkah dia membuang kandungannya itu? Kalau iya, dimana? Oleh siapa? Dan bagaimana? Jika dia hendak menyimpannya, macam mana nanti penerangan yang bakal diberikan kepada suaminya dan keluarganya tatkala bayi yang lahir itu adalah bukan bayi melayu?

Tetapi satu perkara yang Norhana yakin, iaitu dia tidak rasa menyesal langsung atas perbuatan curangnya itu. Disebalik lubuk hatinya itu, Norhana merasa gembira apa yang telah terjadi pada dirinya terjadi. Dan pada ketika itu, dia sudah rindukan Steve, terutama apabila dia masih dapat merasakan air mani Steve mengalir menitis keluar dari lubang farajnya membasahi seluar dalamnya. Celah kangkangnya masih berdenyut-denyut akibat dari kesan dayungan Steve. Denyutan yang begitu nikmat sekali yang tidak akan dilupakannya sehingga akhir hayat.

Norhana tidak langsung menyesal.

Yang pasti, kehidupan Norhana sebagai perempuan, isteri dan ibu sudah tidak akan sama lagi selepas ini.

Buat selama-lamanya.


Namaku Hanafiah. Aku adalah anak sulung daripada 8 beradik dan kisah ini berlaku 30 tahun dahulu. Ketika itu aku berusia 13 tahun dan sedang meningkat remaja. Jarak usiaku dan adik aku yang kedua ialah 14 tahun. Kini aku berusia 43 tahun dengan seorang isteri berumur 64 tahun dan 7 orang anak, 3 lelaki dan 4 perempuan berusia antara 29 tahun dan yang bongsu 16 tahun. Aku didedahkan kepada pengetahuan sex melalui gambar-gambar porno yang ditunjukkan oleh kawan-kawan sekolah. Gambar-gambar tersebut menunjukkan aksi-aksi dua insan, lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan sex. Aku begitu ghairah sekali ketika melihat gambar-gambar tersebut. Pengalaman ini membuatkan aku sentiasa bersyahwat apabila melihat perempuan, terutama perempuan dewasa, tidak kira anak dara atau isteri orang walaupun usia ku masih remaja. Perasaan ingin melakukan perkara tersebut kerap menghantui diriku tetapi sikap aku yang pemalu dengan perempuan membuat aku hanya berfantasi melakukan adengan tersebut terutama ketika aku hendak tidur. Perasaan untuk melakukan persetubuhan semakin kuat dalam diri aku. Ini mungkin naluri seorang lelaki yang semula jadi kerana teruja apabila melihat gambar-gambar porno tersebut tetapi keinginan aku telah sampai ke puncaknya sehingga aku tidak dapat mengawalnya. Aku mesti melakukannya, tetapi siapa yang akan menjadi pasangan aku? Pengalaman pertama aku bermula pada suatu hari yang masih ku ingat tarikhnya iaitu pada 10 September 1968. Pada subuh hari tersebut aku terdengar emak dan abah bertengkar dengan kuat sekali. Aku yang sedang lena tidur di bilikku, terjaga dengan bunyi bising pertengkaran tersebut. Pertengkaran berlaku akibat episod malam tadi yang mungkin hendak disambung pada subuh itu tetapi emak amat marah. Aku terdengar emak aku menjerit “Sudahlah.. dah berapa kali awak kecewakan saya…batang lembik awak tu sampai bila pun saya tak puas.” Abah menjawab dengan lembut, “Janganlah kuat-kuat cakap tu..malu saya, berilah saya masa untuk pulih semula.” Emak yang masih marah menengking abah, “Sampai bila? dah dua tahun tak baik lagi.” Aku yang mendengar, faham apa yang berlaku. Dua tahun dahulu, abah terlibat dengan kemalangan jalanraya ketika memandu lori balak. Akibat dari kemalangan itu, abah kehilangan kaki kanannya dari atas lutut. Kemampuan seksualnya juga terjejas. Walaupun bernafsu tetapi batangnya lembik. Aku terdengar rungutan emak lagi, tetapi kali ini dengan nada perlahan bersama tangisan, ” Awak puas, terpancut..tapi saya sakit dan tidak pernah rasa puas. Awak ingat saya puas ke bila awak gunakan jari awak untuk puaskan saya. Setiap kali awak buat gitu, pepek saya pedih sampai dua hari.” Selepas itu aku terdengar abah keluar dari bilik. Aku teruskan tidurku yang terganggu tadi dengan batang aku yang keras sambil membayangkan pepek emak yang merah kerana keperitan . Pagi itu, di sekolah aku masih terbayang pertengkaran di antara emak dan abah. Semasa aku bangun untuk ke sekolah pada pagi tadi, aku menjenguk ke bilik emak dan emak sedang tidur membelakangkan pandangan aku dengan kain batiknya terselak menampakkan punggungnya yang gebu. Aku menjenguk lebih hampir untuk melihat celah kelengkangnya dan dapat kulihat pepeknya yang terselit dan masih basah serta berair. Petang itu, aku terdengar abah menyatakan pada mak, dia akan pergi berurut di kampongnya dan munkin ke sana selama 4 hari. Emak pergi menghantarkan abah hingga ke stesyen bas dan berpesan kepada aku supaya menunggu rumah dan jangan marayau. Aku patuh. Pada malamnya, selepas makan bersama emak, aku menonton televisyen. Emak terus masuk ke biliknya. Kira-kira setengah jam kemudian, aku terdengar seakan orang mengerang dari dalam bilik mak. Aku bingkas bangun dan masuk ke bilik ku lalu mengendap dari celah lubang yang ku buat untuk mengendap dalam bilik emakku. Aku lihat emak sedang duduk di atas katil dengan kainnya diselak ke atas sambil memainkan jarinya pada celah pepek dan kelentitnya. Emak sedang ghairah dan aku bersyahwat. Aku mencari akal, bagaimana untuk dapat memainkan peranan bersama lakonan emakku. Aku ambil minyak urut dan perlahan-lahan masuk ke bilik emak. Apabila aku membuka pintu, emak kelihatan terperanjat dan terus menarik kainnya menutupi bawah tubuhnya. Aku berpura-pura bertanya, “Emak tak sihat ke? Napi dengar macam emak sedang sakit tadi.” Dalam keadaan terperanjat dan suara yang tersekat-sekat emak menjawab, “Aah..mak tak berapa sihat..rasa macam nak demam.” “Biar saya gosokkan minyak pada badan mak, ” Pintaku. Emak berpusing dan meniarap sambil menjawab.”Ialah…tolong gosokkan badan mak.” Maka dengan batang yang keras, aku naik ke atas katil dan duduk disebelah emak. Aku selakkan Tshirt emak ke atas. Emak tidak memakai coli dan aku lumurkan minyak ke belakangnya dan terus menggosok dengan lembut. Emak memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh pejam. Aku naik ghairah melihatnya dalam keadaan begitu tetapi aku masih belum berani melakukan sesuatu, sebaliknya aku terus menggosok minyak ke badannya . Perlahan-lahan aku menyelak kainnya hingga terserlah peha emak yang gebu. Aku sapukan minyak pada pehanya dan aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya. Tiba-tiba emak bersuara, “Sedapnya Napi gosok macam itu, tapi perlahan-lahan sikit.” Sambil aku menggosok minyak di kaki emak, emak menggerakkan punggungnya seolah-olah sedang menggosok-gosokkan pepeknya yang sedang ghairah pada tilam. Aku mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku hingga ke pangkal pehanya dan perlahan-lahan menyentuh ke celah kelengkangnya yang tidak berseluar dalam. Emak membuka sedikit kelengkangnya apabila tangan aku sampai ke situ. Aku teruskan gosokkan hingga jari-jariku menyentuh pepeknya. Pada mulanya emak terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudian emak berhenti menggerakkan punggungnya sambil bersuara dengan nada merintih. “Napi, jangan sampai situ….Napi, jangan…Napi anak mak…jangan buat gitu.” Tetapi emak tidak berusaha menepis tanganku atau melakukan sesuatu supaya akau berhenti menyentuh bahagian sulitnya. Aku semakin berani dan berahi. Aku teruskan gerakan tanganku hingga menyentuh celah pepeknya. Pepek emak sudah basah dan mengeluarkan lendir yang banyak. Aku tahu emak teramat ghairah. Jari-jariku terus meneroka lebih jauh. Aku tidak memasukkan jariku ke dalam lubang ghairahnya tetapi aku memainkannya pada kelentitnya yang memang sudah keras. Emak menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak sentuhan jariku pada kelentitnya sambil mengerang perlahan-lahan, “Uuuh uhhh.” Sepanjang aku menyentuh kelentitnya. “Napi..jangan…jangan nak. Uhhh uhhh.” Aku makin bertindak berani. Aku lepaskan kelentitnya dan menyentuh bahu emak untuk menelentangkannya. Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi emak terus berpusing terlentang. Aku lihat matanya pejam dan telapak tangannya menutupi kedua-dua teteknya. Emak tidak bersuara lagi melainkan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari teteknya. Aku meramas-ramas tetek mak. Emak memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku. Aku kemudian meletakkan jariku ke alur pepek emak dan memainkan jariku di situ. “Jangan gunakan jari Napi…”. Emak merintih nikmat. Aku tersentak dan aku tahu, sebentar lagi aku akan dapat memecahkan terunaku, dengan emakku sendiri. Emak sudah kelihatan bersedia dengan apa yang akan berlaku sebentar lagi. Aku sudah tidak dapat mengawal nafuku lagi. Aku mesti lakukannya sekarang juga. Aku tahu, dalam keadaan begini, emak akan merelakan aku memperlakukannya. Muka emak masih lagi berpaling, tidak memandangku. Aku terus menelanjangkan diriku dan baring di atas tubuh emak. “Napi…Napi tak bolehhh…” tiba-tiba emak bersuara tetapi aku paut pipinya dengan kedua-dua telapak tanganku, memalingkannya dan terus mengucupnya untuk menyekat kata-kata yang bakal dikeluarkannya. Aku sudah terlanjur dan mesti meneruskan impianku untuk bersetubuh dengan perempuan, tidak kira dengan siapa aku lakukannya. Emak berusaha bersuara tetapi suaranya tersekat kedalam dan aku tidak peduli dengannya. Aku teruskan kucupan ku. Lidahku membelah dicelah gigi emak dan menyentuh lidahnya. Aku terasa lidahku dinyonyot oleh emak dan aku semakin berahi. Sebelah tanganku memaut pada rambut emak dan sebelah lagi berusaha mengangkangkan kaki kirinya sambil kaki kananku menghempap kaki kanannya. Batangku menyentuh pepek emak. Emak cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah. Apabila kakinya berjaya aku kangkangkan, aku letakkan batang aku ke mulut pepeknya. Oleh kerana pepek emak sudah lama basah dan berlendir, batang aku dengan mudah menerebus ke lubang farajnya. Aku menekan batangku masuk terus ke pangkalnya. Emak berhenti meronta dan terus terdiam. Aku menggerakkan punggungku turun dan naik. Batangku ku sorong keluar masuk. Emak terus kaku, membiarkan aku menikmati tubuhnya. Dia tidak menunjukkan sebarang reaksi terhadap gerakan aku. Tanganku mengentel teteknya dan lidahku menjilat seluruh muka emak. Emak masih mendiamkan diri. Dalam cahaya yang muram aku dapat melihat air mata emak meleleh keluar dari celah matanya. Aku bertambah ghairah dan henjutanku semakin rancak. Tiba-tiba emak menarik kedua-dua tangannya dan menutup muka. Aku tetap meneruskan henjutanku dan tanpa aku sedari aku sudah sampai ke puncak. Air mani aku berhamburan membasahi dalam pepek emak. Emak cuba menolak aku tetapi aku berpaut pada pinggangnya dan menekan batangku kemakin ke dalam. “Kenapa Napi lepas kat dalam?” Dengan rasa terperanjat emak menjerit.”Napi…apa Napi dah buat pada mak ini. Kan Napi anak mak.Napi jahat.? Aku terus merebahkan tubuhku sambil merangkul tubuh emak dengan batangku masih tertanam. Aku puas tetapi aku tahu emak masih belum sampai ke puncak nikmat. Mata emak masih bergenang dengan air mata, tetapi emak menangis tanpa bersuara. Aku bangkit dari tubuhnya dan memandang pada emak. Emak masih tidak menunjukkan sebarang reaksi. Dia hanya terbaring kaku. Semasa aku mencabut batangku dari pepeknya aku rasakan ada kemutan dan batangku keluar bersama lelehen air maniku, melimpah ke tilam. Aku tidak tahu apakah emak marah dengan apa yang telah berlaku atu apa yang harusku ucapkan pada emak, aku hanya terus berlalu keluar dan masuk ke bilikku. Malam itu baru aku tahu erti sebenarnya persetubuhan dan kepuasan. Aku berbaring di katil dan fikiranku melayang mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi. Bila aku bayangkan tubuh gempal dan gebu emak yang telah aku nikmati tadi, aku kembali bersyahwat.

Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,”Begini rasanya selepas bersetubuh.” Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan.

Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula.

Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu.

“Napi…mak tak sempat buat sarapan untuk Napi, ini mak belikan kueh kat rumah Mak Jah untuk sarapan. Mari sarapan dengan mak.”

Rupanya mak keluar pergi beli sarapan tadi. “ Mak letih sangat hingga tak sedar tertidur sampai siang.” Emak meneruskan kata-katanya. Aku hanya diam sahaja dan terus menuju ke meja makan. Aku lihat emak begitu ceria wajahnya. Pagi itu aku lihat emak sudah siap mandi dan rambutnya kelihatan basah.

Aku mencuri-curi pandang ke wajah emak dan pada hari itu aku baru aku sedar bahawa emak aku masih cantik dan jantung aku berdebar, bagai berhadapan dengan seorang kekasih. Aku rasa aku sudah jatuh cinta dengan emak aku sendiri.

Tiba-tiba emak bersuara, “ Tak sedar, anak emak sudah dewasa dan handsome pulak tu.” Jantung aku semakin kuat debarannya mendengarkan kata-kata emak. Batang aku berdenyut-denyut dan mula mengeras. “Napi tak payah pergi sekolah lah hari ini. Ini pun dah lambat, duduk rumah tolong mak ajelah hari ini.” Pinta emak aku. Bagai pucuk dicita, ulam mendatang, aku terus memberikan jawapanku.

“Ia lah.” Jawabku ringkas. Emak terus berlalu dan baring di atas sofa sambil membaca majalah URTV yang dibelinya. Aku duduk bersarapan seorang.

Apabila aku bangun dari duduk ku, emak memanggil aku, “Napi…tolong picitkan kepala emak, emak pening kepala lah.” Aku terus menuju ke sofa dan merapati emak. Emak meletakkan majalahnya dan aku memicit-micit dahinya. Mata emak dipejamkan dan aku memandang wajah emak aku yang masih cantik itu. Emak aku berbadan rendah, tidaklah gemuk sangat tetapi badannya bulat, munkin kerana kerendahannya, dikelihatan gempal sedikit. Buah dadanya bersaiz kecil. Aku yang tinggi 5 kaki 8 inci ,jika berdiri bersamanya, ketinggian emak hanya setakat hidungku. Abah juga rendah orangnya. Mereka sama tinggi sebab itu aku hairan kenapa aku lebih tinggi daripada kedua orang tuaku dalam usia aku 13 tahun ini.

Sambil memicit-micit kepala emak, mataku meratahi tubuh emak yang sedang terbaring di sofa. Batang aku masih mengeras sambil aku bayangkan peristiwa malam semalam. Aku ingin mengulanginya lagi tetapi aku tidak pasti akan ada kesempatan seperti itu lagi.

Dalam masih memejamkan matanya lagi dan tanpa memalingkan mukanya padaku, emak mula berbicara dengan bersahaja. “Napi, apa perasaan Napi selepas apa yang Napi buat pada mak malam tadi.”

Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba mencari jawapan yang terbaik untuk dijawab walaupun terasa seperti halkumku tenggelam untuk bersuara. Aku cuba menjawab dengan tenang tetapi suaraku seolah-olah enggan keluar. “Napi…er..sayang mak.” Jawab ku. “Itu saja.” Balas emak dengan tenang. “Mak boleh mengandung tau..Napi lepaskan air mani dalam pepek mak.”

Aku rasa kepala aku berpusing, tak tahu nak menyambung cakap emak. Malu, segan, takut menghantui benakku. Emak meneruskan kata-katanya. “Malam ni Napi boleh tidur dengan emak, dan malam esok dengan lusa, tapi bila abah balik, Napi tidur bilik sendiri.” Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba emak memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk dilantai sebelah sofa. Mukaku betul-betul bertentang muka emak. Emak memandang matanya tepat ke mataku. Aku hanya memandang matanya. Ketika itu tangan emak memaut leherku dan menarikku rapat ke mukanya. Dia mengucup mulutku dan aku membalas dengan menjolokkan lidahku de dalam mulutnya. Nafas ibu semangkin kuat, sekuat debaran jantungku.

Aku memeluk emak dengan kemas apabila tiba-tiba dia melepaskan kucupannya dan dengan nafasnya yang kuat, serentak ia berkata, “Kita masuk dalam bilik sayang..Napi buat mak macam semalam.” Dan emak terus bangun, membuka baju kurungnya sehingga terserlah buah dadanya tanpa coli. Dia bergerak ke arah biliknya dan sambil berjalan dia melurutkan kainnya, menampakkan punggungnya yang gebu lalu terus menuju ke katil. Aku turut bangun dan menuju ke pintu depan, menyelak pintu dan merapatkan tingkap-tingkap. Dari dalam bilik aku dengar mak berkata, “Napi..buat apa tu..cepat sini nak.”

Aku segera menuju ke bilik emak sambil membuka baju dan seluar sekolahku. Aku hanya berseluar dalam ketika memasuki bilik mak. “Buka seluar dalam Napi.” Emak mengarahkan aku.”Mari barig sebelah emak.”

Aku melurutkan seluar dalam aku dan terus baring disisi emak. Aku memaut tubuhnya dan dia terus mengucup mulutku. Aku terasa batang aku mencucuk pada tubuh emak. Sambil mengucupku tangan kirinya mencapai batang aku dan mengurut-urutnya. Tangan aku meraba-raba teteknya, setiap kali aku memicit-micit putting teteknya, emak mengerang kesedapan. Urutan emak pada batang ku membuatkan aku hampir terpancut tetapi aku segera mengalihkan tangannya dan aku menelentangkan tubuh emak.

“Ya Napi…main mak sayang, masukkan Napi punya dalam pepek mak.” Pinta emak padaku. “Kita bersetubuh sayang…”. Dalam hatiku berkata sendiri .”Emak tak payah suruh, aku tahu apa aku nak buat.”

“Napi lepas luar..ya sayang.” Pinta emak lagi. Aku cuma menggangukkan kepala tetapi aku tak pasti aku dapat lakukan itu. Kami terus berulit dan bau badan kami bersatu menambahkan berahi dan syahwat aku dan emak. “Emak, Napi nak masukkan.” Kataku. Emak menggangukkan kepalanya tanda bersedia untuk menerima batang anaknya ke dalam lubang farajnya.

“Masukkan sayang.” Dan serentak itu aku menekan batangku masuk ke dalam pepek emak aku. Muka emak berkeriut apabila aku menujah masuk. Aku tidak pasti adakah dia kesakitan atau kenikmatan tetapi aku terus mengerakkan punggungku. Emak memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak hayunan punggung ku. Mulut emak terngangga kesedapan. Kepalanya dipusingkan kekiri dan kekanan melayan perasaan nikmatnya.

Tiba-tiba emak mengerang kuat dan merapatkan mulutnya ke mulutku. Lidahku dinyonyotnya serentak dengan kakinya mengejang dan tubuhnya menghenjut-henjut. Aku terasa batangku licin dan hampir terlepas dari kemutannya yang kuat. Aku sedar, emak telah sampai ke puncak nikmat.

Selepas itu mak berkata, “Mak dah sampai…puas, Napi teruskan sampai Napi puas.” Aku teruskan henjutanku dalam keadaan pepek emak yang basah dan licin. “Napi bila nak pancut..Napi cabut ya sayang.” Emak mengingatkanku lagi. Aku hanya mengganguk dengan optimis.

Aku tahu aku akan sampai dan aku lepaskan air maniku sedikit sedikit sambil aku teruskan hayunan batang ku. Dalam hati jahatku, aku ingin melihat emak aku menggandungkan anakku..atau? adikku. Apabila telah aku perahkan semua air maniku, aku pura-pura cabut dan memegang batang ku seraya berkata.”Napi sampai mak.”

Emak tidak menyedari bahawa air mani aku telah bercampur dengan air kelazatannya sendiri di dalam farajnya. Aku rebahkan tubuhku di atas tubuhnya sambil membisik ke telinga emak. “Sedap tak mak.”

Emak menjawab.”Sedap sayang…emak puas untuk hari ini, abah……….” Belum sempat emak menghabiskan ayatnya aku menutup mulut emak dan berkata padanya. “Bila kita bersama atau bila-bila saja kita bersetubuh…mak jangan sebut nama atau pasal abah. Napi tak mahu dia menghantui hubungan kita dan bila depan abah, Napi panggil emak ..mak..tapi bila kita berdua sahaja, Napi panggil emak…Mah saja.” Nama emak aku ialah Mariamah oleh itu jika aku tersasul memanggilnya Mah tidak nampak sangat perbezaannya.

Selepas itu kami berbaring telanjang bogel sambil berpelukan, berkucupan dan berbual-bual tentang hubungan kami yang akan kami lanjutkan selama-lamanya. Aku nyatakan pada emak, aku bukan sahaja setakat sayang padanya, tetapi selepas malam semalam aku sebenarnya telah jatuh cinta pada emakku sendiri. Pada mulanya emak tidak dapat menerimanya tetapi selepas aku berjanji akan terus memuaskan nafsunya pada bila-bila masa emak mahu dan dengan berbagai pujuk rayuku seperti orang bercinta, emak akui cintaku. Aku juga memujuknya mengandungkan benihku jika ia menjadi dengan tidak sengaja. Dia pula mahu kami terus bercinta seperti pasangan suami isteri walaupun pada hakikatnya aku adalah kandungnya.

Hari-hari selepas itu kami kerap melakukan persetubuhan. Kami berzina seolah-olah aku suaminya. Perasaan cinta kami tidak dapat dibendung lagi sehinggalah pada hari abah pulang daripada berubat.

Pada malam abah pulang dari kampung, mereka tidur sebilik. Aku merasa cemburu yang amat sangat terhadap abah. Aku mahukan emak untuk ku sahaja tetapi aku harus menerima hakikat bahawa mereka adalah suami isteri. Abah berhak memperlakukan apa sahaja pada emak tetapi setiap kali abah selesai melampiaskan nafsunya, dia akan tertidur macam batang kayu sehingga emak mengejutnya pada waktu subuh untuk pergi kerja.

Pada subuhnya selepas abah pergi kerja. Emak akan memanggil aku masuk ke biliknya dan dia akan menceritakan apa yang berlaku. Walaupun abah telah berurut tetapi keadaannya pulih hanya untuk seketika sahaja dan akan kembali mengecewakannya, sebab itu kini dia memerlukan aku. Selepas emak melahirkan aku, emak tidak mahu mempunyai anak lagi kerana kehidupan kami susah dengan abah bekerja sebagai pemandu lori balak. Emak memakan jamu perancang supaya dia tidak hamil tetapi selepas abah kemalangan dia berhenti menggunakannya kerana air mani abah tidak lagi dapat membenihkan rahimnya.

Oleh kerana abah masih bekerja sebagai pemandu lori, tetapi kini dia memandu trailer, dia kerap jarang berada di rumah. Ada masanya sehingga tiga ke empat hari, baru dia pulang dan dia selalu memberitahu aku dan emak berapa lama dia akan keluar menghantar barang dari Kota Baharu ke Pelabuhan Kelang atau ke Johor Bahru. Maka itu aku dan emak mempunyai masa untuk bersama sebagai suami isteri di rumah. Emak tidak kesunyian lagi, dia akan dapat bila dia mahu dan begitu juga aku.

Sebulan telah berlalu dan emak tidak datang kotor lagi. Dia mengajak aku pergi ke klinik untuk memeriksa kandungannya. Sah doktor mengatakan bahawa dia telah mengandung. Pada mulanya emak kelihatan resah dan sugul. Sesampai di rumah, aku mengajaknya bersetubuh untuk meraikan tetapi emak menolak. Dia tidak tahu bagaiman hendak menyampaikan berita tersebut pada abah. Dia takut abah akan merasa syak bahawa emak telah menduakannya tetapi aku memujuknya dan mengajarnya bagaimana untuk memaklumkan kepada ayah. Aku menyuruhnya menunggu sehingga kandungannya berusia tiga bulan, baru dia memaklumkan kepada abah. Aku menyuruhnya mengatakan bahawa ia terjadi ketika abah menyetubuhinya selepas abah pulang daripada berurut.

Selepas aku menerangkan pada emak, barulah dia tersenyum dan kami pun masuk ke bilik lalu melayarkan lagi bahtera ke lautan kenikmatan. Kini tiada kata perlu diucapkan. Kenikmatan dan kepuasan adalah puncaknya. Aku dan emakku telah terlanjur jauh. Kini aku benar-benar rasa nikmat bermain cinta dengan emakku sendiri. Kami saling membalas cinta. Emak tidak menganggap aku anak kecil lagi malah aku dilayan sebagai suaminya setiap kali abah tiada dirumah sehinggakan ketika kami bersetubuh, aku tidak memanggilnya emak sebaliknya memanggil namanya dan emak memanggilku sayang atau abang. Kami bercinta seperti remaja yang sedang hangat bercinta sehingga lupa keadaan sebenar disekeliling kami. Kami sentiasa bersama-sama di mana sahaja. Orang kampung hanya tahu kami sebagai anak dengan emak tetapi apabila kami berada di tempat jauh dari kenalan, kami akan berjalan berpimpin tangan seperti suami isteri.

Di sekolah, kawan-kawan hanya tahu bahawa aku adalah seorang yang pemalu, tiada teman wanita yang tidak aku perlukan. Aku selalu ditanya oleh kawan-kawan kenapa aku tidak lagi keluar rumah bersiar-siar bersama mereka atau ke majlis-majlis harijadi rakan-rakan setingkatan. Ada yang mengatakan aku takut dengan emak dan abahku. Aku sudah tidak memperdulikan kawan-kawan ku lagi. Aku lebih senang berada disamping emakku di rumah. Kami bebas melakukan apa sahaja tanpa gangguan. Di kampung ku ini, jarak antara sesebuah rumah adalah jauh dan jarang sekali ada jiran yang bertandang kerana kebanyakkan mereka bekerja suami isteri di kilang-kilang di bandar berdekatan atau pun bekerja sebagai penoreh.

Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, kini perut emak sudah kelihatan menonjol. Abah sangat gembira kerana sangkanya dia telah menghamilkan emak tetapi hakikat sebenarnya, emak sedang mengandungkan cucu abah. Mereka berdua kurang bertengkar kini kerana emak hendak menjaga hati abah supaya dia tidak dapat mengesan perbuatan curang kami berdua. Aku dianggap oleh abah sebagai anak yang baik. Rajin membantu emak di rumah dan tidak bergaul dengan kawan-kawan yang sering kelihatan merayau-rayau keliling kampung.

Walaupun emak sedang sarat mengandung, persetubuhan kami tetap kerap seperti biasa. Dengan abah, emak hanya membiarkan sahaja di menyetubuhinya dengan batang lembiknya asalkan abah puas. Abah tidak pernah bertanya lagi mengapa emak tidak marah padanya apabila dia kerap terpancut dahulu walaupun dalam keadaan lembik tetapi emak tidak membenarkan lagi abah memasukkan jarinya ke dalam pepek emak. Selalunya selepas abah memuaskan nafsunya sendiri dan tertidur, emak akan merangkak masuk ke bilikku dan kami akan bersetubuh sepuas-puasnya. Aku selalu menunjukkan emak gambar-gambar porno dengan berbagai-bagai posisi persetubuhan tetapi emak kata dia tidak mahu buat seperti dalam gambar itu kerana padanya amat menjijikkan terutama adengan menjilat pepek dan menghisap batang. Dia lebih gemar melakukan persetubuhan secara konvensional atau secara tradisi dengan aku menghempap tubuhnya. Hanya sekali-sekali dia akan naik ke atas tubuhku dan kami bersetubuh secara itu. Aku pernah cuba sekali, cara bersetubuh dengan dia menonggeng dan aku masukkan batang aku dari belakang tetapi emak kata dia tidak puas dengan cara itu kerana aku tidak bermain dengan teteknya apalagi mengucup dan mengulum lidah ketika bersetubuh. Selepas itu, emak tidak mahu lagi bersetubuh dengan cara menonggeng. Walaubagaimanapun aku tetap merasa puas bersetubuh dengan emak.

Emak paling gemar aku menjilat seluruh tubuhnya sebelum kami bersetubuh sebab itu setiap kali kami hendak bersetubuh, emak akan membersihkan dirinya dahulu. Aku pula tidak suka emak memakai wangian. Aku lebih suka bau tubuh mak yang asli kerana ianya adalah bau berahi yang keluar apabila emak sedang berahi. Aku kadang-kadang cuba juga menjalarkan jilatan ku ke pepeknya tetapi cepat-cepat mak akan mengepitkan kelengkangnya.

Nama dia “Suzi”,cantik dan seksi.Satu hari dia berdiri di ruang tamu. Hari itu aku tengok dia cukup seksi dengan rambutnya yang panjang. Dia pakai jeans ketat dengan t-shirts lengan pendek.Sebenarnya Suzi ni kawan rapat aku.Dia tak tahu yang aku ni ada perasaan sex terhadapnya.Tapi dia betul betul cantik..luar dan dalam!!.

Sebenarnya aku syak dia ni ada perasaan sex lesbian..tapi aku tak nak take advantage..takut rosak persahabatan!. Pada suatu petang Suzi ajak aku mandi bersama..aku setuju.Kami pun pergi ke bilik mandi bersama.Dalam bilik mandi kita orang telanjang bulat.Sambil mandi kami berbual-bual tentang diri masing-masing.Romantik jugak masa tu!!.

Suzi ni gatal jugak,dia cuba ramas-ramas tetek aku.Aku kegelian.Bukan itu saja,Suzi cuba menyandar dekat badan aku dan tangannya cuba mengorek pantat aku.Aku tergamam seketika.Aku cuba memberitahu dia:”I tak biasala Suzi…”.Tapi Suzi cuba mendesak..tangannya cuba menutup mulut aku sambil berkata:”ala… diamla…”.(Sebenarnya masa tu aku dah stim dah..teringin jugak nak make love dengan dia!!.)

Dengan perlahan-lahan Suzi menarik aku keluar dari bilik mandi dan kami terus ke bilik tidur.Kami baring bersama dan Suzi menjadi bertambah aggresif!!!.Aku bangun sekejap dan bertanya pada Suzi kalau dia boleh baring seketika kerana aku ingin meneroka tubuh badannya.Suzi bersetuju.Sambil aku meraba tubuh badannya aku sempat menyoal apa yang membuatkannya minat terhadap sesama perempuan?.

Jawabnya itu merupakan naluri semulajadi,sejak dari kecil lagi dia suka bermain sesama perempuan!!.Sambil aku meraba, aku cuba memuaskan nafsu sendiri..masturbate…Tangan aku meraba perlahan lahan buah dada Suzi..(buah dadanya sungguh lembut tapi pejal dan agak kental..tengah stim …maklumlah..tertonjol straight ke atas….bayangkan masa tu..aku sungguh stim sekali!!!!. Kenikmatan yang sungguh mendalam!…Selepas tu aku cium tetek dia dan perlahan-lahan cium ke arah perutnya…Aku cium dan jilat pusat dia. (Aku tak tahu sebab apa aku suka jilat pusat perempuan??)

Kemudian aku kangkang kaki Suzi dan halakan muka ke arah pantatnya!!. Huh..!! pantatnya panas!!terasa kehangatannya(air pantat aku pun dah meleleh!).Apa lagi jilat pulak pantat dia..huh lazatnya tak terkata!! (kenikmatan yang amat mendalam!!).Sambil lidah aku menjilat pantat,jari aku juga memainkan peranan mengetel biji kelentitnya (clitoris).Suzi merengek kelazatan!!.Badannya tergerak-gerak tanpa haluan.SEBENARNYA PANTAT PEREMPUAN NI LEMBUT DAN MEMPUNYAI KEUNIKAN YANG YANG TERSENDIRI..TAK MACAM BUTUH ORANG LELAKI..KASAR!!!!.

Aku teruskan aktiviti aku,tangan aku meraba pantat dan lubang buritnya sambil lidahku menjilat dan fuck lubang pantatnya, jariku mengentel biji kelentitnya sehinggalah Suzi klimaks!. AKHIRNYA DAPATLAH AKU MERASA KEMANISAN AIR KELAZATAN PEREMPUAN (JUICES) INSTEAD OF KEPAHITAN (KEPAYAUAN) AIR MANI (SPERMA) LELAKI!!!!!.

Walaupun aku suka melakukan hubungan jenis sesama perempuan.. tapi aku masih dalam ketidakpastian!!.Aku tak tahu kenapa??.Tapi yang pasti aku ada perasaan sebegitu dan ianya bukanlah fantasy semata-mata!!!! AKU MEMANG PERLUKAN BELAIAN KASIH SAYANG DARI SEORANG INSAN YANG BERNAMA PEREMPUAN!!!.

Cerita ni bermula kira-kira 6 bulan lepas dan masih lagi berlaku hingga ke hari ni. Pasal aku rumble bini aku dgn anak saudara aku. Threesome la ni. Anak sedara aku ni belah bini aku. Anak pada kakak dia yg sulung. Bini aku ni bongsu. Lawa, sexy..(heh, puji bini sendiri, biasala). Cutting dia 34-28-37. Dah ada laki pun kene kacau lagi kat opis. Aku pun kawin ngan bini aku baru setahun setengah.. Bini aku, Miza (bukan nama sebenar) baru 24 tahun. Anak sedara aku ni pulak, laki, Jat, baru abis SPM. So, lepas SPM tu biasa la…nak duduk kat bandar. Nak kerja. Dia tumpang tinggal kat rumah aku. Aku beruntung dapat bini aku ni. Dah la lawa, sama-sama kuat seks. Boleh katakan, Seks dengan bini aku lebih dari cukup. Aku pulak banyak collection cerita blue vcd/tape yg aku kutip kat Petaling Street dari zaman aku bujang. Memang selalu la aku lanyak Miza depan TV kat hall rumah. Jadi, bila anak sedara aku tumpang kat rumah aku, kuranglah sikit privacy. Miza pun terpaksa control ‘volume’ dia. Kalau tak, ceruk mana kat rumah ni aku tak projek dengan bini aku. Pernah sekali, masa tengok blue, masa tu, tunjuk threesome, 2 laki satu perempuan. Miza cakap kat aku, nampak macam best. Aku tanye dia, nak try ker? Dia jawab, “Hish abang ni, merepek je. Orang cakap je”. Tapi lepas tu, aku 2 round dengan dia, dia punya ligat, lebih dari biasa. Sampai tak sedar Jat balik. Dah la projek kat hall TV. Sure Jat dengar. Entah-entah dia intai. (bilik Jat kat bawah). Lepas tu aku turun bawah, Jat sengih je macam kerang busuk. Miza dah tersipu-sipu. Merah muka dia. Tiba-tiba aku dapat satu idea gila. Aku nak ajak Jat join aku main dengan Miza, mak su dia. Jat ni pun selalu pinjam collection aku senyap-senyap tanpa pengetahuan Miza. Malam tu sebelum tido, aku suggest la idea gila aku kat Miza. “Eeehh…abaaangg…buang tebiat ke ape??”. Aku tanya, “nak ke tak nak?”., sambil gentel bijik dia. Mata Miza makin kuyu. Then dia senyum. “You crazy la sayang..”. Aku kira iya la tu kot. Terus main lagi 2 round. Seminggu kemudian, Jat nak pinjam tape dengan vcd aku. Aku tanya, apa dia tahu pasal insiden hari tu. Dia sengih, Mak Su tak cover dia kata. Dia mengaku yang dia intai hari tu. Tergelak aku. Aku tanya la, vcd dengan tape ni ko buat modal lancap la ni? Dia gelak dan cakap, macam tak biasa. Aku selidik lagi, “Kau rasa Mak Su kau tu macamana?”,. Dia terdiam. Muka merah. Sah, mesti dia bayang Miza masa melancap. Aku tanya pukul berapa balik kerja ari ni. Dia kata pukul 9. Aku dah ada plan. Malam tu aku projek dengan Miza kat dapur lepas makan malam. Pinggan mangkuk semua tak sempat bilas. Masa aku nak tujah pepek Miza kat tepi meja, aku tengok jam dah pukul 9. So, aku layan slow2. Bila aku dengar pintu depan kene bukak, aku henjut betul2. Menjerit-jerit Miza. Then, aku perasan ada orang tengah perhatikan aku konkek Miza dari pintu dapur. Yes! Jat tengah meraba-raba kote dia dari luar. Miza lansung tak sedar Jat ader kat situ. Aku signal kat Jat suruh datang dekat dan bukak baju. Jat tak buang masa terus bogel dan datang sebelah aku. Boleh tahan jugak kote Jat. Panjang dari aku kot, tapi lagi slim. Mengangguk je kote dia tu. Pastu dia ramas punggung Miza (aku main style doggie). Aku signal kat Jat suruh dia take over. Aku tengok dia macam takut-takut. Aku cabut kote aku, berkilat-kilat. Tak tahan agaknye tengok pepek Miza terkemut-kemut, terus Jat sumbat kote dia dalam pepek Miza. Dia hentak kuat-kuat beberapa kali. Mendengus Miza yg tak sedar dia sedang dikonkek oleh anak sedara dia sendiri. Sambil meramas selang seli dgn tepuk pada punggung Miza, Jat menujah pepek Miza dengan padu. Stim betul aku tengok bini aku konkek dengan anak sedara sendiri. Perlahan-lahan aku pegi ke depan Miza sambil mengocok kote aku yg keras macam besi ni. Miza memandang aku dengan muka yang stim teramat sangat. Aku tau, Miza dah dekat nak klimaks. Tiba-tiba dahinya berkerut. Aku senyum jer. Miza dah sedar ader orang lain yang konkek dia. Muka dia terkejut besar bila dia toleh nampak Jat yg tengah tujah pepek dia. Mungkin dah nak klimaks sangat, campur terkejut, Miza klimaks besar. Aku pun kocok kote aku lagi laju sbb aku pun terpancut. Tiba-tiba Jat mengerang, masa Miza tengah klimaks, sure tak tahan dengan kemutan Miza dan Jat pun pancut dengan beberapa tujahan padu. Menggigil aku tengok Miza dengan Jat. Aku tak tahan terus aku letak kote aku kat mulut Miza “AAAARRRGGGHHHH!!!!!” . CRETTTT!! CREETTT!!!!!…..aku pancut dlm mulut Miza. Fuh power bantul aku pancut. Sampai tersedak Miza. Then aku cium Miza di dahi sambil usap rambut. Aku nampak Jat dah tertiarap atas belakang Miza. Miza tenung mata aku dan senyum…penuh kepuasan. Kemudian kami bertiga naik ke hall atas untuk berehat depan TV sambil minum coke. Tak sampai setengah jam, Jat mula meraba-raba Mak Su nya. Kami masih berbogel dari tadi. Mudah bagi Jat untuk meransang nafsu Miza. Memang Miza seorang yang mudah teransang. Pernah dia cerita pada aku, dia melancap di toilet office kerana tak tahan stim sebab aku suruh dia pakai vibrator butterfly yg aku belikan untuk dia di Jepun. Berbalik pada Jat dan Miza, Jat sedang menjamu selera kat celah kangkang Miza. Lalu, aku suruh Miza merangkak dan megulum kote aku. Jat pulak ‘makan’ pepek Miza dari belakang. Kemudian, Miza terus merangkak dan memasukkan kote aku dengan cara duduk. Dia mmg pakar memasukkan kote aku yg tegak ni tanpa bantuan tangan. Bila kepala dan placing, terus dia henyak turun. Zzruuuppp!! Masuk. Aaaaahhh…. Aku baring dan Miza menunggang aku perlahan sambil menggolek-golek kan punggung. Aaahh…Boleh rasa segenap penjuru dinding pepek dia. Kemudian dia membongkok dan menarik Jat dan mengolom kote Jat. Aku jolok lubang dubur Miza yg licin dengan jari hantu aku. Miza mendengus bila jari aku masuk sampai ke pangkal. Aku jolok keluar masuk seiring dengan kote aku. Miza berhenti mengulum kote Jat bila aku melajukan tujahan kote dan jari aku. Aku signal kat Jat suruh jolok dubur Miza. Aku pusing dan menyandar pada sofa dan melajukan henjutan dengan Miza membalas dengan geleknya. Aku berhenti sekejap untuk Jat jolok. Miza bagai terkejut bila terasa duburnya di tujah-tujah oleh kote Jat. Dubur Miza ni virgin lagi. Aku belum pernah main bontot dia. Setakat jari aku je. Miza mendesis kepedihan. Aku gentel dan uli puting susu Miza untuk kurangkan kesakitan. Perlahan-lahan aku dapat rasa kote Jat menerobos masuk dubur Miza. Miza mencengkam bahu aku bila Jat habis memasukkan kote dia. Miza mencium aku dengan rakus dengan Jat memulakan dayungan. Perlahan-lahan aku mengikut rentak Jat. Lama kelamaan, aku dan Jat menujah serentak dan sekali sekala berselang seli. Makin lama makin laju. Miza makin tak tentu arah. Antara sakit dengan nikmat. Aku dapat rasa bini aku dah nak klimaks. Aku suruh Jat lajukan lagi dayungan sambil aku menujah dari bawah. Kali ni aku dapat rasakan kemutan Miza lebih kuat dari biasa. Berkerut-kerut muka Jat. Hilang pace aku dengan Jat. Masing2 dengan tempo sendiri. Tak lama kemudian Jat menghentak-hentak pada bontot Miza. Sah dah pancut. Beberapa saat kemudian Miza mula klimaks. Bergetar seluruh otot tubuh Miza. Aku pun tak tertahan dengan kemutan Miza. Aaahhhh!!! 1….2….3….AARRRRHHHHHHH!!!…….Creettttt!!!…Creeetttt….aku pancut lagi, tak kalah banyaknya dengan 1st round. Jat mencabut kotenya dan terbaring kelelahan di lantai. Aku dan Miza tertidur berpelukan. Sejak dari itu, aku dan Jat menggiliri Miza. Kadang-kadang je buat ‘sandwic’ tu sebab Miza tak larat. Nak jalan pun sakit. Susah nak pegi kerje. Cuma semenjak Jat masuk U dan ada girlfriend n urang sikit. Cantik jugak gf Jat. Mungkin aku boleh buat plan untuk gf Jat. Hehehehe…..