Skip navigation

Monthly Archives: April 2011


Kursus pagi ni tadi dibatalkan sebab kedatangan yang tidak memuaskan…

So, balik awal, hehee.. apa-apa pun, meq tengok jurulatih macam tak puas hati, tu dia…

So, harapnya mood diorang semua esok baik-baik jer, emm….

Minggu depan minggu last kursus, dan sambung lah pulak nak ambik lesen motosikal, hehee…


Aih, ada lagi yang kena remove, kali ney 3 orang, and 3 dah kena block…

Apa-apa pun, itu tindakan yang betul, saya  tak bersalah…

Kalau saya tak diperlukan lagi, saya terus remove saja, or block saja maaa! Hahahahaaa!

Lagipun apa nilai saya dalam hidup mereka?  so, saya akan awasi beberapa orang lagi subjek, dan tengok respons, then sama ada kena remove, plus block!

Kamu yang bersalah, bukannya saya! Kamu yang pentingkan diri, salahkah saya bertindak sedemikian? hah!?

Kamu yang memulakan, maka saya yang  akan noktahkannya sebaik sahaja kamu sebegitu rupa! Puas!?

Lagipun, kamu ada orang lain, so get lost!


Seks Di Pusat Sumber
 
Sungguhpun peristiwa ini telah lama berlalu, kenanganku ketika di pusat sumber sekolah rendahku masih terbayang di otak fikiranku. Hmmm…… Mana tak ya, di situlah aku mula belajar erti seks yang diajarkan oleh pendidik ilmuku. Alkisahnya adalah seperti di bawah ini buat tatapan pembaca "seks melayu boleh" yang dikasihi. 

Ring…… Bunyi loceng sekolah telah berdering. Lantas semua murid terpaksa beratur untuk melangkah kembali ke bilik darjah. Begitu juga dengan aku, darjah 5 M. Subjek yang diajarkan ialah Matematik. Subjek itu dikendalikan oleh Cikgu Norazian. Dia berumur lingkungan 30-an, saiz badan yang sederhana tetapi memiliki kulit yang putih. Aku dan member-member aku memang suka melihat teteknya yang agak menonjol terutama ketika cikgu aku memakai kebaya ketat. Kekadang aku dan member-member aku berusaha sedaya-upaya menghabiskan masa merenung teteknya daripada mendengar penjelasannya tentang pengiraan matematik. Aku ni memanglah baru nak menggatal….. faham-fahamlah budak baru naik, mestilah ghairah sikit. 
Aku memang pelajar kesayangan cikgu Norazian, orang kata teacher’s pet. Ada sekali, cikgu memanggil aku menolongnya di pusat sumber ketika guru Bahasa Inggeris aku MC. Pusat sumber sekolah rendahku agak jauh dari kelasku, terletak di sebelah perpustakaan yang jarang dimasuki orang. 
“Din, tolong cikgu cari Kad Pengajaran Sifir”, seru cikgu Norazian. 
“Ya, cikgu”, aku lantas menjawab. Aku kena memanjat ke atas almari untuk mencari bahan yang diperlukan oleh cikgu. Aku menghulurkan bahan itu kepada cikgu. Ketika aku memandang ke bawah, aku secara tidak sengaja terlihat bra cikgu Norazian dari celah lehernya yang agak terdedah luas. Cikgu Norazian pulak sedang membongkok ketika itu, menyambut kad itu daripada aku. Aku terus naik stim. Fuh, besar jugak tetek dia. 
Setelah mendapatkan bahan pengajaran yang dikehendaki, cikgu Norazian pun berbaring meniarap di atas simen lalu meneliti satu-persatu. Dia seolah-olah menganggap aku tiada di sisinya. Aku terasa hairan pasal dia nampak cukup selesa di pusat sumber itu, seperti di rumahnya saja. Aku apalagi… terus mengintai branya yang terdedah. Aku pura-pura berjalan berdolak-dalik di depannya dengan harapan dapat mengintai branya. 
Aduh.. ! Aku terus beruntung pabila cikgu Norazian menegakkan kedua-dua betisnya ke atas. Kain kebaya yang dipakainya melurut ke bawah, menampakkan betisnya yang cukup seksi. Tetapi aku lebih tertarik oleh kain dalam yang dipakainya, bercorak bunga-bungaan. 
“Din, tolong cikgu sort-out nombor kad ni". Arahan cikgu Norazian cukup mengejutkan aku. Dan tambah mengejutkan pabila cikgu Norazian terus duduk bersila di depanku dengan betisnya yang terdedah. Dia seperti baru lepas mencuci baju di mana kainnya terlipat sehingga ke paras lututnya. Aku apa lagi, terus terlihat pehanya yang gebu itu. Tetapi sudut aku itu agak gelap untuk menikmati pemandangan di dalamnya. 
“Din, apa kau buat ni hah”, jerit cikgu Norazian pasal matanya merenung tajam padaku. Aku tahu perbuatan nakalku dah disedari. Aku tergamam gila, tak tahu nak buat apa. 
“Sini kau….sini !”. Aku menurut sahaja. 
“Pernah pegang tetek pompuan ?”, cikgu Norazian bertanya serius. 
Aku cuma menggelengkan kepala sahaja. Cikgu Norazian memimpin tanganku ke arah teteknya dan diusap-usapkan ke bahaguan luar bajunya. Lepas tu menjalar pula ke dalam kebayanya. Aku terus meramas branya dengan memasukkan tangan aku dari celah lehernya. Mataku terbeliak melihat sebahagian daripada teteknya yang tidak dicakupi sepenuhnya oleh branya yang berwarna putih susu itu. Jari aku mula menggesel-gesel pada lurah teteknya. Inilah kali pertama aku merasa tetek perempuan, cukup licin kulitnya. Mata Cikgu Norazian cuma memandang pada gerak laku aku sahaja tanpa berkata apa-apa. 
Tiba-tiba aku seperti terdengar bunyi tapak kaki berjalan di luar pusat sumber itu. Aku kaget seketika. 
“Takde oranglah Din, kalau takut sangat, pergi kunci pintu tu “, bisik cikgu Norazian. 
Aku apa lagi, pasal horny punya hal, aku lari mendapatkan kunci dan menutupi semua tingkap. Aduh… ketika aku kembali kepadanya, aku terlihat cikgu Norazian sudah menanggalkan branya dan kebayanya dilondehkan ke paras perut. Aku tidak berani untuk terus meraba, mungkin kerana perasaan hormat kepada guru matematikku itu. Cikgu Norazian menyuruh aku berdiri di depannya dan lantas membuka zip seluarku. Aku betul-betul merasa malu pasal konekku sudah meronta-ronta untuk dikeluarkan. Cikgu Norazian tersenyum sahaja melihat konekku yang sudah tegang itu. 
“Nakal ye, kau Din. Tolong cikgu tanggal kain boleh tak. Hmmmmm”, kata cikgu Norazian. 
Aku terus mengangguk. Aku pun mulalah menarik-narik kain kebaya cikgu. Mungkin kerana aku terlalu gopoh….. aku terlupa yang aku kena menarik zipnya. Tindakan aku itu dibantahi. Rupa-rupanya aku cuma dikehendaki menanggalkan kain dalamnya saja. Aku meraba betis dan pehanya yang halus itu. Fuh memang gebu betis cikgu Norazian, seperti sutera. Cikgu Norazian mula mendesah tak tentu hala. Mungkin dia dah mula stim. Setelah kainnya diselak ke atas, aku terus menyerang cipapnya yang berbungkus panties putih. Wah, wah…. rupa-rupanya cipap perempuan dewasa seperti begini, berbulu lebat dan besar. 
Cikgu Norazian mengarahkan aku menyusun posisi di depannya. Macam posisi lari pecut sahaja. Dengan tetek dan cipapnya sahaja yang terdedah itu, dia berbaring sambil mengangkangkan kakinya. Aku disuruh melutut di depannya dan bersedia seperti membuat exercise pumping. Yang anehnya, seluar pendekku cuma dilondehkan ke paras lutut sahaja. Aku masih berpakaian lengkap di bahagian atas tubuhku. 
Ah ! Aku terasa sakit pada konekku ketika konekku menekan pada cipap cikgu. Aku terpaksa menggunakan sepenuh tenagaku untuk menekan pada cipap cikgu. Tidak ada sebarang benda yang aku tengah fikirkan ketika itu. Aku cuma mengakui bahawa inilah rupanya cara untuk membuat anak. 
"Haaah….! haaaaah….!" 
Kedengaran keluhan manja daripada cikgu Norazian. Aku pun bertambah horny lalu menyorong tarik konekku melalui cipapnya. Aku merasa konekku geli apabila bergeser dengan biji kelentit cikgu. Tanganku terus meramas-ramas tetek cikgu. Cikgu Norazian terus mengerang dan mengerang. Apabila aku terasa hendak pancut, aku percepatkan tunggangan dan ………….AAHHH! AAHHH! 
Muntahan air maniku membanjiri cipap cikgu Norazian. Aku perhatikan cikgu Norazian cuma memejamkan mata dan tersenyum. Badanku berpeluh dan menindih tubuh gebu cikgu. Aku terasa berada di syurga. Badanku seperti di awang-awangan... terlalu ringan, mungkin disebabkan nikmat seks yang optimum. 
Selang beberapa minit, cikgu Norazian mengarahkan aku bangun lalu menyisirkan rambutnya. Kami mengemaskinikan keadaan tubuh masing-masing. Cikgu Norazian tidak terlupa untuk mengelapkan kesan air mani aku di lurah cipapnya. Aku masih tidak berkata-kata. Mungkin terlalu malu dengan cikgu aku itu. Cikgu Norazian kemudiannya menyusun segala bahan pengajaran dan menarik tangan aku agar keluar dari pusat sumber itu. 
Sekian Terima Kasih


Umur aku pada masa itu baru 12 tahun, bab main sex ni memang aku bangang… sebab masa tuu aku langsung tak ada pengalaman mengenainya..

Aku selalunya suka berkawanpun dengan kawan lelaki. tu sebabnya bila kawan-kawan aku cerita bab memantat ni aku cukup malu, sensetif, segan tambahan pula mak dan ayah aku kata yang tuu untuk orang kahwin aje. … budak-budak tak patut atau tak perlu tahu.. Jadi aku pun angguk aje..

Mak dan ayah aku selalu tinggalkan aku dan dan abangaku dirumah. Dahtu pula masa tu tak ada tv atau buku yang boleh aku baca… nak baca buku sekolahpun dah boring.
Jadi aku seringlah ajak abang yang berumur lebih 3 tahun dari aku pergi sebelah rumah jiran yang ada kakaktu .. dia ni pula selalunya tinggal sorang aje umurnya baru 25 tahun. Potongan body dan rupa dia sebiji macam Noreen Noor.

Tapi dia ni baik dengan kita orang dan selalu pula bagi kueh atau apa yang ada untuk makan bersama. dan dia selalu cerita semasa dia bersama dengan suami nya .. iaitu sebelum suaminya meninggal accident.

Jadi kami ni sebab dah selalu kerumah dia dah jadi macam adek beradek.

Satu pagi tu dia ajak abang aku dan aku kebilek dia… katanya ada barang /gambar yang dia ambil semasa dia dia di Serawak bersama suaminya dulu.

Aku dan abang aku ikut eja, masa tu dia baru aje lepas mandi sebab aku masih lagi berbau sabun mandi yang dipakainya… dan masih bertuala saja…

Jadi dia berikan gambar-gambar tu … seronok juga tengoknya. Masa kami tengok tu dia sedang bersolek dan memakai pakaian.. aku ni cuba-cuba juga jeling-jeling
entah, macam mana diapun perasan aku tengok-tengok dia. dan dia terus kenyit mata. dada aku terus berdebar-debar…. Apa lagi batang aku dah mula bangun….

Dia panggil aku, untuk katupkan butang colinya dari belakang . Dalam keadaan menggigil aku cuba bangun sambil membetulkan batang aku yang sedang membesar. Entah macam mana tiba-tiba coli dia ter jatuh dan ternampaklah aku kedua-dua gunung yang putih melepak.
Abangku pun tergamam. tapi kakak tu selamba aje.

Lalu dia kata nak try tak. Aku dan abang aku tak tercakap disebabkan tak disangka-sangka. dia pun kata kalau nak try buka lah baju dan seluar tu…

Hah apa lagi aku dan abang aku ni tak fikir apa-apa lagi terus masing-masing buka apa yang dia suruh. sambil itu dia berbaring di atas katil. Pada masa itu dia hanya pakai underware saje.

Lepas itu dia suruh aku dan abang aku hisap buah dadanya satu sorang dan bagai kan kena pukau aku dan abang aku dengan tergigil-gigil apa lagi macam budak kecil terus menghisap tetek dia……

Lepas tu.. dia pegang kami punya batang sambil mengucap-ucap dan berkata kau orang ni tak pernah ke dapat macam ni. Aku dan abang aku pun antara dengar dengan tak dengar aje soalan itu…

Aku pula dah mula menjelajah ke tempat lain.. sekali-sekali aku cuba juga cium mulutnya macam yang pernah aku dengar bagitu juga abang aku. Ehh lamak juga kami buat macam tu sampaikan dia kata ehh korangni tak cuba yang lain kee…

Lalu dia buka seluar dalam dia. masa tuuu kami berpandangan.. dalam hati huh … niii rupa nya pantat yang orang jantan gila-gila kan tuu ..

Tapi dia suruh aku dulu jilat pantat dia sementara dia jilat batang abang aku.

Aku lihat bulu tak lah lebat sangat dan nampak dah berair
Fulamak pu… dia macam … tak dapat aku nak gambarkan punya lah menggunungnya. aku yang tak tahu apa-apa ni jilat aje lah masa aku jilat tuu fuuuh macam aku jilat ais krim llaaa.

Mungkin ssebab dah tak tahan dia kata sapa nak try dulu. Aku sebab dah tak sabar apa lagi terus aku kata aku laa sebab dah tengok dan jilat dulu… abang aku bengang aje… lalu dia ajarkan cara…nak main pantat dia… … sambil tuu abang aku tengok aje

Dia pegang batang aku yang sedang berair dan dan melekit tuu dan dia letaknya dekat pantatnya yang memang dah banyak berlendir jerneh tuu.. lepas tuu dia acah-acah dan gosok kepala batang aku kat pantat dia yang berlekit tuu… dan disorong batang aku kat dalam pantat dia sedikit demi ssedikit.

Tapi… yang aku bengang tuuu baru aku nak press kedalam sikit oppp … tunggu dulu.. Aku cakap tak boleh sebab aku tak tahan nii.. lalu aku pancutkan kedalam dia.. Masa tuu hanya tuhan aje yang tahu betapa nikmatnya aku sebab first time aku dapat main pantat bukan dengar-dengar cerita dari kawan aje… nii real punya….

turn abang kau pula main pantat dia fuhh abang aku ni aku rasa lagi lama main pantat dia… mungkin dia ada pengalaman kot sebab aku tengok janda tuu mengeliat dikerjakannya.

Selepas peristiwa itu aku selalu juga cakap pada kakak tuu… Jom kita main… tapi sebab nak privacy aku selalunya main sorang aje dengan janda tuu sebab aku akan cari jalan supaya abang aku tak kacau… dan dapat lagi banyak pengalaman…

Sekarang ni aku selalu bersselisih dengan kakak tuu bila balik kampong dan sambil tersenyum aku selalu kekadang tuu mau juga aku ajak, tapi… diapun dah ada laki dengan 5 orang anak dan aku pula dah ada 4 orang anak.

oklah… jumpa lagi
<PIXTEL_MMI_EBOOK_2005>23                                                          </PIXTEL_MMI_EBOOK_2005>


Ustazah malang Sayang Ustazah Sayang Ustazah Sayang Pada suatu hari ustazah norzalina dan cikgu ali dikunjungi pak dollah. Pak dollah yang berumur 63 tahun adalah ayah mentua kepada ustazah norzalina. Suami isteri ini sangat gembira dengan kedatangan pak dollah. Pak dollah telah bercerai dengan isterinya 6 tahun yang lalu. Cikgu ali dan ustazah norzalina megajar disebuah sekolah yang berhampiran dengan rumahnya. Pasangan ini baru berkahwin 4 bulan.. Pada hari terakhir pak dollah dirumah anaknya, terjadilah satu titik hitam. Ianya bermula pada hari cuti pasangan itu. Namun hari tersebut suaminya mempunyai satu kelas tambahan disekolah. Seperti biasa ustazah norzalina menyiapkan sarapan pagi untuk suaminya dan pak dollah. Selepas menghantar suaminya ke muka pintu ustazah sempat berborak dengan pak dollah. Selepas itu ustazah kebilik air membasuh baju. Pak dollah yang kebetulan ketandas terlihat sesuatu. Rupa-rupanya ustazah norzalina terlupa merapatkan pintu, ustazah norzalina yang leka memberus baju tidak menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Seingat pak dollah, dia tidak pernah melihat keadaan seperti itu kerana menantunya terkenal dengan sifat sopan santun dan sangat menitikberatkan tentang soal penjagaan aurat. Malahan didalam rumah sekalipun menantunya tidak pernah menanggalkan tudung melainkan ketika bersama suaminya sahaja. Kain kemban menantunya yang basah semasa membilas pakaian, membuatkan pak dollah semakin tak tahan. Ustazah norzalina yang merasakan kelibat orang diluar tergamam melihat bapa mentuanya sedang membuka daun pintu. Ustazah norzalina yang ketakutan terus bangun dan berusaha menutup pintu tetapi gagal. Pak dollah terus masuk dan mengunci pintu dari dalam. Ayah buat apa ni?! Tanya ustazah norzalina dengan terketar-ketar. Pak dollah hanya tersenyum sinis sambil matanya meliar kesegenap tubuh menantunya. Pak dollah menanggalkan pakaiannya satu persatu. Kelihatan lah batang pak dollah yang hitam dan besar. Keadaan ini menakutkan lagi ustazah norzalina yang terus merayu supaya dilepaskan. Pak dollah mendekati menantunya, ustazah norzalina yang tidak rela diperlakukan begitu cuba menolak. Keadaan bertukar menjadi bertambah buruk apabila ikatan kain kemban ustazah norzalina telah ditarik pak dollah sehingga terburai ke lantai. Terpampanglah tubuh ustazah norzalina yang hanya dibaluti coli dan seluar dalam. Ustazah norzalina yang pasrah dan malu tubuhnya ditatapi bapa mentuanya, hanya mampu memalingkan tubuh membelakangi pak dollah sambil menangis. Jangan buat saya macam ni!, teriak ustazah norzalina. Pak dollah yang telah lama tidak merasai kehangatan burid terus mendekati tubuh ustazah norzalina dari belakang lalu membuka cakuk colinya. Terlepaslah coli yang menutupi buah dada ustazah norzalina. Tersembul tetek ustazah norzalina yang merah putingnya. Lantas diraba pak dollah dari belakang. Kulit tangan bapa mentuanya yang kasar dapat dirasai ustazah norzalina ketika putingnya digentel serta diusap pak dollah. Ustazah norzalina yang tidak berdaya mempertahankan tubuhnya dari pak dollah hanya mampu mengharapkan suaminya lekas pulang. Buah dada bersaiz 36b menantunya dinyonyot sehingga tegang putingnya. Kemudian pak dollah masukkan tangannya kedalam seluar dalam menantunya sambil mengusap-usap kelentit. Kemudian pak dollah menarik seluar dalam menantunya sehingga terkoyak. Ustazah norzalina hanya mampu memejamkan mata kerana tersangat malu diperlakukan begitu. Punggung dan kemaluan menantunya yang tembam dijilat-jilat sehingga ustazah norzalina merengek-rengek menahan kesedapan yang teramat sangat. Pak dollah merebahkan ustazah norzalina, lalu mengangkangkan kakinya sambil menggenggam batangnya lalu ditekan ke dalam burid ustazah norzalina. Jangan buat ina macam ni! Ina kan menantu ayah, tepis ustazah norzalina sambil menutup buah dada dan burid dengan tangannya. Ustazah norzalina takut kalau-kalau dia akan mengandungkan anak pak dollah jika batang pak mentuanya berjaya menguasai dirinya. Ustazah norzalina yang telah terlentang telah dipegang kedua belah tangannya secara paksa. Keadaan kaki ustazah norzalina yang terbuka memudahkan batang pak dollah memasuki buridnya. Sedikit demi sedikit batangnya disorong tarik dalam burid ustazah norzalina. Lama kelamaan ustazah norzalina tidak mampu lagi menahan keghairahan yang telah menguasai dirinya lalu orgasme emmmm.. urrrghh.. aaahhhhhh, meleleh-leleh air buridnya. Pak dollah yang nafsunya masih tidak puas, memaksa ustazah norzalina berdiri dan menonggeng. Tangan pak dollah memegang sisi punggung menantunya lalu menekan batangnya ke dalam burid. Punggung ustazah norzalina yang besar dan putih membuatkan pak dollah semakin bernafsu. Sakkkiiitttt ahhh.., jerit ustazah norzalina bila buridnya dikasari dengan tujahan batang pak dollah. Ayakan pak dollah menjadi semakin laju sehingga batangnya merapati kemaluan ustazah norzalina. Wajah ustazah norzalina kelihatan sangat bernafsu ketika didogy-style pak dollah. Ustazah norzalina yang merasakan pak dollah akan mencapai klimaks, telah menjerit ‘jangaannn lepaskan di dalam yahh’. Baiklah ina tapi dengan satu syarat, kata pak dollah. Ina kena hisap batang ni sampai keluar air dan ina mesti minum setiap titik air tu, kalau tidak ayah akan lepaskan kat dalam rahim ina. Memang jamin ina mesti hamil sebab dah 6 tahun benih ayah diperam. Baiklahhh, jawab ustazah norzalina. Pak dollah sebenarnya hanya ingin memperdayakan menantunya. Untuk menjerat ina supaya akan berusaha lebih bersungguh semasa menghisap batang. Namun kalu pancut tu akan tetap gak kat dalam rahim ina. Bagi Pak Dollah kalau tak pancut kat dalam separuh kepuasan bersetubuh tu akan gagal dikecapi. Pantas batangnya dihalakan ke mulut ustazah norzalina. Walaupun jijik dimata ustazah norzalina namun terpaksa dilakukannya juga. Kuluman demi kuluman hanya meletihkan ustazah norzalina, malah pak dollah belum menunjukkan tanda-tanda ingin memancutkan air maninya. Pak dollah terus meramas buah dada menantunya itu. Akhirnya ustazah norzalina kepenatan. Pak Dollah tersunyum. Dia berjaya menikmati kuluman hebat dan juga akan dapat memancutkan air mani ke dalam telaga zuriat memantunya yang sedang subur.. ‘Jangan lepaskan kat dalam’, rayu menantunya. Pak dollah tersenyum sambil menonggengkan kembali tubuh ustazah norzalina lalu menjunamkan batangnya kedalam burid. Kan Ina dah engkar syarat… kejap lagi ayah akan hamilkan menantu ayah ni… Lantas Pak Dollah pun membuat ayakan-ayakan yang laju lalu melepaskan air maninya yang berhamburan ke permukaan rahim ustazah norzalina. Akhirnya pak dollah meninggalkan rumah dan terus pulang ke kampung. Ustazah norzalina yang malu telah merahsiakan kejadian itu daripada pengetahuan suaminya. Dua bulan berlalu dan ustazah norzalina disahkan mengandung. Suaminya gembira mendapat berita itu tanpa mengetahui perkara sebenarnya. Dia mati mati sangkakan bahwa dialah yang telah berjaya menghamilkan norzalina. Selepas 7 bulan melahirkan anak ustazah norzalina hidup bahagia disamping cahaya mata dan suaminya. Sehinggalah pada malam yang malang, suaminya mendapat panggilan telefon daripada pak dollah yang on the way ke rumah mereka. Kebetulan pada malam itu isterinya tidur awal lebih kurang pukul 9. Suaminya yang tak sampai hati mengejutkan isterinya, terus keluar berseorangan menjemput pak dollah distesen bas. Pak dollah bertanya, mana ina? Ina tidur awal malam ni, mungkin letih kot. Semasa sampai dirumah lebih kurang pukul 9.30, cikgu ali mendapat panggilan telefon dari kawan karibnya, yang ingin berjumpa direstoran yang terletak tidak berapa jauh dari rumahnya. Saya nak jumpa kawan. Kejap lagi saya balik, kata cikgu ali. Pak dollah hanya tersenyum. Pak dollah meninjau bilik menantunya dengan berhati-hati. Pak dollah merasa sungguh berahi bila melihat menantunya sedang tidur dengan keadaan kain batiknya terselak sehingga menampakkan betisnya yang putih. Pak dollah menanggalkan pakaiannya dan memadamkan lampu. Pak dollah terus naik keatas katil dalam keadaan telanjang dan memeluk ustazah norzalina yang sedang tidur. Ustazah norzalina yang tersedar merasakan itu adalah suaminya. Pak dollah terus menanggalkan coli ustazah norzalina sambil meramas buah dadanya. Ustazah norzalina merasa sedikit hairan dengan perilaku suaminya yang menghalakan batang kemulutnya, terpaksalah ustazah norzalina mengulum batang suaminya yang dirasakan agak berbeza dari biasa. Selepas itu pak dollah terus menyonyot teteknya kiri dan kanan sampai meleleh susu. Ustazah norzalina merengek kesedapan, ‘abannngg saya dah tak tahan ni..’ pak dollah terus membuka ikatan kain batik menantunya, lalu dijilatnya kemaluan ustazah norzalina tanpa menanggalkan seluar dalam. Ustazah norzalina yang mencapai perasaan berahi yang tidak terperi telah mengalirkan air burid yang agak banyak. Seluar dalam dilurutkan lalu batangnya menjelajahi bibir burid ustazah norzalina.yang telah mengemut tak henti-henti. Ayakan yang berterusan membuatkan ustazah norzalina mengerang kesedapan, ‘ahhh ahhh aahhh laju lagi bannggg aahh’ seolah-olah dia sedang berasmara dengan suaminya sendiri. Peluang itu dimanfaatkan pak dollah dengan mendukung ustazah norzalina sambil mengayak buridnya secara berdiri. Ini agak menyakitkan kemaluan ustazah norzalina, “sudahlah banggg sakittt”, rengeknya. Lalu ustazah norzalina ditonggengkan, ustazah norzalina bertanya, ‘abang tak pernah lakukan persetubuhan dengan cara begini?’ pak dollah tidak menjawab lalu mendogystyle ustazah norzalina dengan agak ganas. Ustazah norzalina yang mencapai tahap orgasme telah mengerang, ‘abangggggggggggg, dah nak keluarrrrrrr niii…uhh..ahhhhh..aaahhh’. Kemudian disusuli dengan lepasan air mani pak dollah yang mencurah ke dalam rahimnya. Mereka terbaring bersama selama 30 minit. Pak dollah yang kembali bernafsu mencium mulut ustazah norzalina sambil mengulum lidahnya. Kelainan yang dirasai ustazah norzalina membuatkan dia mengesyaki sesuatu lalu terus bangun sambil menutup tubuh dengan pakaian dan menyalakan lampu. Alangkah terkejutnya ustazah norzalina bila melihat pak dollah sedang mengurut batangnya yang kembali menegang. Ustazah norzalina menyangka tubuhnya disetubuhi suaminya tetapi yang nyata tubuhnya telah diperkosa bapa mertuanya untuk kali kedua. Dua bulan selepas peristiwa tu… sekali lagi ustazah norzalina telah disahkan mengandong… Namun peristiwa itu tetap juga dirahsiakan daripada pengetahuan suaminya. Kegusaran pasti menghantui perasaannya apabila terbayangkan kemungkinan kali ke tiga dia akan dirogol dan juga dihamilkan sekali lagi oleh Pak Dollah.


Aku memasuki maktab perguruan ketika berusia 25 tahun. Oleh kerana keseluruhan pelajar tahun pertama (freshie) berumur dalam lengkungan 19 tahun, maka aku dikira orang tualah. Ramai dikalangan guru pelatih menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pensyarah. Aku dilihat agak matang. Ini menyebabkan aku agak sukar bergaul. Susahlah nak masuk ‘line’ budak-budak remaja.

Aku ditempatkan bersama seorang pelatih yang sama kursus dengan aku dalam satu dorm. Namanya Ali. Umurnya 19 tahun. Ali seorang yang cergas dan nakal. Orangnya tidaklah setinggi mana hanya 5′ 4″ sahaja. Berbeza dengan aku yang mempunyai ketinggian 6′ 1″ berbadan macho, maklumlah athleticlah katakan. “Woow!! Bestlah kalau badan Ali beketul-ketul macam abang Joe”. Puji Ali ketika aku tidak berbaju didalam dorm. “Ali aerobik dan angkkat beratlah kalau nak badan Ali macam abang.

Persahabatan aku dengan Ali semangkin rapat. Oleh kerana aku agak pendiam dan hanya suka berkurung dalam dorm, maka Ali telah menugaskan aku menaip segala assignment dengan menggunakan komputer yang dibawa oleh beliau, sedangkan Ali sendiri menugaskan dirinya mencari bahan. Ini kerana Ali suka merayap. Begitulah putaran hidup kami sehari-hari.

Apabila tiba hujung tahun semua pelatih yang hendak naik tahun dua diarah tinggal diluar kerana asrama terhad dan hanya disediakkan untuk pelatih tahun pertama sahaja. Kini aku menghadapi masalah mencari rakan untuk berkongsi rumah sewa kerana rata-rata usia mereka yang rendah dan tak sesuai dengan aku. “Abang Joe nak nak masuk group mana?” tanya Ali setelah pengetua membuat pengumuman. “Entahlah Li!! Abang pun tak tau nak cakap, mereka tentu tak senang kalau abang serumah dengan mereka sebab line tak kena” jawabku sambil mengeluh.

“Gini aje lah bang, tinggal aje dengan Li” jelas Ali memberi pandangan. “Ali sewa kat mana?” tanyaku rengkas. “Li tak sewa, Li tinggal rumah Li sendiri” jawab Ali. “Tak nak lah Li, menyusahkan keluarga Li aje” kataku. “Apa nak susahnya, Ali tinggal dengan mak aje, selalu yang Li takde kat dorm tu, Li balik rumah la” kata Ali seolah-olah memujukku. “Tengoklah Li, nanti abang fikirlah” jawabku seolah-olah keberatan sambil keluar dari dewan besar.

Malam itu ketika aku membuat tugasan, Ali masuk bilik tanpa memberi salam. “Engkau kemana tadi Li?” Tanyaku ketika Ali meletakan Helmet dan beg diatas katil. “Balik rumah laa, tengok mak.” Jawabnya ringkas. “Bang, mak setujulah bang.” Kata Ali. “Setuju apa ni Li?” tanyaku kehairanan sambil memalingkan badanku mengadapnya yang tengah mengenakan seluar pendek. Ali ni kalau tidur hanya memakai seluar pendek, tak reti memakai kain pelikat seperti aku. Aku tidak lagi menaip.

“Mak setuju abang tinggal dengan kita orang, Li kata abang ni tak suka merayap hanya memerap dalam bilik je. Mak kata dia lagi suka kerana ada kawan kat rumah dan tak boring, ada kawan berbual.” Jelas Ali kepadaku. “Kau ni Li, menyusahkan emak engkau aje,” kataku dalam keadaan serbasalah. “Bang Joe, Li rasa abang sesuai tinggal dengan Li kerana kematangan abang, kalau abang tinggal rumah sewa campur member yang lain tentu abang mati kutu nanti.” Jelas Ali mentaskil aku. “Tapi Li!” Aku bersuara gagap. “Takde tapi lagi bang, hujung minggu ni kite angkut barang kite kerumah Li, OK? Dan Li tak nak apa-apa alasan lagi, full-stop.” Kata Ali sambil terus ke bilik air. Malam itu agak sukar aku nak melelpkan mata, suka ada risau pun ada.

“Waaaahhh cantiknya rumah Li ni,” pujiku apabila sampai digaraj rumah Ali. Rumah dua tingkat semi D ini dan ada lima pintu ini adalah peninggalan bapa Ali kepada maknya yang menjanda hampir tiga tahun. Empat pintu lagi disewakan dan yang sebelah rumah Ali ni maseh terbiar kosong. Ianya dikhaskan untuk sanak saudaranya yang datang.

“Masuklah Abang Joe, janganlah malu-malu, buat aje macam rumah sendiri” kata Ali, Aku hanya tersenyum menuruti Ali dari belakng. “Haaaahhhh. Dah sampai pun jemputlah duduk” sambut mak Ali dengan penuh mesra. “Apa kabar kak? Eehh makcik” kataku dengan agak malu kerana tersasul. “Abang Joe ingat mak Li ni tua sangat ke? Nak panggil makcik” jawab Ali dengan nada mengusik. Aku bertambah malu. “Mak Li seksi lagi tau” tambah Ali lagi. “Dah takde keje lain lah tuu.” Sampuk mak Ali sambil kedapur.

Selepas mengemas bilik dan membersihkan mana yang patut aku dipelawa makan malam. “Li, abang nak panggil mak Li apa? Kakak ke makcik?” bisekku kepada Ali ketika makan. “Johari ni umur berapa?” tiba-tiba mak Ali bertanya seolah-olah dia dengar bisikanku tadi. “Dua puluh lima campur.” Jawabku ringkas. “Jadi Joe ni lambat masuk maktablah yeee?” tanya mak Ali. “Yaa, kawan-kawan saya yang seangkatan dengan saya banyak dah mengajar dan ada yang dah kawin.” Jawabku. “Kalau gitu panggil aje akak.” Pinta mak Ali. Aku mengangguk saja tanda setuju. “Akak suka Joe tinggal dengan kami. Akak ni nama aje ada anak tapi macam orang takde keluarga tinggal sorang-sorang, harapkan Ali heeemmmhhhh langsung tak lekat kat umah.” Kata mak Ali mula leterkan anaknya. “Biasalah mak! Orang muda. Kan sekarang ni abang Joe tinggal dengan kite apa yang nak dirisaukan, lagi pun abang Joe ni bukan kutu rambu.” Jawab Ali sambil menjeling aku. Aku hanya diam saja.

Malam tu kami semua masuk bilik awal, Ali tak keluar rumah seperti malam-malam yang lainnya. Takde program katanya. Aku maseh tersandar dikatil sambil mataku tajam memandang syiling. Aku kenangkan macamana aku boleh tinggal dengan keluarga Ali. Akhirnya aku kenangkan mak Ali. Kak Limah cantik orangnya. Tingginya lebih kurang 4′ 11″ sahaja. Kulitnya putih melepak, Potongan badannya fuuuhh lamak!!! mengiurkan, bontotnya tonggek dan besar pulak tu. Ini jelas kuperhatikan ketika Kak Limah hanya memakai seluar track ketat dan T-Shirt ketat tanpa lengan ketika makan tadi. Keras juga batang aku ketika makan tadi. Rambutnya lebat tapi pendek hanya diparas bahu.

Kak Limah telah hampir 3 tahun menjanda. Suaminya meninggal kerana sakit barah usus. Kak Limah ni kawin ketika berusia 16 tahun, selepas tak lulus SRP dengan lelaki pilihan orang tuanya. Jadi sekarang ni dalam agakkan aku umurnya baru lebih kurang 37 tahun. “Patutlah dia membahasakan dirinya kakak kepada aku.” Bisik hatiku. Orangnya periang dan berperawakan manja. Ali pernah menyuruh maknya mencari pengganti ayahnya. Tapi ibunya tak mahu dengan alasan dah tak ada selera dengan lelaki. Ali ceritakan perkara ini dua hari lepas. Aku tengok gambar arwah suaminya didinding ruang tamu tadi. Orangnya tak hensem, gemuk, pendek kepala botak dan tua. Ketika ayah Ali berkawin dengan emaknya umurnya ketika itu 41 tahun. Jadi Kak Limah dapat suami tua laaaa. Dalam jauh aku mengelamun akhirnya aku tertidur juga.

Hampir 3 bulan aku tinggal dengan keluarga Ali. Perhubungan kami semangkin mesra. Usik mengusik, bergurau senda diantara kami bertiga membuatkan aku seolah-olah salah seorang ahli keluarga mereka. “Abang Joe tengok mak, seksi tak?” tanya Ali kepadaku dengan nada mengusik maknya yang ketika itu hanya berseluar pendek ketat. Ini menampakkan betapa gebunya sepasang peha yang dimilik Kak Limah. Waktu itu Kak Limah menyapu rumput yang baru aku potong didepan laman rumahnya. Aku cuma tersenyum sinis dengan perasaan geram. Kalau ndak diikutkan hati, mahu saja aku jilat peha gebu Kak Limah dan nyonyot biar sampai merah. Tapi perasaan itu mungkin tak kesampaian.

“Mak kan biasa pakai macam ni, tak kan Joe ada mak dah tak boleh nak pakai seksi-seksi.” Balas Kak Limah kepada anaknya. Aku hanya diam seolah-olah tak mendengar kata-kata Kak Limah sambil terus trim pokok bongsai didepanku. Semenjak tinggal dengan keluarga Ali aku banyak menghabiskan waktu terluang dengan membuat kerja pembersihan sekitar rumah. Pernah aku minta Kak Limah agar jangan lagi panggil pemotong rumput, kerana aku boleh lakukan semuanya. Kak Limah gembira dengan permintaanku itu. “Akak sukalah Joe tinggal dengan akak, banyak keje-keje runah yang Joe buat.” Kata Kak Limah disuatu petang ketika aku menanam anak lada dipenjuru pagar rumahnya. Ketika itu Ali tiada dirumah. Biasalah, Ali memang selalu tiada dirumah kalau time cuti.

“Berapa lama Joe nak balik?” Tanya Kak Limah sambil masuk kebilikku dan duduk dibirai katil. “Seminggu lebih sikit ke” jawabku sambil mengemas pakaianku. Aku ingin menghadiri majlis perkahwinan sepupuku dikampung. Ali berjanji akan menghantarku ke Stesen Pudu Raya, tapi hingga sekarang belum nampak lagi batang hidungnya. Aku memang jarang sekali balik kampung. Maklumlah aku tiada sapa lagi didunia ini kecuali akakku, itu pun dah kawain dan beranak 3. Hanya kadang-kadang saja aku talipon akak aku untuk bertanya kabar.

“Joe jangan balik lama-lama sangatlah! Nanti akak sunyi takde kawan.” rayu Kak Limah dengan suara sayu dan manja. “Seminggu lebih bukannya lama sangat, kak!” balasku. “Tu kata Joe, abis kakak kat sini, macam mana?” rengek Kak Limah seakan menggoda aku.

Aku faham perasaannya. Semenjak aku tinggal dengannya, dia selalu kelihatan ceria dan kami selalu bergurau. “Ok lah kak, lepas sepupu Joe kawin, Joe balik sini. Kesian pulak kat akak nanti akak rindukan Joe.” kataku sambil cuba mengusiknya. “Memang akak rindu pun!” Katanya manja sambil tersenyum. “Betul, Joe balik cepat?” katanya minta kepastian. “Tiga hari aje Joe kat sana, lepas tu Joe balik la.” jawabku. “Haaaaahhh, gitulah! Akak sayang Joe.” katanya bingkas bangun lalu memaut tengkokku dan mencium pipiku, kemudian Kak Limah meninggalkan aku kebiliknya.

Aku gamam dengan tindakan Kak Limah terhadap aku. “Nasib Ali takde, kalau tidak mampus aku.” bisik hati kecilku. Lantas aku tersenyum. Sedang aku mengemas Kak Limah datang semula kebilik aku. “Nah, Joe” katanya sambil menghulurkan sampul surat kepada aku. “Apa ni kak?” tanyaku gugup. “Amik aje, tapi dalam bas nanti baru bukak.” pintanya. Aku terus mengambilnya dan memasukan smpul surat itu kedalam kocek bajuku. Kak Limah merenung tajam terhadapku. “Kenapa renung Joe macam tu?” tanyaku sambil tersenyum memandangnya. “Tak boleh ke?” jawabnya dengan manja. “Boleh!!! Tapi Joe takut, nanti akak makan Joe.” kataku sambil mengusik. “Akak tak makan orang laa.” kata Kak Limah sambil ketawa riang.

“Eeehhh duit, surat pun ade?” kataku dengan agak terperanjat bila membuka sampul surat yang diberi oleh Kak Limah. Waktu itu aku sudah hampir sampai kekampung. Aku baca dan faham isi kandungan surat itu. “Aku pun syok ngan kau Kak Limah” bisik hatiku sambil tersenyum sendirian.

“Waahhh kilat motor kau Li,” tegurku sebaik saja sampai kerumah dan melihat Ali tekun mengilatkan rim motornya. “Eeehh abang dah sampai!” Kata Ali sambil memandang padaku. “Bolehlah kilatkan motor abang sekali” usikku. “Boleh! Apa salahnya, sekali sekala” jawabnya. “Abang masuk dulu laa yeee” kataku sambil melangkah masuk. “Nanti dulu bang.” tegah Ali. “Napa?” Tanyaku kehairanan. Seolah-olah ada hal penting yang ingin dicakapkan. “Kita duduk kat sini dulu, Li ada hal sikit nak cakap dengan abang” kata Ali bersungguh-sungguh. “Mak Li mana”, tanyaku inginkan kepastian. “Mak tido” jawab Ali pendek.

“Li senang hati abang balik cepat.” Ali memulakan cerita. “Napa ni Li?” tanyaku lagi. “Mak!! tu. Asyik suruh Li duduk rumah aje, Li boring laa, dia kata takde kawan kat rumah.” Cerita Ali kepadaku. Aku tekun mendengar cerita Ali. “Malam tadi lagi, Li dah pakai helmet, sekali Li toleh kat mak, Li tengok mak nangis. Li tanya mak napa? Dia cakap Li dah tak sayang mak, tinggalkan mak sorang-sorang. Li jadi sedih, lepas tu Li kensel program Li, duduk rumah aje dengan mak” cerita Ali lagi. “Bang!! Malam ni Li keluar yeee, pergi rumah Acid, tido sana. Abang tunggu umah yeee. Kalau abang ade kat umah tentu mak tak halang Li keluar” pinta Ali kepadaku. “Li cakap ngan mak laa” jawabku.

“Li pegi dulu mak” kata Ali kepada maknya sambil memakai helmet. Kak Limah hanya memandang anaknya yang terus hilang dengan motor TZMnya. Selepas itu dia terus kedapur membasuh pinggan. Kami tidak berbual sepatah pun sejak aku sampai petang tadi.

Akhirnya aku mendatangi Kak Limah dari belakang. “Kakk!” Aku bersuara lembut. Kak Limah tak menjawab, hanya menjeling padaku. “Joe faham perasaan kakak, Joe pun berperasaan gitu pada kakak” kataku dengan nada yang tersekat-sekat. Kak Limah memaling kepadaku dan terus merangkul leherku dengan erat. “Joeee!” Katanya seakan-akan teresak. “Kak!!!” Balasku sambil memeluk pinggang Kak Limah. Kualehkan tangan kananku mengusap-usap lembut rambut Kak Limah. Kak Limah pulak menurunkan tangannya memeluk erat tubuhku sambil mukanya disandarkan didadaku. “Akak sayang Joe.” kata Kak Limah sambil menangis. Air matanya membasahi T-Shirtku.

Agak lama aku usap kepala dan belakangnya, lalu kutaup kedua belah pipinya dan aku dongakkan muka Kak Limah. Air matanya berlinangan. Aku mengusap air mata dibawah mata dengan kedua ibu jariku. Kurenong wajahnya sambil tersenyum. Kak Limah mula mengukir senyuman di kedua ulas bibirnya. “Kalau ikut ati, Joe nyonyot bibir ni,” kataku sambil jari telunjukku menyentuh bibir Kak Limah. “Eeeeemmmmm. Tak malu.” Rengek Kak Limah dengan manja.

Badanku seakan menggeletar, batangku seakan berdenyut-denyut didalam seluar jeans yang aku pakai. Geram betul aku waktu tu sambil tanganku mengusap-usap belakangnya. Setelah puas pujuk, Kak Limah kulihat mengalah. “Dah laa tuu, kalau nampak Li, haaahhh, baru padan buka kite.” Kataku sambil merenggangkan tubuhku dari tubuh Kak Limah. “Joe yang padan muka, bukan akak.” Kata Kak Limah dengan manja. “Napa pulak?” tanyaku. “Yaa laaa, Joe yang peluk akak” balasnya lagi. “Tak sengaja!!” kataku sambil tersenyum.

“Joe nak kopi?” tanya Kak Limah. “Terima kaseh kalau sudi buatkan.” jawabkku. “Satu lagi kak”, kataku. “Apa dia?” tanya Kak Limah. Aku merapati Kak Limah. Badanku hampir menyentuh badannya sambil mataku merenung tajam matanya. Kak Limah mendongak dengan matanya tajam membalas renunganku. “Senyum ntuk Joe sikit.” kataku lembut. “Alaaa Joe niii” rengek Kak Limah dengan manja sambil mencubit perutku. “Addduhhh sakit laaa kak” keluhku manja. “Padan muka, jahat sangat” kata Kak Limah dengan manja.

Aku asyik menaip tugasan yang banyak tanpa menghiraukan cuaca hujan diluar bertambah lebat. Sup ekor yang disediakan oleh Kak Limah tadi membuatkan aku tidak merasa sejuk, malahan aku hanya berkain pelikat tanpa baju. Sup yang disediakan Kak Limah memang power. Batang aku lagi tadi tidak mahu tidur, mungkin ingin menemankan aku membuat tugasan.

“Joe belum habis lagi?” tanya Kak Limah sambil tangan kirinya memegang bahu kananku. “Sikit lagi ni kak” jawabku sambil memusingkan badaanku. Alangkah terperanjatnya aku bila melihat Kak Limah dihadapanku. Kak Limah memakai gaun tidur yang jarang berwarna kuning muda. Jelas kelihatan coli dan seluar dalamnya berwarna hitam. Batangku serta merta mengeras. “Kaaak! Seksinya” terpacul kata dari mulutku. “Joe suka kee?” tanya Kak Limah dengan nada menggoda. “Suk, suk, suka kaaak!!” jawabku terketar-ketar.

Hujan diluar mangkin lebat. Kak Limah terus duduk dimeja mengadapku dengan wajah yang mengghairahkan, kakinya diletakkan diatas kerusi disebelah luar pehaku. Sambil membongkok Kak Limah memaut leherku. “Jangan kaaak!” Kataku dalam keadaan terketar-ketar. Kak Limah tak peduli rayuanku. Dia terus saja mengucup bibirku dengan rakus. Dijulurkan lidahnya dalam mulutku. Aku akhirnya mendiamkan saja kerana terasa kenikmatannya.

Aku mula hilang pertimbangan, aku balas kucupan Kak Limah. Kami bertukar-tukar air liur. Sambil berkucup, Kak Limah menggigit lembut bibirku. Tanganku memeluk erat tubuh kecil Kak Limah. Dia maseh ramping lagi, bagaikan anak dara. “Eeemmmhhh seedappp.” Keluh Kak Limah sebaik saja melepaskan bibirku. Dia tersenyum dan merenung tajam kepadaku. Aku membalas renungannya sambil tangan kananku mengusap-usap manja pipi kirinya. “Joeeee!” rengek manja Kak Limah. “Eemmm!” Balasku. “Kat bilik akak yok.” Pintanya. “Nanti Ali balik, susah kita.” Kataku keberatan. Walaupun dalam hatiku ketika itu, mahu saja aku melapah tubuh Kak Limah yang comel lagi gebu tu. “Ali tak balik malam nie.” Jawab Kak Limah manja.

Tanpa membuang masa, aku dukung Kak Limah menuju kebiliknya. Dengan kakinya melingkari pinggangku, aku mengampu bontotnya yang lentik dan maseh pejal itu dan membawanya kebilik. Sambil berjalan, mulut kami bertaup dengan penuh ghairah.

Didalam bilik Kak Limah yang hanya diterangi lampu tidur berwarna biru dan kelihatan suasana yang sungguh romantis itu kami maseh berkucupan. Kak Limah memaut erat leherku. Seolah-olah tidak mahu melepaskan mulutku. Kami bergomol dalam keadaan Kak Limah maseh dalam dokonganku. Erangan dan rengekkan yang kedengaran membuktikan gelora nafsu kami berada dalam keadaan cukup memberahikan. Sambil bergomol, aku meramas-ramas bontot Kak Limah dengan perasaan geram.

Walaupun ini bukan kali pertama aku mengerjakan perempuan, tapi perempuan yang bergelar janda, Kak Limahlah orang pertama yang bakal kulapah. Batangku yang panjang 7 ?” dan berdiameter 2 ?” sebentar lagi akan berkubang didalam indah Kak Limah yang memang telah lama kegersangan.

Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas bontotnya, aku dudukan Kak Limah diatas katil ‘King Size’nya dan terus melucutkan baju tidur Kak Limah. Kini tubuhnya hanya ditutupi dengan bra dan coli sahaja. Aku tak dapat gambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Ketiaknya yang ditumbuh bulu halus dan sederhana lebat menambahkan lagi ransangan nafsuku. Aku memang meminati perempuan yang tidak mencukur bulu ketiak. Aku terus menghisap telinga dan seluruh tubuhnya. “Aaaahhhhhhhggggghhhhhh!!!” dia merengek manja. Aku melucutkan kain pelikatku.

“Wow! Panjangnya!!! Besarnya Joe!!!” Katanya. “Tak der lah Kak, mungkin arwah ayah Ali lagi panjang kut?” Bisikku ditelinganya. “Taaak! Joenya lagi besar laa” lalu dia terus mengapai batang aku dan memasukan kemulutnya. Aduhhhhhh!!! Sedapnya bila mulutnya yang kecil tu bagaikan mengemut habis batang aku yang sebesar 2 ?” besar lilitannya itu. Aku hayunkan sehabis yang aku mahu batang aku tu ke dalam mulutnya. Sampai dapat aku rasa kepala batang aku kekadang terlepas dari anak tekak Kak Limah. Setelah agak lama Kak Limah mennyonyot dan mengulum batangku, keghairahan nafsuku sudah tidak boleh dibendung lagi. Lalu kutarik batangku dari mulut Kak Limah.

Tak sabar rasanya nak kujamah daging mentah yang terhidang. Kemudian tanganku meraba belakang Kak Limah mencari hook colinya. Dia melentikkan sedikit badannya agar memudahkan aku untuk membukanya. Wooww! Degupan jantung aku bertambah laju bila melihat tetek Kak Limah sebaik saja colinya terlerai dari badan. Kulihat putingnya berwarna coklat kemerahan dan sudah menegak.

Aku baringkan Kak Limah lalu aku uli secukupnya kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Dengan rakus aku hisap buah dadanya. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi kuuli seperti mamak uli tepung roti canai. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Kak Limah masa tu memang dah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat. “Mmmm mmm!!” erangnya perlahan.

Aku terus memainkan kedua puting buah dadanya dengan hujung jemariku. Kak Limah menggeliat lagi. “Mmmm sedappp.” Kak Limah semakin mendesah tak karuan bila aku meramas ramas buah dadanya dengan lembut. “Aawww nnggggggg!!” Kak Limah mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat. Aku semakin menggila, tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit puting buah dadanya sambil meramas-ramas kedua-dua gunung kepunyaan Kak Limah.

“Ooohhh oouwww” erangnya. Aku tak peduli, Kak Limah menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Kak Limah sambil menghisapnya. Didalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Kak Limah hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis garis kecil bekas gigitanku.

Setelah cukup puas, bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain diatas pusatnya, Kak Limah mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku. Aku undur kebawah lagi. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada dipantatnya yang indah mempersona.

Sebelum aku masuk kekawasan larangannya, aku pusingkan Kak Limah kebelakang. Aku tarik sikit underwearnya kebawah. Kak Limah yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula. Bila aku dah pusingkan dia, kulihat underwearnya sudah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali ni memang basah sungguh. Kak Limah memang dah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, perlahan lahan aku jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha.

Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Kak Limah seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Dia pun melorotkannya kebawah. Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya yang berbulu lebat itu. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata. “Buka sayang!” pintaku. “Ooohhh” Kak Limah hanya merintih perlahan bila aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya dia sudah lemas, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang.

Aku memperbetulkan posisi kepalaku diatas kelangkang Kak Limah. Kak Limah membuka kedua belah pehanya lebar-lebar. Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah, indah sekali. Aku lihat pantatnya sudah berlecak. Bau aroma air yang terbit dari celah lubang indah Kak Limah menambahkan lagi shahwat aku. Aku sedut puas-puas airnya sambil menjilat-jilat bijinya, hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis.

“Joeee lagiii sedapnyaaaa!!!” begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat kepantatnya. Beberapa minit selepas tu aku lihat Kak Limah dah mula kejang. Dia dah sampailah tu. “Joee!! Uhhhhh!!! Arghhhh sedapnyaaa Joee!!!”

Aku dapat rasa air mani Kak Limah keluar dengan banyaknya. Urghh masin payau rasa airnya tu. Habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani Kak Limah. Aku pun bangun dari seliputan ketundun Kak Limah. Dia membantu aku mengesat bekas air maninya dimisai aku dengan menjilat-jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu.

“Joeee masukkan! Akak tak tahan lagi, mainkanlah cepattttt!!!!” keluh Kak Limah sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya. Aku tidak membuang masa lagi, terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam indah mama sambil dibantu oleh Kak Limah.

“Ohhhhh sedapnye kaaakk” keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar indah Kak Limah, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar indah Kak Limah. Terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu. Tangan aku pula memainkan peranan didua tetek Kak Limah. “Arghhhhhh ermmm erm sedapnye yangggg!!!” Kak Limah terus mengeluh kesedapan. Kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula-mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara Kak Limah yang merintih kesedapan “arghhh arghhh sedappppp lagi Joeee akak sedappp!!! Lajuuu lajuuuuu yanggg akak dah nak sampaiiiiii” sekali lagi kejang tubuh Kak Limah dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemutnya.

Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut. Aku terus menyorong tarik dengan laju. Bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelirku rapat ke dalam lubang burit Kak Limah. “Hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa’ kataku. Kak Limah memelukku dengan erat. ‘Hhuuuuhhhh wwwaaaaa sedapnyaaaaa Joe. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwuuuuuh sedapnya, kata Kak Limah. Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Limah yang juga aku nampak seolah-olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali.
Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. “Joe, sedapnya akak dapat main dengan Joe. Dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan. Besar, akak puas. Nanti lain kali akak nak lagi” kata Kak Limah. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi. “I love you.” Bisek Kak Limah ditelingaku. “I love you too!!” Balasku sambil mengucup keningnya dengan lembut. Akhirnya kami tidur keletihan.


Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja.

Disitulah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya.

Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli barang keperluan dapur. Dalam seminggu adalah 2 kali aku ke pasar. Jadi selalu jugalah Kak Non temankan aku. Dia lebih arif dalam soal memilih lauk pauk yang sesuai untuk makanan pekerja balak. Tukang masaklah katakan. Aku turutkan saja apa kemahuannya kerana dia yang lebih memahami hal masakan. Oleh kerana perjalanan pergi dan balik ke pasar amat jauh, lebih kurang 2 jam menggunakan kenderaan pacuan 4 roda, selalu jugalah kami berbual-bual masa tersebut. Setelah mengenali Kak Non lebih kurang 3 bulan, barulah sikap pendiamnya agak berubah sikit. Mahu juga dia berbual panjang dengan aku. Maka terbukalah kisah hidupnya yang boleh tahan juga hebatnya. Setelah pulang dari menunaikan fardu haji, dia bercerai dengan bekas suaminya setelah dimadukan. Dia rela dimadukan tapi bekas suaminya lebih sayangkan isteri mudanya. Kak Non ni anak orang yang agak berada, tidak pernah bekerja seumur hidupnya. Jadi tukang masak ni pun kerana bosan hidup sendirian di rumah. Anak-anaknya sudah berumah tangga dan hidup sendiri. Oleh kerana sendirian di rumah, dia bekerja di hutan. Ada ramai kawan, katanya. Antara ramai pekerja di kongsi balak itu, akulah yang paling rapat dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu ke pasar dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu berbual panjang dengannya.

Nak dijadikan cerita, masa itu penghujung tahun, jadi musim hujan berlarutan. Bila musim begini, kerja balak tidak dapat diteruskan dengan sempurna. Jadi tidak ramailah pekerja di kongsi balak. Hari itu, sudah dua hari hujan berterusan, jadi ramailah pekerja yang balik kampung. Tinggallah kami berdua saja. Ini adalah peraturan kongsi balak dimana dalam satu satu masa, sekurang-kurangnya mesti ada dua pekerja untuk mengawal kongsi. Tidak boleh ditinggalkan kosong tanpa penghuni.

Hari itu, hujan turun tanpa henti. Lepas makan tengahari, aku duduk sendirian di dapur. Entah macam mana, terus tertidur atas pangkin kayu depan bilik Kak Non. Bila aku sedar, hari sudah petang. Aku dapati Kak Non duduk berhampiran dengan aku sambil tersenyum memandang aku. Sumpah aku cakap, gaya senyumannya, raut wajahnya memang menawan hati. Awet mudalah katakan. Kalau dia tidak beritahu umurnya 55 tahun, memang aku agak lebih kurang 40 lebih saja. Dah lewat ni, pegilah mandi, nanti kita makan malam sama sama, kata Kak Non. Aku terus bingkas bangun dan menuju ke sungai untuk mandi.

Lepas makan malam, kami duduk berbual-bual dekat pangkin kayu depan bilik Kak Non. Masa itu, langit sudah gelap, hujan turun semula. Hanya lampu pelita yang menerangi suasana di dapur. Kak Non minta diri untuk sembahyang isyak. Lebih kurang setengah jam, dia kembali semula duduk berhampiran aku. Kali ini, dia memakai baju tidur labuh berbunga batik tanpa tudung. Rambutnya separas belakang dibiarkan ditiup angin. Wangi sungguh.
Sambil kami berbual sempat juga dia bergurau senda dengan aku. Kadang-kadang dia mengusik dan sekali sekala sempat juga dia mencubit peha aku. Hairan juga aku, belum pernah Kak Non berkelakuan begini. Mungkin Kak Non agak berani kerana tiada orang lain di situ agaknya, kataku dalam hati.

Kak Non panggil aku adik, maklumlah umur kami berbeza jauh. Aku layak jadi anaknya kalau hendak dikira umur kami. Masa berbual, Kak Non banyak bertanya soal-soal peribadi aku.
Hairan aku masa itu. Aku masih ingat lagi soalan-soalannya. ‘Adik, dah ada girl friend?’ tanyanya. ‘Belum’ jawabku denga ikhlas. Memang aku tiada girl friend masa itu, maklumlah aku ini budak kampung sikit, kurang social, tambahan pula tempat tinggal aku bukan di kota besar macam KL. Aku tidak pandai soal-soal dating, internet, chit chat macam budak-budak zaman sekarang. ‘Ye ke ni?’ Tanya Kak Non lagi. ‘Betul kak’ jawabku. ‘Tak pernah romen?’ Tanya Kak Non lagi. Tersentak aku sambil tunduk tersipu-sipu. Memang aku tiada pengalaman kerana aku sememangnya masih teruna masa itu. ‘Tak’ jawapku perlahan.
‘Ye ke ni?’ Tanya Kak Non. ‘Betul, tak pernah romen tapi pernah tengok video blue’ jawapku. Kak Non ketawa kecil. ‘Kenapa kak ketawa?’ Aku bertanya perlahan. ‘Masa tengok tu stim tak?’ Tanya Kak Non. Aku hanya tersenyum tanpa menjawab soalannya.

Nak dipendekkan cerita, selepas minum air kopi, Kak Non minta diri untuk kemas tempat tidur. Aku diam saja. Lebih kurang 10 minit, dia muncul semula lalu berkata, ‘ Adik, kak takut tidur sorang, hujan lebat ni, guruh dan kilat pulak tu, temankan kak tidur dalam bilik ye?’ Aku terdiam sambil merenung wajahnya yang tersenyum. Sumpah aku cakap, tidak terlintas dalam otak aku mengenai seks masa itu. Aku betul-betul tiada pengalaman dalam hal ini. ‘Alaaa, bolehlah adik, tolong kak ye?’ rengek Kak Non dengan begitu manja sekali.
Tak sampai hati aku nak hampakan permintaannya. Aku masih terdiam sambil merenung wajahnya. Tiba-tiba tanpa diduga, dia menarik tanganku terus agak rapat ketubuhnya.
Dadaku tergesel sedikit dengan buah dadanya. Aku masih lagi terdiam sambil berdiri depan pintu biliknya. Kak Non terus menarik tanganku masuk kebiliknya. ‘Adik, tidur kat sini, kakak tidur sebelah sana, ok?’ kata Kak Non. Aku angguk saja. Bilik itu tidaklah sebesar mana tapi kalau tidur sebaris dalam keadaaan memanjang, bolehlah tidur lebih kurang empat orang. Jadi aku tidur tepi dinding sini, Kak Non tidur tepi dinding sana, jarak antara kami berbaring adalah lebih kurang 5 kaki lebih.

Aku terus baring sambil berselimut. Aku nampak Kak Non pun sama tapi masih lagi memandang aku sambil tersenyum. Aku diam saja. Suasana dalam bilik agak samar-samar yang hanya diterangi lampu pelita. Masa itu pula, hujan turun dengan lebat disusuli dengan guruh dan kilat yang sabung menyabung. Angin pula bertiup agak kencang. Tiba-tiba, lampu pelita padam. Mungkin kehabisan minyak agaknya. Aku bingkas bangun untuk menyalakan semula api tapi Kak Non cakap, ‘tak payahlah adik, dah lewat malam ni, tak payahlah pasang lagi, tidurlah’. Aku pun baring semula. Masa baring, aku masih lagi terdengar Kak Non agak gelisah. Kejap baring mengiring, kejap menelentang dan sekejap lagi meniarap. Aku diam saja sambil memejamkan mata untuk tidur.

Tiba-tiba aku terasa ada sesuatu yang menghimpit tubuhku. Aku cuba bingkas bangun tapi terasa ada tangan yang menekan dadaku supaya berbaring semula. Belum sempat aku berkata-kata, tapak tangan sudah menekup mulutku. “Shhhh adik, diam la akak ni” aku terdengar suara Kak Non berbisik di telinga aku. “Kenapa ni kak?’ tanyaku. ‘Kak takutlah bunyi guruh tadi tu, bagi akak tidur sebelah adik ye?’ tanya Kak Non. Sambil bercakap tu, Kak Non terus tidur mengiring sambil tangan sebelahnya memeluk erat tubuhku. Kepalanya dirapatkan ke lenganku. Buah dadanya pula terus menghimpit tubuhku. Terasa masih keras lagi. Hidung aku terasa segar dengan bau minyak wangi yang dipakai oleh Kak Non. Aku hanya diam sambil memejamkan mata. Hairannya, mataku enggan tidur walau dipaksa keras olehku.

Aku terasa pelukkan Kak Non makin lama makin kemas. Dalam kegelapan malam, aku dapat merasakan Kak Non menarik selimut yang membaluti tubuhku dan merapatkan tubuhnya padaku. Sambil membetulkan selimut, tangannya antara sengaja dengan tidak menyentuh pelirku beberapa kali. Apa lagi, mulalah keras tegak pelirku dibuatnya. Pelukkan Kak Non makin erat dan hairannya, aku seperti tidak boleh berkata-kata lagi. Aku hanya diam seribu bahasa.

‘Dik, tolong akak ye?’ kata Kak Non. ‘Apa dia kak?’ jawabku dengan perlahan. ‘Akak dah lama tak main, dekat 5 tahun tak rasa pelir, akak betul-betul nak malam ni, tolong jangan hampakan harapan akak ye?’. Masa itu, tangan Kak Non sudah menjalar ke dalam kain pelikat yang aku pakai. Sudah tabiat aku tidur tanpa memakai seluar dalam. Tangan Kak Non sudah menggengam erat pelirku yang tegang. ‘Adik tak pernah main dengan orang lain sebelum ini kak, adik tak reti’ jawapku. Aku betul-betul ikhlas kerana sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks. ‘Tak apa, adik duduk diam aje, biar akak ajar, adik buat aje apa yang akak suruh’ , jawap Kak Non berbisik ke telinga aku.

Kak Non bingkas bangun, menyalakan lampu pelita yang terpadam awal tadi. Dia menarik selimut yang membaluti tubuhku. Aku terlentang dengan kain pelikat yang sudah longgar ikatan. Aku masih berbaju singlet. Kak Non baring meniarap atas tubuhku. Terasa berat juga hempatan tubuhnya, tapi dia pandai mengimbangi berat badannya. Lututnya ditekan ke tilam bagi meringankan berat tubuhnya. Kak Non mengucup mulutku dan aku terasa lidahnya dijalarkan ke dalam mulutku. Kak Non mencium pipiku kiri kanan bertubi-tubi. Selepas itu, Kak Non duduk mengiring dan menanggalkan baju tidur labuhnya. Maka terserlahlah buah dadanya yang sederhana besar tapi masih lagi dibaluti coli. Aku baru sedar ketika itu Kak Non tidak memakai seluar dalam. Dengan pantas Kak Non memegang tanganku dan dilekatkan ke celah kelangkangnya. Terasa bulu burit Kak Non yang lebat dan kasar itu. Masa itulah, Kak Non menanggalkan colinya. Tanpa berkata apa-apa, Kak Non sekali lagi baring meniarap atas tubuhku tapi kali ini agak tinggi sedikit parasnya. Buah dada Kak Non betul-betul di atas mukaku. Kak Non menghempapkan buah dadanya ke mukaku dan berkata, ‘adik, hisap puting akak, sebelah lagi adik ramas kuat-kuat, ye?’ Aku terus mengulum puting Kak Non dan meramas-ramas sebelah lagi. Sambil itu Kak Non menggesel celah kangkangnya ke arah pelirku. Pelirku makin lama makin keras aku rasa. Aku terasa air lendir Kak Non meleleh terkena pelirku. Mulutku terus mengulum puting buah dadanya sambil sebelah lagi tanganku meramas-ramas. ‘hiiisssssshhh sedapnya adik, hisap lagi, hisap lama lama, sedapnya, hiiissssssssshhhhhhhh’. Kak Non tak henti henti mengerang dan merintih. Kuat betul suaranya, hinggakan tak sedar hujan di luar makin lebat. Guruh dan kilat saling sabung menyabung.
Selepas 10 minit, Kak Non baring di sebelah pahaku. Mulutnya terus mengulum kepala pelirku. Ikhlas, aku belum pernah merasa kenikmatan seperti ini. Melancap tu biasalah, tapi pengalaman pelirku dihisap adalah kali pertama. Tak boleh aku bandingkan kenikmatannya dengan perkara lain dalam dunia ini. Agaknya, inilah yang dikatakan syurga dunia. Sambil mengulum kepala pelir, tangan Kak Non meramas ramas mesra buah pelir. Aduh, nikmatnya tak boleh nak diceritakan. Bila Kak Non memasukkan kesemua pelirku dalam mulutnya, punggungku terangkat tanda nikmat yang teramat sangat. Kak Non terus mengulum tanpa henti, sambil hujung lidahnya dijelir jelirkan menyentuh kepala pelirku. Mataku pejam rapat. Inilah kali pertama aku merasa kenikmatan seks yang sebenarnya. Selama ini aku hanya pernah tengok blue film saja.

Selepas kira kira 15 minit, Kak Non mengubah kedudukan tubuhnya. Dia meniarap atas tubuhku tapi cara terbalik, stail 69. Mulutnya terus mengulum pelirku sambil buritnya digeselkan ke mukaku. ‘Adik, jilat burit akak, tolonglah, akak betul betul gian ni, tolonglah dik’. Aku terus merapatkan mulutku ke burit Kak Non. Terasa air lendir meleleh di bibirku. Tak tahu aku nak cerita bagai mana rasa air lendir itu. Masin ada, pahit ada, pendek kata macam macam rasalah. Aku terus menjilat bibir burit Kak Non sambil tanganku meramas ramas kedua dua daging punggungnya. ‘aduuuhhhhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya adik, jilat lagi, lama lama, aduuhhhhhhh sedapnya dik, hiiiiiiiii huuuuuuuuuuuu’ Kak Non terus menerus mengerang dan merintih. Bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubangnya, terus Kak Non membenamkan celah kangkangnya rapat ke mukaku. Hampir hampir lemas aku dibuatnya. ‘Adik, hisap kelentik akak, cepat cepat’. Aku terus merapatkan bibirku dan menghisap biji kelentitnya. ‘aduuuhhh wuuuuuu sedapnya, sedapnya adik, hisap lagi, hisap lagi, huuuuuhh wwwwuuuuuuuu sedapnya’ Kak Non terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus memaut kemas punggung Kak Non sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat buritnya.

Seketika kemudian, Kak Non bingkas bangun. Tangannya melancap pelirku. Kemudian Kak Non duduk mencangkung atas tubuhku. Celah kangkangnya betul betul di atas pelirku. Dua tapak kakinya memijak tilam. Kak Non mengangkat tinggi punggungnya sambil tangannya memegang erat batang pelirku. Bila punggungnya direndahkan, aku terasa kepala pelirku menyentuh bibir burit kak Non. Tangan Kak Non terus menggesel gesel kepala pelirku pada bibir buritnya. Aku terasa air lendir Kak Non meleleh. Bila kepala pelirku menyentuh biji kelentit, kak Non merintih. ‘aduhhh sedapnya dik, sedapnya, lama dah akak tak rasa sedap macam ni’. Seketika kemudian, Kak Non memegang erat batang pelirku, dihalakan ke arah lubang buritnya, terus dia menekan punggungnya ke bawah. Aku terasa batang pelirku masuk ke dalam lubang burit, ketat sikit tapi kerana licin air lendir, senang saja terus rapat ke pangkal. Maka hilanglah teruna aku di tangan (burit ?) Hajjah Zainon. Sedapnya tak boleh nak diceritakan.

Bila pangkal pelirku rapat ke tundunnya, Kak Non mengerang, ‘hhhuuuuuuuhssss sedapnya adik, tak sangka besar pelir adik, panjang pulak tu, sedapnya …….’ Aku terasa Kak Non mengemut ngemut, kepala pelirku kembang dibuatnya. Nikmatnya tak boleh nak dibayangkan. Aku terus meramas ramas buah dadanya dengan geram sambil menggentel gentel putingnya. Kak Non terus mengangkat punggungnya dan kemudian dibenamkan kembali rapat ke pangkal. Mataku pejam tanda nikmat yang bukan kepalang.

Selepas beberapa kali duduk bangun, aku terasa batang pelirku agak basah. Mungkin kerana air lendir Kak Non yang banyak. Bila Kak Non mengangkat punggungnya, terdengar bunyi air berdecik dan bila punggungnya dihempapkan kembali, bunyi itu berulang kembali. Seolah olah berjalan dalam lumpur yang becak. Mulut Kak Non tak henti henti merintih dan mengerang. ‘adik ….. sedapnya adik, dah lama akak tak rasa sedap macam ni, hhhuuuuuuuuuhh hiiiisssssssshhh sedapnya, sedapnyaaaaaaa………’

Kira kira 15 minit kemudian, Kak Non mengangkat punggungnya agak tinggi dan tercabutlah pelirku dari dalam lubang buritnya. ‘akak penatlah, biar akak baring, adik pula yang buat’. ‘adik tak reti’ jawabku ikhlas, sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks. ‘Tak apa, nanti akak ajar’ Kak Non pantas menjawab. Aku bingkas bangun dan Kak Non baring terlentang di atas tilam. Kangkangnya terbuka luas. ‘Baring atas akak, cepat’ katanya. Aku terus baring meniarap atas tubuh Kak Non. Muka kami bersentuh dan dadaku menghempap buah dadanya. Sepantas kilat, Kak Non memaut tengkukku dan bibirku terus dikucupnya. Aku terasa lidahnya menjalar ke dalam mulutku dan kemudian lidahku terus dikulumnya.

‘Angkat punggung adik’ kata Kak Non. Bila punggungku terangkat, tangan Kak Non terus memegang batang pelirku dan digesel geselkan ke bibir buritnya. Aku terasa licin memandangkan air lendir Kak Non keluar dengan banyak. Bulunya sudah basah kuyup seolah olah tikus jatuh dalam air. Bila kepala pelirku menyentuh biji kelentitnya, Kak Non mengerang dan merintih lagi. ‘hhhaaaaaahh waaaah sedapnya dik, tekan pelir adik dalam lubang akak’. Bila punggungku dirapatkan, aku terasa batang pelirku menjunam laju ke dalam lubang burit Kak Non. Mungkin kerana air lendir yang banyak, senang saja pelirku sudah rapat ke pangkal. ‘waaaaaaaaa sedapnya adikkkkkkkkk, hhhaaaaaaaa hussssssssssssss
sedapnyaaaaaaaaa’ rintih Kak Non. ‘Sedapnya, adik sorong tarik macam akak buat tadi’ kata Kak Non. Walaupun aku tiada pengalaman seks, tapi aku selalu menonton video lucah jadi aku faham apa makna kata kata Kak Non tadi. Aku terus mengangkat punggungku, bila terasa kepala pelirku hampir terkeluar dari lubang burit, aku terus membenamkan kembali punggungku. Bila pelirku rapat ke pangkal, Kak Non mengemut ngemut dengan kuat membuatkan kepala pelirku kembang. Nikmatnya sedap bukan kepalang. Sambil merintih dan mengerang, kedua dua tangan kak Non terus memaut erat belakangku. Kangkangnya dibuka seluas yang boleh bagi memudahkan aku menyorong dan menarik pelirku. Mulutnya dilekatkan ke bibirku dan kemudian mengulum lidahku. Aku terus menyorong dan menarik sambil kak Non tak henti henti mengerang. ‘addduuuuuuuhhh sedapnya, sedapnya, cepatlah kak tak tahan ni, rasa nak sampai dah, tolonglah adik, sedapnyaaaaaaaaa hhhhuuuhhhhhhhh
hhhhiiiiiiiiissshh waaaaaaaaaaaa sedapnya’.

Kira kira 20 minit, aku terasa air maniku hendak terpancut. ‘akak, adik rasa nak keluar air ni’ kataku. ‘eloklah tu dik, akak pun nak sampai dah ni, hiiiiisssssssshhh adik sorong tarik laju laju ye, cepatlah, akak tak tahan dah ni, waaaaaaaa sedapnya adik’ kata Kak Non. Aku terus menyorong dan menarik dengan laju, sambil itu Kak Non terus mengangkat ngangkat punggungnya, kejap tinggi kejap rendah, seirama dengan sorong tarik pelirku. ‘hhaaaahhhh
Akak, nak keluar air ni’ kataku dan dibalas olehnya, ‘yelah, akak pun nak sampai dah ni’. Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut, aku terus menyorong tarik dengan laju, dan bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelirku rapat ke dalam lubang burit Kak Non. ‘hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa’ kataku. Kak Non memelukku dengan erat. ‘hhuuuuuuuuhhhh wwwwaaaaaaaaa sedapnyaaaaaaaaaaaaa adik. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwwwwwuuuuuh sedapnya, kata Kak Non. Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Non yang juga aku nampak seolah olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali.

Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. ‘Adik, sedapnya akak dapat main dengan adik, dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan, nanti lain kali kita buat lagi ye’ kata Kak Non. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi. ‘Terimakasih dik kerana sudi puaskan nafsu akak, akak sayang adik, tau’.


Hari itu hari Isnin dan seperti biasa perhimpunan akan diadakan selepas kelas pada pukul 3.00 pm. Aku dan Siti, teman sebilik mula merancang sesuatu. Dalam kamus hidup kami jarang sekali ada aktiviti perhimpunan, apatah lagi ceramah. Bagi kami, daripada tidur di Dewan Besar, lebih baik kami tidur di dorm atau pun surau. Selesa sikit.
“Macamana hari ni, Azie, kita berdua aje ke?” tanya Siti. Aku tersenyum kecil. “Aku dah ajak si Yatie dan Khairus, tapi diaorang tak nak, takut kena cekup. Kata mereka hari ini diaorang nak buat pemeriksaan menyeluruh” kata ku sambil ketawa kecil. Pemeriksaan menyeluruh?. Selalu pun memang diaorang cakap macam tu, tapi semenjak aku bergiat dalam bidang ni, tak pernah pun terkena atau di kenakan.
“Alamak..aku rasa tak sedap hatilah..kau tak takut ke?” Siti mula cemas. “Eh..apalah kau ni..diaorang tu gempak aje lebih..bukannya ada apa-apa..” kataku penuh bangga. “Eii..malu nanti kalau kena cekup…kau pergi soranglah..sorry ye..” kata Siti sambil tergesa-gesa meninggalkan ku. Tensionnya aku. tak sangka pula si Siti tu penakut benar kali ni. “Ah..pedulikan,,,”getus hatiku sambil bertekad untuk meneruskan rancangan asal ku tadi.
Semasa rakan-rakan di dorm bersiap-siap dengan pakaian seragam sekolah, aku pun bersiap-siap jugak, cuma telekung saja yang belum di sarungkan.
“Kau mesti pergi hari ni, jangan ponteng lagi,” ujar Masitah yang memang tau kegiatan ku. “Kau tak percaya kat aku ke Mas?. Sampai hati kau” jawabku selamba. Masitah mula berlalu dengan lenggang lenggoknya seiring dengan Midah dan Zura yang tak banyak cakap itu.
“Yatie, Khairus kau pergi dululah, aku nak ke tandas jap,” taktik biasa, tak taulah samada dua orang budak yang baru nak jadi baik hari tu nak percaya atau tidak.
Sepuluh minit kemudian……..
“Haa..line dah clear..” kata ku sambil melangkah keluar dari tandas.Aku membawa nota Biologi, sedikit makanan seperti kacang dan snek serta air mineral, ke surau yang kebetulan berhampiran dengan bilik kami.
“TIK” aku mengunci pintu dan melangkah perlahan ke tepi dinding, tempat biasa. Aku menggulung beberapa helai sejadah untuk di buat bantal sambil merebahkan badan.
Baru saja aku mencapai bungkusan kacang, tiba-tiba terdengar bunyi orang berjalan di koridor. Hatiku mula berdebar-debar. Selalunya, Cikgu Awin, warden asrama kami tak akan check block sampai ke hujung. Dilihatnya saja pelajar tak ada dia pun blah. Bunyi tapak kasut itu mula mengancam keteroran aku selama ini.
“Krak..”tombol pintu di pulas, tapi magic, pintu tak terbuka. Laaa.aa mujur aku kunci pintu tadi. “Sapa pulak yang kunci pintu ini..” dari dalam aku terdengar suara garau merungut-rungut. Alamak… itu suara Wak Semaon, tukang kebun sekolah ku. Apa pulak di buatnya datang ke sini.
Hati ku kian cemas apabila terdengar bunyi kunci di masukkan ketombol pintu surau itu. Aku terpaku tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Pasrah.
“Eh.. kok ada orang!!” Wak Semaon terkejut sebaik sahaja pintu dibuka apabila melihatku berdiri kaku di tepi dinding itu. Kami terkaku seketika sambil saling berpandangan.
“Err..Wak…Wak buat apa kat sini” tanya ku apabila debaran dadaku mula mereda. “Wak mau ambil buku Yasin, malam ini ada majlis doa selamat & sembayang hajat di rumah pengetua” jawab lelaki berumur hampir 60an dan berkulit hitam itu. “Neng buat apa di sini…oooo…ponteng assembly ya” kata Wak Semaon sambil tersengih-sengih hingga menampakan giginya yang kuning berkarat itu.
Wak Semaon memandang tajam kearahku. Perlahan-lahan dia merapatkan daun pintu dan menguncinya. Aku mula menjadi serba-salah. “Ini kalau dilapor sama Cikgu Awin, berat hukumya nih” kata Wak Semaon selamba. Celaka orang tua ni, getus hatiku. Tapi aku perlu bertindak sesuatu bagi mengelakan perbuatanku terbongkar.
“Err..Wak..janganlah kasitau Cikgu, tolonglah Wak” antara sedar dengan tidak perkataan itu terpacul dari mulutku. Keteroran aku selama ini hilang sama sekali. Aku benar-benar rasa terperangkap kali ini. Wak Semaon masih lagi tersengih-sengih sambil melangkah kearahku yang masih lagi tersandar didinding surau itu. Apahal pula orang tua ni. Aku mula panik.
“Hmm..baiklah, Wak boleh tolong, tapi Neng pun perlu tolong sama Wak jugak..” kata Wak Semaon sambil cuba memegang tanganku. Aku mula dapat menagkap maksud tersirat Wak Semaon itu. “Hei..apa ni Wak?” bentakku sambil menjauhkan diri dari lelaki tua miang itu.
“Jangan takut Neng, bukannya ada sesiapa disini” balas Wak Semaon kembali menghampiriku.Semakin lama semakin dekat. Terasa jantung ku berdebar kencang dan tubuhku mula menggigil. Aku berundur setapak demi setapak menuju kearah pintu. tujuanku hanya satu, cuba untuk segera keluar dari situ.
“Wak..jangan Wak..” kata ku dengan gementar. Wak Semaon mula tertawa kecil bila melihatkan aku yang sedang katakutan itu.Tiba-tiba wak Semaon terus menerkam dan memeluk tubuhku. “Aduh!!…” jeritku. Tubuhku terdorong kebelakang dan jatuh terlentang di atas lantai dengan tubuh Wak Semaon menindih tubuh ku.
Aku terus meronta-ronta apabila Wak Semaon mula mencium pipi dan leherku. Kedua kakiku menendang-nendang tubuhnya. Rontaanku yang kuat dan berterusan itu berhasil dan aku berjaya melepaskan diri. Aku cuba bangun dan lari, tetapi Wak Semaon pantas menarik kainku hingga tertanggal. Akibatnya aku rebah dalam keadaan tertonggeng.
Sepantas kilat juga, Wak Semaon menyingkap baju dan menarik seluar dalamku hingga terlondeh ke paras lutut. serentak itu juga Wak Semaon kembali menindih tubuhku dari belakang hingga aku tidak dapat bergerak lagi. dengan sekali sentap, selar dalamku terlucut terus.
“Wak..jangan…jangan Wak..” kata ku berulang kali sambil menangis.Apabila melihatkan diriku sudah kehabisan tenaga, wak Semaon mencapai kedua-dua tanganku dan mengilasnya ke belakang. Dia mengikat tanganku dengan kain telekungku sendiri. Setelah itu Wak Semaon memusingkan tubuhku menghadapnya. Aku tidak mampu meronta lagi. Dia menarik betisku hingga lurus kehadapan dan mengikat kedua kakiku menggunakan kain sembahyang yang bersepah dilantai itu.
“Wak ingin menikmati tubuhmu, Neng..” bisiknya ketelingaku. “Tapi..Wak..kesianlah saya..saya ma..masih dara” aku cuba menyedarkan Wak Semaon dai hasutan nafsunya. “Hmm..itulah yang Wak mau..arwah isteri Wak dulupun sudah rosak masa Wak dapat” balasnya sambil menjilat daun telingaku. aku mengerekot kegelian. Nafas busuk Wak Semaon semakin kencang mendesah cuping telingaku.
Wak Semaon menanggalkan bajunya, membuatkan aku semakin cemas. “Jangan..Wak..ja..jangan…”rintihku berterusan. Namun Wak Semaon tidak langsung memperdulikan, sebaliknya dengan senyuman penuh nafsu dia mula meraba-raba pehaku yang terdedah itu.
“Ouhh..ishzzz…” desisku dengan tubuhku mula menegang menahan geli tatkala tangan kasar Wak Semaon melalui belahan kedua pehaku. Apalagi apabila telapak tangannya berhenti betul-betul pada tundun pantatku.
“Wak..Eiii..shh…” rintihku lebih panjang lagi dengan getaran suara yang tertahan-tahan. Aku memejamkan mata apabila merasakan jari Wak Semaon mulai menyentuh belahan pantatku. Tangan Wak Semaon terus bergerak ke atas dan ke bawah berulang kali. Sesekali dia menekan hujung telunjuknya kedalam liang pantatku yang mulai terasa berdenyut-denyut…gatal dan geli..
Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur pantatku hingga membuatkan aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah kurasai selama ini. Aku menggigit bibirku sendiri walaupun air mataku masih mengalir deras di pipi.
Disaat aku berada seperti diawagan itu, ku rasakan bibirku sudah bertaut rapat dengan bibir hitam Wak Semaon. Dengan ghairahnya dia memagut, menjilat, mengucup dan menghisap air liur yang terkeluar dari mulutku.
“Ohh…Neng, wajahmu sungguh merangsangkan sekali” katanya dengan nafas yang semakin deras. Lalu Wak Semaon menyingkap baju ku keatas bersama coliku sekali hinggakan buah dadaku terdedah penuh dihadapan matanya. “Ohh..issh…” aku mengerang panjang dengan kepalaku mendongak ke atas menahan geli bercampur nikmat yang tiada taranya setelah mulut Wak Semaon dengan berahinya memagut buah dadaku yang sedang ranum itu. Kurasakan mulutnya memagut, menyedut bahkan menggigit-gikit perlahan puting susuku sambil sesekali menarik-narik dengan gigi berkaratnya.
Entah mengapa perasaan ku ketika itu seperti takut, ngeri bahkan sebak bercampur aduk didalam hati, namun terselit perasaan nikmat yang teramat sekali seakan sesuatu yang masuk merasuki tubuhku yang sedang dalam keadaan tidak berupaya dan pasrah itu.
Sedang aku masih berperang dengan perasaanku sendiri,Wak Semaon melonggarkan ikatan kakiku. Seketika kemudian aku merasakan bibir pantatku pula dilumat dengan ganasnya seperti orang sedang keaparan. Serangan yang tidak disangkakan itu membuatkan tubuhku mengelinjang sambil rintihan dan eranganku semakin meninggi menahan geli bercampur nikmat sampaikan kepala ku tergeleng-geleng kekiri dan kanan berulang-ulang. Cukup lama mulutnya mencumbui bibir pantatku terutamanya dibahagian atas lubang, tempat yang paling sensitif.
“Suu..ohh..ishhh..sudah Wak..aarrgh” rintihku dengan tubuh yang bergetar-getar menahan geli bercampur nikmat yang luar biasa rasanya di ketika itu. Lalu kurasakan jarinya silih berganti dengan lidahnya mengorek-ngorek lubang kecil pantatku itu.
“Oouhh..Wak..” desisku menikmati rentak permainan orang tua itu sambil pehaku megepit kuat kepala separuh botaknya. “Sabar..Neng..Wak suka sekali bermain dengan air pantatmu…sayang” suara Wak Semaon agak parau sambil terus menjilat dan menghisap tanpa henti selama beberapa minit lagi lamanya.
Setelah puas mulutnya mengerjakan bibir pantatku yang kian tembam dari biasa itu, Wak Semaon merapatkan mukanya kemukaku sambil tanganya meramas-ramas buah dadaku yang kenyal itu.
“Neng..Wak ngentot sekarang ya..sayang” bisiknya perlahan dengan nafas yang kian mendesah-desah. Belum sempat aku berkata-kata, kurasakan di belahan pangkal peha ku ada sesuatu yang cukup keras dan besar mendesak-desak dan memaksa masuk pada belahan alur pantatku. “Eiii…” jeritku secara spontan.
“Tenang sayang..tenang…sikit lagi…sikit lagi…”
“Aaaww…issh..sa…sakittt..Wakkk…”jeritku menahan kengiluan yang teramat sangat hinggakan lubang juburku turut terkemut-kemut menahan kengiluannya. Akhirnya batang pelir Wak Semaon terbenam jua rapat kedalam rongga pantatku. Terasa bulu pelirnya yang berserabut dan kasar itu tersentuh dengan bibir pantatku.
Beberapa saat lamanya, Wak Semaon membiarkan batang pelirnya diam tanpa bergerak didalam rongga pantatku. Namun sesekali dia menggerakkan batang pelirnya itu keluar dan masuk perlahan-lahan seolah mahu menikmati geselan dengan dinding liang pantatku yang sempit mencengkam itu.
“Ohh…Neng…issh..” Wak Semaon mula mengerang-ngerang.Aku mula merasa sedikit selesa menerima kehadiran batang pelir Wak Semaon didalam lubang pantatku. Kesakitan dan kengiluan tadi beransur-ansur hilang. Air matapun sudah mulai kering di pipiku. Melihatkan keadaan ku itu, Wak Semaon menarik tangan dan melepaskan ikatannya. Keadaan itu membuatkan aku semakin selesa.
Wak Semaon juga semakin laju menggerakan batang pelirnya. Akupun semakin lama semakin ghairah menahan desakan nikmat yang kian mendesak dan semakin tidak tertahan itu. Hingga akhirnya aku merasakan seperti menyentuh awang-awangan dan merasakan kenikmatan luar biasa yang belum pernah kukecapi selama ini.
Tanpa sedar aku mengerang kuat. “Ooohh..ooh..Waaakk..arghhhhh!!!!…”, dan aku meramas kuat kepala separuh botak Wak Semaon dan megepit erat pinggangnya dengan kedua-dua peha dan kakiku sekuat-kuatnya. Aku juga mengangkat punggungku sehinggakan pantatku terhimpit rapat dengan batang pelir Wak Semaon.
Dan apa yang aku ingat ketika itu, aku terasa basah sekali bukan sahaja pada alur pantatku tetapi juga sekujur tubuhku dipenuhi peluh keringat bercampur dengan sisa-sisa air liur Wak Semaon. Selanjutnya aku terbaring lemas tidak berdaya.
Namun begitu, Wak Semaon tidak meneruskan perbuatannya, walaupun dia belum lagi mencapai kemuncak seperti ku. Setelah beristirehat sejenak dan melihatkan aku kembali tenang, Wak Semaon meneruskan aksinya. Kali ini Wak Semaon merubah cara permainannya.
Serangan batang pelirnya kian melaju.
Tubuhku bergegar kuat menahan asakan batang pelir Wak Semaon. Terjahan demi terjahan batang pelirnya ditujukan tepat-tepat pada kawasan sensitif dalam lubang pantatku. Setiap kali batang pelirnya memasuki liang pantatku, tekanannya seolah-olah menarik bibir pantatku terperosok kedalam, sehinggakan kelentitku turut tertekan dan bergesel dengan batang pelirnya yang dilingkari urat-urat yang menonjol.
Itu membuatkan aku kembali mengelinjang kenikmatan. “Arghh…ohhh..aduhh..pelan-pelan Wak..ahh…ish”, akan tetapi kali ini Wak Semaon tidak langsung memperdulikan rintihan ku. Malah tempo tujahan batang pelir semakin dilajukanya lagi. Semakin aku mengeliat-ngeliat, semakinkencang Wak Semaon menujahkan batang pelirnya kedalam lubang pantatku.
Kali ini aku benar-benar dipermainkan oleh Wak Semaon. Perasaan nikmat dan geli telah menguasai keseluruhan tubuhku. Fikiranku melayang-layang merawng seperti layang-layang yang terputus talinya. Perasaan nikmat dan kegelian itu akhirnya tak mampu ku tahan lagi.
“Wwwaak..wak..oughh…ohhhhh!!!!…”, dengan satu desahan panjang disertai pehaku mengejang dan mengepit punggung Wak Semaon, aku mencapai kemuncak kenikmatan yang teramat hebat. Tanpa disedari tanganku mamaut kuat rak kayu yang berhampiran sehinggakan rak itu tumbang dan beberapa buah kitab dan buku bertaburan jatuh.
Serentak itu juga Wak Semaon juga mengerang kuat. “Oh..kemut Neng..kemut..Wak nak pancutttt…ohhh..arghhh” desah Wak Semaon sambil memeluk erat tubuhku. Dia menekan batang pelirnnya sekuat-kuatnya sehinggakan terbenam rapat dalam pantatku sambil menyemburkan cairan pekat dan hangat kedalamnya. Pancutan demi pancutan dari batang pelir Wak Semaon itu membuatkan ku merasakan seluruh lubang pantatku penuh, menimbulkan suatu perasaan sensasi yang datang bertubi kali melanda diriku, benar-benar satu kenikmatan sempurna yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.
Kami berpelukan erat beberapa detik sambil menikmati denyutan-denyutan pada kemaluan masing-masing. Setelah kenikmatan itu berlalu, maka kami terkapar kelemasan. Saat itu aku mula menyedari apa yang telah terjadi pada diriku. Aku mulai menyesali akan apa yamg telah berlaku itu. Diriku kini telah ternoda. Mahkota kegadisanyang ku pertahankan selama 16 tahun lalu kini hilang di ragut seorang lelaki tua yang hodoh dan kejam.
Aku kembali menangis dan cuba menolak tubuh Wak Semaon. Tetapi lelaki tua kutuk itu tetap memeluk erat tubuhku. “Err…Wak..Wak mintak maaf Neng,..Wak tak dapat menahan nafsu, maklumlah dah lapan tahun Wak menduda” Wak Semaon cuba memujuk sambil mengelus rambutku.
“Celaka Wak..sampai hati Wak buat saya macam ni…” ucapku memecah kesunyian dengan nada geram. “Kalau saya mengandung macamana” tanyaku dengan esak tangis yang semakin kuat.
“Tenang Neng…itu Neng usah khuatir..nanti petang Wak kasi ubat..tiap pagi Neng minum sama air masak suam, pasti Neng tak mengandung” balas Wak Semaon tenang. Tangannya mencapai telekung dan mengelap air mata di pipiku.
“Er…bagaimana tadi?” tiba-tiba terpacul soalan dari mulut Wak Semaon.
“Bagaimana apa?”, balasku. “Cepatlah bangun Wak, lemas saya..nanti diaorang balik” kataku lagi sambil menolak tubuh tua itu. “Maksudnya, tadi waktu Wak ngentot sama Neng…enak kan?”. tanyanya lagi sambil mencium pipiku.
Mukaku menjadi merah padam mendengarkan pertanyaan dari Wak Semaon itu. Aku memalingkan muka kerana tidak sanggup bertentang mata dengannya. Di dalam hatiku tak dapat dinafikan, walaupun tadi lelaki tua kutuk itu telah memperkosa dan menodai kesucianku, namun aku sendiri turut menikmatinya sehinggakan aku mencapai organisma sehingga dua kali.
“Kok tak di jawab..” katanya lagi sambil tersenyum simpul. “Ahh…”balasku sambil cuba bangun dan menolak tubuh Wak Semaon sekuat hati. Sebaik sahaja Wak Semaon menarik batang pelirnya yang separuh layu itu dari lubang pantatku beberapa titisan air mani bercampur sedikit darah turut menitis. Wak Semaon pantas mencapai bajunya dan mengelap pantatku dan batang pelirnya.
“Waduh..banyak sekali air Neng…” katanya terus mengusikku. Mukaku semakin merah padam. Aku cepat-cepat bangun dan memakai semula kainku. Aku pantas mencapai seluar dalamku yang terkoyak dan mengemaskan buku dan bekalanku. “Jangan lupa lepas makan petang nanti tunggu Wak dibelakang kantin…Wak kasi ubat”. Aku tidak menghiraukan Wak Semaon yang masih lagi bertelanjang, sebaliknya bergegas ke pintu dan kembali ke dormku.
Selepas mandi dan membersihkan tubuhku, aku berbaring di atas katil. Tubuhku mula merasa sengal-sengal. Belum sempat aku melelapkan mata, terdengar suara bising kawan-kawanku yang pastinya baru balik dari perhimpunan. Kain langsir bilik ku diselak, dan munculah Siti, Khairus dan Yatie. Aku mula bangun.
“Kau nak tau apa yang jadi masa assembley tadi” aku memandang wajah Siti yang bersuara. “Apa hal?”. “Kami terkejut juga bila perhimpunan tak start, padahal dah lewat 10 minit”. “Lepas tu kau tau apa yang terjadi?”, Aku memandang Khairus dan muka-muka lain yang nampaknya begitu excited benar nak bagitau ku.
” Lima orang peragawan, berjalan megah dan malu-malu”. Aku tak faham. “Pereka fesyennya ada dibelakang dengan wajah garang” aku semakin terpinga-pinga. “Peragawan pertama si Udin Tua dengan tuala tanpa baju, Peragawan kedua si Kid dengan seluar pendek dan singlet, peragawan ketiga…”.
“Hoi..berterus teranglah..diaorang kena cekup..eh?”, serentak mereka mengangguk. “Cikgu Awin suruh pergi dengan pakaian yang mereka pakai semasa di cekup”. Mereka ketawa serentak.
“Aku tunggu jugak, seorang peragawati terkenal. Mana tau ada fesyen berkemban ke, seluar pendek ke…”. “Kau perli aku ya?”..Mereka ketawa lagi. Aku hanya mampu tersenyum sumbing.
Nasib baiklah mereka tidak membuat pemeriksaan yang menyeluruh. Kalau tidak, silap haribulan, aku terpaksa ke assembley dalam keadaan berbogel beriringan dengan Wak Semaon……………


http://nomaru.blogdrive.com


Many thing happen, yup!

Really, only few of friend send sms to me, never mind…

Until now, only them still contact me, and also few of friend, huhuhuuu..

Hope tonight will have nice cweet dream? hehee

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.