Skip navigation


Citer yang aku karang ni adalah suka-suka. Takde kena mengena dengan 
saper-saper samada yang masih hidup atau yang dah mati ataupun yang 
dah nak mati. Citer ni aku aku kutip dari mana ntah, aku pun tak tau 
pengarang sebenarnya. So, mintak maaf dan mintak izin dari pengarang 
sebenar untuk aku ubah citer originalnya. Citer ni panjang, so aku 
buat part la. Kalau respon baik, aku sambung, kalau tak aku stop je.

Aku ada pelbagai kisah yang boleh dikongsi bersama pembaca. 
Kebanyakannya kisah ini adalah kisah kawan aku dan juga kisah-kisah 
yang aku dengar dan boleh dipercayai kesahihannya. Sebagai pengenalan 
aku akan membawa sebuah kisah kawan aku yang dah ada awek secara tak 
sengaja boleh merasa awek lain yang dah ada balak. Kisahnya terjadi 
masa kawan aku dan aku ni masih menuntut di dalam sebuah universiti. 
Kisahnya bermula begini…

Kawan aku ni aktif dalam persatuan. Awek dia pun aktif dalam 
persatuan jugak. Tapi diorang ni tak satu kepala, jadi sorang masuk 
persatuan lain, sorang lagi masuk persatuan lain. Persatuan kawan aku 
ni banyak terlibat dengan aktiviti kemasyarakatan. Persatuan awek dia 
pula banyak panjat gunung dan masuk hutan. Jadi tiap kali cuti memang 
jarang dia orang dapat bersama, kalau ada kesempatan pun cuma pada 
awal cuti. Okeh…. Lupakan bab awek dia, kita cocentrate kat kawan
aku 
ni.

Satu hari persatuan kawan aku ni mengadakan satu perkhemahan motivasi 
untuk anak-anak yatim di sebuah rimba rekreasi. Perkhemahan ni kira 
lama gak, 5 hari 4 malam. Dekat-dekat seminggu tu. Biasalah kalau 
berpersatuan ni, mesti ada ramai awek yang cun, termasuklah persatuan 
kawan aku ni. Ada awek yang baik, pakai tudung labuh. Ada yang pakai 
tudung, tapi tudung biasa je. Ada yang pakai tudung, tapi jenis libas 
kebelakang dan terjojol la yang bengkak dan juga yang leper. Dan tak 
lupa juga ada yang tak pakai tudung.

Dalam jawatankuasa kali ni, majoriti ahli lebih ramai perempuan. Jadi 
yang lelaki jadi spesies yang hampir pupus dalam perkhemahan ini. 
Kalau tak salah aku, kawan aku cakap ada la lebih kurang sepuluh 
orang lelaki berbanding tiga puluh orang perempuan. Aku kata,
"Syurga 
la macam tu!!!". Dia jawab, "Syurga kepala hotak kau!".

Memang patut dia marah. Sebab semua kerja-kerja logistik budak-budak 
nak pupus ni la yang kena buat kerja. Kerja-kerja pejabat semua serah 
Gambar Sekadar Hiasan

kat perempuan. Kira jadi hamba abdi. Tapi sebab boleh dikatakan semua 
awek-awek tu boleh dikategorikan sebagai cun juga maka semuanya 
menerima dengan hati yang rela walau jadi hamba abdi.

Walaupun awek-awek ni ada yang pakai tudung dan ada yang tidak, tapi 
masing-masing jaga tatasusila. Tak taulah kalau cuma cover je. Tapi 
itulah yang nampak. Dalam ramai-ramai tu, ada sorang awek yang nampak 
agak sopan dan baik sebab dia ni jenis pakai tudung labuh. Dada awek 
ni memang bolehle tahan besar dan pejalnya maybe dalam 36 C. sampai 
leh nampak terjojol walau dia pakai tudung labuh sesuai dengan saiz 
badan dia yang kira okeyla, tak kurus, tak gemuk, seksiiii. Kawan aku 
tak pandang sangat semua ni pada asalnya, hinggalah satu malam.

Malam pertama semua okey. Lepas ice breaking, pecah kepada kumpulan 
dan kawan aku ni masuk jadi fasilitator untuk satu kumpulan anak-anak 
yatim ni, termasuklah budak perempuan yang aku citerkan tadi. Malam 
mula tak jadi apa-apa. Huha huha bising, kuk kik, kuk kik, ketawa. 
Habis semua masuk tidur. Tinggal la spesies yang dah nak pupus ni 
kena bergilir berjaga malam.

Malam kedua, malam yang tak disangka. Malam tu ada ceramah motivasi 
oleh seorang pensyarah. Pensyarah ni pulak pandai buat lawak jenaka 
jadi tak kering gusi la budak-budak yatim ni dan tak pedulikan lagi 
kakak-kakak dan abang-abang yang ada di sekeliling. Nak dijadikan 
ceritanya, waktu ceramah tu, member aku datang nak tumpang buat-buat 
dengar dan cari tempat kat belakang sekali. Kat belakang budak-budak 
tu lah. Dan kebetulan ada beberapa lagi awek-awek kat belakang budak-
budak tu tengah mendengar ceramah jugak, termasuk la awek yang aku 
highlightkan tadi. Dia orang semua duduk di kawasan yang boleh kira 
gelap la jugak. Ada tiga orang semuanya.

Kawan aku macam biasa duduk situ dengan niat yang ikhlas. Dia duduk 
atas tanah dekat dengan awek yang sorang ni. Jangan terkejut pulak 
bila aku kata duduk atas tanah. Inikan kawasan perkhemahan mana ada 
dewan seminar. Jadi hampar tikar, pasang spotlight, pasang PA sistem, 
jalan ceramah.

Berbalik kepada kawan aku. Dia duduk sebelah awek sorang tu. Ada lagi 
kawan awek tu kat sebelah dia. Dia orang semua buat tak tau.
"Bukan 
nak buat apa-apa ye tak?" tanya kawan aku kat aku masa bercerita
tu. 
Aku mengangguk saja. Lama jugak duduk, dalam lima minit, kawan aku ni 
lenguh. Lalu dia menongkat kedua tangannya ke belakang. Secara tak 
sengaja terkena tangan awek yang sorang ni. "Sori!" kata
kawan 
aku. "Takpe.." kata awek tu sambil tersenyum. Kawan-kawan dia
masih 
buat tak tau. Kawan aku meneruskan niatnya menongkat tangan. Kejap-
kejap tersentuh lagi. Kali ni kawan aku tak mintak maaf. Dia cuma 
tengok awek tu, awek tu tengok dia balik dan tersenyum. Dia tengok 
awek tu balik dan membalas senyum. Tak lama lepas tu tersentuh lagi. 
Dia tengok awek tu. Awek tu buat tak tau je. "Aik… lain macam
je ni" 
kawan aku berkata dalam hati. Bila dah awek tu buat tak tau, dia pun 
buat tak tau dan kali ni terus berlaga lengan. Lembut je rasanya. 
Kawan aku dah tak mengelak lagi, awek tu pun sama. Tiba-tiba kawan 
aku rasa lain macam. Macam ada tongkol kayu tengah naik kat celah 
kangkang dia. Dia jadi lebih nakal. Dia gunakan jari kelingking lalu 
menindih jari awek tu. Awek tu membalas dengan menindih balik. Dia 
tindih lagi, awek tu tindih balik. "Tak boleh jadi ni" kawan
aku 
menumbuk tapak tangannya masa bercerita kat aku.

Kawan aku makin ganas, kali ni dia mengelus dengan tapak tangannya. 
Mengelus hingga ke pergelangan tangan. Dia tengok dada awek tu dah 
berombak. Tiba-tiba kawan awek tu bersuara. "Alamak….potong
stim 
betul".
Diaorang ajak awek pegi mana ntah. Kawan aku ingat habislah melayang 
rezeki malam tu. Tapi tanpa diduga awek tu berkata, "korang
pergilah 
dulu. Aku nak dengar ceramah ni. Bestlak Cikgu Muten buat lawak". 
Cikgu Muten tu bukan nama betul, nama samaran saja aku letak. Aku 
ambil dari cerita Dragonball.

Lepas tu, kawan-kawan awek tu tak berkata apa dan beredar. Kawan aku 
apa lagi, kalau tadi tanduk cuma sejengkal, sekarang dah jadi 
sehasta. Siap tambah ekor lagi. Bila dah jauh kawan-kawan awek tu, 
dia terus rapat perlahan-lahan ke sebelah awek tu. Tapi tak lah rapat 
sangat, sebab kalau kantoi susah nak lari. Awek tu pun buat tak 
kisah. Macam tak ada apa yang terjadi. Tapi nafas dia makin kencang 
macam kuda baru lepas lari satu pusingan padang lumba kuda. Kawan aku 
kalau tadi cuma setakat sentuh, kali ni jadi lebih berani.

 

Dia mengusap bahagian belakang awek tu. Dia pergi ke alur coli, ke 
tengkuk dan turun ke bawah balik. Sesekali dia pergi ke pinggang dan 
sisi buah dada awek tu yang masih berbalut coli. Kemudian dengan 
berani kawan aku ni masukkan tangan dalam tudung labuh awek ni sambil 
usap-usap macam mula-mula tadi. Awek tu masih menongkat tangan. 
Kemudian dia try bukak butang jubah awek tu kat bahagian atas. Lepas 
satu,satu dia bukak. Sampaila kat bahagian perut awek tu. Dia pun 
masukkan tangan dalam jubah awek tu yang dah terbukak bahagian depan. 
Kemudian usap kat bahagian bra awek tu pelan-pelan, yela kawan aku 
takut gak awek tu tetiba menjerit. Tapi awek ni diam je, makin 
kencang nafasnya.

Diusap-usapnya belakang awek tu lagi… sesekali dia menyentuh buah 
dada awek tu dari tepi. Jari-jari kawan aku ni mencelah cuba masuk ke 
dalam sarung coli awek tu untuk mencari isi yang pejal. Tapi tak 
begitu berjaya. Tangan dia berundur ke belakang kembali. Kali ni dia 
cuba merungkai tali coli awek tu walaupun agak susah last-last 
berjaya gak. Apalagi, bila dah macam tu tgn kawan aku tu terus 
kedepan, angkat coli awek tu keatas. Diramas pelan-pelan tetek awek 
tu. Sambil awek tu terus maintain matanya kedepan konon-konon tengok 
ceramah.

Kawan aku dapat rasakan tetek awek tu mula mengeras. Dari tetek terus 
kawan aku gentel puting awek tu yang sebelah kanan. Sambil gentel 
sambil ramas pelan-pelan. Awek tu dah mula tak senang duduk. Kejap-
kejap punggungnya beralih. Kawan aku ni dah mula berani. Dari tetek 
sebelah kanan, ramas lak tetek sebelah kiri. Awek tu dah tak kisah 
apa pun, bila gentel je putting, awek tu mengerang. Tapi slow je 
la..emphhhh….aahhh…emphhhh….. 
Tanpa disangka awek tu tetiba je bergerak. Kawan aku dah set mesti 
awek tu dah nak stop. Sampai kat tahap ni je kot fikir kawan aku. 
Tapi lain lak jadinya. Awek tu masukkan tangan dalam bajunya, 
tanggalkan bra tanpa bukak jubah yang dipakai. Awek tu simpan bra dia 
dalam beg yg dia bawak. Warna cokelat bra dia. Sempat gak kawan aku 
ni tgk bra kaler apa. 

Bila dah macam tu, kawan aku lagi la bersemangat. Diramas tetek awek 
tu ganas-ganas, gilir-gilir kiri ngan kanan. Awek tu lak lengan dia 
tindih kat celah kangkang kawan aku. Memang dapat rasa batang kawan 
aku dah tegang sangat. Kira pro gak awek ni. Awek tu pula kalau tadi 
cuma lengan saja menindih batang kawan aku, kini dah tak segan silu 
mengurut batang kawan aku. Terus je diramas batang kawan aku ni. 
Kawan aku lak pakai seluar track suit, so memang rasa la batang dia 
yang keras ngan panjang. Aktiviti meramas tetek ngan urut-urut batang 
antara kawan aku ngan awek ni berlangsung dalam 10 minit.

Kawan aku ni terus keluarkan batang dia. Tapi lepas tengok line 
clearla. Awek ni pandai gak, dia cover batang kawan aku ni ngan 
suiter yang memang dia bawak. Tapi dia tak pakai, cuma letak kat tepi 
je tadi. Masa tu kalau orang tgk pun tak perasan sangat. Yela, kawan 
aku ramas tetek awek tu kat dalam tudung labuh, awek tu lak urut 
batang tapi cover ngan suiter. Padahal dalam tudung labuh awek tu 
coli pun takde, butang pun dah bukak sampai perut.

Bila dah macam tu tetiba awek tu bisik kat kawan aku. "Kita pegi 
tempat lain yang clear sikit jom" dengan suara dia yang slow dan 
tersekat-sekat. Tak taula kawan aku awek ni takut orang dengar atau 
memang tgh stim. Kawan aku lak pikir anak-anak yatim tu ada group 
lain jaga kat depan pun setuju je. Lagipun dia datang situ cuma nak 
tumpang dengar je ceramah bukan kena jaga anak-anak yatim tu. Awek ni 
bangun dulu. Angkat beg terus jalan kearah kawasan khemah pompuan. 
Tak pun dia betulkan jubah dia yang dah terbukak kat depan tu. Tapi 
memang takde orang nampak pun, tutup ngan tudung labuh. Malam lagi 
lak tu. Bila dah jauh sikit baru la kawan aku follow awek tu. Bukan 
apa kawan aku takut orang syak pulak bila jalan sama-sama. Awek tu 
jalan kat belakang khemah pompuan, jauh la gak dari khemah pompuan. 
Memang takde orang nampak pun. Kawan aku ni pun follow je awek tu. 
Diorang bila dah jauh dari kawasan ceramah tadi jalan sama-sama la. 
Yela, dah area khemah pompuan, awek tu je la yang tau jalan kat situ. 
Diorang jalan tak pakai lampu suluh, takut orang perasan. Walaupun 
malam tapi takde la gelap sangat sampai tak nampak apa-apa. Kalau 
setakat tunggul kayu tengah jalan tu boleh la nampak. 

Bila dah sampai kat satu tempat yang agak lapang, awek tu pun bentang 
tikar kecik buat alas. Awek tu mungkin bawak untuk buat alas masa 
dengar ceramah tadi. Terus je diorang baring sama. Bila dah baring 
berdua macam ni kawan aku terus je kiss pipi awek tu sambil terus 
peluk. Nak tunggu apa lagi, dua-dua dah stim. Awek tu peluk kawan aku 
gak, sambil usap-usap belakang kawan aku. Lepas tu kawan aku pun cium 
bibir awek tu. Punyalah tak sabar awek tu, ditangkap mulut kawan aku 
ngan mulut dia. Diorang pun buat french kiss. Kawan aku ni memang la 
pro buat french kiss sebab biasa buat ngan awek dia, tapi tak sangka 
awek tudung labuh ni pun pro jugak. Di kulum lidah kawan aku ni. 
Sambil cium tu tangan kawan aku masuk dalam tudung labuh awek ni. 
Diramas-ramas tetek awek ni. 

Kawan aku cuba tanggalkan tudung labuh awek ni, tapi awek ni tak bagi 
lak. "Senang nak lari kalau kantoi nanti" kata awek ni. Kawan
aku pun 
tak kisah la. Diangkat tudung awek ni keatas. Tersembullah tetek awek 
ni yang tegang dan keras dengan puting yang dah terjojol. Tangan awek 
ni lak dah berani sungguh. Dikeluarkan batang kawan aku. Di lancapkan 
batang yang keras tu. Sambil sekali-sekala ramas-ramas biji konek 
kawan aku. 

Dari bibir kawan aku terus pegi kat leher awek ni sambil menjilat kat 
leher awek ni. Masa ni awek ni mengeliat kegelian sambil tangan dia 
makin laju melancapkan batang kawan aku. Makin kuat kedengaran awek 
ni mengerang bila lidah kawan aku main-main kat leher dia. Sambil 
jilat leher awek ni, kawan aku terus menguli puting awek ni kiri dan 
kanan. Sambil sesekali tangan kawan aku meramas tetek awek ni yang 
pejal. 

Tak lama kemudian awek ni bangun dari baring. Terus dia tanggalkan 
jubah dia dan campak kat sebelah tempat diorang baring. Awek ni terus 
baring balik kat sebelah aku dan tangannya capai balik kat batang 
aku. Sekarang ni awek ni cuma tinggal tudung labuh dengan panties 
kaler putih. Aku ni bila tengok keadaan awek ni yang tinggal tudung 
labuh dengan panties makin geram la jadinya. Tak tunggu lama, aku 
terus menjilat keliling tetek awek ni. Dari tetek kiri tukar tetek 
sebelah kanan. Disedut-sedut isi daging tetek awek ni yang pejal 
sambil putting dia digigit pelan-pelan. "ahhhh
…ouucchhh..ahhhh…
sedapnya u jilat….." awek ni makin kuat mengerang sambil
tangan dia 
makin ganas main kat konek aku.

 

Dia main-mainkan kuku dia kat kepala konek kawan aku. Kawan aku makin 
ganas mengerjakan kedua-dua belah tetek awek ni. Bukan senang nak 
dapat peluang macam ni, fikir kawan aku. Bila tetek sebelah kiri awek 
ni mulut kawan aku kerjakan, tetek sebelah kanan pulak kena ramas 
dengan gentel putingnya. Lepas tu tangan kawan aku sebelah dah mula 
turun ke panties awek ni. Kawan aku usap-usap tangan dia kat panties 
awek ni yang dah lembap. Dimainkan jari dia kat celah puki awek di 
dari luar panties awek ni. 
Awek ni tak menghalang tangan kawan aku dari mengerjakannya, malah 
terus menarik tangan kawan aku kedalam panties dia. Kawan aku usap-
usap puki awek ni. Rasa bulu puki awek ni yang tipis tercukur rapi. 
Awek ni cuba tarik track suit dengan uwear kawan aku kebawah. Kawan 
aku angkat kaki dia bagi track suit dia terus tanggal. Sekarang ni 
kawan aku tinggal tshirt je. Awek ni pulak terus tanggalkan panties 
dia dan campak kat jubah dia. Awek ni pulak sekarang tinggal tudung 
labuh je. Jari kawan aku dah mula main kat celah puki awek ni yang 
dah basah berair. Jari kawan aku pelan-pelan gentel kat biji kelentit 
awek ni. "arghhh…ahhhh…sedapnya…ouhhh…lagi sayang…I tak tahan!!…" 
awek ni mula mengerang kesedapan bila biji kelentit dia digentel. 
Sambil mulut kawan aku main kat tetek awek ni, jari kawan aku 
menggentel kat biji kelentit awek ni. Awek ni mula meramas kepala 
kawan aku sambil mengangkangkan kaki dia luas-luas supaya kawan aku 
mudah mengerjakan puki dia. Jari kawan aku dari biji kelentit turun 
ke lubang puki awek ni. Kemudian jari ni naik balik kat biji kelentit 
dan turun ke lubang awek ni. Sampai kat lubang jari kawan aku tekan 
pelan-pelan kat dalam lubang. Memang rasa sempit lubang puki awek ni. 
Kepala kawan aku dari tetek awek ni sekarang dah turung kebawah dan 
berada kat celah kelengkang awek ni yang tengah terkangkang. Lidah 
kawan aku terus jilat kat biji kelentit awek ni. "ahhh…sedapnya…ahhh…
jilat lagi puki I….I tak tahan ni….lagi…lagi…ouhhh…." kaki awek ni 
dah kepit kepala kawan aku menahan kenikmatan bila biji kelentit 
dijilat. Kawan aku terus mainkan lidah kat biji kelentit, sambil biji 
tu disedut, dan digigit pelan-pelan. Lidah kawan aku makin ganas 
mengerjakan puki awek ni. Dimainkan lidah dia kat biji kelentit, 
turun ke bawah kat lubang puki awek ni. Dijilat berulang kali sampai 
awek ni mengerang-ngerang kesedapan. Sementara tu sempat jugak kawan 
aku melihat aksi awek ni bila puki dia kena jilat. Awek ni kepala 
terdongak keatas menahan kesedapan sambil tangan dia meramas sendiri 
tetek dia dua-dua belah. 
Awek ni tak lama bangun dan terus baringkan kawan aku pulak. "mana 
aci, u dah kerjakan puki I puas-puas sampai I tak tahan, turn I pulak 
nak kerjakan konek u yang tegang ni" awek ni bagitau kat kawan aku. 
Kawan aku ikut je. Bila dah baring, tangan awek ni terus pegang 
batang kawan aku, sambil mulut dia kulum kepala konek kawan aku. 
Dijilat kepala konek ni yang berkilat, sambil dia tersenyum pandang 
kawan aku bila kawan aku mengerang kesedapan. Agaknya dia bangga 
dapat buat kawan aku mengerang. Dimainkan gigi dia kat kepala kote 
kawan aku sampai kawan aku terpaksa meramas tudung labuh awek ni. 
Awek ni teruskan aksi dia lagi dengan menjilat pulak keliling batang 
kawan aku macam tengah menjilat aiskrim. Memang nampak berpengalaman 
sungguh awek ni buat blowjob. Tak sangka, walaupun memakai tudung 
labuh dan tingkah laku yang sentiasa nampak sopan, rupanya awek ni 
punya pengalaman seks yang luas. Mulut awek ni masih menjilat 
keliling batang sampaila kat biji konek kawan aku. Sampai kat buji 
konek kawan aku, disedut-sedut biji konek kawan aku macam tengah 
kulum asam. 
Awek ni makin ganas, disumbat batang kawan aku dalam mulut dia. 
Disedut batang kawan aku keluar masuk sampai setengah batang tu 
hilang dalam mulut awek ni. Kawan aku makin tak tahan tengok aksi 
gadis yang memakai tudung labuh mengulum dengan bernafsu batang dia 
keluar masuk dalam mulut yang kecik dan comel. "u…I tak tahan ni.puki 
I berdenyut-denyut nak kan batang ni…" awek ni mintak batang kawan 
aku. 
Kawan aku terus tukar posisi dengan awek ni. Sekarang awek ni dah kat 
bawah terkangkang menunggu puki dia untuk dikerjakan batang lelaki. 
Sambil tu dia angkat tudung labuh dia yang menutupi tetek dia keatas. 
Kawan aku pegang bahu awek ni, sambil letakkan batang dia kat puki 
awek ni yang rasa hangat berair. Kawan aku geselkan batang dia pelan-
pelan kat puki awek ni yang terpejam menghayati kenikmatan batang 
bergesel dengan puki. Kawan aku kenakan kepala konek dia kat biji 
kelentit awek ni. "ahhh…sedapnya…ahhh..arghhh…ahhh…sedapnya konek 
u,sayang…." Kepala konek kawan aku dari biji kelentit dah turun 
kebahagian lubang awek ni. Sambil dia terus gesel-geselkan kepala 
konek dia kat luar lubang puki awek ni
Baru je nak masukkan kepala konek dia kat lubang puki awek ni, tiba-
tiba kawan aku dengar macam ada orang berjalan dari kawasan jeram tak 
jauh dari tempat diorang buat projek ni. Kawan aku stop kejap. "ahhh…
uu…lagi…la…cepat la…I tak tahan ni…please…fuck me…puki I gian sangat 
nak konek u tu…" awek ni masih nak mintak kawan aku teruskan aksi. 
Pelik jugak kawan aku bila awek ni macam tak dengar apa yang dia 
dengar. Memang la tak kuat, tapi kira jelas jugak bunyi orang 
berjalan sambil bersembang. Kawan aku tak tunggu lama, terus capai 
track suit terus je sarung. UWear dia tak pakai sebab tak jumpa masa 
tengah kelam-kabut tu. Awek ni bila tengok kawan aku bersiap, 
terpaksa la jugak sarung jubah dia tanpa pakai bra dengan panties. 
Uwear kawan aku yang tadi tertindih dengan panties dan bra awek ni, 
dimasukkan sekali dalam beg awek ni. Lipat tikar, diorang terus 
bergerak tinggalkan tempat tu sebab kawan aku dengar orang berjalan 
tu makin dekat. Sampai kat simpang antara khemah lelaki dan pompuan, 
kawan aku terpaksa berpisah dengan awek ni. "apala u ni, I tak puas 
tadi tau" "sorila, tapi I dengar ada orang tadi, I pun tak puas 
jugak". "ala, takde apa-apala, apa la yang u nak takut 
sangat." "nanti I nak lagi u punya ni, geram sangat dengan konek u 
ni" sambung awek ni lagi sambil tangan dia dengan nakal meramas 
batang kawan aku. Sebelum berpisah tu, sempat jugak diaorang buat 
french kisss sambil berdiri. Kawan aku sempat jugak masukkan tangan 
dalam tudung labuh awek ni dan meramas puas-puas tetek awek ni yang 
still tegang. Sampai kat khemah dalam pukul 12 tengah malam, siap-
siap terus kawan aku masuk tidur sebab letih sangat 

Nota : Ini sambungan citer pasal perkhemahan kawan aku. Atas respon 
yang diberikan, kat episod dua ni aku ganti guna kawan aku dengan aku.

Engkorang ingat lagi tak pasal cite aku yang camping ngan anak-anak 
yatim? Ingat?! Wah engkorang kalau pasal cite macam tu ingat je 
(kalau aku pun ingat gak..he…he..he..) takpela janji enjoy. 
Sebenarnya citer tu tak habis lagi tu. Sebab tu aku buat episod. 
Kalau engkorang ingat, masa malam aku tu beromen ngan awek tudung 
labuh, banyak citer disebaliknya. Ada banyak persoalan yang samada 
kita sedar atau tak sedar masa malam tu. First, pasal awek tudung 
labuh tu leh selamber je masa ada orang datang. Betul ke dia tak 
perasan, atau memang dah betul-betul stim masa tu? Lepas tu pasal 
kawan dia yg dua orang tu blah masa dgr ceramah. Memang macam takde 
apa, tapi rupanya ada citer kat sebaliknya. Yela, kalau fikir balik 
kenapa kawan dia tak ajak beria-ia awek tudung labuh tu? Tak kan nak 
biar kawan tu duk sorang-sorang? Lepas tu lak kalau betul aku dengar 
ada orang jalan, siapa orang tu? Dari mana? Buatpa lak malam-malam ni 
dari arah sungai? Orang ke hantu?!! Eh, dah macam citer seram
lak… J 
(jangan biarkan diri anda diselubungi misterrriiii……) yang pasti 
bukan hantu la. Nama awek tudung labuh tu saper lak? Aku ni nama apa 
lak? (yela, dah hero ngan heroin dalam cite ni, melampau la kalau 
kita tak tau nama diorang sampai cite abis) malam tu aku memang tak 
sempat tanya nama. Okey, episod dua ni, banyak persoalan tadi akan 
terjawab. Kita terus ke episod dua….Jeng….Jeng….
jeng……

Pagi esoknya, aktiviti dah start dari pukul 5.30 pagi. Pagi mandi, 
solat jemaah, siap-siap, buat senaman ringan dan b/fast pukul 7.15 
pagi. Pukul lapan diorang berkumpul kat tempat ceramah malam tadi 
ikut group. Aku bila nampak awek tudung labuh ni senyum je, awek ni 
pun balas senyum gak. Dalam group ni ada 3 lelaki, pompuan dalam 
tujuh lapan orang. Anak-anak yatim lak dalam 15 orang setiap group. 
Dalam group ni termasuk la kawan awek tudung labuh ni dua orang. 
Kawan yang sama-sama dengar ceramah malam tadi. Pagi ni awek tudung 
labuh ni pakai suiter ngan track suit tapi tudung biasa je. Cuma dia 
labuhkan la. Takde la tudung tu dililit kebelakang ke, lilit kat 
leher ke macam pompuan-pompuan selalu pakai. Kawan awek tudung labuh 
ni sorang pakai tudung labuh, sorang lagi pakai tudung biasa. Tudung 
tu lak diikat kat belakang, nampak la tetek terjojol. Memang 
mengancam la gaya kawan dia ni. Dah la tshirt ketat, ada butang lak 
tu. Kat bahagian dada dia ketat, so boleh nampak kaler bra dari celah 
butang. Warna pink dia pakai hari tu. Kita tinggalkan dulu pasal 
kawan-kawan awek tudung labuh ni. 

Hari ni aktiviti aku dengan group ni buat jungle trackking kat area 
perkhemahan tu. Setiap group ada sorang tunjuk arah. Redah la hutan 
kat belakang perkhemahan tu, jeram, tengok pokok-pokok sampai tengah 
hari. Masa buat aktiviti jungle trackking ni, sempat la aku sembang 
sikit-sikit dengan awek tudung labuh ni. Barula tau nama dia Norul 
Fadzillah. Tapi panggil Ila je. Dia ni student tahun 3 kat satu IPTA 
area selangor. Amik course Ijazah Pengajian Islam, sama course ngan 
kawan dia yang tudung labuh. Kawan lagi sorang Ijazah Pengurusan 
pejabat. So lepas ni aku guna nama Ila je la. Dah tak payah guna awek 
tudung labuh. Kawan dia lak yang tudung labuh tu nama Idah sorang 
lagi Atie. Umur Ila ni 20 sama ngan Idah. Atie lak baru umur 19 
tahun. Balik dari jungle tracking ni apa lagi, makan timela. Diorang 
sampai khemah ni memang dah sedia hidangan sebab ada group pompuan 
yang bahagian masak. Gilir-gilirla. Lupa nak citer, sebelum sampai 
khemah tadi Ila ni ada gak kat aku, puas tak malam tadi? Aku pun 
jawab la, tak puas…..sambil gelak-gelak sikit. "malam ni I
nak jumpa 
u tempat malam tadi kul 10 boleh?" tanya Ila. Aku terus angguk je
la.

Petang aktiviti diorang ni buat ikhtiar hidup dengan rentas halangan. 
Tapi takdela teruk sangat macam rentas halangan budak-budak ROTU tu 
buat. Maklumla yang involved anak-anak yatim umur antara 10 sampai 14 
tahun. Ila dengan kawan dia tak terlibat aktiviti petang sebab kena 
masak untuk malam. Malam nanti lak aku kena amik giliran dengan 
beberapa orang kena buat kawalan. Ila ngan kawan dia kena jaga anak-
anak yatim. 

Malam lepas makan malam, aku dengan group aku pun start la buat 
rondaan. Bukan ada pe nak jaga sangat pun, setakat jalan pusing 
khemah lelaki, pusing khemah pompuan dua tiga kali. Duk lepak-lepak 
sambil sembang. Malam ni Ila dengan group dia dapat rehat sebab 
diorang dah kena masak malam ni. So, dalam kul 10 aku pun pegi la kat 
tempat malam semalam. Sampai je, takde orang. Risau gak kalau Ila 
lupa ke, atau nak tipu. Tapi aku terus tunggu je. Tunggu punya tunggu 
tak lama dengar macam ada orang datang. Tapi macam dua tiga orang 
yang datang sebab dengar ada orang cakap-cakap. "bahaya ni"
fikir 
aku. Aku pun tunggu la kat belakang pokok. 

Memang ada tiga orang pompuan datang, bila dah dekat baru la nampak 
Ila datang ngan kawan dia dua orang, Idah dan Atie. Pelik jugak apsal 
la bawak kawan pulak. Aku pun tunggu je la kot-kot diorang nak pegi 
tempat lain, kebetulan lalu jalan tu. Sampai je kat tempat aku tengah 
bersembunyi, diaorang pun berhenti macam tengah tunggu orang lak. 
Lepas tu dengar diorang sembang. "aku dah cakap dengan dia,
tunggu 
kat sini dalam kul 10. Semalam aku dengan dia kat sini la" aku
dengar 
Ila beritau member dia. Bila dah macam tu, taula aku memang Ila 
tengah tunggu aku. Aku pun keluar dari tempat aku menyorok. 

Terkejut jugak Ila dengan member dia bila aku keluar. "la..,
buatpa 
menyorok?" tanya Ila. "Ingatkan sape tadi, tu yang
menyorok". Ila pun 
kenalkan aku kat member dia walaupun masa aktiviti pagi tadi diorang 
dah tau nama aku. "O…malam tadi buat apa hah?" sakat Atie
kat aku 
sambil gelak. "Alamak! Apa yang Ila dah citer kat kawan dia
ni?" 
risau jugak aku. Takut-takut kawan dia nak marah ke. "Awak jangan 
risau la, kawan saya ni sporting. Saje dia nak menyakat awak"
kata 
Ila. Lega aku bila dengar. Rupa-rupanya member dia pun tengah tunggu 
kawan diorang. Malam tu Ila pakai tudung labuh, suiter dengan kain 
kembang. Kawan dia si Idah pulak pakai tudung labuh, jubah yang 
dikenakan dengan seluar. Si Atie lak pakai tudung biasa, tshirt ketat 
jugak dengan skirt labuh.

"ha, sementara engkorang tunggu partner engkorang, tengok-tengok
kan 
line untuk aku ye" pesan Ila kat kawan dia dengan selamba. Ila
terus 
ajak aku pegi kat balik batu. "apsal awak nampak macam takut lak
ni" 
Tanya Ila kat aku . "Bukan takut, tapi segan la kawan awak 
nampak". "ala…diorang dah biasa pun. Jap lagi awak
tengokla macamna 
aksi diorang" Bila dah Ila cakap macam tu aku pun tak kisahla. 
Bentang je tikar buat alas, Ila yang memulakan aksi. Dipeluk aku 
sambil cium-cium pipi. Diorang masa ni tengah duduk lagi. Aku pun 
balas cium mulut Ila. Pelan-pelan sambil sedut bibir Ila. Tangan aku 
dah mula meraba-raba badan Ila. Sambil tu aku isap lidah Ila, sedut 
pelan-pelan. Ila pun sama gak, disedut lidah aku. Sekarang aku dengan 
Ila dah tukar-tukar kulum lidah. Tangan aku dari meraba dah try tarik 
zip suiter Ila. Ila memang dah tak kisah pun. Bila zip suiter tu dah 
tanggal, Ila pun terus je tanggalkan suiter dia. Terkejut aku ni 
sebab dalam suiter tu Ila cuma pakai tshirt ketat sleeveless yang ada 
zip kat depan. Macam tak caya bila tengok keadaan Ila. Tak sangka 
walaupun bertudung labuh tapi dalam suiter dia cuma pakai tu je. Dah 
la macam tu, tak pakai bra pulak tu. Memang nampak puting dia dah 
terjojol kat dalam tshirt tu. Aku memang tak nak tanggalkan tudung 
labuh si Ila ni, sebab malam semalam Ila tak nak tanggal tudung. 

Tangan aku dah usap-usap kat luar tshirt Ila sambil tangan Ila dah 
raba-raba luar seluar aku. Dibukak zip seluar aku, sambil usap-usap 
batang aku dari luar underwear. Aku angkat tudung labuh Ila ni ke 
atas, jilat leher ila dengan lidah aku. Tangan aku mula masuk dalam 
tshirt Ila, aku usap tetek Ila pelan-pelan. Aksi aku dengan Ila ni di 
perhatikan dengan penuh minat oleh dua orang kawan Ila tadi. Memang 
dah takde malu pun. Dah biasa kot. Tak lama kawan diorang pun sampai. 
Sampai-sampai je diorang tak tunggu lama. Masing-masing peluk 
pasangan diorang sambil buat french kiss sambil berdiri. Aku ni 
memang sempat tengok aksi diorang sekejap, memang tak sangka muka 
diorang ni yang nampak baik, pakai tudung labuh lagi boleh terlibat 
dalam aktiviti yang bohsia-bohjan je buat. Aku teruskan aktiviti aku 
dengan Ila. Masa aku jilat leher Ila, tangan Ila sebelah peluk bahu 
aku, sambil sebelah lagi ramas-ramas dengan kuat batang aku kat luar 
underwear. Lepas tu aku mula tarik zip tshirt Ila sampai habis. Aku 
terus tanggalkan tshirt Ila tu. Tersembullah tetek Ila yang memang 
besar. 

Aku terus ramas-ramas tetek sebelah kiri Ila, sambil sebelah lagi aku 
gentel-gentel puting dia. Aku dari leher, mula jilat kat pangkal 
tetek Ila yang tengah keras,tegang. Lidah aku dah mula jilat keliling 
tetek, sambil sekali-sekala main kat puting. Masa tu Ila dah 
mengerang, terangkat kepala dia keatas sambil terpejam 
matanya. "ahhh…..ahhh….ouhhh…..sed
apnya…sedapnya…arghhhh….." aku mula 
sedut puting Ila pelan-pelan sambil ramas tetek yang sebelah lagi.

 

Ila pulak dah mula try bukak seluar panjang aku. Diturunkan seluar 
panjang aku kebawah. Aku pun terus tanggalkan seluar dia. Tinggal 
underwear dengan tshirt je. Ila pulak londehkan uwear aku, terus main 
batang aku. Batang aku memang agak besar, bila tengah stim lagila. 
Itu yang Ila geram sangat. Dengan keras dan berurat. Diurut-urut 
batang aku dengan pelan dan sekali-sekala laju. Aku stop sekejap 
kerjakan puting Ila, duduk dan terus tanggalkan tshirt. Sekarang ni 
aku dah telanjang bulat, Ila lak tinggal kain dia dengan tudung labuh 
je. Aku kerjakan tetek Ila semula. Sambil tu Ila masih kerjakan 
batang aku. Diramas-ramas pulak bahagian telur. Aku try bukak kain 
labuh Ila. Ila pun tolong la bukak. Dia bangun sekejap, sambil 
berdiri depan aku dengan gaya lembutnya pelan-pelan dia turunkan kain 
dia sampai kebawah. Berdirila depan aku seorang gadis manis, yang 
sekarang hanya memakai panties kaler putih dengan dada hanya ditutupi 
tudung labuh je. Memang satu permandangan yang mengasyikkan. Macam 
tak caya bila tengok. Ila yang masa aku jumpa awal-awal perkhemahan, 
gaya seorang gadis pemalu dan sopan dengan kerap mengenakan tudung 
labuh, rupanya punya nafsu dan pengalaman seks yang agak tinggi.

Lepas Ila bukak kain, dia pun terus baring balik. Tapi kali ni aku 
yang baring terlentang sambil Ila pegang batang aku. Dengan gaya 
manjanya sambil pandang ke muka aku, Ila jilat kepala kote aku. 
Dikulum kepala kote tu pelan-pelan. Sekali-sekala dimainkan gigi dia 
kat kepala kote aku yang berkilat. Memang pandai betul Ila ni buat 
blowjob, dia tau lelaki mesti ngilu bila gigi main kat kepala kote. 
Makin bertambah stim la aku. Lepas tu ila mula menjilat batang aku 
yang tengah tegang macam jilat aiskrim. Sambil jilat batang aku, 
sebelah tangan Ila meramas telur kote aku. Memang tak tahan rasanya 
bila kote dikerjakan macam tu. Rasa nak terpancut je air mani aku. 
Tapi kenala tahan, kalau tak rugi pulak. Berbeza masa romen dengan gf 
aku, biasanya sekejap je gf aku isap batang. Geli dengan air yang 
keluar kata gf aku. Tapi dengan Ila semua diisap, dijilat dengan 
penuh perasaan. Diulang-ulang batang aku diisap Ila. Sampaikan telur 
sekali di kulum dia. Lepas tu, Ila mula mengulum batang aku. Disedut 
kepala kote aku, kemudian masukkan batang aku pelan-pelan sampaikan 
setengah batang aku hilang dalam mulut Ila. Aku tengok je aksi Ila, 
sambil sekali-sekala aku tekan kepala Ila yang masih bertudung labuh 
kat kote aku bila rasa tak tahan sangat. Ila pulak memang suka sangat 
dapat buat aku tak tentu arah. Sambil isap sambil sekali-sekala dia 
tengok muka aku yang berkerut menahan kesedapan. Bila macam tu Ila 
senyum je. 

Aku dah tak tahan, aku pusingkan badan Ila bagi puki Ila mengadap 
muka aku. Sebelum tu Ila tanggalkan dulu panties dia. Ila masih kat 
atas aku sambil teruskan menghisap kote aku. Aku lak, tarik punggung 
Ila bagi puki Ila mengadap muka. Terus aku jilat biji kelentit Ila. 
Masa tu aku dapat rasa Ila kulum dengan lebih kuat batang dia bila 
biji kelentit kena jilat. Aku teruskan menjilat biji kelentit Ila 
sambil lidah aku main kat celah puki Ila yang memang dah basah lagi 
tadi. Bila sampai kat bahagian lubang puki Ila, aku mula mainkan 
lidah kat situ. Masa ni Ila dah tak boleh kulum batang aku dah sebab 
asyik mengerang je. "Arghhhh……sedapnya……Arghhh……jilat lagi puki I, 
ouhhh……emmmphh……". Bila tak tahan sangat aku dapat rasa batang aku 
digenggam dengan kuat oleh Ila. Aku jolokkan lidah aku kat dalam 
lubang puki Ila. Aku mainkan lidah aku kat lubang puki. Masa ini Ila 
dah tak tentu arah. Mengerang tak henti-henti dengan agak kuat. Risau 
gak aku takut orang dengar. Tapi kawan-kawan Ila pun kat sebelah sama 
je. Kat sebelah dah dengar bunyi kawan-kawan Ila mengerang. Walaupun 
aku tak nampak kat mana mereka, tapi mesti dekat-dekat je. Kedudukan 
diorang trlindung pokok, lagipun malam, tu yang aku tak nampak aksi 
kawan-kawan Ila. 

Ila pulak amik kedudukan dia. Dia pusingkan badan dia mengadap aku. 
Sambil aku baring kat bawah, Ila pulak kat atas tindih aku. Aku 
tolong angkatkan tudung labuh Ila keatas sangkut kat bahu. Memang aku 
dapat tengok tetek Ila dengan jelas. Puting Ila dah cukup tegang. 
Tanpa buang masa Ila geselkan puki dia yang dah berair kat batang 
kote aku yang tegang. Aku dapat rasakan kepala kote aku gesel kat 
biji kelentit Ila. "Arghhhh……arghhh…..ahhh….ahhh…..ouhhh…..emmphh….." 
Ila mengerang masa kepala kote aku ni gesel kat biji kelentit dia. 
Sambil mata dia terpejam, Ila mengetap bibir sebab tahan kesedapan. 
Ila makin ganas. Digesel-gesel puki dia kat kote aku dengan laju. 
Sambil tu aku meramas-ramas punggung Ila. Lepas tu Ila dah ubah 
kedudukan dia. Aku hanya biarkan apa yang Ila nak buat. Ila masih kat 
atas aku. Sambil dia pegang batang kote aku, dia buat kedudukan 
mencangkung macam nak kencing dengan batang aku dihalakan kat lubang 
puki dia. Aku dapat rasakan kepala kote aku dah kat lubang puki Ila. 
Pelan-pelan Ila tekan punggung dia kebawah. Batang aku mula masuk 
dalam lubang puki Ila. Dapat rasakan lubang puki Ila agak sempit dan 
ketat sampaikan batang aku susah nak masuk. Hanya bahagian kepala 
kote Ila je berjaya masuk. Ila tarik balik punggung dia keatas. Lepas 
tu dia try masukkan batang aku lagi dalam puki dia. Kali ni bila 
kepala kote aku masuk, Ila goyang-goyangkan punggung dia bagi batang 
tu masuk lagi. 

Aku pun sambil pegang pinggang Ila, tekan batang aku kedalam puki 
Ila."arghhhh…..besarnya batang u…..ouhhh…..sedapnya…..ahhh……" Ila 
mula mengerang bila batang aku dah berjaya masuk sikit demi sikit kat 
dalam lubang dia. Ila tarik lagi punggung dia kemudian tekan balik 
dengan agak kuat. "argggghh…..Arghhh….Ouhhhh………." Ila mengerang 
dengan kuat bila batang aku masuk semua dalam lubang dia. Ila berenti 
sekejap tarik nafas. Nampak memang dia termengah-mengah. Sambil 
senyum tengok aku, Ila beritau "besarnya batang U, rasa ketat betul 
dalam I punya. Tapi sedapnya….." aku pun jawab."u punya lubang pun 
ketat". Ila pun mula aksi menunggang kuda. Sekejap slow sekejap laju. 
Aku boleh nampak batang aku keluar masuk kat dalam lubang puki Ila. 
Macam nak terkeluar isi puki Ila masa aku tarik keluar batang kote. 
Makin banyak air puki Ila keluar. Sambil tu aku meramas-ramas 
punggung Ila. Ganas sungguh Ila masa ni. Dikemut-kemut batang aku. 
Bila Ila enjut laju sikit bergoyang tetek dia ke kiri ke kanan. Aku 
naikkan tudung labuh Ila yang jatuh kebawah kat bahu Ila. Sambil Ila 
teruskan aksi tunggang kuda dia, aku menyonyot tetek Ila ganas-ganas. 
Sekejap tetek kiri sekejap tetek kanan Ila kena kerjakan. Masa ni ila 
dengan aku mengerang agak kuat. 

Rasanya member dia dua orang mesti dengar suara Ila mengerang. "u, 
kita tukar posisi boleh? I dah tak larat." Ila tanya aku. Tanpa cakap 
apa, aku turunkan Ila dari atas aku. Ila pulak terus je buat gaya 
macam tengah sujud dengan menonggengkan punggung dia keatas. Aku 
taula Ila nak mintak buat doggie style. Pelan-pelan aku datang dari 
belakang, pegang pinggang Ila. Aku halakan batang aku yang still 
keras kearah lubang Ila yang tengah menunggu. Bila kepala kote dah 
kat lubang, aku terus tekan pelan-pelan batang tu kat dalam lubang 
Ila."Ouufhhh….…..sedapnya batang kote u, Arghhh……lagi….lagi…." Ila 
mengerang bila aku tekan batang aku kat dalam lubang puki Ila. Aku 
terus tekan semua batang aku kat dalam lubang puki Ila. Sampaikan 
yang tinggal cuma telur je kat luar lubang. Batang tu di goyang-
goyangkan dalam lubang. Ila Makin mengerang-ngerang. Aku pun 
memulakan aksi sorong tarik batang kedalam lubang puki 
Ila. "ahhh….ahh….laju lagi..u…ahhh…ahhh…..sedapnya…..jolok dalam-
dalam…." Ila dah makin mengerang tak tentu arah sambil kepala 
menggeleng sekejap ke kiri sekejap kekanan menahan asakan batang kote 
aku dalam lubang dia. Sambil meneruskan aksi menujah lubang puki Ila 
dengan batang kote aku, tangan aku sebelah meramas tetek Ila sebelah 
kanan, sebelah lagi tangan meraba kat biji kelentit Ila. Masa ini Ila 
memang dah takleh nak buat apa, mengerang je sambil sesekali tangan 
dia meramas tetek sendiri.

 

"Uuuuu….. I tak tahan sangat ni U…fuck me hurder Sayang……fuck me 
harder…." Aku makin melajukan sorong tarik batang aku. Tangan aku 
yang sebelah tadi ramas tetek, dah tukar ramas punggung Ila pulak 
yang memang pejal. Sambil enjut, sambil punggung tu ditampar sekali-
sekala.Ila dah asyik mengerang-ngerang kesedapan dari tadi. Tangan 
Ila sendiri pun dah asyik ramas tetek sendiri dan kadang tu main kat 
biji kelentit. Nampak lubang bontot Ila dah terkemut-kemut bila puki 
dia kena jolok dengan batang kote aku. Aku amik jari telunjuk, try 
jolok sikit kat dalam lubang bontot Ila. "Oughh…apa u nak buat 
ni…?.ahh…..ah…..aahhhh…." Aku dah tak kira, aku masukkan jari 
telunjuk tu keluar masuk dalam lubang bontot Ila. Tapi tak la dalam 
sangat, paras dua ruas jari je. Agaknya Ila dah stim sangat tu yang 
tak rasa sakit lubang bontot kena jolok dengan jari aku. 

Sesekali aku tekan dalam-dalam batang yang panjang tu dalam lubang 
puki Ila. Aku tau Ila dah nak klimaks. Aku pun memang rasa tak tahan. 
Dahla lubang puki Ila tu sempit, pandai lak Ila tu mengemut. Memang 
aku rasa batang aku disedut-sedut dengan puki Ila. Aku terus 
melajukan tolak tarik batang aku kat dalam lubang 
Ila. "ahhh….ahhhh…..ouh….ahhh….ah….." aku mengerang sambil lajukan 
lagi keluar masuk batang aku. Tak lama kemudian "argghhhh……arghhh……
ahhh….ahh…..lagi U….arghhhh……sedapnya batang kote 
U…..arghhh….ouh….ouhhh…..emph…..Arghhhhh!!!…." Ila mula menjerit 
sambil terus senyap. Puki dia pun dah berenti mengemut. Hanya yang 
aku dapat dengar bunyi nafas Ila yang macam baru je habis 
marathon. "I Dah puas Yang…letihnya…sedapnya u buat I" beritau Ila 
kat Aku. Ila baringkan badan dia meniarap sambil batang aku masih 
dalam lubang puki Ila. Aku peluk Ila dari belakang sambil cium-cium 
kat belakang tengkuk Ila. Aku goyang-goyangkan batang aku kat dalam 
lubang puki Ila. "u, besar la batang u. Rasa macam nak koyak lubang I 
tadi" kata Ila. "U punya pun sempit, pandai betul u ni kemut" balas 
aku. "I tak tahan betul, maklumlah lama dah tak dapat. Masa u buat 
doggie tadi, rasa masuk sampai kat dasar lubang I tadi. Tak penah ada 
batang yang masuk dalam sampai macam U buat tadi. Betul-betul puas I 
tadi." "U tak pancut lagikan?" tanya Ila kat aku."a'ah…tapi I pun 
puas main dengan U" Jawab aku "Kalau macam tu biar I pancutkan u" 
offer Ila kat aku. Aku pun setuju jela. Ila sambil peluk aku, terus 
bangun. Ila terus sendarkan aku kat batang pokok. Sambil berdiri Ila 
cium mulut aku, kulum lidah, tangan lak urut-urut batang aku. Lepas 
tu Ila mencangkung sambil sumbatkan batang aku kat dalam mulut dia. 
Dimain kan lidah kat kepala kote aku. Dikulum batang aku laju-laju. 
Aku makin tak tahan. Aku pegang kepala Ila. Aku ramas-ramas tudung 
labuh Ila yang masih lekat kat kepala sampai agak kusut tudung tu. 
Ila makin lajukan kuluman batang aku kat dalam mulut dia. "emphh…
emph…" makin kuat Ila mengulum. "I tak tahan ni, rasa dah nak pancut" 
beritau aku kat Ila. Bila dengar macam tu Ila makin lajukan kuluman 
dia. Aku dapat rasa air aku yang bertakung tadi dah mula masuk ke 
batang. Aku terus tekan kepala Ila kuat-kuat. "argghhh…
arghhh…..ouh…..ah…..Arghhh!!! Arghhhh!!!…" aku pancutkan air mani aku 
kat dalam mulut Ila. Setelah meletus dua tiga kali air mani tu, aku 
pun rasa lega. Masa pancut tu Ila langsung tak cabut batang aku dari 
mulut dia. Memang banyak air mani yang keluar dari kote aku. Sampai 
meleleh air mani tu keluar dari mulut Ila. Sampai terkena la jugak 
kat tudung labuh Ila. Bila Ila rasa aku ni dah habis pancut, barula 
dia cabut batang aku ni dari mulut dia. Ditelan semua air mani aku 
dalam mulut dia dengan selamba. Mesti dah selalu dia minum air mani 
ni, fikir aku. Macam tak puas dengan air mani yang dia dapat tadi, 
Ila pegang batang aku sambil menjilat lelehan air mani kat batang 
aku. Bila dua-dua puas barula aku capai balik pakaian kami. Tapi 
belum sempat nak sarung apa-apa, tiba-tiba…"ha…buat pa tu!" punyala 
terkejut aku bila ada orang sergah macam tu. Pucat lesi muka. Bila 
ditoleh rupanya Atie dan Idah dengan couple masing-masing keluar dari 
balik pokok dekat dengan aku dan Ila sambil gelak ramai ramai. Lega 
aku dengan Ila. "wa…bukan main lama engkorang buat projek ye" tegur 
Idah yang selama ni agak diam. "puas kitorang tengok blue filem 
secara live" tambah Atie pulak. Rupanya diorang dah siap awal. Lepas 
tu diorang pakat pulak mengintai aku dengan Ila buat projek. "nasib 
baik jauh dari khemah, lain kali cover la sikit suara tu. Engkau tu 
Ila, sedap sangat ke main sampai mengerang punyala kuat?" Atie 
menyambung lagi. "Nak buat macam mana, dah memang sedap pun. Engkau 
kalau kena dengan batang dia ni, meraungla…" Ila terpaksa pertahankan 
diri sebab dah malu. "A'ah…tak cosentrate kitorang nak buat projek" 
Idah lak menyampuk. Masa ni aku tahan je la telinga. Diorang pun 
kumpul sama-sama. Masa ni baru aku nampak couple-couple ni tak pakai 
complete lagi. Memang dah takde malu langsung. Mula-mula aku nak 
pakai gak pakaian dulu, tapi bila tengok diorang tak siap pakai lagi, 
aku pun cuma sarung underwear. Ila lak sarung panties je. Masa ni 
Idah cuma pakai tudung labuh, tapi sangkut kat bahu dengan dengan bra 
kaler krim. Panties lak kaler krim jugak. Lain dia tak pakai lagi. 
Atie lak cuma pakai tudung ikat kat belakang, bra tak pakai dengan 
panties kaler hitam. Geram gak aku tengok kawan-kawan Ila ni. Lebih-
lebih bila tengok Idah. Sebab selalu tak dapat tengok apa pun, Idah 
ni selalu pakai tudung labuh dengan pakaian yang sopan. Partner 
diorang cuma pakai underwear, sama macam aku. Diorang duduk rapat-
rapat sambil sembang-sembang sekejap. Masa sembang ni diorang siap 
peluk-peluk sambil kiss-kiss couple masing-masing. Masa ni mata aku 
sekejap kat tetek Atie yang tak tutup apa, sekejap kat tetek Idah 
yang terjojol cuma dibaluti coli yang tipis. Aku perasan gak mata 
kawan Ila ni kadang aim kat batang aku yang masih nampak keras 
walaupun pakai underwear. Masa sembang ni Ila dengan kawan dia la 
yang banyak sembang pasal diorang buat projek tadi. Yang lelaki ni 
lebih banyak diam, sebab bukan kenal sangat pun satu dengan yang 
lain. Kadang-kadang tu nak tergelak gak sebab diorang sibuk katakan 
partner diorang hebat masa main. Walaupun niat diorang bergurau, tapi 
kadang tu siap macam nak berperang mulut. Tak lama kemudian diorang 
pun siap-siap pakai pakaian diorang macam mula-mula sampai tadi. Ila 
dengan Idah dan atie balik ke khemah diorang. Aku dengan partner Idah 
dengan atie hantar diorang sampai kat simpang yang aku hantar Ila 
malam semalam. Sampai kat khemah dalam kul 12. Terus masuk tido sebab 
letih. Tak sangka dekat satu jam setengah aku buat projek dengan Ila. 
Memang betul-betul puas aku rasa.

 

Hari ni 
merupakan hari last kat perkhemahan ni. So, memang tak banyak 
aktiviti yang dibuat. Malasnya aku rasa nak bangun, maklumla malam 
tadi bertarung sampai pukul 12 malam baru habis. Tapi memang terpaksa 
bangun awal gak, maklumla bukannya kat rumah sendiri nak bangun ikut 
suka hati. Tapi lepas b/fast, buat senaman ringan dengan ada la sikit 
ucapan, semua peserta dibenarkan balik ke khemah masing-masing. 
Peserta diberi kebenaran untuk buat aktiviti bebas atau berjalan kat 
area sekitar dengan syarat tak boleh jalan sorg2 takut sesat. Peserta 
juga mesti berkumpul kat dewan makan dalam pukul 2 petang untuk makan 
t/hari. Dalam pukul 10 aku dah sampai kat khemah. Kenderaan yang nak 
amik kitorang dari kem perkhemahan ni akan sampai dalam pukul 5 
petang. Memang banyak masa untuk berkemas. Aku apalagi, dah ada 
peluang ni plan nak sambung tidola. Mengantuk tak hilang lagi. Baru 
je letak kepala kat bantal nak lelap, ada lak sorang anak yatim ni 
cari aku. Dalam hati geram gak. Dahla aku tak cukup tido, ada je nak 
mengacau. Bila jumpa dia hulur aku satu nota "Kak Ila bagi" terus dia 
blah. Tak sempat nak tanya apa2. Bukak je terkejut gak aku. "I nak 
jumpa U dalam pukul 10.30 pagi kat tepi sungai. Tapi tolong lalu 
jalan lain, sebab ada anak-anak yatim kat jalan biasa. Takut diorang 
syak apa-apa. Cakap jugak kat partner Atie dgn Idah. Lagi satu, Idah 
nak try rasa buat dgn U, boleh ke? Kalau tak boleh takpe". Dalam hati 
aku best jugak ni. Memang aku nak merasa Idah punya. Dah terbayang 
kat kepala aku tetek Idah yang macam nak terkeluar dari bra ½ cup 
dia. Tapi macam tak percaya pulak. Betul ke diorang nak tukar 
partner. Ah! Apa-apahal tu citer nanti, yang penting sekarang ni pegi 
jumpa diorang dulu. Aku tak berlengah lagi. Terus bagi tau partner 
Atie dgn Idah pasal nota tu. Diorang setuju je. Kami pun pakat amik 
tuala sangkut kat bahu sambil bawak baldi kecik sorang satu. Cakap 
kat member-member lain nak pegi jalan-jalan belakang khemah, lepas tu 
nak pegi mandi. Konon-konon la. Terpaksa la cari jalan nak ke tepi 
sungai tu lalu jalan lain bukan jalan yang biasa diorang gunakan. 
Nasib baik dah dua tiga hari kat sini, at least dah tau jugak nak 
mencari jalan lain. Terfikir jugak apa yang anak-anak yatim tu buat 
kat jalan tu? Redah-punya redah, sampai jugak kat tepi sungai. Sampai 
je diorang bertiga dah tunggu. Tak buang masa, kitorang jalan sama-
sama cari port yang jauh sikit dari diorang selalu pegi amik air atau 
mandi. Jumpa satu port baik punya, Idah dgn ila terus amik 2 tikar 
dari beg sandang yg diorng bawak terus hampar kat situ. So, kitorang 
duduk sama-sama sebelah couple masing-masing. Hari ni yang lelaki 
pakai t-shirt dgn seluar pendek je. Maklumla, tadi kitorang cakap nak 
pegi mandi. Ila pulak pakai tudung labuh warna pink, dengan baju 
kurung. Idah pakai tudung labuh warna kelabu dengan blouse lengan 
panjang dikenakan dgn track suit. Atie pulak pakai tudung biasa warna 
biru muda, t-shirt ketat dengan seluar slack. Sambil duduk-duduk tu, 
sembang-sembang la dulu. Aku tanya Ila, apa yang anak yatim buat kat 
jalan selalu. "I suruh tiga budak pompuan jaga kat situ. I cakap 
kitorang nak berjalan tepi sungai, lepas tu nak mandi. So, kalau ada 
sape2 datang tiup wisel yang I bagi kat diorang. So, tak payah risau 
pasal org lain" Ila explain kat aku. Wah, bukan main lagi diorng ni 
punya plan. So sekarang ni line memang betul-betul clear la. "U, 
boleh ke Idah nak main dgn U?" Aku tanya balik kat 
Ila "Bolehke?" "Apa la u ni, apa yg tak leh pulak? U bukan boifren I" 
jawab Ila sambil tergelak. Aku terus mengangguk je. "Ha, apa lagi 
Dah? Kita tukar partner sekarang." Sambil tersenyum Idah bangun terus 
pegi kat sebelah aku. Ila pegi kat partner Atie, Atie lak tukar 
partner dgn partner Idah.
Sampai kat sebelah aku, Idah selak tudung labuh dia keatas, sambil 
tangan dia terus bukak butang blouse dia. Terkejut aku bila tau Idah 
tak pakai bra dan terus keluarkan tetek dia dari baju dia. "Ha! Nape 
U tak pakai bra?" soalan bodoh terpacul dari mulut aku sebab terkejut 
punya pasal. "saje…nak goda U. I tau u geram tengok breast I". "I dah 
bukak baju I, U kena la bukak seluar U pulak, I nak tengokla jugak 
batang yang buat kawan I mengerang-ngerang bila kena fuck dengan U. 
Lagipun Ila bagitau I, batang U besar, nak la jugak tengok besar 
mana." Aku terus bangun, terus tanggalkan seluar pendek aku, 
Tinggalla uwear aku yg kaler biru. Sekarang ni aku cuma pakai uwear 
dengan tshirt. Idah lak tinggal track suit dia dengan tudung labuh. 
Ila aku tengok tinggal tudung labuh, dengan baju kurung dia yang dah 
tersingkap keatas, dengan panties kaler krim,kain dah tanggal. Sambil 
dia tengah mengurut batang partner dia yang dah bogel. Atie masa ni 
belum tanggal apa-apa cuma tgh menghisap kote partner dia. Masa ni 
baru la tau perangai sorg-sorg kawan Ila yg aku tgk mcm malu-malu dan 
gaya alim-alim masa aku kenal masa mula-mula perkhemahan dulu. Idah 
yg mula-mula aku tgk memang takde terfikir pun pasal sex dengan dia, 
kini baru aku tau punya pengalaman sex yang luas. Tak kisah pun main 
dengan sape-sape yang dia nak. Atie lak yang memang agak ranggi 
walaupun bertudung, memang gelojoh tentang sex. Apa taknya, baru-baru 
start je aku tgk dia terus buat blowjob. Ganas sungguh.Bila aku dah 
tanggalkan seluar aku, aku terus je peluk Idah. Sambil duduk sebelah-
menyebelah dengan Idah, tangan kanan aku meramas tetek Idah sebelah 
kiri, sambil leher Idah aku jilat perlahan-lahan. Masa ini Idah dah 
mula mengeliat kegelian sambil sekali-sekala terdengar Idah mengerang 
pelan bila puting tetek dia aku gentel. Tangan Idah sambil tu meramas-
ramas batang aku dari luar uwear. Masa ni batang aku memang dah 
tegang walaupun belum sampai tahap maksimum. Sambil tu pandangan aku 
sekali-sekala tengok aksi Ila dan Atie dengan couple masing-masing. 
Makin bertambah stim aku bila dapat tengok blue filem secara live ni. 
Idah tak tunggu lama, terus dia seluk tangan dalam uwear aku. 
Dikeluarkan batang aku dari uwear. Sambil tu aku mula masukkan tangan 
sebelah lagi dalam seluar Idah. Aku usap-usap panties Idah yang dah 
rasa lembapnya. Idah terus bangun, dia tanggalkan track suit dengan 
panties dia sekali. Tembamnya aku tengok puki Idah bercukur rapi. 
Idah terus baring terkangkang. "Hulurkan batang U dalam mulut I" Idah 
mintak batang aku. Aku terus tanggalkan tshirt dengan uwear. Dah tak 
pakai apa-apa masa ni. Aku baring mengiring, hulurkan batang kat muka 
Idah, sambil kepala aku mengadap puki Idah. Terus Idah masukkan 
batang aku dalam mulut dia."Emmmppphh…emmm…..emmmmm……" dengar Idah 
menyonyot batang aku. Aku terus kangkangkan peha idah sambil tangan 
aku try bukak celahan puki Idah. Memang nampak jelas biji kelentit 
Idah yg tengah menonjol. Lidah aku jilat pelan-pelan kat biji 
kelentit Idah. Sambil sekali-sekala aku sedut biji dia ni. Kadang-
kadang aku terpaksa berhenti sekejap. Apa taknya, tak tahan rasa bila 
Idah sedut keluar masuk batang aku dalam mulut dia. Lidah aku terus 
main kat celah puki Idah, dari biji turun ke lubang puki dia. Idah 
lak kadang-kadang dengar dia mengerang masa lidah aku jilat kat dalam 
lubang dia. Aku terus mainkan lidah aku dalam lubang puki Idah 
sementara Idah masih lagi tak puas menghisap batang kote aku. Masa ni 
aku tak tau apa yang couple lain tengah buat. Cuma kadang-kadang 
dengar jugak suara Ila dengan Atie mengerang. Tak lama Idah lepaskan 
batang aku dari mulut dia. Dia terus baring telentang. Aku tak tunggu 
lama terus tindih Idah. Masa ni baru aku nampak couple lain. Ila aku 
tengok kat atas couple dia. Masa ni diorang dua-dua dah bogel. Masa 
ni Ila tanggalkan tudung labuh dia. Maybe sebab dia tau line betul-
betul clear. Baru aku tau rambut Ila paras bahu sebab sebelum ni Ila 
tak pernah tanggalkan tudung dia walaupun dah dua kali aku main 
dengan dia. Atie lak aku tengok dah buat doggie style dengan couple 
dia. Atie cuma tinggal tudung dia je. Yang lain dah tak pakai apa. 
Hebat gak tengok aksi Atie yang tengah terpejam menahan asakan batang 
kote.

 

Aku letakkan batang kote aku yang tengah keras kat celah puki Idah 
yang dah basah. Mulut aku terus nyonyot kat tetek sebelah kiri Idah 
yang terpacak keras keatas dengan puting pink menonjol. Idah ni putih 
orangnya dengan muka yang cukup manis. Tu yang puting tetek dia kaler 
pink. Tetek dia lak cepat je merah bila kena kerjakan sebab kulit dia 
putih. Tangan aku terus meramas tetek Idah yang sebelah 
lagi. "Aahhh….ouchhh…oucchhh….oohhh…eemmmmm…." kedengaran sesekali 
Idah mengerang bila puting atau tetek dia aku ramas dengan agak kuat. 
Mungkin sedap atau sakit aku tak taula. Aku memang tak lepas peluang 
kerjakan tetek Idah puas-puas sebab memang dah geram sangat kat tetek 
dia. Idah meramas-ramas kepala aku sambil dia goyang-goyangkan 
punggung dia bagi puki dia rasa bergesel kat batang kote aku. Aku 
kenakan kepala kote aku kat biji kelentit Idah dan aku geselkan pelan-
pelan. Idah masih meramas kepala aku sambil tangan sebelah dia ramas 
punggung aku. Kepala Idah geleng kiri kanan menahan asakan batang 
kote aku dan juga sedutan mulut aku kat puting dia. Tudung labuh yang 
dia pakai agak kusut bila kepala dia tak duduk diam. "ahhh….ahhhh…. 
sedapnya…sedapnya…fuck me sayang….I tak tahan ni…." Idah mengerang 
dengan agak kuat. Aku terus geselkan kepala kote aku kat celah puki 
Idah. Kepala kote aku bergesel dari biji ke lubang puki Idah. Aku 
buat berulang kali bagi Idah makin stim. Aku tengok couple lain dah 
fuck dengan macam-macam aksi. Atie dari doggie style dah tukar aksi 
menunggang kuda sementara Ila pulak kena tunggang dengan couple dia. 
Ganas sungguh aku tengok couple Ila ni. Maybe dia memang geram nak 
fuck Ila so bila dapat peluang dia tak lepaskan. Kaki Ila sangkut kat 
bahu dia, sambil dia menyorong batang keluar masuk dalam puki Ila.Aku 
terus mainkan batang aku kat puki Idah dengan tetek dia masih aku 
kerjakan. "Arghhh….Arggh…..fuck me…fuck me….Pleaaseee….I nak kote 
U….I nak kote…..tak tahan ni…….pleasee…..ahh…." Idah semakin 
mengerang dengan Kuat. Idah pun sambil tu tengok jugak aksi kawan-
kawan dia yang tengah fuck. Tu yang buat dia tak tahan sangat. Aku 
bukak kangkang Idah luas-luas, kenakan kepala kote kat lubang dia. 
Dengan agak perlahan aku tekan batang aku masuk dalam lubang puki 
Idah. Walaupun agak ketat, batang aku berjaya jugak masuk setengah. 
Maybe sebab lubang Idah dah basah dengan air dia dan juga basah masa 
aku jilat tadi. Aku tarik keluar balik batang aku, lepas tu aku terus 
tekan dengan kuat dalam lubang Idah. Kali ni batang aku dapat jugak 
masuk habis. "Argghhhh……argghhh….ooouuhhhh……" Idah mengerang panjang 
bila aku tekan habis batang aku dalam lubang dia. Aku gesel-geselkan 
batang yang dah sepenuhnya dalam lubang Idah pelan-pelan. Masa ni 
batang aku rasa dikemut-kemut dengan lubang puki Idah. Aku tarik 
keluar batang aku, masukkan terus dalam lubang Idah. Aku mula sorong 
tarik kote dalam puki. Terangkat punggung Idah bila aku tekan dalam-
dalam batang aku. "Ahhh…ah….sedapnyaa….sedapnyaa…fuck me lagi 
sayang….aarghhh…..arghh….sedapnya batang kote U…..nikmatnya….lazatnya 
kote…..ahhh….ah…." Idah makin mengerang tak tentu arah. Idah angkat 
kaki dia keatas, disilangkan kaki dia kat pinggang aku. Masa aku 
hentak punggung aku, Idah terus tekan punggung dia bagi betul-betul 
rasa. Memang hebat aksi Idah ni bila tengah fuck. Tak sangka aku 
gadis yang aku sangka tak tau apa-apa pasal sex, nampak pemalu, 
sopan, dengan tudung labuh rupanya punya kehebatan dan pengalaman 
yang hebat bila main. Masa ni aku tengok partner Atie dah terbaring 
kepuasan. Atie yang aku rasa tak puas lagi, pegi kat partner Ila yang 
masih lagi tengah mengongkek puki Ila. Masa ni Ila kat bawah, so Atie 
naikkan tudung dia kat bahu terus hulurkan tetek dia untuk dihisap 
partner Ila. Partner Ila sambil kerjakan tetek Atie, teruskan fuck 
Ila yang aku tengok macam dah nak klimaks sebab kepala dia dah tak 
tentu arah dengan suara mengerang yang semakin kuat. Tak lama Ila pun 
mengerang dengan agak kuat dan terus baring terlentang sebab dah 
klimaks. Atie pun terus baring sebelah Ila untuk difuck oleh partner 
Ila. Partner Ila terus masukkan batang dia dalam lubang puki Atie. 
Masa ni aku masih kat atas Idah. Aku terus sorong tarik batang keluar 
masuk dalam lubang puki Idah. Kadang-kadang kepala aku sempat 
menyonyot tetek Idah yang bergoyang masa aku enjut batang dalam puki 
Idah. Geram betul tengok tetek Idah bergegar masa aku fuck dia. Idah 
pulak masih kepit pinggang aku dengan peha dia sambil sebelah tangan 
dia raba bontot aku dan sebelah tangan lagi kat bahu menahan asakan 
aku. Sambil mengongkek tu aku dan Idah tak lepas peluang tengok aksi 
Atie yang kena fuck. Partner Ila lepas tu keluarkan batang dari 
lubang puki Atie dan terus bangun sebab dah nak pancut. Ila yang 
terbaring kepuasan tadi terus duduk dengan kepala mengadap betul-
betul kat kote partner dia sambil tangan Ila tolong urut-urut batang 
partner dia. Atie pun tak lepas peluang duduk sebelah Ila sambil 
tangan dia meramas biji kote partner Ila. Sekarang ni jelas kat depan 
aku dua orang gadis mencangkung depan kote menadah muka menunggu air 
mani pancut. Partner Atie yang tadi terbaring keletihan mula mengurut 
batang yang dah mula keras balik menyaksikan aksi dua perempuan 
melayan satu lelaki. Tak lama kemudian air mani dari kote partner Ila 
mula terpancut dengan deras tepat ke dalam mulut Ila yang ternganga. 
Atie terus amik batang kote tu halakan dalam mulut dia sambil air 
mani terus memancut-mancut dalam mulut dan terkena jugak tudung dia 
yang tak bukak lagi. Lepas tu partner Ila terus baring keletihan 
sebelah Ila. Atie yang masih tak klimaks terus pegi kat aku yang 
masih mengerjakan Idah yang masih tak puas dikerjakan pukinya. Idah 
yang faham Atie tak puas lagi, beri laluan untuk aku fuck Atie. Atie 
terus tiarap sambil menonggengkan punggung dia keatas menadah puki 
dia untuk disumbat batang aku. Aku terus pegang bahu Atie, halakan 
batang kat lubang Atie yang tengah ternganga menadah batang. Bila 
rasa kepala kote aku dah kat lubang Atie, aku terus tekan dalam-dalam 
batang aku kat puki Atie. Sekali tekan je batang aku dah masuk habis 
sebab lubang puki Atie dah kena dua batang tadi kot. "Aarrghhhhh……
argh…..ahhh….ahh…..ouuhhhh……" Atie mengerang bila batang aku sumbat 
dalam puki dia. Aku terus enjut laju-laju bagi Atie cepat klimaks. 
Idah yang masih tak puas, berdiri sebelah aku yang tengah mengerjakan 
Atie. Idah halakan puki dia tepat kat muka aku untuk dijilat. Aku 
sambil kerjakan lubang puki Atie dengan batang aku, lidah aku 
menjilat dan sesekali menggigit biji kelentit Atie. Atie terdongak 
keatas menahan kesedapan sambil tangan dia sebelah meramas-ramas 
tetek yang tertutup tudung dia yang kusut dan sebelah lagi meramas 
kepala aku. "I dah nak klimaks ni, Fuck me 
harder….ouhhhh….ahhhh…..ahhhhh…..sedapnya ….sedapnya….sumbat kote 
dalam-dalam….Arghhhhh……." Atie menjerit kepuasan bila dia dah sampai 
puncak. Aku terus cabut batang dari lubang Atie untuk disumbat kat 
lubang puki Idah. Aku walau tak pancut lagi, tapi rasa letih gak. Aku 
baring sebelah Atie, sambil Idah yang tak klimaks lagi amik posisi 
dia. Sekarang ni Idah cuba nak menunggang aku. Atie terus terpejam 
keletihan kat sebelah. Yang dengar cuma nafas dia yang kepenatan. Ila 
yang terbaring keletihan tengah main-main tangan kat biji klentit dia 
sambil melihat aksi aku melayan Idah. Idah dah mengangkang atas badan 
aku sambil pegang batang aku yg still keras ke puki dia. Dengan mata 
terpejam bersedia menerima kenikmatan batang aku, Idah tekan pelan-
pelan punggung dia kebawah. Aku dapat rasakan kepala batang aku 
tenggelam sedikit demi sedikit dalam lubang puki Idah yang basah dan 
hangat. "Aarrrghhh……arghhh…….ahh…." Idah mengeluh kenikmatan bila 
batang aku mula masuk dalam lubang puki dia. Idah tekan lagi punggung 
dia ke bawah sampai batang aku tenggelam semuanya dalam lubang dia. 
Idah bukak matanya sambil pandang kat aku. "Sedapnya batang kote U, 
patutla Ila kata sedap main dengan U". "Ala…bukannya besar sangat 
batang I pun. Kalau compare dengan batang mat salleh lagi besar" Aku 
menjawab. "Memang la tak besar batang Omputih, tapi kalau compare 
dengan kawan I yang lain, batang U ni kira besarla" sambil tu Idah 
teruskan gesel punggung dia bagi puki dia rasa kat batang aku. Aku 
dapat rasa lubang puki Idah mengemut-ngemut batang aku. Rasa macam 
batang aku disedut-sedut. Aku hanya mampu mengerang kesedapan sambil 
membiarkan Idah terus mengerjakan batang aku.

 

Idah mula menunggang aku macam menunggang kuda. Aku selak tudung 
labuh Idah yang jatuh menutupi tetek dia keatas. Bila tudung labuh 
dia dah terselak, nampakla tetek Idah yang menegang bergoyang ke kiri 
ke kanan semasa Idah mengenjut punggung dia. Aku pun boleh nampak 
dengan jelas batang aku keluar masuk dalam lubang puki Idah. Masa 
Idah tekan punggung dia, batang aku terus tenggelam habis. Idah makin 
mengenjut laju bila aku tolak punggung aku keatas sambil punggung dia 
aku ramas dengan ganas. "Ahhh…ahhhh….sedapnya batang kote u…ahhh…
ahhhh….fuck me harder…fuck me harder…ouhhh…." Idah mengerang dengan 
kuat sambil terus menunggang aku. Aksi aku dengan Idah diperhatikan 
oleh yang lain. Ila mula mendekati partner Idah yang masih terbaring 
keletihan. Aku tau Ila stim balik bila melihat aksi aku dengan Idah. 
Sementara tu partner Atie yang kote dia dah tegang balik, bangun lalu 
pegi dekat sebelah Idah. Idah yang masih kesedapan hanya membiarkan 
partner Atie meramas dua-dua belah tetek dia. Tak lama partner Atie 
pegi ke belakang Idah yg masih menunggang aku. Masa ni aku tak tau 
lagi apa yang partner Atie nak buat. Partner Atie mula peluk Idah 
dari belakang, sambil tangan dia meramas tetek Idah. Idah berenti 
sekejap dari mengenjut, dengan batang aku masih lagi ada kat dalam 
lubang puki dia. Idah mula memejamkan mata, menantikan sesuatu dari 
partner Atie. "Arghhh…..ahhhh……..ouchhh…aduhhh….." Idah mula 
terdongak kepala dia keatas sambil mengerang menahan kesakitan. Masa 
ni baru aku tau partner Atie masukkan batang kote dia kat dalam 
lubang bontot Idah. 

Sekarang ni posisi Idah berada kat tengah-tengah antara aku dengan 
partner Atie. Aku terlentang kat bawah dengan batang kote dalam puki 
Idah, sementara Idah menunggang aku. Partner Atie lak ada kat 
belakang Idah dengan batang kote dia mengorek lubang bontot Idah. 
Satu posisi yang aku tak pernah rasa lagi walaupun dengan awek aku. 
Posisi yang penah aku tengok dalam blue filem tapi tak pernah 
terfikir dibuat oleh gadis bertudung labuh secantik dan semanis Idah. 
Walaupun Idah nampak macam agak sakit sikit, tapi dia tak menahan 
partner Atie ni dari terus memasukkan batang dalam lubang bontot dia. 
Partner Atie terus menekan batang dia kat dalam lubang bontot Idah 
dalam-dalam. Masa ni batang aku rasa di kemut dengan kuat oleh puki 
Idah. Idah masih lagi mengerang sambil mengetap bibir menahan rasa 
bila lubang bontot dia di korek dalam-dalam dengan batang dari 
partner Atie. Partner Atie mula keluarkan batang dan masukkan balik 
batang dia pelan pelan sambil tangan dia terus meramas tetek Idah 
dengan agak ganas. Aku pun sorong tarik batang aku dalam lubang puki 
Idah. "Arrghhhh….ahhhh….ouhhh….emmphhh…….ahhh……sedapnya……" Idah mula 
menahan asakan dari dua batang lelaki kat dalam lubang puki dan jugak 
lubang bontot dia. "Arghh…lagi…lagi….kerjakan puki I, kerjakan lubang 
bontot I….oohhh….nikmatnya batang kote…arghhhh…tak tahannya" Idah 
hanya mampu mengerang bila dua batang mengasak puki dan bontot dia. 

Tudung labuh yang masih dipakai Idah dah kusut tak tentu arah. 
Sesekali dia turut menggoyangkan punggung bagi menambah kenikmatan 
yang dia rasa. Idah semakin ganas dengan mulut tak berhenti-henti 
dari mengerang dan mencarut. Sementara tu aku tengok Ila masih 
mengerjakan batang partner Idah sementara Atie tengah mengangkang 
atas partner Idah untuk dijilat puki dia. Diarong semakin stim bila 
melihat Idah dikerjakan dua lelaki secara live. Aku dengan partner 
Atie terus mengasak Idah yang dah kelihatan hampir klimaks. "Arrghhh…
lagi…lagi…kerjakan I ganas-ganas……sedapnya kote….nikmatnya…ooohhhhh…
ooohhhhhh….." Idah mencapai klimaks dengan melepaskan satu keluhan 
yang panjang. Partner Atie terus cabut batang dia dari lubang bontot 
Idah. 

Aku terus baringkan Idah kat sebelah. Masa ni aku dah rasa betul-
betul nak terpancut. Idah yang tengok aku nak terpancut, terus tarik 
batang aku kat muka dia sambil mengangakan mulut dia. Dua tiga kali 
Idah mengurut batang aku, aku terus terpancut. Air mani aku besembur 
dalam mulut Idah yang tengah menadah mulutnya, sambil Idah try telan 
air mani aku dengan bernafsu. Letusan air mani aku yang pertama masuk 
semuanya dalam mulut Idah. Letusan yang lain ada yang terpancut kat 
tudung labuh Idah, ada yang besembur kat tetek dan badan Idah. Air 
mani aku yang tak habis ditelan meleleh keluar dari mulut Idah kena 
kat tudung labuh dia yang kusut. Partner Atie yang masih mengurut 
batang, mengambil tempat duduk sebelah kiri Idah sambil menghalakan 
batang kote yang berkilat kat mulut Idah. Idah yang macam perempuan 
kehausan, menadah lagi mulut dia untuk menerima air mani dari partner 
Atie pulak. Suka benar rupanya Idah minum air mani lelaki. Tak lama 
partner Atie pun terpancut dengan air maninya masuk dalam mulut Idah. 
Tak banyak air yang keluar maybe sebab dia dah pancut tadi kot. Idah 
menelan air mani tu. Macam tak puas, Idah menjilat air mani yang ada 
kat bibir dia, sambil terus menjilat dan menghisap kepala kote 
partner Atie dan menyedut-nyedut kepala kote tu untuk menghabiskan 
sisa-sisa air mani dari batang partner Atie. Tak lama aku dan partner 
Atie terdampar sebelah-menyebelah Idah. 

Aku sambil baring sambil menyaksikan projek memantat antara Atie, Ila 
dengan partner dia. Masa ni aku tengok partner Ila dah nak pancut 
sambil Atie dan Ila menadah mulut untuk menyambut air mani yang bakal 
besembur dari batang kote. Bila terpancut je air mani, dua-dua gadis 
yang selama ni aku tengok macam malu-malu, berebut-rebut menghalakan 
mulut ke batang kote tu. Dengan penuh nafsu, mereka menelan kesemua 
air mani dengan sisa-sisanya sekali. Bila aku paling ke Idah, Idah 
tengah baring terkangkang sambil mata terpejam. Diwajahnya yang ayu 
dan comel dengan masih bertudung labuh, kelihatan tanda keletihan dan 
kepuasan yang amat sangat. Tudung labuh yang terselak keatas, 
menampakkan kedua-dua tetek yang masih menegang dengan puting pink 
yang tercacak keatas. Tangan Idah sebelah meraba-raba kat bahagian 
puki. Maybe puki dia rasa pedih menerima asakan dari batang kote aku 
dengan cukup lama. Tangan sebelah lagi bermain-main kat air mani aku 
yang mula mencair kat atas badan dan jugak tetek dia. Disapukan 
seluruh air mani aku yang dah cair kat seluruh badannya seolah-olah 
dia puas bila badannya dipenuhi dengan air mani lelaki. Aku masih 
lagi macam tak percaya dapat fuck Idah yang sebelum ni aku tengok tak 
pernah pun tanggalkan tudung labuh dan memang sentiasa jaga tingkah 
laku walaupun semasa terlibat dalam aktiviti perkhemahan dengan anak 
yatim ni. Lebih memeranjatkan aku, Idah cukup advance tentang seks. 
Idah aku rasa sebelum ni mesti dah penah rasa banyak batang lelaki 
dan mesti penah main dengan dua lelaki sekaligus. 

Bila dah agak lama rehat dan dah hilang sikit letih aku bangun dari 
baring. Aku tengok jam kat tangan dah hampir pukul 12.30. ni bermakna 
dekat dua jam kitorang buat group sex. Tak lama semua yang tadi rehat 
bangun dan duduk kat sebelah couple masing-masing. Idah bangun lalu 
duduk dan memeluk aku. Sambil tersenyum memandang aku tangannya cukup 
nakal meramas-ramas batang aku yang separuh tegang. "Jahatnya batang 
ni, rasa nak lunyai lubang puki I ni dikerjakannya" Idah mengusik 
aku. "Macamna batang ni tak jadi jahat, dia geram dengan lubang puki 
yang panas dan hangat. Lubang puki ni pun jahat jugak, macam nak 
tercabut batang ni dikemut-kemutnya" aku membalas usikan Idah sambil 
mengusap-ngusap puki Idah dengan tangan aku. Sementara tu aku tengok 
Ila tengah buat french kiss dengan partner dia sambil tangan meraba-
raba kat badan. Atie lak tengah menghisap batang partner dia sambil 
duduk dan tangan partner dia tengah meramas-ramas tetek Atie. Aku 
rasa Atie ni memang suka buat blowjob.

Bila masing-masing dah agak hilang letih, Ila dengan Atie pegi kat 
sebelah Idah yang masih main-main dengan batang kote aku. "Ha, 
macamna Idah engkau dapat rasa batang dia?" tanya Ila kat Atie. "Tak 
larat aku dikerjakan batang ni. Sedap sangat rasanya. Memang betul la 
engkau kata La, batang dia ni memang best. Untungla makwe dia dapat 
rasa batang dia ni selalu." Idah beritau kat Ila dengan Atie sambil 
menjeling manja kat aku. "a'ah, batang dia ni besar jugak. Rasa 
sempit je masuk dalam lubang aku tadi" Atie pulak mencelah. "entah 
bila la pulak aku dapat rasa lagi batang dia ni. Mesti nanti lubang 
aku ni berdenyut-denyut rindu kat batang dia" Idah menyambung. Aku 
diam je la. Lepas tu mereka bertiga berjalan kat sungai belakang port 
kitorang untuk bersihkan badan. Masa ni baru aku nampak Idah bogel 
habis tanpa pakai tudung labuh dia. Rambut dia paras dada. Seronok 
juga tengok aksi tiga gadis bertelanjang bulat main air. Gadis remaja 
yang masih menuntut di IPT yang sentiasa bertudung litup, dengan muka 
yang manis dan sopan. Sape yang melihat diorang ni mesti tak 
menyangka diorang ni terlibat dengan aktiviti seks bebas. Aku pun 
sekadar cuci badan aku yang berpeluh tadi sebelum sarung balik 
pakaian aku. Kini semua dah berpakaian lengkap. Yang lelaki pakai 
balik pakaian yang diorang pakai masa mula-mula. Ila pakai balik 
tudung labuh dengan baju kurung yang dia pakai masa mula-mula. Atie 
dengan Idah pakai pakaian mula-mula tadi, cuma tudung je tukar. Atie 
sekarang tukar tudung warna merah, Idah pakai tudung labuh warna 
coklat muda pulak. Patutla aku tengok diorang bawak beg tadi, rupanya 
dalam beg dah siap dengan pakaian nak tukar. Sebelum balik tu sempat 
jugak Idah mintak buat french kiss dengan aku sambil berdiri. Aku 
amik kesempatan ni sambil french kiss, sambil meraba kat tetek Idah 
kat dalam tudung labuh dia. Tak cukup dengan tu, kami tukar tukar 
rasa buat french kiss dengan Atie dan Ila. Best betul aku rasa masa 
tu. Lepas tu kami balik lalu jalan yang mula-mula kami lalu tadi. 
Sampai je khemah hampir pukul 1. Aku terus je terlelap keletihan 
sebelum member satu khemah kejut aku bangun lunch pukul 2.

So, tu je la citer aku tentang perkhemahan anak-anak yatim yang telah 
menjadi satu pengalaman yang tak mungkin dilupakan. Citer ni 
disampaikan oleh kawan aku kat aku, so kalau dia tipu, aku pun tipu 
engkorang la. Tapi jangan sedih sangat maybe (aku tak janji) lepas ni 
ada citer pasal macamna Ila, Idah dengan Atie ni boleh terjebak 
dengan aktiviti seks bebas ni. Citer ni Ila dengan Idah sendiri yang 
citer kat kawan aku, sebab masa habis camping tu kawan aku mintak no 
tel diorng. So, diorng masih lagi contact. Cuma nanti aku citer 
takdela detail macam citer ni sebab Ila dengan Idah pun takdela citer 
detail sangat dengan kawan aku


Seperti biasa setiap musim durian luruh aku akan ditugaskan oleh emak aku menunggu dusun. Buah-buah durian yang gugur akan aku kumpul. Dusun kami agak luas juga dipenuhi pokok durian, cempedak, duku, langsat dan rambai. Dusun kami agak jauh di kaki bukit. Untuk sampai ke sana aku terpaksa melalui dusun En. Sulaiman yang biasa kami panggil Pak Leman. Biasanya aku, Kak Farah, emak dan abah hanya berjalan kaki saja bila ke dusun. Kami akan melewati dangau Pak Leman sebelum sampai ke pondok menunggu durian kepunyaan kami.

Hari itu abah seperti biasa ke bandar menjalankan tugasnya sebagai ketua kerani di sebuah jabatan kerajaan. Ibu sibuk di dapur dan aku disuruh ke dusun mengutip durian yang sedang jujuh berguguran. Hari itu hari pertama cuti sekolah. Kak Farah juga sedang bercuti selepas habis peperiksaan SPM. Aku juga baru saja habis peperiksaan PMR. Aku meminta Kak Farah pergi dahulu ke dusun kerana aku akan ke rumah kawanku kerana mengembalikan buku yang aku pinjam minggu lalu.

Selesai mengembalikan buku, aku berjalan malas menuju ke dusun. Bila melewati pondok Pak Leman aku lihat pintunya tertutup. Keadaannya sunyi. Biasanya Pak Leman sentiasa di pondoknya melakukan kerja membersih halaman. Pak Leman sentiasa ada di dusunnya kerana itu saja kerja rutin hariannya selepas bersara. Aku pun tak pasti apa kerja Pak Leman sebelum bersara. Mungkin Pak Leman ke bandar membeli keperluan hariannya, fikirku.

Aku berjalan terus ke pondok durian kami. Aku lihat pintu pondok tertutup rapat dan kelibat Kak Farah tak kelihatan. Aku melilau memerhati ke sana ke mari mencari Kak Farah. Tak kelihatan. Akhirnya aku memutuskan terus ke pondok. Tiba-tiba jantungku berdenyut kencang bila melihat dua pasang selipar berada di pangkal tangga. Yang sepasang aku kenal. Itu selipar Kak Farah. Tapi yang satu lagi siapa yang punya. Oleh kerana pintu tertutup aku berjalan perlahan mengintip melalui celah dinding.

Tersirap darahku apabila melihat Pak Leman sedang merangkul tubuh genit Kak Farah di dalam pondok durian. Terlihat Kak Farah juga membalas pelukan Pak Leman. Pak Leman meramas-ramas punggung besar Kak Farah. Mereka lalu berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir Kak Farah, Pak Leman beralih pula kepada pipi dan leher kakakku. Jantungku berdegup pantas melihat peristiwa yang tak kuduga itu. Dua insan berlainan jenis merangkul antara satu sama lain. Yang lelaki seusia ayahku dan yang perempuan kakakku yang masih belia berumur 17 tahun. 

Kak Farah mengeliat kegelian bila Pak Leman mencium dan menjilat leher jenjangnya. Sebagai tindak balas tangan Kak Farah menyeluk ke dalam seluar Pak Leman. Kak Farah melondehkan seluar longgar Pak Leman dan menarik batang pelirnya keluar. Aku terpegun melihat batang pelir Pak Leman keras terpacak menghala ke kakakku. Batang Pak Leman sungguh panjang dilingkari urat-urat dan berwarna hitam legam. Kepala pelirnya bulat hitam berkilat. Kulihat mata Kak Farah bersinar melihat batang pelir Pak Leman yang terpacak keras berdenyut-denyut. Batang keras itu dipegang dan diurut-urut penuh mesra. Pak Leman membiarkan Kak Farah mengocok-ngocok batang pelirnya. 

Pak Leman kemudian menyelak t-shirt Kak Farah lalu meramas-ramas dan mengusap tetek Kak Farah. Aku lihat Kak Farah tidak memakai coli. Tidak puas dengan itu, Pak Leman terus menjilat dan menghisap puting tetek Kak Farah silih berganti. Kak Farah mendesis kecil lalu memaut rapat kepala Pak Leman ke dadanya. Gayanya seolah-olah menyuruh Pak Leman menelan keseluruhan teteknya yang mengkal dan kenyal sebesar penumbuk. Putingnya yang berwarna kemerahan terpacak kaku. Genggaman tangan Kak Farah pada batang pelir Pak Leman semakin erat dan Kak Farah semakin melajukan tangannya melancap batang pelir Pak Leman. 

Selepas beberapa ketika, Pak Leman berhenti menghisap tetek Kak Farah dan kembali mengucup bibir kak longku itu. Bibir tebal dan hitam Pak Leman memagut bibir merah dan nipis kepunyaan Kak Farah. Kak Farah menjadi semakin tidak keruan. Dia melepaskan tangannya dari batang pelir dan memeluk Pak Leman dengan eratnya. Agak lama juga mereka berkucupan sambil berdiri. Pak Leman melepaskan kucupan lalu berdiri di belang Kak Farah. Pangkal leher Kak Farah dicium dan dijilat penuh nafsu. Kak Farah mengeliat kegelian. Pak Leman merapatkan tubuhnya dan menggesel-geselkan batang pelirnya pada belahan punggung Kak Farah yang masih lagi memakai seluar slack. Pak Leman mengeselkan batangnya turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Kak Farah. Kak Farah mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang sedia tonggek itu semakin menonggek kebelakang menekan batang pelir Pak Leman lebih rapat sambil membiarkan tangan Pak Leman melingkari tubuh dan meramas-ramas teteknya. 

Tangan Pak Leman kemudian turun kepinggul Kak Farah. Pak Leman meramas-ramas sambil menariknya ke belakang membuatkan punggung Kak Farah semakin rapat menekan batang pelirnya. Pak Leman pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Kak Farah itu. Pak Leman terus melutut dan membalikkan Kak Farah menghadap ke arahnya. Seluar Kak Farah ditarik ke bawah dan terlihat tumpukan bulu hitam menghiasi tundun Kak Farah yang membusut. Pak Leman menarik Kak Farah rapat ke arahnya dan dengan penuh nafsu membenam batang hidungnya ke tumpukan bulu di tundun Kak Farah. Tundun gadis belasan tahun dicium penuh ghairah oleh Pak Leman yang separuh abad. Mata Kak Farah terpejam, bibir terbuka dan nafas Kak Farah seperti orang berlari seratus meter.

Pak Leman menghidu aroma burit muda. Ditarik nafas dalam-dalam supaya aroma burit Kak Farah memenuhi seluruh rongga paru-parunya. Pak Leman rasa sungguh bertuah menikmati tubuh muda Kak Farah. Mungkin dah lama Pak Leman tak bersama isterinya. Mak Som yang sama usia Pak Leman mungkin sudah tak ada nafsu. Pernah aku dan Kak Farah melihat Pak Leman berdiri di sebalik pokok durian dan melancap batang pelirnya hingga memancutkan cairan pekat berwarna putih. Aku lihat mata Kak Farah tak berkedip sambil pahanya dirapatkan. Tak kusangka Kak Farah menyimpan perasaan ingin menikmati batang pelir Pak Leman.

Pak Leman meneruskan tindakannya. Mukanya disembamkan ke belahan paha Kak Farah yang sudah melebar. Belahan warna merah terlihat. Batang pelirku juga mengeras bila melihat rekahan merah di celah kangkang Kak Farah. Begini rupanya burit perempuan. Biasanya aku melihat burit lembu betina yang juga merah. Tapi batang pelir lembu jantan warna merah sungguhpun kulitnya hitam. Tapi batang pelir Pak Leman hitam legam berurat-urat. Bulu-bulu hitam lebat di pangkalnya. Batang pelir Pak Leman makin keras bila hidungnya berada pada belahan burit Kak Farah. Puas menghidu, Pak Leman terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Kak Farah. Lidah Pak Leman yang merah berlegar-legar di rekahan basah yang juga merah. Kak Farah mengeliat keenakan. Badan Kak Farah makin bergetar bila lidah Pak Leman berlegar-legar pada daging merah sebesar kacang. Baru kutahu ini yang dipanggil kelentit.

Semakin lama Pak Leman menjilat kelangkang Kak Farah semakin membuatkan Kak Farah bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Pak Leman dan terus menariknya supaya makin rapat ke celah pahanya. Perlakuan Kak Farah itu menambahkan ghairah Pak Leman. Kelentit Kak Farah dijilat dan disedut. Puas menyedut, Pak Leman lalu bangun dan menghunuskan batang pelirnya yang terpacak kaku. Pantas kulihat Kak Farah pula yang mencangkung menghadap Pak Leman. Diraih batang pelir yang melengkung macam pisang tanduk itu. Kepala bulat hitam berkilat itu dicium mesra oleh Kak Farah. Puas mencium kepala dan batang pelir hitam macam keropok lekor itu, Kak Farah menjilat pula lubang kencing Pak Leman. Puas menjilat Kak Farah mengulum dan menghisap penuh ghairah. Mata Pak Leman terpejam sambil mulutnya mendesis nikmat. Aku geli melihat batang pelir hitam dinyonyot bibir merah gadis manis 17. Tapi kulihat Kak Farah tak geli tapi seronok menikmatinya. Malah batang berurat dan telur Pak Leman yang berkedut itu dicium dan disedut penuh ghairah.

Lama juga kulihat Kak Farah menikmati ais krim Pak Leman. Akhirnya Kak Farah melepaskan batang berurat itu. Terlihat bebenang bening di hujung lidah Kak Farah memanjang ke lubang kencing di hujung kepala pelir Pak Leman. Kak Farah menelan penuh nikmat. Aku tak tahu apa rasanya tapi Kak Farah menelannya keenakan. Aku terpegun melihat tindak balas kakakku. Mungkin sudah lama kak Farah berhubung dengan Pak Leman. Kulihat Kak Farah penuh pengalaman. Atau Kak Farah mempelajarinya dari laman web lucah yang selalu dilayarinya secara sembunyi-sembunyi.

Beberapa ketika aku lihat Pak Leman menarik Kak Farah supaya berdiri. Dipeluk Kak Farah dari belakang penuh nafsu. Batang pelir Pak Leman terhangguk-hangguk. Pak Leman menarik sedikit paha kanan Kak Farah. Batang pelirnya diarahkan ke celah lurah pada belahan punggung Kak Farah. Pak Leman menggeselkan kepala pelirnya berulang kali pada celahan pantat Kak Farah membuatkan kakak kandungku semakin kuat mengerang. 

Perlahan-lahan Pak Leman menyumbatkan batang pelirnya kedalam lubang pantat Kak Farah. Kepala bulat mula menyelam ke dalam rekahan merah. Batang pelir Pak Leman yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam di celah belahan pantat Kak Farah. Kak Farah berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Pak Leman mulai menghayun batang pelirnya keluar masuk sambil Kak Farah yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang pelir Pak Leman keluar masuk dari belakang. Adegan sorong tarik ini berlangsung agak lama. Badan Pak Leman yang hitam itu menempel rapat ke belakang Kak Farah. Lidahnya bermain-main di cuping Kak Farah. Rengekan Kak Farah semakin kuat. Dulu aku lihat pelir lembu jantan masuk ke dalam burit lembu betina, sekarang batang pelir Pak Leman pula keluar masuk lubang burit kakakku. Batang hitam berlendir berbuih putih lancar keluar masuk lubang merah di celah kelangkang Kak Farah. Tak kusangka sama sekali.

Tiba-tiba tubuh Kak Farah mengejang dan menggigil. Kak Farah menarik tangan Pak Leman supaya memeluknya lebih erat. Pak Leman memberhentikan hayunannya. Batang pelirnya ditekan rapat supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Kak Farah. Dua insan berlainan jenis itu terangkul kaku. Kak Farah dah sampai ke puncak nikmat. Kak Farah terkulai layu tapi Pak Leman kelihatan masih gagah. Beberapa ketika kemudian Pak Leman merangkul tubuh genit Kak Farah lalu membaringkan telentang di lantai papan pondok menunggu durian. Aku dapat melihat dengan jelas gayanya yang sangat mengghairahkan itu. 

Pak Leman menanggalkan terus seluarnya yang masih tersangkut dilututnya. Kak Farah juga turut melorotkan seluarnya. T-shirt yang dipakai juga dibuka. Lelaki separuh baya dan gadis 17 tahun telanjang bulat. Pak Leman berbaring disebelah Kak Farah. Mulut mereka kembali bersatu. Pak Leman naik keatas tubuh Kak Farah dan menindihnya. Kedua paha Kak Farah dibuka luas. Kedua paha Kak Farah ditekuk. Kedua kaki Kak Farah berada di atas bahu Pak Leman. Terlihat burit Kak Farah ternganga. Bibir merah macam kerang terbuka cengkerangnya. Belahan burit merah basah lencun. Pantas Pak Leman merapatkan kepala hitam ke lurah merah. Ditekan perlahan sehinga kepala bulat hilang ditelan burit Kak Farah. Kak Farah mengerang keenakan. Suaranya makin kuat bila batang pelir Pak Leman makin dalam terbenam. Penuh nikmat Pak Leman terus menghayun keluar masuk batang pelirnya yang sudah lama berpuasa ke dalam lubang muda yang masih sempit. 

Agak lama juga Pak Leman menghenjut lubang pantat Kak Farah yang terus mengerang menahan asakan berahi Pak Leman itu. Henjutan Pak Leman semakin laju dan diselang seli dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Kak Farah menggigil dan mengejang. Di peluknya tubuh Pak Leman rapat-rapat. Pak Leman mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Kak Farah berkali-kali membuatkan Kak Farah bertambah kuat memeluk Pak Leman disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Dada Pak Leman digigit-gigitnya. Bagaikan gagak sendang bergomol dengan bangau. Agak lama juga tubuh Kak Farah mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya. 

Aku lihat Pak Leman masih kuat. Orang tua ini tak mudah menyerah. Dicabut batangnya yang berlendir dan masih keras dari lubang burit Kak Farah. Pak Leman menyuruh Kak Farah menonggeng di lantai papan beralas tikar mengkuang. Walaupun masih lemah Kak Farah patuh. Dia merangkak di lantai. Tanpa banyak bicara, Pak Leman menyontot pantat Kak Farah dari belakang. Doggy style. Dihentak dan ditarik batang berlendir keluar masuk lubang merah. Tetek Kak Farah terhayun-hayun. Gerakan Pak Leman makin laju. Kedengaran bunyi plap, plap, plap bila telur labuh Pak Leman memukul daging punggung Kak Farah. dan membalunnya sepuas-puas hati. Akhirnya Pak Leman sudah tidak dapat bertahan lagi. Satu tujahan kuat dengan suara erangan panjang Pak Leman memancutkan benihnya ke rahim Kak Farah. Akhirnya Pak Leman menghempap badan Kak Farah yang sedang meniarap tak berdaya. Pelirnya masih berada dalam rekahan burit Kak Farah.

Tanpa kusedari tanganku menari laju di batang pelirku. Serentak Pak Leman memancutkan benihnya ke rahim kakakku, aku juga memancutkan benihku ke dinding pondok durian.

Seperti biasa setiap musim durian luruh aku akan ditugaskan oleh emak aku menunggu dusun. Buah-buah durian yang gugur akan aku kumpul. Dusun kami agak luas juga dipenuhi pokok durian, cempedak, duku, langsat dan rambai. Dusun kami agak jauh di kaki bukit. Untuk sampai ke sana aku terpaksa melalui dusun En. Sulaiman yang biasa kami panggil Pak Leman. Biasanya aku, Kak Farah, emak dan abah hanya berjalan kaki saja bila ke dusun. Kami akan melewati dangau Pak Leman sebelum sampai ke pondok menunggu durian kepunyaan kami.

Hari itu seperti biasa aku ke dusun mengutip buah-buah durian yang gugur. Dari jauh aku melihat pondok Pak Leman. Fikiranku tiba-tiba terbayang bagaimana Pak Leman melayan Kak Farah. Kak Farah yang muda itu mengerang kesedapan menerima belaian Pak Leman yang seusia bapaku. Kak Farah akan merengek bagai budak kecil bila batang butuh Pak Leman keluar masuk lubang buritnya yang sempit berwarna merah itu. Peristiwa beberapa hari lepas masih amat jelas diingatanku. Aku pendam saja dalam lubuk fikiranku dan aku rasa Kak Farah tidak menyedari yang rahsianya kemas dalam lipatan ingatanku.

Aku lihat pondok Pak Leman sunyi saja. Pintunya tertutup rapat. Tetapi aku jadi penasaran bila di tangga Pak Leman ada dua pasang selipar. Dadaku berdebar kerana aku seperti mengenali selipar tersebut. Hatiku meronta-ronta untuk membuktikan bahawa aku tak salah terka. Aku berjalan perlahan mendekati pondok Pak Leman. Aku mengelilingi pondok papan dan mencari-cari lubang untuk aku intip. Melalui lubang kecil aku dapat melihat jelas dua lembaga berada dalam pondok remang-remang tersebut. Dan nyata Pak Leman bersama Kak Farah sedang berkhalwat.

Aku penasaran. Aku rapatkan mataku sedekat mungkin ke lubang papan. JelasPak Leman sedang mengurut Kak Farah. Jelas dapat kulihat Kak Farah dan Pak Leman sedang bertelanjang bulat. Lelaki separuh baya berkulit hitam legam sedang mengurut mesra badan pejal gadis remaja berkulit putih cerah. Kak Farah tengah meniarap dan belakangnya sedang diurut lembut oleh Pak Leman. Sesekali tangan kasar Pak Leman mengurut bahu dan menguli-uli buah dada Kak Farah. Kak Farah mengerang keenakan. Aku lihat tangan Kak Farah juga tidak duduk diam. Walaupun sambil meniarap tangannya sedang memegang dan mengusap-usap batang butuh Pak Leman yang telah keras terpacak. 

Beberapa ketika kemudian Pak Leman mengubah posisi Kak Farah dari meniarap ke keadaan terlentang. Pak Leman meningkatkan aktivitinya di buah dada Kak Farah. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan dan mesra. Aku lihat putingnya sudah menjadi keras. Kak Farah hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Dek penangan ramasan lembut dan mesra dari Pak Leman, Kak Farah tanpa sedari telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Pak Leman tersenyum melihat taman rahsia Kak Farah mula merekah. Rekahan tersebut menampakkan kelembapannya oleh cairan nikmat yang mula keluar dari lubang burit Kak Farah. Pak Leman membelai dengan jari-jarinya ke lurah yang merkah tersebut. Dengusan dan rengekan Kak Farah makin kuat bila Pak Leman menggentel kelentitnya yang membengkak. Pak Leman berlama-lama mengusap bibir-bibir lembut yang dihiasi rambut-rambut halus warna hitam.

Selepas itu Pak Leman secara lembut memasukkan jari telunjuknya ke dalam kemaluan Kak Farah. Jari tersebut digerak maju mundur. Kelihatan air mazi Kak Farah telah melimpahkeluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas tikar mengkuang. Aku tengok tangan Kak Farah meraba-raba batang butuh Pak Leman. Pak Leman dapat membaca yang Kak Farah dah stim habis. Kak Farah membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah batang butuh Pak Leman. Kemaluan Pak Leman tersembul di depan kedua-dua biji mata Kak Farah. Kemaluan Pak Leman yang berurat-urat itu memang hebat begitu keras kelihatannya. 

Kak Farah tersenyum melihat kemaluan Pak Leman. Batang zakar yang berwarna hitam legam itu tak ubah seperti zakar negro yang pernah aku lihat di laman web lucah. Kepala kemaluannya berwarna merah berkilat macam topi askar Jerman waktu perang dunia kedua. Kak Farah begitu berselera melihat kemaluan Pak Leman yang besar dan panjang itu. Batang itulah yang memberi kepuasan kepadanya beberapa hari yang lalu. Dan batang ini jugalah yang akan memberi kenikmatan kepadanya sebentar lagi. Kak Farah tersenyum manja kepada Pak Leman. Kak Farah yang masih berbaring menarik punggung Pak Leman agar rapat kepadanya. Kemaluan Pak Leman diurut-urutnya manja perlahan-lahan. Pak Leman tersenyum puas melihat Kak Farah yang seusia anaknya itu mengurut mesra batan besarnya. Tangan lembut Kak Farah bermain-main di kepala bulat dan lubang kencing butuh Pak Leman.

Aku lihat batang besar dan berurat itu makin tegang. Bagiku bentuk batang Pak Leman kelihatan amat hodoh, tapi Kak Farah melihatnya dengan penuh nafsu. Matanya bersinar. Kepala licin yang lembab itu dicium penuh ghairah oleh Kak Farah. Aku dapat melihat Kak Farah menyedut dalam-dalam aroma kepala pelir Pak Leman. Seterusnya Kak Farah menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala pelir Pak Leman dengan penuh nafsu. Kekadang lidah Kak Farah bermain-main dan berlegar-legar hingga kepangkal batang tua tersebut. 

Pak Leman mula mendengus kesedapan. Suara-suara “ooohhh..aaahhhh…oohhh…” dapat kudengari. Oleh kerana kesedapan aku dapat melihat air mazi Pak Leman mula mengalir keluar melalui lubang kencing. Ada benang-benang lendir menempel dari kepala butuh ke hujung lidah Kak Farah.

Kak Farah semakin berselera menghisap butuh Pak Leman apabila mendengar suara dengusan Pak Leman. Aku seronok memerhati adegan di depan mataku. Lakonan secara live ini membuat diriku juga terangsang. Batang pelirku mengeras di dalam seluar dan maziku juga mula membasahi seluar yang kupakai. 

Pak Leman mula mengubah posisi. Mereka sama-sama berbaring dalam kedudukan 69. Mulut Kak Farah masih mengulum batang hitam Pak Leman sementara mulut Pak Leman menghadap tundun indah berbulu halus. Pak Leman memulakan tugas lidahnya dengan menjilat-jilat kelentit Kak Farah. Kemudian di sekitar bibir lembut yang sepasang itu. Terlihat badan Kak Farah mengejang dan tersentak-sentak bila lidah Pak Leman berlegar-legar di lurah dan kelentitnya. Permukaan puki Kak Farah makin banjir. 

“Farah dah tak tahan. Cepat Pak Leman,” Kak Farah merengek meminta-meminta dan memadang ke arah butuh Pak Leman dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah.

Pak Leman memenuhi hasrat Kak Farah. Pak Leman mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Kak Farah sehingga lutut-lutut dan bahu Kak Farah hampir bersentuhan. Kak Farah sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Pak Leman yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Kak Farah seperti tak sabar menunggu butuh Pak Leman yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air nikmatnya yang banyak. 

“Auuuu…” Kedengaran jeritan dan lolongan dari mulut Kak Farah apabila kepala butuh Pak Leman telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya. Pak Leman menarik keluar dan kembali menekan hingga santak ke pangkal. Kepala Kak Farah terdongak dan matanya terbeliak bila kepala bulat kepunyaan Pak Leman menyondol pangkal rahimnya. Burit muda mengepit kuat batang tua. Aku dapat lihat Kak Farah sedang menikmati sepuas-puasnya butuh Pak Leman yang panjang dan besar itu. Beberapa minit gerakan maju mundur secara berirama dilakkukan, Kak Farah mula mengejang dan menendang-nendang angin. Pahanya kelihatan bergetar dan satu jeritan keluar dari mulutnya. Kak Farah kemudiannya terkulai layu di bawah badan Pak Leman yang masih gagah. Kak Farah sedang menikmati orgasmenya yang pertama. 

Pak Leman merendam saja batangnya bila melihat Kak Farah sudah terkulai. Kemudian diteruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lubang burit Kak Farah yang berwarna merah muda. Batang besar tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Pak Leman melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Pak Leman mengusap-usap bibir kemaluan dan kelentit Kak Farah. Kak Farah mula melawan dan melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha isteriku bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Pak Leman. 

Selepas setengah jam aku lihat Pak Leman makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat dan terdengar Pak Leman mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha anak dara muda dan serentak itu juga sekali lagi Kak Farah menjerit kesedapan. Pak Leman kelihatan memancutkan maninya ke dalam rahim Kak Farah. Terhenjut-henjut Pak Leman bila melepaskan beberapa das pancutan. Kak Farah menikmati pancutan hangat dan matanya menunjukkan rasa puas.

Pak Leman membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat Kak Farah. Kak Farah yang terlentang dipeluk erat oleh Pak Leman yang sedang meniarap di atas perutnya. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar Pak Leman menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Kak Farah. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Kak Farah masih ternganga selepas Pak Leman menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit Kak Farah.

Kak Farah yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Leman. Tangannya memegang dan melurut butuh Pak Leman yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun bila melihat Kak Farah menarik Pak Leman rapat ke arahnya dan batang Pak Leman yang terkulai lemah itu dicium dan dijilat-jilat mesra. 

Tanpa sadar aku melajukan lancapanku dan sekali lagi dinding pondok durian menjadi sasaran pancutanku.

Dari jauh aku mendengar deruan lori Ah Kau yang datang mengambil durian. Perlahan-lahan lori Ah Kau berhenti di sebelah pondok Pak Leman. Memang menjadi kebiasaan Ah Kau akan datang ke dusun sebagai peraih buah-buahan untuk dijual ke kota.

“Pak Leman.. ada durian hari ni?”

“Masuklah Ah Kau.”

Ah Kau menolak pintu pondok yang tak berkunci. Ah Kau terkejut melihat dua manusia terbaring berbogel di atas pangkin. Matanya terbeliak dan tangannya mula meraba benjolan di dalam seluar yang dipakainya….

Aku makin penasaran. Perasaanku teruja. Apakah apek tua ini akan sama-sama menikmati Kak Farah yang muda belia itu? Bersediakan Kak Farah menerima butuh berkulup cina tua? Bersediakah burit melayu menerima pelir cina yang tak bersunat? Aku tak sabar menunggu adegan seterusnya…

Kak Farah yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Leman. Tangannya memegang dan melurut butuh Pak Leman yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun bila melihat Kak Farah menarik Pak Leman rapat ke arahnya dan batang Pak Leman yang terkulai lemah itu dicium dan dijilat-jilat mesra. 

Tanpa sadar aku melajukan lancapanku dan sekali lagi dinding pondok durian menjadi sasaran pancutanku.

“Pin.. pin..” aku terdengar bunyi hon kenderaan. Aku yakin kenderaan tersebut adalah lori kepala merah kepunyaan Ah Kau, peraih durian dan buah-buahan.

Dari jauh aku mendengar deruan lori Ah Kau yang datang mengambil durian. Perlahan-lahan lori Ah Kau berhenti di sebelah pondok Pak Leman. Memang menjadi kebiasaan Ah Kau akan datang ke dusun sebagai peraih buah-buahan untuk dijual ke kota. Aku menyembunyikan diri agar perbuatan skodengku tidak diketahui orang.

“Pak Leman.. ada durian hari ni?” Ah Kau melaung sambil terjun dari lorinya.

“Masuklah Ah Kau.” Jawab Pak Leman lesu. “Aku ada di dalam.”

Ah Kau menolak pintu pondok yang tak berkunci. Ah Kau terkejut melihat dua manusia terbaring berbogel di atas pangkin. Macam gagak dengan bangau, yang seorang putih dan gebu sementara yang seorang lagi hitam legam dan sudah tua. Matanya terbeliak tak berkedip dan beberapa saat kemudian tangannya mula meraba benjolan di dalam seluar pendek berkaki besar yang dipakainya….

Aku makin penasaran. Perasaanku teruja. Apakah apek tua ini akan sama-sama menikmati Kak Farah yang muda belia itu? Bersediakah Kak Farah menerima butuh berkulup cina tua? Bersediakah burit melayu menerima pelir cina yang tak bersunat? Aku tak sabar menunggu adegan seterusnya… Sungguhpun lututku lembik aku gagahkan juga mengintip lakonan tiga watak.

“Pak Leman, ini rezeki. Boleh gua tumpang sekaki?” Ah Kau bersuara.

“Boleh. Kau bertuah hari ni Farah. Kau dapat merasa batang melayu dan batang cina.”

Aku lihat Kak Farah diam saja. Mungkin kepenatan bertarung beberapa pusingan dengan Pak Leman. Tapi Kak Farah tak membantah permintaan Ah Kau yang rasanya seusia Pak Leman. Memang nasib Kak Farah diratah oleh lelaki tua. Dan kedua lelaki tua tersebut tentu rasa beruntung menikmati daun muda yang sedang mekar.

“Ah Kau, awak tunjuk lancau lu yang tak bersunat tu. Biar budak ni dapat rasa kulup lu.”

“OK, OK.. lancau gua pun sudah lama tak guna.”

“Ini barang bagus Ah Kau, lubang banyak sempit.”

Aku geram mendengar percakapan dua orang tua tersebut. Seronok mereka memperkatakan tentang Kak Farah. Ikutkan hati aku akan menyerbu pondok tersebut mengajar kedua orang tua tak sedar diri ini. Tapi naluriku membantah. Teringin aku melihat lancau cina yang dikatakan tak bersunat itu macam mana bentuknya. Apakah sama dengan pelir aku waktu aku belum bersunat dulu. Waktu usiaku sepuluh tahun semasa aku di darjah empat.

Ah Kau duduk di pangkin mendekati Kak Farah yang masih terlentang kaku. Tangan Ah Kau meraba dan meramas lembut buah dada Kak Farah yang sedang mekar. Pangkal dan puting payudara Kak Farah yang kenyal dan berkulit halus dipicit dan digenggam. Ah Kau tersengih melihat gunung kembar Kak Farah yang terpacak bagai busut jantan. Kak Farah yang tadinya terpejam mula mengeliat bila dada bidangnya diusik-usik oleh apek cina. 

Ah Kau makin penasaran. Buah dada mengkal tersebut di usik dan diramas perlahan-lahan. Lembut, kenyal, licin dan seribu satu perasaan menjalar ke otak Ah Kau, cina tua yang sudah lama tak merasai nikmat seks. Ah Kau menarik nafas panjang dan menelan liur. 

Jantung tua Ah Kau pastinya makin bertambah kencang degupannya. Sementara tangannya meramas dan memicit gunung kembar Sarah, matanya tak lekang memandang celah paha Kak Farah. Kesan tindakan tangan Ah Kau di buah dadanya, Kak Farah mula merenggangkan kedua pahanya menampakkan kemaluannya yang tengah mekar itu. Bulu-bulu hitam halus menghiasi tundun yang membengkak. Bulu-bulu hitam pendek itu sungguh cantik pada pandangan Ah Kau. Mata Ah Kau terbeliak melotot pemandangan yang telah lama tidak dilihatnya. Perasaan geramnya bertambah-tambah. 

Kak Farah mengeliat, mulut terbuka sedikit dan mata kelihatan kuyu. Pahanya dikangkang lebih luas menampakkan lurah yang merekah. Bibir kemaluan yang lembut dan merah benar-benar membuat keinginan Ah Kau ditahap maksima. Tak tahan dengan pemandangan indah di hadapannya, Ah Kau terus menerkam cipap tembam Kak Farah. Sudah lama Ah Kau tidak melihat burit perempuan. Burit terbelah merah di hadapannya benar-benar memukau. Dia melutut sambil menghidu bulu-bulu halus di tundun yang membukit. Hidungnya kemudian bergerak ke bawah ke lurah yang sedang merekah lembab. Bau cipap Kak Farah disedut dalam-dalam. Aroma khas kemaluan wanita dihidu, nafasnya ditarik dalam-dalam. Pertama kali dalam hidupnya Ah Kau mencium cipap perempuan melayu. Sungguh segar berbanding bau burit cina kepunyaan isterinya dulu.

”Hidu puas-puas Ah Kau, selepas ni belum tentu kau dapat peluang macam ni lagi,” kedengaran suara Pak Leman.

”Ini bau banyak bagus ooo,” Ah Kau bersuara sementara batang hidungnya masih menempel di tundun Kak Farah.

Puas menghidu aroma burit muda, Ah Kau mula menjilat bibir burit Kak Farah yang merah dan lembut, sementara Kak Farah mengangkang lebih luas bila nafsunya mula terangsang. Bukaan yang luas ini memudahkan apek tua bertindak. Kak Farah kedengaran merengek… aahh… ahhhhh.. issshhh… Kak Farah membiarkan saja lidah kasar Ah Kau meneroka lubang keramatnya. 

Aku melihat Ah Kau mula mengigit lembut biji permata Kak Farah. Ah Kau teramat suka kepanasan dan aroma kemaluan Kak Farah. Rasanya Kak Farah terangsang habis kerana cairan lendir banyak meleleh keluar dari belahan bibir burit. Lelehan pekat tersebut dijilat dan disedut Ah Kau. Berdecit-decit bila Ah Kau meneguk air nikmat Kak Farah. Berselera sekali apek cina mencicipi air nafsu Kak Farah. Agaknya Ah Kau tak pernuh meneguk air burit bininya.

”Leman, aku belum pernah cuba perempuan melayu. Ini budak banyak best la.”

”Rezeki awaklah, Ah Kau.”

Rupanya Ah Kau belum pernah memantat perempuan melayu sebelum ini. Kerana itulah agaknya Kak Farah diuli dan digomol dengan penuh ghairah. Mungkin dia dapat merasakan perbezaan antara perempuan melayu dan perempuan cina, bininya.

”Kawan aku kata burit perempuan melayu ketat dan panas. Aku nak cuba budak ini.”

”Sekali cuba, kau boleh ketagih Ah Kau.”

”Katagih burit, ok. Jangan ketagih dadah sudahlah.”

Kedua orang tua tersebut menjadi-jadi carutnya. Kak Farah yang terbaring bogel menjadi bahan bualan mereka. Pak Leman hanya memandang saja mungkin kerana dia sudah teramat puas melayani Kak Farah sebentar tadi. Kini gliran apek cina pula berhadapan dengan hidangan percuma di hadapannya. Bila-bila saja hidangan nikmat ini akan disantapnya. Aku sendiri yang berdiri di luar pondok telah lama menggigil melihat pemandangan di hadapanku. Walaupun Kak Farah adalah kakakku tapi pemandangan indah itu mencabar kelelakianku. Batang pelir aku telah lama meronta-ronta ingin keluar dari celana yang kupakai. Aku tak sabar menunggu Kak Farah diratah oleh apek cina.

Batang pelir Ah Kau meronta-ronta ingin keluar dari seluar. Secara spontan Ah Kau melurutkan seluarnya. Batangnya yang keras mencanak dengan kulit nipis masih menutup kepala konek. Aku terpegun melihat Ah Kau yang berumur lebih setengah abad masih gagah. Pelirnya biasa-biasa saja, taklah besar, aku rasa kepunyaan Pak Leman lebih besar dan lebih panjang. Cuma pelir Ah Kau lebih cerah dibandingkan kepunyaan Pak Leman yang hitam legam. 

Ah Kau memegang dan melurut batang pelirnya yang sudah keras. Kulit kulup bergerak dan menampakkan kepala licin sungguh merah. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa yang tak bersunat. Rupanya macam kepunyaanku waktu aku belum berkhatan cuma kepunyaan Ah Kau lebih besar dan lebih panjang. Aku teruja ingin melihat sejauh mana kehebatan kulup apek cina ini bertarung dengan burit Kak Farah yang tengah mekar itu.

“Ah Kau, suruh budak perempuan tu hisap kulup kau. Bagi dia rasa kau pula. Selama ni dia hanya hisap batang tua aku ni. Hisapan dia banyak sedap ooo..”

Ah Kau bergerak merapatkan dirinya ke wajah Kak Farah. Aku lihat Kak Farah sudah segar semula. Tindakan Ah Kau sebentar tadi telah mengembalikan kekuatannya dan nafsunya kembali bangkit. Kak Farah mengerling batang pelir cina tua yang menghampirinya. Agaknya dia cuba membandingkan batang melayu yang bersunat kepunyaan Pak Leman dengaan batang cina berkulup kepunyaan Ah Kau tauke durian.

Ah Kau merapatkan kepala kulupnya ke muka Kak Farah. Digerakkan batang pelirnya ke sekitar bukit kembar, pipi, hidung dan mulut Kak Farah. Aku lihat Ah Kau menarik kulit kulup ke pangkal agar kepala merah itu merayap sekitar muka Kak Farah. Agaknya supaya perasaan geli dan enak akan bertambah bila kepala merah itu tidak dihalang oleh kulit khatan. Terlihat kulit kulup berlipat-lipat dan tersangkut di sekeliling takuk kepala pelir.

Kak Farah menarik nafas dalam-dalam bila kepala merah menempel di batang hidungnya. Agaknya Kak Farah ingin menikmati aroma kepala pelir apek cina. Kepala merah yang kelihatan lembab itu menari-nari di batang hidung Kak Farah yang agak mancung. Tiap kali Kak Farah menarik nafas, badannya akan bergetar dan mengeliat. Agaknya bau kepala pelir Ah Kau menimbulkan sensasi nikmat dan membakar nafsu birahi Kak Farah. 

Semasa aku belum bersunat dulu memang ada sejenis bau bila aku mengoles jariku ke kepala pelirku yang lembab dan aku menghidunya. Aku tak berapa suka baunya. Tapi mungkin bau yang tak disukai oleh orang lelaki malah disukai oleh orang perempuan. Sama seperti bau burit yang disukai oleh orang lelaki. Tapi sejak aku bersunat bau itu tak ada lagi.

Ah Kau tersengih-sengih bila Kak Farah menikmati kepala butuhnya. Sengihnya makin lebar bila lidah Kak Farah mula menjalar dan menari-menari di kepala merah yang terdedah itu. Hanya beberapa ketika air jernih mula keluar dari lubang kecil di hujung kepala butuh.

Bila saja Ah Kau menjarakkan sedikit lacaunya itu, terlihat seperti bebenang jenih terbentang dari hujung lidah Kak Farah dan kepala pelir apek cina. Nampaknya air mazi Ah Kau telah mula keluar membasahi kepala merah. Air mazi yang berfungsi melicinkan kemasukan pelir ke lubang burit dijilat dan ditelan oleh Kak Farah. Lendir licin dan agak masin itu menjadi pembuka selera bagi hidangan seterusnya.

Kak Farah nampaknya makin bersemangat. Batang sederhana besar itu dikulum dan dinyonyot penuh nafsu. Kepala merah menyelam dalam mulut Kak Farah. Bibir Kak Farah yang merah segar itu melingkari batang tua apek cina. Beberapa minit saja aku lihat badan Ah Kau menggeletar.

“Cukup, cukup Farah. Gua tak tahan. Gua tak mau pancut dalam mulut lu. Gua mau rasa lu punya cibai pula.” Terlihat Ah Kau menarik keluar batang pelirnya yang basah kuyup dari mulut comel Kak Farah. Terlihat sedikit kekecewaan di wajah Kak Farah. Agaknya dia belum puas menghisap batang pelir apek cina. Mungkin batang berkulup cina tua tersebut sedap rasanya.

“Kangkang Farah, kangkang luas-luas bagi Ah Kau rasa lubang burit kamu yang sempit tu,” Pak Leman bersuara.

Ah Kau mula bergerak menghampiri kangkang Kak Farah yang terbuka luas. Pelirnya yang masih tegang itu terhangguk-hangguk mencari pasangannya.

“Ini peluang kau Farah dapat rasa butuh tak bersunat. Kau sedut habis-habis kulup Ah Kau biar dia teringat-ingat kamu siang malam,” Pak Leman berceloteh.

Kak Farah hanya menunggu tindakan Ah Kau seterusnya. Kangkangnya dibuka luas bagi memudahkan Ah Kau melayari bahteranya. Burit muda berbulu hitam jarang-jarang dengan bibir merahnya seperti tersenyum menanti kepala merah yang akan bertandang. Lurah yang merkah itu telah lama banjir dengan air nikmat yang keluar dari telaga keramat Kak Farah. 

Ah Kau menempelkan torpedonya ke pintu gua. Digerak naik turun supaya kepala merah bertambah basah dengan cairan pelicin. Badan Kak Farah tersentak-sentak bila kepala merah menyondol biji kacang di penjuru belahan bahagian atas. Kepala butuh Ah Kau bertambah licin dipaliti dengan lendir yang telah lama membanjiri taman pusaka Kak Farah.

“Gelilah Leman, banyak sedap.” Ah Kau bersuara. Kepala merahnya belum lagi membelah bibir lembut di celah kangkang Kak Farah.

“Apa lagi kau tunggu, jolok sajalah barang kau tu,” Pak Leman mencabar Ah Kau agar bertindak cepat. “Aku tengok budak Farah ni dah tak sabar nak merasa kulup kau tu.”

Ah Kau merapatkan lagi badannya ke badan Kak Farah. Kepala merah yang dah terbuka itu menyondol lebih kuat dan terus menyelam ke terowong nikmat. Digerak badannya maju mundur dan balak keras Ah Kau keluar masuk dengan lancar ke lubang burit Kak Farah. Kak Farah kelihatan menendang-nendang angin dan mengerang kesedapan bila Ah Kau menggerakan batang pelirnya maju mundur.

Tiba-tiba aku teringat peristiwa silam. Waktu aku berumur 10 tahun aku cukup takut bila melihat tok mudim. Aku akan bersembunyi di semak bila aku akan disunatkan. Rakan-rakanku datang memujuk mengatakan aku tidak boleh berkahwin jika tidak bersunat. Bimbang tak boleh kahwin bila dewasa, aku memberanikan diri untuk berkhatan. Separuh pengsan bila pisau tok mudim mencantas kulit kulupku. Dua minggu aku terkengkang-kengkang bila berjalan.

Sekarang dihadapanku Ah Kau yang tak bersunat sedang rancak berkahwin dengan Kak Farah. Butuh berkulup itu begitu selesa keluar masuk lubang burit Kak Farah yang sedang mekar. Jelas sekarang aku tertipu dengan helah Pak Usuku dan kawan-kawan yang mengatakan orang tak bersunat tak boleh kahwin. 

Ah Kau makin rancak membenamkan batang pelirnya ke celah kangkang Kak Farah. Makin lama makin laju dan tak sampai lima minit aku lihat badan Ah Kau menggigil seperti orang demam kura dan pinggulnya seperti tersentak-sentak. Aku rasa Ah Kau sedang memancutkan air nikmatnya ke dalam burit Kak Farah. Seminit kemudian aku nampak Ah Kau dengan nafas tercungap-cungap rebah di sebelah Kak Farah. Batang pelirnya mula mengecil dan kepala merah kembali bersembunyi ke dalam kulit kulup.

“Banyak sedaplah Leman. Lubang budak ini sungguh sempit. Aku tak boleh tahan, lancau aku rasa geli. Rugi aku pancut cepat sangat.”

Apek tua ini terlalu cepat mengalah. Agaknya sudah lama dia tak memburit hingga dia tak dapat mengawal maninya. Atau memang resam pelir tak bersunat cepat pancut kerana kepalanya amat sensitif. Berbeza dengan Pak Leman yang boleh bertahan lama. Hampir satu jam Kak Farah dikerjakannya.

Kangkang Kak Farah terbuka luas. Cairan putih berlendir meleleh keluar dari lubang burit yang sedikit terbuka. Terlihat lubang yang sedikit ternganga itu berkerinyut dan berdenyut terkemut-kemut. Aku rasa Kak Farah belum lagi mendapat kepuasan tetapi apek cina terlampau cepat menarik keluar batang pelirnya. Apek cina kalah bertarung terlampau cepat. Kak Farah kecewa.

Aku rasa tak rugi aku bersunat. Aku harap bila besar nanti aku mampu bertahan lama bila bersama kekasihku. Aku mau seperti Pak Leman yang mampu bertahan hampir satu jam. Aku harap isteriku akan mendapat kepuasan maksima…..


Nama aku Suzana.. Nama manja aku Sue. Dari kecil lagi Mama dan Papa aku bercerai. Aku dijaga dengan penuh kasih sayang oleh Mama yang bergelar usahawan berjaya. Setahun lepas, ketika aku baru menginjak umur 17 tahun Mama berkahwin untuk kali keduanya dengan seorang duda tak der anak.

Nama bapa tiri aku namanya Rafie.. Aku panggil Uncle Rafie jer.. Dia ni ada iras-iras Yusuf Haslam, cuma bedanya dia ni kurus skit dan badannya tegap walaupun sudah umur 42 tahun. Aku hairan sebab aper la Uncle Rafie ni tergila-gila nak kahwin dengan Mama aku yang lapan tahun lebih tua dari dia. Agaknya sebab Mama ni banyak duit kot.. Tu yang dia terikat dengan Mama. Hai.. Nasib dia lah tak der anak dengan Mama sebab buat pengetahuan korang semua, Mama aku sudah monopos pun. Tak der redeki lar nak menimang anak. Aku pun tak ingin dapat adik. Aku lebih senang jadi anak tungal dalam keluarga.

Hubungan aku dengan uncle Rafie pun bukannyer rapat sangat. Kalau aku tak nak tengok muka dia kat rumah waktu cuti minggu, aku pergilah lepak dengan kawan aku kat rumah diorang.. Tak pun aku kunci bilik dan senyapkan diri aku. Memang aku jarang bercakap dengan dia ni. Tak tahu lah sebab apa.. Mungkin aku rasa dia agak muda dari Mama. Uncle Rafie ni memang hensem.. Macho, orang kata makin sudah injak umur 40-an.. Makin tu diorang hebat. Entah lah.. Pada aku tak pun. Makin sudah 40 tu, makin tua lah..

Nak dipendekkan ceritanya.. Suatu hari, Mama terpaksa pergi ke Switdeland sebab ada urusan kat sana yang melibatkan cawangan syarikat Mama kat sana. Aku memang tak penah ditinggalkan Mama lagipun waktu tu aku masih menghadapi SPM kertas terakhir. Aku bukannyer apa.. Tak der orang nak temankan.. Lagipun rumah aku mana ada pembantu rumah. Takkan aku kena tinggal dengan Uncle Rafie kot. Ish! Nak muntah aku bila mengenangkan laki tu.. Last Mama pujuk aku.. Tiga empat hari lagi dia balik lah.. Bukannyer lama pun. Akhirnyer aku termakan pujuk Mama. Pagi tu Mama berangkat ke Switdeland dengan ditemani Unce Rafie ke airport. Aku pula cepat2 pegi ke perpustakaan negeri nak study sebelum last paper SPM petang nanti.

Bila sudah habis exam tu, aku pun lepak kejap kat shopping complex dengan member aku. sudah nak dekat senja baru aku balik. Aku tengok tak der kereta uncle Rafie.. So aku pun lega lah. Terus masuk rumah guna kunci spare dan masuk bilik aku utk mandi. Habis bersihkan badan aku, aku pun lap2 badan aku. Then, aku pun sarungkan baju tidur nipis aku warna merah jambu kegemaran aku. sudah malam kan.. Malas aku nak pakai coli. Cuma aku pakai panti warna pink jer.. Takut jadi apa-apa, naya aku nanti.

Aku tutup lampu utama bilik aku dan buka lampu meja bagi cerah skit bilik aku. Hawa dingin dari aircond bilik aku menyebabkan aku kedinginan. Aku rebahkan badan aku kat katil aku sambil menarik selimut tebal membaluti tubuh aku. Dalam samar-samar dari lampu meja, aku mula menguap dan mataku antara pejam dan tak pejam. Telingakuseakan mendengar pintu bilikku diselak. Terkejut dengan bunyi tu, aku terus bangkit mendadak. Tersembul muka Uncle Rafie di balik pintu. Dia sudah siap pakai pijama warna biru laut. Perlahan, dia hampiri aku dan duduk di tepi katil ku bersebelahan denganku yang terduduk di birai katil. Aku jadi tergamam bila dia masuk macam tu jer ke bilik aku.

“Sudana sudah makan ker?,” tanya uncle Rafie. Suara dia.. Alahai, romantik nyer tanya aku macam aku ni bini dia plak. Aku angguk. Malas nak jawab.

“Mama ada telefon uncle tadi.. Bagi tahu yang dia sudah selamat sampai kat sana,” beritahunya lagi. Aku angguk lagi.

“Erm.. Cam mana dengan last paper tadi? Susah tak?” tanya uncle rafie lagi, membuatkan aku sudah tak senang duduk. Ni sudah melampau lah tanya macam2.. Aku sudah ngantuk giler ni. Penat seharian kat luar.

“Susah tu susah lah. Kalau senang cam kacang, bukan exam nama nyer..” aku menjawab selamba.

Aku ingat dia nak marah lah aku sebab aku macam kurang ajar kat dia. Alih-alih, dia ketawa kecil. Menyampah aku tengok dia cam tu. Mengada-ada.. Nak tunjuk dia tu macho lah tu.. Jangan harap!!, bentak aku dalam hati.

“Kalau cam tu.. Keluar result nanti.. Memang boleh lulus lah ni..” katanya lagi.

“Bukan setakat lulus.. Lulus dengan cemerlang punya,”jawabku.

Tanpa aku sedar, tangan aku tersentuh tangannya yang kasar. Uncle Rafie terus menggenggam erat tanganku. Aku rasa bila tangannya genggam tangan aku yang kesejukkan tu, aku rasa selesa. Tangan dia yang suam-suam panas tu, memberi keselesaan pada aku yang memang kesejukkan. Aku cuba tarik balik tangan aku dari dipegang uncle Rafie. Tapi, aku tak berdaya melawan kudratnya yang lebih kuat.

“Tangan Sudana sejuk.. Selesa tak bila uncle pegang?” tanya uncle Rafie.

Aku geleng kepala, pada hal aku mmang selesa dengan genggaman tangan dia tu. Tapi, uncle Rafie masih boleh senyum lagi. Walau pun dia memang hensem dan gentleman.. Tapi aku rasa menyampah sangat tengok muda dia. Mungkin sebab aku cemburu bila uncle Rafie jadi milik Mama yang memang tak sepadan dengan dia yang jauh lebih muda.

“Uncle.. Lepas kan tangan Sue..” rayuku bila makin kuat genggaman tanganku hinggakan dari rasa selesa, aku rasa sakit sebab genggaman dia terlalu kuat bagi diriku yang hanya gadis yang lemah. Perlahan, dia melonggarkan genggaman tangan ku tapi masih memegang tanganku, tak ingin dilepaskan. Aku sendiri tak tahu apa yang bermain di fikiran uncle Rafie sekarang ni.

Uncle Rafie mula menginjak ke arahku. Dari tepi katil, dia kini duduk berhadapan dengan ku. Dari cahaya lampu meja, aku tengok dia sedang mengamati aku. Hairan nyer.. Aku tak halang pun dia dari berada bersama aku di atas katil. Dalam aku menolak, aku merelakan perbuatannya itu.

Uncle Rafie mendekatkan bibirnya ke telingaku dan aku dapat rasa dadanya yang bidang itu tersentuh buah dadaku yang tak memakai coli.

“Uncle tahu Sudana perlukan uncle malam ni..” bisiknya dengan nada seksi. Baru lah aku faham maksud dia kini.

“Eh! Mana ada.. Sue tak takut pun.. Dan tak perlukan uncle sampai bila-bila..” aku menjawab sombong.

Uncle Rafie tenang dengan jawapan aku yang kasar itu. Aku hairan dengan perangai dia yang begitu tenang menghadapi telatah ku yang nakal.

Tiba-tiba, dia memegang pehaku. Baju tidur nipis aku sudah terselak ke pangkal peha waktu dia datang tadi. Aku tersentak bila dia mengusap lembut pehaku. Aku mengetap bibirku menahan godaannya. Mata aku dan mata dia bertentangan sambil tangannya menjalar ke celahan pehaku yang putih gebu itu. Kaki ku tergerak ke atas akibat usapan yang merangsang aku. Tak pernah aku mengalami keadaan begini. Memang aku agak jahil dalam bab ni walaupun aku sudah menginjak remaja.

Melihat aku yang tak menolak sentuhannya, tangan ku yang digenggamnya dilepaskan lalu badannya cuba rapat pada badanku. Muka kami agak rapat bertentangan. Dadanya bersentuhan sekali lagi dengan dadaku. Aku rasa ada sesuatu sedang menusuk ke perutku. Aku pegang benda panjang itu dan wajah uncle Rafie serta merta berubah. Dia tundukkan kepalanya bila aku usap benda tu. Dia kelihatan menahan kesedapan yang amat sangat.

“Ooohh!!” dia berbisik kesedapan.

Rupanya, aku telah memegang batangnya yang telah lama menegang sejak dia bersentuhan dengan dadaku. Cepat-cepat aku lepaskan, dan wajahnya mendongak semula menatap wajahku yang betul-betul dekat dengan muka dia. Aku yang bersandar di birai katil tertolak ke belakang akibat ditindih badannya yang besar. Pinggangku yang ramping dipegang kemas oleh tangannya lalu dia mengucup bibirku.

Aku betul-betul terkejut dengan tindakkannya itu. Seumur hidup aku inilah pertama kali dicium oleh lelaki. Tanpa aku sedari, aku menendang perutya. Dia tertolak ke belakang, dan kesempatan inilah yang aku gunakan untuk melarikan diri. Aku tak sanggup menyerahkan tubuhku kepada lelaki yang bukan milikku. Lagipun, bukan kah aku memang membenci dia?

Pintu yang terbuka memudahkan aku melarikan diri dari cengkaman bapa tiriku. Entah bilik mana yang kumasuk pun, aku sudah tak ingat. Uncle Rafie mengejar ku ke bilik yang aku masuk. Pintu bilik sudah ku kunci. Air mata bergenang di kelopak mataku. Aku ketakutan bila pintu bilik diketuk berkali-kali. Aku mendiamkan diri di atas katil. Tiba-tiba, pintu itu terbuka. Uncle Rafie memeluk tubuhnya sambil merenungku yang ketakutan. Aku bangkit semula bila dia cuba mendekati aku. Macam mana aku nak lepaskan diri dari dia?

“Kalau Sue nak lari pun.. Takkan lari ke bilik uncle dan Mama?” soalnya sambil tersenyum. Aku baru perasan yang bilik ini adalah bilik Mama dan uncle.

“Please uncle.. Jangan buat Sue macam ni..” aku mula menangis.

Dia mula bergerak ke arah ku, sedang aku cuba menjauhkan diri darinya. Bila dia semakin jauh dari pintu bilik cepat2 aku cuba keluar dari bilik itu. Tapi, kali ni tubuhku cepat disambar oleh ayah tiriku. Aku meronta-ronta minta dilepaskan. Pelukkan nya erat, agar ku tak terlepas seperti tadi. Dengan mudah dia mengendong badanku. Aku semakin liar cuba untuk melepaskan diri. Baju tidur ku terkoyak tanpa ku sedari. payudara kiriku terkeluar dari baju tidurku yang nipis, sedangkan tangan kasar ayah tiriku tersentuh putingku yang tiba-tiba menjadi kejang.

Badanku dihumban ke atas katil Mama dan uncle Rafie. Aku cuba menutup payudara kiriku yang jelas memuncak, teransang dengan sentuhan ayah tiriku itu. Uncle Rafie membuka baju pijamanya. Di hadapan ku kini, tubuh sasa seorang lelaki yang bernama Rafie.

Dia cuba menindih tubuhku yang dua kali ganda kecil darinya. Aku meronta-ronta bila baju tidurku direntap rakus.

“Uncle.. Jangan..” rayuku, namun tidak diendahkannya.

Tubuhku digomol semahu-mahunya. Terasa satu benda panjang menyucuk di celah pehaku yang kebasahan. Aku sudah tak sanggup menghadapi sitiasi itu lagi. Katil tempat tidur Mama ku dan ayah tiriku kini menjadi medan peperangan kami. Bibirku dikucup rakus. Tangannya memegang erat tanganku yang meronta-ronta minta dilepaskan.

Lidahnya cuba membolosi mulutku yang terbuka sedikit. Dijolok2 nya lidahnya dengan melagakan lidahku membuatkan aku kegelian sekejap. Permainan lidah uncle Rafie membuatkan aku semakin layu dalam pelukkannya. Penolakkanku bertukar kepada penerimaan. Aku memegang pinggangnya sambil cuba mengulum lidahnya bagi membalas serangannya terhadap lidah ku. Kami bermain-main lidah hampir lima minit. Ternyata unce Rafie hebat ketika di ranjang. Dari mulut, dia menjalarkan lidahnya ke leherku.

“Aaarhh..” aku mendesis kesedapan.

Dicium nya leherku bertalu-talu membuatkan aku kegelian dalam keenakkan sambil mendongak kepalaku bagi memudahkan dia memainkan peranannya. Leher ku seakan dijerut oleh tali bila dia mengulum kuat isi kulitku pada leher. Mungkin ini lah yang selalu orang panggil “love bite”. Aku mengerang kesedapan yang amat sangat. Kucupan hangat dari bibir nya memberi satu kepuasan yang tak terhingga. Ketika dia mula menjalarkan mulut nya ke dadaku, aku mula rebah perlahan lahan. Badanku yang tadi meronta-rota inta dilepaskan, kini aku terbaring lemah.

Aku rasa macam ada cecair yang keluar dari kemaluanku. Aku berada di celahan kaki Uncle rafie yang sedang berlutut. Dia memandang ku. Aku dapat rasakan.. Dia seorang romantik org nya. Dia menghadiahkan ciuman pada dahiku dengan penuh kasih sayang. Rambut depanku diselak ke tepi sambil mengusap lembut pipiku. Aku usap lembut dadanya yang berbulu nipis itu. Agak kebasahan dek peluh walaupun bilik Mama berhawa dingin. Dia cuba merapatkan badannya ke badanku, dan aku rasa tertindih dek kerana badannya yang sasa dan besar itu. Ciuman di jalarkan ke pangkal dadaku yang separuh terselak.

“Hemm.. Puting Sue sudah menegang..” katanya bila dia menyentuh buah dadaku yang melonjak naik bila tersentuh tapak tangan uncle Rafie.

Aku menggeliat bersama erangan berbaur nikmat itu. Tak tahan dengan erangan aku itu, uncle Rafie terus menjilat putingku hinggakan kebasahan buah dadaku. Aku memegang erat besi katil sambil kepalaku bergoyang kanan dan kiri. Eranganku bertambah bila dia cuba menggigit putingku. Rambutnya kuramas kuat sambil menekan-nekan kepalanya pada buah dadaku yang pejal dan tegang itu.

“Ooohh.. So good..!! Eeerrmmpphh.. Please uncle..” rayuku meminta agar dia meneruskan gigitannya itu. Pengalaman pertama dijilat dan digigit pada putingku menjadikan aku tak keruan dibuatnya.

“So.. Please make me feel so good Rafiee..!!” jeritku bila dia mengentel-gentel putingku dan meramas-ramas buah dadaku yang bagaikan buah betik itu.

Aku kelemasan dan lemah longlai diperlakukan begini buat pertama kalinya seumur hidup aku. Tanganku terkulai layu. Uncle Rafie pegang tanganku dan meletakkan kedua-dua tanganku ke atas bagi memudahkan dia menanggalkan baju tidurku. Aku hanya menurut saja keinginan lelaki itu.

Bila tali baju tidurku direntap sekali, maka terlerailah baju tidur ku dari tubuhku yang selama ini aku tatang bagai minyak yang penuh. Entah kemana dia melontar baju tidur aku pun, aku tak pasti. Kini aku menjadi perhatian matanya yang agak terkejut dengan rupa buah dadaku. Diramasnya perlahan-lahan, sambil membuat pusaran pada buah dadaku yang melentik ke atas. Bila dia memusarkan usapan ada buah dadaku, aku meronta-ronta kesedapan sambil meracau-racau tak sedarkan diri akibat terlalu nikmat. Aku agak, pantiku sudah tak dapat menampung kebasahan yang membanjiri celah kangkangku. Malu pun ada bila lutut uncle Rafie tersentuh pehaku yang sudah basah dek air nikmatku.

Uncle Rafie mula menjilat putingku kiriku dengan hujung lidahnya. Aku tergerak ke atas sambil mengeliat sehabis-habisan. Kepuasannya hanya aku dan dia yang mengerti. Buah dada sebelah kanan ku diramas-ramas sambil mengentel-gentel putingku. Batangnya terasa tercucuk-cucuk pada celahan pehaku.

“Uncle.. Uuuhh!! Noo.. Uncle.. Eeerrmmss.. Hhhaa..” aku memanggil-manggil nya diiringi dengan erangan yang mengasyikkan. Aku mula terasa kesemua air nikmatku seakan-akan menghambur keluar dari lubang cipapku yang berbalut panti itu. Uncle Rafie melepaskan buah dada kananku lalu merayap ke taman laranganku. Usapan lembut menyentuh cipapku kemudian dia merasa di lurah cipapu yang banjir teruk.

“Hmm.. Tat”s mean, u already climax,” bisik uncle Rafie.

Dalam sedar tak sedar akibat menghamburkan air nikmat tadi, aku bertanya.

“Climax tu apa Uncle?” tanyaku kebodohan. Uncle Rafie mencium bibirku.

“Tandanya.. Sue sudah mengalami puncak nikmat hubungan kita ni.. Bila rasa macam sudah terkeluar, bagi tahu lah kat Uncle yang Sue sudah cumming atau climax..” ajar uncle Rafie sambil meraba-raba cipapku.

Antara dengar tak dengar aku angguk jer.. Nikmat yang dberikan oleh uncle Rafie kepadaku malam ini membuatkan aku khayal sekejap. Kemudian, aku dapat rasakan pehaku dikuak perlahan-lahan oleh uncle Rafie. Sedikit demi sedikit aku terkangkang luas yang mana memberi kemudahan pada uncle Rafie untuk becelapak di tengah. Malu dengan renungan nya, aku merapatkan kembali pehaku.

“Kenapa ni..? don’t do this to me..” pujuk Uncle Rafie sambil menguak kembali pehaku seluas yang mungkin. Dirapat kepalanya ke arah celah kangkangku.

Dia menjilat-jilat cipapku yang masih berbalut panties pink. Lidahnya menjolok-jolok lurah cipapku.

“Usshh aarrgghh..” erangku sambil tanganku mulai meramas buah dadaku sendiri dan sebelah lagi mencapai kepala uncle Rafie. Dia mulai menarik seluar dalamku sambil terus mengucup ari ari kepunyaanku.

Dan bila mana terbuka saja panties maka terserlahlah cipapku yang nampak timbul tembam dengan bulu yang sedikit sekitar cipapku. Aku lihat uncle Rafie tersenyum melihat keindahan lurah cipapku yang kebasahan. Tanpa melengahkan masa, dia terus membenamkan muka nya kecelah kelangkangku dan mulai menjilat biji kelentitku.

“Argghh ishhs sisshh uuoohh..” aku mengerang lagi serentak dengan mengangkat punggungku. Terasa air ku bertambah banyak yang keluar sehingga seluruh mulut dan hidung uncle Rafie telah cukup basah.

“Hmm.. Taste really good..” katanya sambil menjilat-jilat baki lendir ku yang melekat di tepi bibirnya. Agaknya, bau airku menyegarkan uncle Rafie serta menyelerakan membuat dia tambah kuat ingin menjilat cipapku. Ini lah pertama kali seumur hidupku cipapku di jilat oleh seorang lelaki dan aku tak menyangka lelaki yang pertama medapat tubuhku ialah ayah tiriku sendiri..

Dia teruskan jilatannya sambil tangannya terus meramas tetekku yang asyik berlaga antara satu sama lain bila badanku menggigil kenikmatan setiap kali biji kelentitku di hisap dan disedut berkali-kali. Nikmat tak terhingga.. Aku puas dengan layanan istimewa uncle Rafie. Dari perasaan benci, timbul perasaan sayang kepada lelaki yang 14 tahun tua dari aku.

Akhirnya..

“Aaabbngg unncllee.. Aaarrgghh..” serentak itu aku mengepit kepalanya dengan kuat dan tangan ku menekan-nekan kepala nya kuat ke cipapku sehingga aku rasakan hidungnya terbenam dalam lubang cipapku membuat uncle Rafie agak sukar bernafas, tanganku sebelah lagi memegang tangan nya yang meramas buah dadaku dan menekan dengan kuat disitu.

Aku dapat merasakan air hangat seakan-akan melimpah keluar dari lubang cipapku. Lama aku mengepit uncle rafie sehingga aku mengangkat tinggi punggungku. Tetiba aku menjatuh punggung ku dan membuka kelangkangku semula.. Sempatlah uncle Rafie bernafas seketika namun belum sempat dia menarik nafas sekali lagi aku terkepit dan punggungku terangkat tinggi dan menjerit..

“Uuunnccllee!! Help mee!!”

Setelah beberapa saat baru aku menjatuhkan punggungku dan melepaskan kepala uncle Rafie dari sepitan pehaku. Satu keluhan berat keluar dari mulutku “hhaarrhh”. Air nikmatku mengalir lagi dari lubang cipapku. Aku klimaks kali kedua. Aku terkulai layu. Uncle Rafie memelukku unuk mententeramkan perasaan ku yang sudah keletihan. Tak sanggup rasanya untuk meneruskan perjuangan yang entah bila akan selesai. Aku mencium lehernya dan meraba-raba punggungnya yang pejal.

“I love you..” bisiknya padaku. Aku tersentuh dengan ucapan nya itu. Ku usap belakangnya lalu kubisikkan ke telinganya.

“I love you too..” tanpa kusedar aku mengaku yang aku memang menyintainya sejak mula dia sah menjadi suami Mamaku. Rambutku yang serabut diusap penuh kasih sayang.

Dalam itu uncle Rafie menindih tubuhku, kedua lututku dibengkukkan ke atas dan uncle Rafie berada ditengah-tengahnya, taman milikku ternganga menghadap uncle Rafie yang mengacu batangnya ke arah lubang cipapku.

Aku yang tiba-tiba tersedar kehendak sebenar uncle Rafie mula merayu minta jangan dimasukkan batangnya yang panjang 7 inci itu ke dalam lubang cipapku. Aku masih belum sedia menyerahkan mahkotaku kepada lelaki yang bergelar bapa tiriku. Aku takut aku benih uncle Rafie dan aku akan bercambah dalam rahimku yang subur. Kalau itu terjadi, macam mana aku nak terangkan pada Mama? Sanggupkah dia menerima yang suaminya mempunyai anak bersama anak gadisnya sendiri? Aku mula menangis merayu pada uncle Rafie. Perlahan, uncle Rafie merangkak ke atasku dan mengucup pangkal dadaku yang putih melepak.

“Oohh.. Uncle.. No.. Please..” aku menangis di hadapannya. Jelas sekali aku dalam ketakutan dengan tindakkan yang aku lakukan ini. Uncle Rafie mengesat air mata yang mengalir di pipiku. Aku tahu dia tak akan memaksaku melakukan perkara yang aku tak suka.

“Why Sue? Tadi Sue kelihatan bahagia bersama abang. Kenapa menolak permintaan uncle? Please.. Uncle perlukan Sue untuk melengkapkan saat bahagia kita ni, “pujuk uncle Rafie sambil membelai pipiku. Pujukkan uncle Rafie membuatkan aku terleka.

“Sue takut.. Uncle suami Mama.. Kalau benih uncle tersemai dalam rahim Sue.. Macam mana sue nanti?” tanyaku tersesak-esak.

Sebenarnya aku memang ingin merasai kenikmatan bila batang uncle Rafie masuk ke dalam lubangku dan kami mencapai klimaks bersama. Tapi, aku tak cukup yakin dengan tindakkan ku meniduri uncle Rafie.

“Then.. Uncle akan bertanggung jawab. Mama sue tak kan tahu perkara ini.. Abang akan carikan ikhtiar untuk sue. Uncle akan beri nama abang kepada anak kita nanti..” pujuk uncle Rafie. Aku yang termakan pujuk rayunya mengangguk dalam terpaksa. Uncle Rafie kemudiannya merangkak menuruni celah kangkangku yang terbuka luas.

Taman larangan ku ternganga menadah batang yang mengacu ke arahnya, uncle Rafie sengaja menggesel kepala batangnya yang berkilat itu ke arah celah yang terbuka supaya kepala tersebut bertambah licin akibat cecair yang melilih dari rongga ku yang keghairahan, geselan tersebut menimbulkan rasa semakin sedap buat ku. Erangan kuat terkeluar dari mulutku. Uncle Rafie tidak gelojoh untuk menghunuskan senjatanya ke dalam alat sulit ku. Aku mula hilang sabar untuk menikmati nikmat bila dia cuba melengah-lengahkan tujahan berbisa batangnya itu.

“Unncllee.. Pleasee.. Hurryy.. Let it come in my pussyy..” rayuku tanpa sedar meminta bapa tiriku sendiri segerakan menyetubuhinya.

“Come down honey.. We play our game slowly and smooth.. ” bisik uncle Rafie ditelinga ku dengan nada yang berahi.

“Hold on Sue.. Abang nak masukkan” bisik uncle Rafie sambil menggomol payudaraku.

Tanpa lengah-lengah lagi aku menggemgam alat kelakiannya dengan mengarahkan kelubukku yang telah sedia menanti, dengan perlahan uncle Rafie menekan senjatanya ke dalam. Lantas bibir ku dikulumnya serentak buah dadaku diramas diikuti menambah tekanan ke arah lubang yang sempit. Uncle Rafie ketika itu berkerut dahinya bila dia dapat merasakan kehangatan lubuk yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan bengkak, uncle Rafie cuba menambah tusukan, sesuatu telah ditembusi membuatkan aku mengaduh.

“Aduh.. Sakit.. Uncle.. Please.. You hurt me..” lantas aku menolak tubuh uncle Rafie yang menindihku serta merapatkan peha agar tidak ditikam lagi.

“Please open it.. Honey.. You will not feel hurt anymore..” rengek uncle Rafie membujukku.

“Sakit uncle..” balas ku yang sudah tidak dapat menikmati keenakan dibelai lelaki sebagaimana tadi.

Pedih celah kelengkangku direjah oleh senjata bapa tiriku masih dirasainya tapi aku cuba juga membukakan kelengkangku untuk uncle Rafie menambah benamannya ke dalam lubukku walaupn kesakitan dirasai akibat rayuan dan pujukan uncle Rafie.

Kulihat uncle Rafie begitu bersemangat tapi berhati-hati menghunus senjatanya supaya aku tidak terlalu sakit. Dia melakukan aktiviti menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu punggung aku diramasnya manakala kedua buah dadaku menjadi uliannya, mulut ku dikucupnya membuatkan aku bagaikan tak bernafas membiarkan diriku digomol dan dipaku oleh uncle Rafie. Uncle Rafie merasa terlalu nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan anak tirinya ini, nafsu membuak-buak. Aku tidak merasa nikmat sebalik menahan kepedihan celah kelangkang yang dicucuk, walaupun uncle Rafie begitu lancar mencucuk kelangkangku.

Daripada merasa sakit, aku kembali ke keadaan normal orang bersetubuh. Kenikmatan yang dirasai akibat tujahan batang uncle Rafie yang panjangnya 7 inci itu membuatkan aku hilang pedoman, hilang kewarasan ku selama ini dan juga aku lupa yang kini aku sedang bermadu kasih dengan bapa tiriku sendiri. Farajku terasa sengal bila batang uncle Rafie ku kemut dengan rakus, aku harap uncle Rafie faham yang aku tak ingin batangnya dicabut keluar waktu itu.

Mungkin menyedari aku masih berupaya mengemut batang nya, uncle Rafie kembang-kembangkan kelopak cendawannya agar batangnya itu membengkak dalam farajku. Aku menahan kesedapan yang diterima dari uncle Rafie. Aku pejam mata kuat-kuat sambil badanku menggigil-gigil bila kelopak cendawan uncle Rafie mengembang dan mengucup dalam farajku. Aku kegelian. Bahuku dipegang kuat oleh uncle Rafie, cuba menahan aku daripada terus menggigil yang menyebabkan dia hilang rentak. Tapi, aku tak peduli, apa yang kurasakan ini lebih membuatkan aku lebih bertenaga untuk melawan pegangannya yang memang kuat itu.

Perbuatan uncle Rafie itu itu membuatkan faraj ku kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Kini aku dapat merasa yang uncle Rafie mengeluh kesedapan bila batangnya ku kemut kuat-kuat. Aku takkan benarkan ia tercabut dari tubuhku. Aku dapat melihat wajah hensem uncle Rafie berkerut menahan nikmat yang aku berikan padanya. Kadang-kadang, dia mengetap bibirnya. Akhirnya tubuhnya turut menggigil penuh nafsu sepertiku tadi. Aku sempat tersenyum melihat uncle Rafie kian lemah dengan perbuatan aku mengemut batangnya. Kemudian aku menutup mataku. Kami mengayuh dengan penuh bertenaga. Aku peluk dpinggangnya dan aku menggerakkan tubuh kami atas bawah agar batangnya tak lari dariku. Nafasku semakin cemas. Tapi, orang berpengalaman seperti uncle Rafie membuatkan aku kagum dengan sikapnya yang lebih matang dalam menangani situasiku kini. Lalu, biji kelentitku digentel dengan laju dalam keadaan batangnya masih terendam kuat dan padat dalam lubang farajku yang kian rakus kemutannya.

Tak semena-mena kemudian aku melonjak sedikit. Nafasku terhenti helaan. Kemutku menyepit. Aklu dapat rasa basahnya batangnya uncle Rafie di dalam lubangku. Aku mengetap bibirku. Dahiku berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat ladat. Lama.. Hampir tiga empat minit, mencecah lima minit. Dan sudahnya, gelinjatku tenang semula. Dadaku mulai berombak semula. Nafasku terhela lesu. Dan bibirku tak diketap lagi tapi aku ingin membicarakan sesuatu dengan uncle Rafie. Farajku berdenyut perlahan dan basah. Perlahan-lahan aku membuka kelopak mataku dengan perasaan malu. Tadi aku menolak, sekarang lain yang jadinya.

“Got it.. Honey?” Tanya uncle Rafie.

“Yes honey.. I got it.. Ooohh..!! I”m feel so horny..” balasku dengan suaraku yang serak akibat terlalu lama menjerit kesedapan. Kakiku terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing rapat.

Tiba-tiba uncle Rafie mendakapku erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj ku, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini uncle Rafie pula berada terlentang di bawah dan aku duduk di atas. Posisi itu membuatkan batang uncle Rafie makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajku sehingga menganjak pintu rahimku yang berbonggol pejal.

Tiba-tiba aku rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa tiriku dapat melihat buah dadaku yang subur gebu, perutku yang slim, pinggangku yang ramping, dan semak halus di bawah perutku yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang bapa tiriku ini. Aku sentuh perut uncle Rafie yang berotot pejal itu. Aku usap dengan rahimku masih bersatu dengan batang uncle Rafie yang tajam dan keras itu. Uncle Rafie merenungku dalam. Aku tahu dia begitu kagum dengan keindahan tubuhku yang kini menghadapnya yang sedang berbaring.

“How do you feel rite now? If you really want to give up.. Terserah lah.. Uncle tak ingin memaksa Sue..” katanya perlahan.

Kami bagaikan pasangan suami isteri yang bahagia. Memang aku amat bahagia sekarang ni. Uncle Rafie memenuhinya dengan perasaan yang tulus ikhlas.

“Kalau Sue tak suka, terserah pada Sue.. Uncle tahu Sue memang inginkan perhatian daripada uncle selama ini. Cuma uncle tak berkesempatan bersama dengan Sue.. Kalau Sue tak suka, uncle tak layak menghalang kehendak Sue sebab uncle sudah berada di bawah..” Uncle Rafie sengaja mahu menguji emosiku ketika ini.

Dia tahu yang aku mula menerima keindahan yang kami kecapai tadi. Mungkin dia inginkan kepastian samada ingin meneruskan lagi atau berundur dari medan perang ini. Ku lihat, uncle Rafie mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu ku.

Dia terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj ku supaya aku terus merasakan tekanan yang memberangsangkan. Perlahan-lahan aku mengangkat pinggulnya melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajku. Kelihatan licin kulit batang uncle Rafie itu diselaputi benih ku tadi. Keruh dan lendir. dat yang menikmatkan. Dan aku benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa juga aku melepaskan batang Uncle Rafie itu dalam keadaan yang begitu berat melepaskan kepala cendawan bapa tirku yang kejang membesar itu. PLOP! Terlepas dari farajku dan aku terus berbaring meniarap dengan kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapa tirku ini.

Uncle Rafie tersenyum. Aku nekad untuk mengharungi malam ini bersamanya. Melihat aku berbaring disebelahnya, uncle Rafie dapat mengagak yang aku telah mengambil keputusan yang nekad berhubung hubungan kami berdua. Aku ingin meneruskan perjuangan kami yang belum selesai. Diambilnya minyak baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil.

Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggulku sehingga mengalir turun ke alur farajku. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi pinggul ku yang keras dan pejal itu. Dan sekali sekala dia melajakkan jarinya itu ke faraj ku yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya yang setongkol 7 inci itu.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang ku lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul ku yang pejal itu. Aku berdiam membiarkan. Aku ingin dia meneruskan dengan membiarkannya tanpa bantahan. Uncle Rafie gesel dari bawah ke atas. Bila pelirnya mengena celah peha ku, ianya kurasa memukul sedikit pintu dubur dan pintu faraj ku secara bergilir sebelum dilayangkan semula naik ke alur pinggul ku.

Lama juga uncle Rafie berbuat macam tu. Aku menahan kesedapan. Mataku terpejam rapat setiap kali batang pelirnya digesel atas bawah dan memukul duburku dan pintu farajku. Tanpa di suruh, aku tertonggek pinggulku kepada uncle Rafie yang menindih tubuhku. Aku tunjukkan kepadanya rekahan pintu farajku yang sudah basah diminyakkan olehnya tadi dengan baby oil Johnson tadi.

Dengan agak gelojoh, pantas uncle Rafie merendamkan kembali kepala cendawannya masuk melalui liangku yang indah lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Aku pegang dengan kuat-kuat birai besi katilku. Aku memberikan tindak balas berlawanan bagi membantu uncle Rafie menelan batang nya supaya tertujah lebih jauh lagi ke dalam farajku.

Uncle Rafie sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian sorong lagi dan tarik lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, aku melonjak ke belakang ke arah uncle Rafie, pada masa sorongan tarik keluar, aku makin menganjak ke arahnya kerana tidak mahu batangnya terkeluar dariku.

Lalu dia memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut rentak ku yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi keperluannya ketika itu.

“You like it Sue..?” uncle Rafie sengaja mengusik.

Tapi aku tak mampu membalas usikkan itu dan hanya melepaskan keluhan manja anak kecilku yang seakan menagihkan belaian yang lebih merangsangkan dari semua itu.

“Emm.. Emm.. Ooouuhh..” itu sahaja yang keluar dari bibirku yang basah dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

Sekejap kemudian dia melajukan henjutannya. Dan keluhan ku kian semakin laju seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin aku tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari pulak. Bila uncle Rafie santak habis ke dalam, terasa pinggulku yang pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan uncle Rafie untuk makin mengganas.

Rambutku di tariknya kuat. Aku mengerang. Pinggulku diramasnya. Aku merengek. Pinggulku ditamparnya. Aku mengaduh. Dan kemudian..

“Ahh ahh ahh ahh ahh.. Eieiikkhh..” aku mula mengejang dan menggelinjat sehingga kepalaku terlonjak ke belakang sedangkan kakiku kian rapat menjadikan kemutan farajku jadi sendat dan mengetat menggrip pelir uncle Rafie. Aku berada di kemuncak kedua. Tapi, uncle Rafie masih beraksi selamba.

Sepanjang lima minit aku menikmati orgasm yang panjang tidak berhenti itu, uncle Rafie terus mengepam laju memberikan kepuasan batin kepada ku, kepuasan yang pertama kali aku nikmati dari bapa tiriku sendiri. Kepuasan yang dicapaiku adalah tahap optimum. Tiada bandingan. Batang pelir uncle Rafie masih basah digenangi kolam ku yang membasah oleh cairan keruh kenyal dari terbitan mata air berahi kemuncak indali dari dalam faraj ku.

“Emm..” nafas aku lega semula tetapi masih lagi aku dapat merasakan keladatan kerana pergerakan konsisten bapa tiriku yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya. Aku semakin hilang kesabaran ingin merasai benih jantan bapa tiriku walaupun aku tahu akbiat yang bakal aku terima nanti. Aku ingin merasa bagaimana nikmatnya bila benih bapa tiriku bercantum dengan benihku pada masa dan pertemuan yang serupa. Aku ingin bila uncle Rafie terpancut, aku juga terpercik. Aku ingin uncle Rafie kejang, aku juga ingin erang sama. Aku mahu uncle Rafie menggelisah kerana aku juga ingin menggelinjat sama. Tapi aku malu hendak bertanya bila uncle Rafie akan kemuncak bersama-sama denganku.

Perlukah aku berterus terang dengan uncle Rafie kehendakku?Agaknya bagaimana reaksi uncle Rafie bila aku inginkan dia sampai ke kemuncak syahwat bersama-saman denganku. Agak sesudah lega dari klimaks keduanya, uncle Rafie cabut kembali pelirnya. Kali ini aku tak terkejut. Dan tidak menghalang atau menahan. Sebab aku tahu aku akan menerimanya lagi.

Perlahan-lahan aku merangkak. Dan kemudian berpaling kepada uncle Rafie yang tersenyum manja kepadaku. Pangkat bapa tiri bagiku, hilang seketika. Aku duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakiku dilipatkan mengangkang selepas duduk di atas bantal. Melihat reaksi ku begitu, uncle Rafie faham dengan fesyen ku ini. Dan tanpa banyak kerenah terus memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan aku yang kian memberontak.

“Boleh?” Tanyanya sebelum mengasak masuk.

Aku menggeleng sambil tersenyum penuh makna. Aku pegang batang uncle Rafie lalu ditarik naik ke atas. Uncle Rafie terdorong sehingga berdiri dengan batang pelirnya tersua ke mulut ku. Diasaknya perlahan sehingga aku dapat mencapai lidahku yang tajam ke kepala cendawannya.

NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutku. Dan aku menikmati jus-jus buah-buahan yang tadinya terpalit dari farajku ke batang uncle Rafie. Hmm.. Sedap rasanya bila air mani kami berdua dicampur. Tiada lagi perasaan geli untuk menikmati air jus hasil nafsu syahwatku bersama bapa tiriku ini.

“Sedapnya Sue.. Emm.. Pandai Sue.. Sedut Sue.. sedut kuat sikit..” Uncle Rafie memberikan pujian perangsang kepadaku untuk memberi galakan berterusan yang sudahnya memberikan hasil yang baik kepada kaedah kuluman vakum yang ketat itu.

“Mmm.. Mmm..” aku tiba-tiba terasa tercekik dan terbelahak bila kepala cendawan itu menutup tekakku sehingga menyukarkanku bernafas tetapi kemudian aku cuba adjust.

Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulut, mencecah tekak ku. Uncle Rafie mengepam bila tangan ku penat. Bila kepalaku semakin lesu, uncle Rafie mengepam lagi bagi membantuku. Aku hanya perlu sedut vakum. Uncle Rafie cuba usahakan segalanya demiku.

“Mmm..” aku rasa lemas.

Kupandang tepat ke wajah bapa tiriku sambil menggeleng. Dicabut pelirnya semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkangku.

“Sue sudah basah lenjun ni..” usik Uncle Rafie sambil tersenyum.

Farajku kebasahan dek kerana rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak lengah, Uncle Rafie memacu batangnya ke arah lubangku. Pendayung direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi aku terasa kurang selesa.

“Kejap uncle..” rayuku sambil menahan dada tiriku.

“Kenapa Sue?” Uncle Rafie manja sekali melayani anak tirinya ini. Minta apa saja pun pasti dibaginya.

“Lenguh lah uncle..” aku beralih mendekati tebing katil.

Pinggulku diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakiku terjuntai ke bawah sehingga tapak kakiku mencecah ke lantai. Aku menguak luas kelangkangku. Uncle Rafie turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium faraj milikku sepuas hati. Dijilat dan dikemamnya biji kelentit ku yang memerah, sebelum berdiri mengacu senapangnya semula. Aku menguak kaki luas-luas sambil menguak kelopak mawarku dengan jari tangan kedua belah menunjukkan pintu farajku yang sedikit terbuka.

Slow-slow bapa tiriku meletakkan kepala cendawannya. Aku pula membantu dengan menggunakan tangan kiriku. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah bapa tiriku menerjah ke dalam barulah aku melepaskannya. Masa Uncle Rafie mulai mengepam, aku memautkan tanganku ke leher Uncle Rafie. Merengkok badanku sambil ditujah laju oleh bapa tiriku dengan penuh nikmat.

Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan berahi, membuatkan aku tak karuan haluan. Kepala cendawan Uncle Rafie juga menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Uncle Rafie membuatkan dia mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat membawa dia ke penghujung upacara.

“Uncle.. Ooohh..” aku mulai berkata-kata dalam mimpi nyata.

“Kenapa Sue..” Uncle Rafie merenung rapat matanya ke buah dada ku yang bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.

“Cepatlaa..” ringkas jawapanku.

“Awal lagi sayang..” Uncle Rafie memujuk.

“Sue tak tahan.. Uncle.. Hemm”

“Hem?”

“Sue nak sekarang..”

“Sekarang? Takkan cepat sangat?”

“Dahh.. sudah sejaamm..”

“Tak suka lama?” Uncle Rafie cabut pelirnya lalu mengetuk ke biji kelentit ku untuk mengimbangi rasa sedapnya.

“Nakk.. Tapi nanti buatlah lagii..”

Uncle Rafie tersenyum.

“Baiklah.. Kejap lagi.. Ya sayang” Uncle Rafie memasukkan semula pelirnya ke dalam farajku yang begitu mudah memberikan laluan itu, tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh bapa tiriku.

“Kita naik atas Uncle..,” aku mengajak bapa tiriku mengesot semula naik ke atas. Pelirnya tercabut semula. Aku naik menelentang menggalas punggungku dengan bantal. Uncle Rafie naik merangkak mencelapak tengah kelangkang.

“Cantik..” puji Uncle Rafie melihat faraj ku. Tapi aku sudah tidak sabar.

Jariku mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam keadaan yang paling mengghairahkan

“Please hurry.. Uncle..” cepat-cepat aku menarik tangan bapa tiriku.

Uncle Rafie itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri ku. Aku merangkul pinggul Uncle Rafie dengan kakiku seraya memberi bukaan luas dengan jariku supaya batang pelir Uncle Rafie dapat menyelinap dengan mudah.

“Lembut? Kasar?” Tanya Uncle Rafie.

Aku hanya melayukan pandangan matanya. Kelopak mataku mengecil. Sedikit demi sedikit Uncle Rafie memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha ku di atas pehanya, Uncle Rafie mula maju.

“Ahh!!” aku mengerang manja menerima kemasukan batang Uncle Rafie.

Liang farajku membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.

“Uncle..” aku memanggilnya lemah.

“Kenapa?” Uncle Rafie berhenti mengasak.

“Sedaappnyaa..” aku melepaskan kelopak mawarku bila kelopak cendawan Uncle Rafie sudah ditelan oleh farajku yang tercungak tinggi atas galasan pinggul di bantal.

“Lagi..” seinci lagi masuk, tinggal lima lagi. Aku cuba menahan geli bila Uncle Rafie menggentel biji kelentitku. Aku cuba menahan tangan Uncle Rafie dari meneruskan gentelen itu tetapi Uncle Rafie tetap beraksi bagi menerbitkan segera berahiku.

“Masuklaah laagi..” aku merintih manja. Bibirku mengetap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke inderaloka.

Seinci lagi menerjah. Tinggal empat inci lagi untuk memenuhi hajatku.

“Padatnyaa..” aku menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari peparangan terancang itu.

Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku dapat merasakan liang dalam kepunyaanku yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala cendawan bapa tiriku. Tinggal tiga lagi. Faraj ku terasa semakin lincir.

“Uncle.. Sue tak tahan uncle..” aku semakin mengeluh dalam. Keindahan ini tak mungkin dapat aku kecapi dari mana-mana lelaki.. Uncle Rafie menolak lagi seinci ke dalam membuatkan tinggal lagi dua inci..

Aku terasa ingin mengemut tapi aku cuba menahannya. Batang pelir bapa tiriku terasa begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam farajku. Terasa lebih besar dari yang tadi. Atau sebenarnya aku terasa begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapai dengan Uncle Rafie sekejap lagi bersama-sama bila Uncle Rafie menyemburkan benihnya ke dalam farajku yang turut akan bersama memercikkan benih untuk ditemukan dengan benih Uncle Rafie

“Santak uncle.. Dalam lagi..” aku merayu-rayu.

“NAH!!”

DUPP!

“Aahh!!” Aku seperti orang yang kena hysteria bilabatang pelir bapa tiriku menyantak kuat lubang farajku ytang mengemut kuat.

“Yeaasshh!!”

CLOP! CLOP! CHLUP!

Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Uncle Rafie keluar masuk liang sempit ku yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang.

“Laju lagi.. Uncle.. Laju.. Dont give up!!” aku menjungkit-jungkit pinggulku hendak merasakan santakan yang lebih ganas.

“Sempitnyaa..” ucap Uncle Rafie tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa dariku.

Aku sudah kemaruk sangat!! Aku tak sangka begitu indah sekali peperangan antara aku dan bapa tiriku. Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan tumbuh seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.

“Uncle!!” aku mengejang serta merta.

“Kenapa sayang..?” Uncle Rafie terus mengasak laju macam kereta lumba yang baru kena minyak pelincir baru.

“Cepat uncle.. Sue tak tahan.. Help me please..” Milah makin tak tentu arah bila Uncle Rafie gigit puting buah dadaku dari sebuah ke sebuah.

“Don’t do this to me!!” aku menjerit lagi. Agaknya rumah sebelah pun boleh mendengar jeritan kesedapan yang aku nikmati ni..

“Relax..” Uncle Rafie memujuk.

“No.. I can’t.. Please uncle.. Sue nak sekarangg!!” Aku memang sudah tak tentu arah lagi sebab aku sudah bertahan begitu lama.

Aku menahan percikan benihku dari tadi. Aku menahan pancaran berahiku yang menggila dari tadi. Aku sudah semakin hampir ke pantai berahi yang indah. Cuma aku tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian sahaja. Tinggal Uncle Rafie untuk mengemudikan nafsuku ini.

“Uncle.. don’t leave me alloonnee..!!” Aku menarik-narik kemasukan batang Uncle Rafie sambil merapatkan pehaku supaya laluan Uncle Rafie jadi lebih sempit.

Asakan kian laju. Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu diingati oleh kami berdua kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka bersama-sama.

“Suuee..” Uncle Rafie tak tahu hendak laju mana lagi.

Gear lima sudah masuk. Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena. Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang menambahkan kelinciran.

“Unncclee.. Sue sudah nak hampir ni..” aku menggentel kelentitku yang kebasahan.

“Sabar Sue.. Uncle jugaa..” Uncle Rafie sudah tak tahan sama terikut-ikutkan berahiku.

“Cepat Unclee!!”

“Sssuuee..!! Sempitnya lubang sue..” Uncle Rafie menindih badanku. Buah dada ku menjadi pelantar kusyen yang empuk di dada uncle Rafie.

Dipeluk tubuhku sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat pelukannya itu. Aku sendiri sudah mencakar-cakar Uncle Rafie di belakangnya dengan kuku ku yang panjang. Agaknya Uncle Rafie terasa calar dan melukakan. Tapi aku dapat agak Uncle Rafie sudah naik stim.

Uncle Rafie juga semakin sampai. Kami berdua sudah dekat ke penambang. Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. Empuk.

“Suuee..!” kerandut dakar Uncle Rafie berdenyut mengepam cairan benih yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya.

“Unccllee!!” aku mengemut kian kuat dan kencang. Badanku menggigil kuat akibat kesepana yang amat sangat.

“Sue.. This is it..” Uncle Rafie bisik ke telinga sambil meneran.

Faraj ku mengemut kuat. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih Uncle Rafie memenuhi ruang dan memancut di dalam.

“Sue.. Uncle tak pernah rasa pancaran sebegini..” bisiknya ke telingaku.

Aku tersenyum bila dia meluahkan isi hatinya. Aku pula seakan-akan menyedut-nyedut air mani bapa tiriku masuk ke dalam rahimku sesudah bertemu dengan percikan madiku sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang lebih basah dari mandian peluh dan mandian mani kami berdua.. Aku dan bapa tiriku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan keladatan yang sebegitu indah.

“Uncle.. Sedap nya.. You’re great..,”

“Sue pun hebat walaupun this is your first time..” balas Uncle Rafie sambil pelirnya terus kekal keras terendam setelah habis melepaskan saki baki maninya dalam faraj ku. Kalau kena gayanya, aku bakal mengandungkan anak bapa tiriku sendiri yang akan menjadi cucunya.

Walaupun aku bersikap enggan menyerah pada mulanya, tetapi dengan 1001 penyerahan yang wujud di lubuk hatiku, aku lihat Uncle Rafie sangat puas. Kita saling serah menyerahkan dengan keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeda dari yang pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kita. Amat nikmat bagi Sue yang menerima dan jelas juga-amat nikmat baginya yang memberi. Nikmat kita berdua. Untuk kita. Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa aku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuk Uncle Rafie. Seakan-akan tidak mahu melepaskan bapa tiriku.

Waktu itu, kita seumpama sudah sebati. Kita terdampar!! Lesu.. Lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kita longlai. Kita terus berpelukan. Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. Uncle masih mendakap ku. Uncle balikkan tubuh ku telentang. Kita berpaut antara satu sama lain. Kita ingin sama-sama kembali ke dunia kita yang penuh sadar. Kita mahu sedar bersama. Kita mau seiringan kembali kedunia sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang uncle masih lagi dalam cipap ku.

Uncle Rafie seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga diriku. Aku tidak tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kita sama-sama seperjuangan. Kita sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan.

Kita terlena dalam dakapan itu.. Berpelukan. Kita masih telanjang. Terkapai.. Terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir, bagaimana aku dapat melakukan hubungan asamara tadi? Uncle Rafie nampak cukup puas bersetubuh dengan Sue! Sue mencapai klimaks orgasma bertalu-talu. Kita benar-benar bersatu..!!

E N D


Cerita ini berlaku pada tahun 2000. Aku ingin menceritakan suatu kisah fantasi, bagaimana aku membalas dendam kepada kakak ipar dan suaminya iaitu biras aku yang selalu mengeji dan menghina kami sepasang suami isteri. Perihal terjadinya sejarah hitam dalam perkahwinanku, maka terjadilah pembalasan ini.

Ceritanya mula begini. Aku berkahwin dengan isteri aku yang bernama Rita atas dasar percintaan, tetapi percintaan kami tidak direstu oleh ahli keluarga isteriku, lalu kami disisih dari keluarga isteriku. Keluarga isteriku adalah golongan berada dan isteriku mempunyai sorang kakak yang bernama Rosni dan suaminya bernama Salleh.

Rosni ni surirumah sepenuh masa, suka berjoli dengan shopping dan amat menyayani Salleh. Manakala Salleh pula ialah seorang ahli perniagaan yang berjaya dan selalu membawa rakan niaganya ke seberang tanahair di sebelah utara untuk kegiatan melobi projek-projeknya.

Kami semua menetap di negeri sebelah utara Malaysia. Aku pula ialah seorang pemandu kepada seorang pegawai polis, tetapi tugas sebenar aku ialah sebagai ahli perisik polis. Tugas aku ini hampir-hampir sama macam ajen MI6 dan tidak diketahui oleh sesiapa pun termasuk isteri aku.

Isteriku dan keluarganya hanya tahu, yang aku adalah seorang pemandu lori, kerana aku selalu bawak balik lori kecil 1 tan. Oleh kerana tugas aku tidak menentu masa dan tempat, maka selalulah isteri aku ditinggalkan di rumah keluarganya. Ini adalah kerana isteriku menganggarkan bahawa aku berpendapatan kecil dan selalu keluar membuat penghantaran di luar kawasan. Tetapi yang sebenarnya aku dan ahli team aku selalu keluar pergi membuat kerja merisik maklumat. Adakala masa off duti, aku akan bersama team aku berbincang di markas kami yang terpencil.

Dalam team aku ni, terdiri dari Raja (seorang India Benggali), Miss Chan dan Satem (darah keturunan Jawa). Kami bertugas rapat dan punyai hubungan dengan pihak Interpol dan juga perisik dinegeri seberang utara (Perisik Thai). Kami juga boleh bertutur dalam pelbagai bahasa dan mahir dalam pelbagai muslihat.

Isteri aku amat menyayangi diriku, dia selalu menyembunyikan keresahan dan kekecewaan hatinya dari pengetahuanku. Takkala pulang dari bertugas aku akan peroleh beberapa hari cuti dari duti dan pada masa itulah aku dapat merasakan betapa manja dan tingginya harapan serta kuatnya merajuk isteriku takkala bermesra denganku, bagaikan tidak mahu melepaskan aku pergi.

Untuk makluman, kami sudah berkahwin selama 2 tahun setengah dan belum beroleh anak. Dari sinilah aku menelah bahawa isteriku ini mungkin dirundung tekanan perasaan. Ahli keluarganya tidak tahu aku bekerja dalam jabatan perisik polis, malah mereka tidak langsung menghormati dan mengindahkan aku. Drebar lorilah katakan.

Malah setiap kali aku menjemput isteriku, aku tidak pun dipelawa masuk. Kalau aku masuk pun, mereka masing-masing menjauhkan diri. Begitulah hinanya pandangan mereka kepada kami berdua. Walaupun, aku punyai pendapatan yang agak lumayan, tetapi aku tidak boleh menunjuknya. Aku cuma menyimpan dan menabung sebanyak mungkin untuk kami berhijrah jauh kelak, selepas aku berhenti kerja suatu hari nanti.

Baiklah, berbalik kepada kisah pasangan ego ini. Rosni ni berumur 37 tahun, punya seorang anak lelaki berumur 16 tahun. Namanya Rizal dan sedang mengaji di sekolah asrama penuh di negeri sebelah utara. Anak lelaki mereka ni sangat miang dan suka mengendap bila balik bercuti. Yang aku hairan, dari manalah datangnya tabiat ini pun aku tak tahu. Ini yang membuatkan aku menyimpan dan memasang kamera perisik di sekitar perkakasan dan barangan hadiah yang ada dalam rumah keluarga isteriku.

Suami Rosni, iaitu Salleh pula berumur 40 tahun, dah masuk alam jantan miang jugak. Orangnya gemuk sikit dan pendek (5’). Manakala Rosni pula, orangnya putih gebu, hidung tinggi, berlesung pipit, berbadan sederhana gempal, potonganya 35D–30–35 dan sedikit tonggek. Tingginya 5’2” dan rupanya seiras artis Dina. Cuma bibirnya sedikit tebal dan berkening halus.

Memang cantik jelita orangnya cuma perangai dan hatinya, cukup dahsyat. Sombong, berego tinggi, suka perli dan mengata orang No.1, cakap lepas dan kedekut. Mata duitan, gemar kepada hadiah dan barang kemas. Dia ni penyayang, lagi manja dan percaya penuh kepada Salleh dan Rizal, anaknya.

Isteri aku pula memanglah cun, kalau tidak masakan kami lari berkahwin di Siam. Potongan badannya 33D-29-34, rendah sedikit berbanding Rosni.

Kisahnya berlaku pada suatu hari, semasa aku pergi untuk berjumpa dengan isteriku, di mana aku terdengar pertengkaran isteriku dengan kakaknya. Aku berada di luar pintu rumah yang tertutup.

Rosni memarahi isteriku dan mengatakan kenapa isteriku gatal memilih seorang lelaki yang bangsat untuk dijadikan suami. Jarang ada di rumah dan selalu menumpangkan isteriku di rumah ibu mereka.

Salleh pula menfitnah aku dengan mengatakan, entah-entah aku sedang berkongkek dengan jalang mana entah, dan isteri aku dituduhnya cuba mengoda dirinya, dan kalau dia berada di posisi isteriku, pasti dia akan pergi mencari jantan lain yang lebih kaya. Begitulah sekali hinanya mereka terhadap aku dan isteriku.

Aku tergamam seketika dan memikirkan bagaimanalah adanya dua orang yang hebat ini (dari segi harta, benda dan rupa) diberi otak yang sebegitu kotor dan jijik, boleh memandang rendah terhadap orang yang lebih kurang dari keupayaan mereka. Bilakah kami mengambil wang atau kebendaan dari mereka. Salahkah jika kami menumpang teduh dan kasih sayang dengan orang yang lebih berupaya.

Seingat aku, kami kerap juga mengeluarkan belanja membayar bil letrik, air dan makan ketika berada disana. Bahkan kami juga membelikan hadiah-hadiah harijadi dan ulangtahun perkahwinan kepada mereka. Aku merasa benar-benar teruja dan kecewa, samentelahlah lagi mendengar dan mentelahi akan isihati isteriku. Takkala aku mengetuk pintu dan memberi salam, mereka semua beredar dan isteriku mendapatkan aku sambil bersendu menangis.

Aku kata, “Sabarlah sayang, anggaplah ini semua sebagai dugaan”. Tapi dibenak hatiku, aku menaruh dendam untuk mengajar mereka akan pengertian peritnya perasan kami berdua.

Aku memaklumkan kepada isteriku bahawa aku kena pergi Ipoh keesokkan hari dan akan pulang beberapa hari selanjutnya. Isteriku masih menangis dan pinta untuk ikut bersama. Tapi aku memujuknya supaya bertenang dan tunggu beberapa hari sahaja lagi dan kami akan selesaikan masaalah ini seterusnya selepas aku pulang nanti. Lama juga barulah isteriku mengalah dan bersetuju.

Kami kemudian keluar makan bersama. Isteriku menceritakan angkara pertengkaran mereka tadi ialah kerana dia mengkhabarkan kepada kakaknya bahawa Salleh meraba tubuhnya. Aku terpaku dan merasa begitu marah dengan apa yang aku dengar. Kalau aku tahu hal kisah ini dari awal tadi, harus Salleh aku belasah cukup-cukup di depan isterinya.

Isteriku menceritakan bahawa Salleh bersentuh tubuhnya semasa di dapur dan cuba meraba buah dadanya. Isteriku menepis dan berlari dari situ lalu berlanggar dengan kakaknya semasa berlalu di muka pintu dapur. Apabila ditanya oleh Rosni, isteriku yang pada awalnya cuba menyembunyi perkara yang berlaku, lalu datang Salleh pula mengatakan isteriku cuba menggodanya. Begitulah jadinya pula cerita, lalu berlakulah pertengkaran dan berhamburnya kata-kata keji dan nista dari mereka berdua.

Aku mengambil keputusan untuk membawa isteriku pulang, tapi risau juga kalau-kalau ada apa-apa terjadi, kerana rumah kami jauh di dalam pendalaman kampong. Lagi risau memikirkan jika Salleh pula datang membuat hal. Aku mencadangkan agar isteriku menginap di hotel, tapi ditolak oleh isteriku.

Rita (isteriku) berkata, biarlah dia pulang dan tinggal di rumah kakaknya. Katanya dia akan berkunci didalam bilik dan akan keluar bila kakaknya ada. Akhirnya setelah isteriku gagah bertegas, aku pun bersetuju, kerana melihat kepada keyakinan beliau yang telah hadir kembali. Bertuah aku mendapat isteri yang kuat lagi berani.

Setelah selesai makan dan beronda aku menghantar isteriku pulang ke rumah kakaknya. Aku terus balik ke markas dan bertemu dengan team aku. Mereka nampaknya mengesan kegusaran diwajah aku, lalu bertanya akan hal berita. Oleh kerana kami berkawan rapat, aku menceritakan hal kisah diriku kepada rakan team aku. Mereka turut bersimpati.

Raja berkata, “Mi, ini tak boleh jadi nih… hang mesti ajar depa ni cukup-cukup”.

Disokong oleh Chan dan Satem.

Satem pula berkata, “Meh… biar aku spy si Salleh nih… nanti A Chan boleh atur strategi…. Hang jangan susah hati…, serah saja Salleh pada aku”.

A Chan pun menyampuk, “Orang macam ni kita kena ajar dia balik… nantilah aku pasang pelacur HIV kat dia, baru dia tau langit tinggi rendah. Kak Ipar hang pun kita bagi dia rasa… tengok macam mana dia nak kata, bila dia tau perangai Salleh disebalik tabir”.

Aku membalas, “Hiihh… tak taulah aku, sekali fikir mau aku lanyak Salleh tu cukup-cukup, tapi apa akan terjadi pulak, jika dia tau siapa aku kelak nanti…”.

A Chan memberi cadangan, “Mi… apa kata kita mintak geng kita di Siam cekop dan pekena si Salleh tuh. Kita upah pelacur-pelacur yang ada HIV positif tuh… suruh depa goda dan buat sex dengan si Salleh. Dia mesti syok punya. Kita rakam movie dia dan kita bagi kat bini dia”.

Raja pula menyampok, “heh..heh… lepas tu, biar aku dan A Chan pergi jemput bini Salleh, kemudian kami bawak dia masuk Siam dan kita bagi kat budak-budak negro yang dok tunggu di border tu kerjakan Kakak Ipar hang…., biaq Salleh pulak rasa bagaimana kalau isteri dia pulak diraba dan dirogol”.

Satem pun tak mahu mengalah, “Sekurang-kurangnya boleh juga kita tau siapa rakan-rakan VIP Salleh nih.. Aku pun teringin nak tengok macam mana orang Malaysia buat seks…Tambah-tambah Kak Ipar hang…. Jangan mareh…ye…”

Aku pun menjawab…“Ish..ish…dasyat betul lah kepala otak kau orang nih. Sungguh ke depan…dan bijak sekali. Terima kasih kerana setia dan bersimpati dekat aku. Tapi…biaq pi lah hal tu dulu…Mai..kita concentrate hal kerja kita…Keh… “Okey?!!…” pinta kepastian dariku.

Team aku pun bersetuju untuk lupakan dahulu topik pekena tadi dan kami terus keluar membuat tugasan rondaan dan intipan.

Selepas aku menghantar isteriku pulang aku pun beredar. Isteriku terus masuk ke rumah sambil melintasi bilik kakaknya. Dia terdengar bunyi orang meraung dan merengek dari dalam bilik kakaknya. Isteriku berfikir, mesti kakak dan abang iparnya sedang berprojek. Tidak senonoh betul depa ni, buat projek tengah waktu magrib.

Dalam bilik isteriku sah terdengar dengan jelas, kakaknya sedang merengek tidak ketahuan hala, sambil bunyi berenyut dan berkerit bunyi gerakkan katil di sebelah biliknya. Setelah beberapa ketika barulah berhenti bunyian di bilik sebelah dan isteriku pun cuba melelapkan matanya sambil memasang pemain cakera dengan talian headphone dikepalanya.

Dekat jam sepuluh, isteriku terjaga dan hendak keluar ke bilik air. Dia cuba mendengar dan mengesan pergerakkan orang dalam rumah tersebut, kerana dia tidak mahu terjebak dengan Salleh.

Setelah dia pasti, tiada apa-apa pergerakkan, isteriku pun keluar sambil mengunci pintu biliknya untuk pergi mandi, dengan membawa tualanya. Pada sangkaan isteriku, mungkin pasangan tadi penat dan letih teramat lalu tertidur hingga tidak sedarkan diri. Tetapi, yang sebenarnya, Salleh sedang berada di dalam ruang tamu dan terselindung di suatu sudut yang gelap. Dia memerhatikan pergerakkan isteriku.

Selepas isteriku masuk ke bilik air, Salleh masuk kebiliknya dan mengambil kunci isterinya yang ada untuk semua bilik di rumah itu lalu menyelinap masuk ke dalam bilik isteriku. Dari cahaya lampu yang samar-samar terang, Salleh menggelidah almari pakaian dan mengambil coli hitam dan panties putih isteriku. Dia menghidu
bauan pada pakaian tersebut sambil sebelah tangannya mengusap batang koneknya. Sambil menghayati bauan pakaian tersebut, Salleh bergerak ke suatu sudut yang terlindung untuk bersembunyi sambil menanti kembalinya isteriku.

Seketika kemudian, isteriku pun kembali masuk ke bilik, tanpa menyedari kehadiran Salleh yang sedang bersembunyi. Isteriku yang tidak mengesyakki apa-apa, terus membuka tualanya lantas berbogel.

Sedang isteriku mengelap dengan rapi akan tubuhnya, keluarlah Salleh dari persembunyian lalu menerpa dan cuba memeluk isteriku dari belakang. Isteriku terjerit dan meronta untuk melepaskan dirinya. Salleh menekup mulut isteriku sambil memeluk erat tubuh isteriku yang sedang berbogel. Dia mengatakan ke telinga isteriku. “Hang toksah jeritlah….tarak sapa nak dengar”, lalu dilepaskan isteriku.

Isteriku berlari kesuatu sudut sambil menarik tuala yang jatuh, untuk menutup badannya.

“Bang Leh….apa nih… keluar…keluar…” bentak isteriku.

Tapi Salleh hanya tersenyum, sambil tangannya menjemput pakaian dalam isteriku yang tersangkut di belakang seluarnya ke batang hidungnya.

“Nanti Ita bagi tau Abang Mi dan Kakak… baru abang Salleh tau…” sergah isteriku lagi.

“Kakak hang dah tidoq tak sedaq kediri pasai letih, aku baru projek dengan dia. Mai la sayang, Abang boleh bagi hang seronok. Kita buat diam-diam, toksah bagi tau laki hang.. Nanti aku bagi duit kat hang..” jawab si Salleh.

“Abang Leh…Abang jangan buat lok lak kat adik..keluaq.. keluaq..la ni jugak, kalau tak, Ta jerit kuat-kuat biaq jiran dengaq..”.

“Okey..okeyylah…sayang…tapi kalau adik nak.. jangan malu bagi tau abang …kehh, pakaian dalam nih..abang ambik buat simpanan. Tapi ingat, satu hari nanti aku akan ajaq hang cukup-cukup. Hang belum kenai batang konek aku lagi…Satu lagi, hang kena ingat, kalau apa-apa terjadi kat laki hang tu, hang nak cari sapa tolong hang..nanti..” balas si Salleh sambil mengeluarkan handphonenya lalu merakam gambar isteriku.

Isteriku terdiam sambil menyembunyikan mukanya dari kamera handphone Salleh. Salleh meletakkan pakaian dalam isteriku di atas katil sambil merakam gambar dari handphonenya ke pakaian dalam tersebut dan kemudian ke muka isteriku semula, bagaikan menunjuk bahawa isteriku yang merelakan dia dibogelkan dan menanggalkan pakaiannya untuk dirinya.

“Sayanggg…., abang ambik bra dan seluaq dalam ni buat hadiah tanda kasih dari sayang…nah…..tq” kata Salleh.

Kemudian Salleh pun berlalu untuk keluar tapi isteriku cuba untuk merampas semula pakaian dan handphone dari Salleh, sambil sebelah tangannya menutup tubuhnya dengan tuala.

Salleh mengambil peluang tersebut untuk memeluk dan menggomol isteriku. Kemudian, ditolak dan direbahkan isteriku ke atas katil lalu mereka bergomol dan bergelut. Isteriku cuba menahan Salleh dari memeluk dan menciumnya, manakala, tangan Salleh pulak mencekup leher dan buah dada isteriku sambil mukanya dijunamkan ke leher isteriku. Isteriku cuba melawan sekuat mungkin tetapi, Salleh lebih gagah dan menindih isteriku.

Tangan Salleh mencekik leher isteriku, tangan yang satu lagi mengeluarkan batang koneknya yang telah tegang dari permukaan zip seluar yang telah sedia terbuka. Isteriku cuba menendang dan meronta, tapi tidak berdaya oleh kesesakan nafas dari cekikan Salleh.

Salleh cuba merodok batang koneknya ke bibir pantat isteriku tapi tidak berjaya dari tentangan tendangan kaki isteriku yang masih cuba melawan. Sekali tu, isteriku cuba menolak dan menumbuk muka Salleh, tapi ditangkap lalu dikilas tangan isteriku oleh Salleh. Isteriku mengerang kesakitan sambil mengikut arah kilasan tangannya.

Salleh mengambil peluang untuk mengilas dan mengalih badan isteriku agar meniarap. Isteriku terpaksa ikut dan mula meniarap. Lantas itu Salleh naik duduk di atas belakang pinggang dan tangannya menekan muka isteriku kepermukaan tilam. Tangan isteriku yang terkilas dilipat kebelakang tubuh isteriku. Isteriku mengerang kesakitan dan berhenti melawan.

Salleh mengambil peluang tersebut untuk bongkok ketelinga isteriku dan berkata, “Jangan melawan, nanti aku kilaih lagi tangan hang…”

Isteriku mengaduh dan cuba mengimbangi badannya yang dalam kesakitan, manakala Salleh pula cuba memperbetulkan badannya supaya batang koneknya berada diatas ponggong isteriku.

“Ta, hang jangan melawan, kalau kita bersatu pun, Suhaimi bukannya tau, dia tak tau punya, pasai hang bukannya dara lagi…alah…mai la kita sama-sama enjoy…aku dah lama geram kat puki hang nih..Aku akan buat pelan-pelan.. biaq kita sama-sama syok…okey?” kata Salleh sambil cuba memperbetul dan mengacukan pelirnya yang menjuih dari seluarnya, lalu mencari sasaran di celah ponggong isteriku.

“Arrr..rggghhhh…tak mau, tak mau…lepaihkan aku….”

”Huh..kalau hang tak mau, aku kilaih tangan hang nih..” tegas Salleh sambil menguatkan pulasan kilasan tangan isteriku.

“Arrgghhh…adoiii…sakit bang..nantih..nantihh….”

Salleh pun mereda kilasannya sambil mengambil nafas. Tiba-tiba terdengar bunyi handphone berdering. Salleh cuba mencari arah bunyi talipon.

“Abang, tu bunyi handpone saya…mesti abang Mi call tuh…” kata isteriku.

“Hah…mana handphone hang…”

“Bawah bantal tidor tuh..bagi saya jawab bang, nanti abang Mi syak sesuatu…” kata isteriku sambil memberi alasan.

“Nanti-nantih..biaq dia bunyi dulu…” balas Salleh sambil cuba memikir sesuatu.

Tiba-tiba Salleh menarik tangan dan rambut isteriku agar bergerak bangun dari katil dan menuju ke ampaian kain tudung. Isteriku menurut dalam kesakitan. Salleh mencapai beberapa helai kain skaf yang tersidai. Direbahkan isteriku ke katil lalu ditiarapkan. Tangan dan kaki isteriku diikat ke belakang. Sambil tu, handphone masih berdering. Mulut isteriku pun dipekup juga.

Salleh bangun semula dan pergi ke meja solek sambil mencari sesuatu yang tajam. Dicapainya gunting yang terdapat di situ kemudian dia mendapatkan semula isteriku. Handphone masih lagi berdering.

“Ta..sat lagi hang jawab handphone hang..Hang habaq kat laki hang yang hang nak pi buang ayaq sangat-sangat dah.. Ingat nih.. Kalau hang cakap lain dari tu, aku rodok gunting ni dalam burit hang. Kak hang pun aku akan cederakan nantih..ingat tuh..” tegas si Salleh.

Isteriku diam saja sambil memikirkan sesuatu. Deringan talipon berhenti bunyi. Salleh melentang tubuh isteriku, lalu menarik kedua kaki isteriku seterusnya diikat ke penjuru katil.

Setelah kaki isteriku diikat kejap, Salleh duduk di atas dada isteriku yang terlentang bogel lalu diikat kedua belah tangan isteriku ke hujung kepala katil pula. Isteriku kini terikat secara mendepa kaki dan tangannya sambil mulutnya masih dipekup oleh satu lagi kain selindang.

Salleh mencari handphone isteriku yang berada dibawah bantal. Bantal tersebut juga diambil lalu dialas ke bawah ponggong isteriku. Kini kedudukan kemaluan isteriku lebih tinggi dari baringannya.

Salleh bingkas bangun sambil memerhatikan isteriku yang berbogel dan terikat. Dia membuka dan melondehkan seluarnya. Direnungnya kemaluan dan dada isteriku dengan lahap sambil mengusap batang pelirnya. Isteriku mengalihkan pandangannya dari pandangan si Salleh.

Salleh kemudian meniarap diatas tubuh isteriku. Dia mencium pipi, leher dan menjilat ketiak isteriku. Isteriku pula cuba meronta.

“Ta, sat lagi bila laki hang call, hang habaq kat dia, kata hang nak pi toilet balik. Suruh dia call 10 minit kemudian…Aku janji, aku nak rasa puki hang sekali ni saja. Okey!.. sekali saja..Aku akan buat pelan-pelan supaya hang tak sakit, laki hang mesti tak perasan punya. …dan aku tak akan ganggu hang lagi”

Habis saja kata-kata Salleh tuh..handphone pun berbunyi. Salleh melihat no. panggilan ditalipon, lalu berkata “Ingat..kali ni saja, cakap tuh jangan macam orang takut…” rayu Salleh lalu ditarik kain pemekop mulut isteriku sambil meletakkan handphone kepipi isteriku. Salleh merenung tajam kemata isteriku. Isteriku bagaikan mengalah.

“Helo..haa..ahh…abang…, tak Ta ada kat toilet tadi..”

Salleh mengacu mata gunting keatas permukaan pantat isteriku tanda mengingatkannya. Ditenyeh sambil diulit-ulit besi yang tajam bersilau itu ke atas isi kemaluan isteriku yang sedikit tembam itu.

“Tak tak..okey..Ta sakit perut nih..sat lagi abang call balik yah…hah..hah..okeh… Abang I love you”

Salleh melihat status talian di handphone dan kemudian meletakkan handphone tersebut ditepi katil. Isteriku hairan kenapa Salleh menyuruhnya memberitahu aku untuk call balik sebentar lagi. Pada tanggapan isteriku mungkin Salleh mulai sedar akan kesilapannya dan akan melepasnya sebentar lagi. Tapi fikiran isteriku meleset.

Salleh memujuk dan merayu juga, agar dia diberi sekali ini saja peluang untuk menikmati tubuhnya. Katanya perkara ini tidak akan ‘luak’ (rugi) dan isteriku dapat
menyelamatkan pelbagai perkara yang memalukan sekiranya dibocorkan. Salleh merayu agar isteriku sudi melayani nafsunya buat kali ini saja.

Fikiran isteriku melayang sambil mentelaah masaalah yang dihadapi dan bakal dialaminya kelak. Sedang isteriku cuba mencari jalan penyelesaian, Salleh bangun semula dan mengambil seluarnya. Dia mencari sesuatu dari poket seluarnya.

Salleh mengeluarkan pil ubat dan sebotol krim minyak. Salleh menelan ubat bijik tersebut dan dia menyapu sebahagian krim berminyak tersebut pada biji kelentit isteriku dan dikemaluannya sendiri. Isteriku terkejut dan cuba meronta.

“Sabar sayang, kejap lagi hang akan rasa nikmat yang tidak terhingga” kata Salleh mencari air untuk diminum.

Isteriku masih meronta dan memerhatikan lagak geri Salleh. Dalam seminit sahaja, isteriku mula kelihatan gelisah dan mengesot-ngesot punggungnya di atas alas bantal yang dilapik. Isteriku bagaikan terkena sesuatu yang berangin dibibir cipapnya kerana mulutnya mendesis keresahan.

Salleh naik semula di atas katil. Tangannya menahan dan mengangkangkan paha isteriku yang kegelisahan.

“Abang, jangan bang…jangan.. Abang buat apa kat Ta nih…jangan… jangan…bang..” isteriku merintih sambil mula menangis.

Salleh mendekatkan mukanya kepermukaan kemaluan isteriku, lalu menghembus beberapa kali diatas kelopak bijik kelentit isteriku.

“Ta, sayang…jangan takut, ini minyak berangin…sat lagi hang akan rasa lebih sedap…tengok nih abang pun sapu kat batang abang…..jangan risau sayang…Abang janji abang buat sekali nih saja, Suhaimi tak akan tau, tak akan luak apa-apa pun dan abang akan buat pelan-pelan…. abang akan turut kehendak hang macam mana hang nak..” pujuk Salleh, sambil Rita panggongkan kepalanya untuk melihat pergerakkan Salleh. Isteriku ternampak batang pelir Salleh yang sudah mendongak keras keatas, bagaikan tanduk kerbau.

“Hugghhh…abang awat rasa panas pulak…nih…” balas Rita yang mula lesu dan leret menjawab bagaikan sedang dibuai kekhayalan.

Salleh mula senyum meleret. Dia sedar Rita bakal dijamahnya nanti. Dia naik dan
hempap tubuh isteriku sambil menjilat leher, telinga, ketiak dan pusat isteriku. Batangnya keras menikam perut isteriku. Rita tidak lagi melawan, bahkan lesu menahan badai gelora yang kini berputar di kelopak kelentitnya.

Salleh meramas-ramas lembut sambil menyedut puting tetek isteriku. Sekali sekala, digigit halus agar giginya berkubang dihujung puting tetek isteriku. Rita pula mengerut dahi dan cuba melawan gelora dan seksaan yang dialaminya kini.

Salleh berhenti dan menikmati keindahan yang dilihat dari penyeksaan yang terpancar di raut wajah isteriku. Dia sedar Rita sedang bersabung dengan kehendak nafsu betinanya. Dia tahu Rita akan tewas dan menyerah sedikit masa lagi. Rita kini hilang sedu dan membalas pandangan Salleh.

“Abang…sudahlah..bang..” lemah sekali pintaan Rita.

“Sekejapye sayang.. you..ni cantik sungguh…,seksi..cukup seksi…macam kakak you jugak. Aku suka tengok hang bogel bawah lampu nih..cukup seksi”.

Rita mengalihkan pandangannya dari muka Salleh, walaupun teruja juga oleh pujian Salleh samatelah dengan badai yang dirasai kini. Salleh menuruni mukanya tepat kebibir cipap isteriku. Isteriku mula gelisah sambil mengingati yang
aku akan menaliponnya kembali sebentar lagi.

“Abang jangan…bang…sat lagi abang Mi akan call balik bang…” bentak Rita dengan separuh gagah.

“Cupp”..hinggap mulut Salleh pada kelopak bijik kelentit Rita, sambil dinyonyot dan dicomotnya dengan lidah suam serta bibir mulut tebal si Salleh.

“Eerrrgghh…bangg….” rasa suam-suam panas tadi, kini dibalas dengan sejuk suam lidah Salleh. Rita mengeluh… menahan.. gelora…

”Cukup… cukup… bang… jangan… buat Ta..macam nii.h.hh…. eerrrggghhh… jangan.., jangan..bang…”

Salleh tidak mengendahkan desahan adik iparnya. Dia terus menghulurkan lidahnya ke lurah lubang cipap Rita dan diulitnya hujung lidah ke biji kelentit Rita.

“Abangg….oorrh…” cipap Rita sedikit bergegar dan mulai lembab, dan Salleh menyonyot terus lurah tersebut sambil menikmati pergelutan badai Rita.

Dia ingin menyeksa Rita dengan pertentangan arus. Dia mula mengesan bahawa bibir cipap Rita sudah mulai lembab dan sedikit mengemut. Dia harus mencambahkan kebanjiran air nikmat Rita agar isteriku tidak lagi berpatah kehendak.

Tiba-tiba handphone berdering memecah keheningan. Rita tergamam dalam serba persoalan. Salleh menjelirkan lidahnya dan memutar-mutarkan seluruh dinding lubang faraj isteriku. Dia menjuihkan lidahnya lebih dalam ke lubang pantat isteriku dan kemudian menyedut-nyedut lubang tersebut, kemudian diakhiri dengan menjilat bijik kelentit isteriku.

“Oohh… arrgghh… Bang…dah..bang..dah, berenti dulu.. abang Mi dah call tuhh… aarhh..” kejut Rita pada Salleh sambil mengeluh.

“Haahhh…Okey… okey… ingat! Ta, abang nak sekali ni.. saja.. sedap… sungguh.. burit hang ni, Suhaimi tak kan tau punya… kalau hang tak cakap…” jawab Salleh.

Salleh lantas bergegas mengambil handphone Rita. Dilihatnya sekali lagi nombor panggilan dan diaktifkan sistem perbualan tanpa ganggang agar dia dapat mendengar perbualan Rita dengan aku.

“Helo.. helo.. sayang… you dok buat apa? Awat lambat jawab? Sayang Ok, ka?” tanya aku di seberang talian.

“Hai… hello… hello… ya… ya.. I dengar..nih,” balas Rita sambil melihat kelibat Salleh.

Salleh mencapai gunting, diletakkan jari pada hujung bibirnya memberi isyarat jangan bising. Salleh menggunting skaf ikatan di kedua belah tangan dan kaki Rita. Rita nak capai handphonenya tapi ditegah dengan isyarat oleh Salleh.

“Tak dak apa… I tengah nak pakai baju, abang kat mana la ni..”

Salleh duduk berlutut di celah kangkang Rita, sambil menguak kangkangan kaki Rita dengan lebih luas. Koneknya betul di urah burit Rita. Rita cuba menegah dengan gerakkan tangan, tapi Salleh mencapai handphone lalu diletakkan di atas dada Rita. Kemudian kedua tangan Salleh menahan dan mendampangkan kedua-dua tangan Rita. Mereka saling bertikam pandangan.

“Abang kat Ipoh lagi.. Sayang Okey ka? Dah makan belum?” soalku.

“Dah..dah..” balas isteriku.

“Hah… macam mana keadaan di sana sekarang? Kakak you dok marah lagi ka? Tadi masa sayang mula jawab talipon, lain macam saja bunyinya… siap ucap Abang I love you lagi, selalu bye.. Love you, ada apa-apa tak kena ka?” soalku untuk mencari kepastian.

Isteriku terdiam sekejap, tapi Salleh menyusul dengan isyarat, minta isteriku memberi helah atau mereka semua akan hadapi masaalah kelak. Isteriku nampak binggung.

“Tak dak apa-apa aiih, tadi masa abang hantaq Ayang, ayang dengaq depa dok buat projek, jadi ayang teringatlah kat abang..” jawab isteriku.

Wajah Salleh lega. Dia senyum pada isteriku dan koneknya terus mencari burit isteriku. Isteriku cuba meronta tapi Salleh bagi isyarat fokus pada handphone.

“Ooo… macam tu… sakan ka depa? Abih tu ayang buat apa-apa ka?” tanyaku lagi.

Dalam masa isteriku tidak bersedia dan tidak menyangka, Salleh menujah batang koneknya yang tengah tegang ke dalam burit isteriku. Terbeliak biji mata isteriku. Isteriku cuba mendongak bangun tapi disambut oleh patukan cium si Salleh.

Salleh menyedut dan mengonyang mulut isteriku. Disedut lidah dan dihisap lumat bibir dan nafas isteriku. Tangan isteriku masih di depang oleh Salleh. Salleh mengenjut dua tiga kali sebelum merendam diam pelirnya sedalam boleh ke pantat isteriku. Pantat isteriku kini sudah basah berair dan menerima habuannya. Dia tahu Rita dapat menerima tujahannya dan kini Salleh mengharapkan kemutan
dari cipap isteriku. Salleh melepaskan ciuman dibibir isteriku agar isteriku dapat menjawab panggilan talipon.

“Hello… Hello… Ayang… you dengaq tak? Bunyi apa tu?” gusarku lagi.

“Errr… errr… ooh.. dak dak tadak apa-apa… depa dah selesai dah.. Ayang teringat kat abangla…”

Serentak dengan itu Salleh mengulang tusukkannya ke burit Rita. Salleh melepaskan depaan tangan Rita lalu memaut dan meramas tetek Rita dengan kasar. Rita yang ingin mengeluh dan melawan, bimbang didengar pula olehku, memaut lengan si Salleh.

Salleh terus mengganas, isteriku menahan geloranya sambil menggigit jarinya pula. Salleh terus menghenjut beberapa kali lagi. Kerana tidak dapat menahan badai tusukkan si Salleh, isteriku mendongak sambil memaut leher Salleh. Kini isteriku pula memagut bibir Salleh untuk menahan desahan dari nikmat bentakkan pelir Salleh. Isteriku merengek halus dalam ciuman di mulut Salleh.

Salleh menjadi lebih ganas sambil disulam dengan rejaman batang pelirnya sedalam-dalam yang boleh ke lembah rahim isteriku. Handphone isteriku terjatuh membalik speakernya ke arah permukaan tilam. Isteriku memeluk erat tubuh Salleh sambil melepaskan erangan yang kecil secara tersekat-sekat. Isteriku mencubit tubuh Salleh dan memberi tanda berhenti.

Salleh tersenyum kerana sudah berjaya membuak naluri syahwat isteriku. Tiada penentangan lagi, tapi pasrah menyerah dengan kerelaan sendiri. Salleh terus mengayun ponggongnya perlahan-lahan.

“Okeylah… Ayang. Nanti abang balik kita projek pulaklah… okey… abang pun rindu kat Ayang. Ayang jangan dok projek dengan orang lain pulak nanti.. He..hehh.. lawak aje, K, bye.. sayang,” kata-kata penutup dariku.

Salleh yang mendengar perbualan terakhirku itu, terus merejam batang pelirnya ke dalam pantat isteriku. Salleh menyerang bertubi-tubi. Dia merasakan lembah puki isteriku sudah basah lencun.

Isteriku yang mendengar kata-kata akhirku tadi tersedu dek kehibaan tapi masih cuba menahan rejaman Salleh yang sedang menyenakkan dan menyepadukan lembah rahimnya. Dia cuba menolak Salleh tapi Salleh menyentakkan tikaman-tikaman padu hingga isteriku tidak dapat menahan perasaan, lantas isteriku merenget keenakkan, walaupun dia cuba menahan.

Oleh sebab isteriku tiada pilihan untuk memadamkan badai kenikmatan dan kehibaan yang dia sedang rasai, isteriku terus memeluk leher Salleh dan memagut bibir Salleh sekali lagi untuk menyembunyikan erangan batinnya yang sudah memuncak. Setelah tekanan batinnya mengurang, isteriku baru menjawab.

“Oookkkeyyy… okeyy… bye.. sayang… selamat pulang nanti. Aaarr… I.. I.. tetap sayanggg…. kaannn… abang,” balas isteriku dalam pemendapan gelora nafsu seksnya yang baru menggelodak. Airmata isteriku mengalir membasahi pipinya sambil memeluk Salleh yang tengah pulun mengongkeknya dan sedang membawa isteriku ketepian.

Salleh memutuskan talian talipon dan terus mendengus bagai kerbau yang kena sembelih. Isteriku didakap erat dan dia mengenjut bertubi-tubi pantat isteriku dengan laju dan ganasnya. Isteriku pun sama, menyambut dengan erangan-erangan kesampaian.

Salleh yang mengenakan pil Viagra tadi terus mendukung isteriku turun dari katil. Isteriku yang juga naik syahwat dari kepaduan tutuhan batang pelir Salleh, mengapit pinggang Salleh dengan kakinya menurut rentak laku Salleh. Mereka sama-sama meraung dan mendayung kenikmatan penzinaan.

“Bannggg.…Ta..dah.. sampai… dahhh… aarrgghhh.. laju-laju … laju lagi… bang, jangan berenti..… jangan… aarrhhh..” bentak isteriku.

“Aarrgghhh… heerrghh… aku pun tak tahan kemut hang.. Taa… kita sama-sama… sampai.., arrhhh..oorrhhh… hhurgghh..” dengan panahan dengusan dari Salleh itu, isteriku mengelupur dan Salleh memancutkan bertubi-tubi air ke lembah burit isteriku.

“Abanggg.. awat lepaih kat dalam?” terkejut isteriku dari cerutan air yang bertali menembak ke rahimnya.

“Haahhh..” balas Salleh pendek.

Mereka sama-sama mengerang dan mendengus seperti kerbau dikejar dan kepenatan. Tubuh mereka melekat erat dan berpeluh basah dengan air jantan betina dari hasil penzinaan.

Salleh merebahkan isteriku ke atas katil. Dibalikkan isteriku agar meniarap. Isteriku menurut dalam keletihan sambil menghambarkan nafasnya. Salleh mencempung punggong isteriku dan diangkat tonggek mengadap batang pelirnya yang masih tegang.

Salleh merejamkan batang pelirnya ke lurah burit isteriku lagi. Isteriku yang masih kepenatan serta sedang pasrah, menerima dengan erangan bantahan tetapi menginzalkan pencerobohan terbaru itu. Salleh mengamuk dan mengganas lagi, kerana batang pelirnya masih keras dan belum mahu reda.

Serangan demi serangan dan tujahan yang tidak mengindahkan mangsanya dipadukan. Bagaikan nak pecah burit isteriku dilanyak dan dihentak segila rasa. Isteriku hanya menahan. Kali ini tidak lagi melawan tetapi menadah rela, menagih kenikmatan.

Salleh betul-betul merobek burit isteriku. Ditarik genggam rambut isteriku sambil didongakkan muka isteriku kebelakang. Isteriku turut mendada dan mendepa tangannya dengan jari-jarinya meramas cadar dan tilam. Salleh menjilat peluh basah betina isteriku. Diramas dan digenggam padu tetek isteriku. Dicubit dan dikutil puting susu isteriku. Isteriku meraung menahan penderaan. Air dilembahnya terus melimpah, menitik diatas tilam persandingan kami.

Salleh memperlakukan sekehendak rasa sambil direla sahaja oleh isteriku yang baru tadi mengalami kemuncak syahdu. Di akhir pengkudaan, Salleh meraung bak raja dirimba, melepaskan inzalnya sambil menyodok keras ke dalam lembah yang kali kedua diteroka. Bertalu-talu air disimbah pekat kerahim isteriku. Ianya disambut dengan rengekkan bak betina jalang yang baru dituba lembahnya dengan benih-benih haram. Isteriku pengsan longlai.

Salleh turut rebah diatas belakang tubuh isteriku. Dia kemudian mencuit sisa-sisa air maninya lalu dilumurkan ke dada putih isteriku yang baru dialihkan secara melentang. Air itu diratakan ke seluruh buah dada isteriku. Dia kemudian tunduk mencium bibir isteriku bagai sang dewa yang mengambil nyawa dewinya.

Salleh mengambil peluang untuk memasukkan koneknya ke dalam mulut isteriku, sambil diambil gambar dengan handphonenya. Dia mengoyak lubang burit isteriku lalu dirakam lelehan air mani yang meleleh melimpah keluar. Salleh mencalit cebisan air mani itu lagi lalu dilumur ke pipi muka dan dimasukkan sedikit ke mulut isteriku. Isteriku tidak sedarkan diri.

Dipetiknya punat kamera handphonenya berkali-kali untuk merakamkan episod gambar-gambar isteriku iaitu mangsanya, mungkin untuk dijadikan bahan ugutan. Sesudah itu, dia baring disisi isteriku sambil mengambil tuala isteriku untuk mengesat peluhnya.

Salleh mengejutkan isteriku.

“Hoi..Ta… Ta.. bangun… laki hang dah balik kot.., Hoi.. bangun.. bangun… Laki hang balik.. nuh..”

Rita yang 75% dalam keadaan tidak sedarkan diri mendengar sayup-sayup ucapan dari mulut Salleh, lalu cuba mentelaahi kata-kata Salleh. Takkala mendengar seakan-akan sebutan nama aku, Rita bergegas membuka mata sambil tangannya meraba mencari tuala.

Salleh menghulurkan tuala. Salleh berkata lagi pada Rita yang dia rasa aku dah pulang. Rita yang dalam terpinga-pinga terus memandang Salleh. Dia mengesat muka, pipi dan lurah buritnya. Rita menelan sisa air yang terasa ada di mulut. Salleh ketawa berdekah melihat sikap isteriku yang dipermainkan. Rita merenung marah ke arah Salleh,

“Abang nih..buat orang terkejut laa….”

“Puki hang best…ketat siut…” kata Salleh sambil mengusap batang pelirnya di samping Rita.

“Bang Leh ni ganas tau… senak Ita tadi..”

“Ta..Ta.. apa hang rasa masa aku tutoh hang sambil dok cakap dengan laki hang
tadihh.… huuhhh.. burit hang ketat gila masa tuh… best siut lahhh.. kalau boleh lain kali aku nak tutoh macam tu lagi… hang buat peliaq aku keraih tarak dah..” sahut si Salleh.

Rita mencubit lengan Salleh. Salleh balas dengan menggomol isteriku.

“Hahh.. haahh.. dah.. dah bang.. dah.. tadi dah dapat dah… dah…la… Ita tak sanggup lagi macam nih..” rayu Rita pada Salleh, yang sedang menenggek mulutnya diputing dada isteriku.

Gomolan Salleh menjadi reda dan mereka kemudian berenggang.

“Hang puaih dak?” tanya Salleh.

“Ish…abang nih..” balas isteriku.

“Hang jangan bagi tau kat sapa pun.., ini rahsia kita berdua…keyhh..!” balas Salleh.

“Laki hang tak semesti tau, kalau hang tak cakap… hang pandai makan, pandailah simpan..” kata Salleh lagi. Isteriku diam termanggu.

Salleh meraba sekali lagi tetek dan burit isteriku, sambil ditepis tangannya oleh isteriku. Salleh bangun dan mengenakan seluarnya.

“Ta.. burit hang cukup ketat. Best sungguh dapat rasa puki hang… tadi”.

Akhir sekali, Salleh meninggalkan bilik dengan membawa bra dan panties isteriku sebagai kenangan. Peliknya isteriku tidak membantah kali ni. Isteriku melontarkan pandangannya jauh menatap siling, bagaikan merakamkan masa perlakuannya tadi.

Sejurus Salleh memasuki biliknya, isterinya terus berbisik, “Hah… apa macam… rasa apam adik I, you pulun sakan la tadi..?” soal si Rosni.

Rupa-rupanya isteri Salleh sudah terjaga dan mendengar segala perilaku yang berlaku di bilik sebelah. Jadinya tadi memang mereka berprojek secara riuh untuk menarik perhatian dan menaikkan syahwat isteriku.

Rupa-rupanya, bini Salleh ingin mengorbankan adiknya kepada lakinya yang tersayang. Sememangnya Salleh nih seorang yang kuat nafsu seks dan pandai mengilhamkan gambaran (berfantasi) untuk menaikkan syahwat isterinya.

“Yaa laa, best jugak.. puki dia… macam yang I idam masa kita buat seks tadi .., adik you tu, lawan gila tapi bila dia kena minyak nih… huh.. berangin siut burit dia. Betoi jugak la kata you, burit dia ketat lagi, macam you punya jugak..” balas Salleh.

“Baguih jugak minyak Mak Nab tu..noh.., I ingat la, adik I mesti dok rasa berdenyut lagi.. Jangan kata adik I, I pun dok rasa lagi nii.., amacam boleh keraih lagi ka peliaq you?” bisik Rosni lagi.

“Aii.. kalau nak, boleh… tapi kita buat bertiga lah pulak…” balas Salleh.

“Hai… sakan sungguh you nih.. mai I ramaih tengok…” kata Rosni, sambil menarik Salleh ke tebing katil.

Dibuka zip seluar Salleh dan dikeluarkan burung si Salleh.

“Heemmm… boleh tahan peliaq you nih.. dok ada keraih sikit-sikit lagii…” lalu terus dihisap kepala konek Salleh.

Sekejap saja konek Salleh terus cacak menegang.

“Herghh.. ayang, sedap sungguh bila you isap macam nih.. I tak dapat bayang apa jadi kalau you berdua, dok kulom batang I…” kata Salleh sambil tangannya mula meraba cipap tembam isterinya.

Jarinya dikorek-korek ke lubang Rosni, sambil sebelah tangan lagi menekan kepala Rosni rapat ke batangnya. Sekejap sahaja, Salleh sudah mendengus bagaikan hendak sampai.

“Udah-udah sayang, kita pegi bilik sebelah dengan adik you,” pinta Salleh.

Rosni pun merenggangkan kepalanya dari butoh Salleh. Dia memandang tajam pada Salleh sambil mengesat air liur dibibirnya yang tebal.

“Okey.. biaq I pi masuk dulu.., you tunggu kat sini, I bawak Ita pi cuci-cuci dulu. I dok rasa masin ayaq burit adik I pulak kat peliaq you nih”.

Salleh mengangguk sambil tersenyum riang tanda setuju. Rosni yang separuh bogel dalam pakaian girdle corset berwarna hitam yang menampak pangkal teteknya selambak lagi menegak, dah tu tidak berpanties pula nampak sungguh seksi dengan kontras kulit tubuhnya yang putih gebu, bangun dari katil untuk menyarungkan pajama tidurnya yang singkat, lalu bangun keluar menuju ke bilik isteriku.

Rosni menolak daun pintu bilik isteriku dan melihat isteriku yang sedang merengkok tidur. Dia terus mendekatkan ke katil lalu duduk di sebelah isteriku.

“Hoi… Taa.., hang bangkit.. bangkit.. cepat..” sergah Rosni berlakon bagaikan tengah marah.

Isteriku terjaga dan terperanjat.

“Ooo… hang pandai.. goda laki aku noohh..”

“Eerr..eerrr.. takk..akkak.. Ita..takk..”

Belum habis isteriku menjawab, Rosni mengherdik.

“Tu ayaq celah kangkang hang tu..apa..! Cepat..cepat bangkit, pi cuci.., maih.. ikut aku pi cuci.. sat lagi kot laki hang balik..naaihh…hang..” Rosni menarik tangan isteriku yang masih berbogel.

Isteriku lantas turut bangun dan mencapai kain tuala tadi. Dia ke almari dan mendapatkan tuala baru lalu terus menuju kebilik air sambil diekori oleh Rosni. Mereka berdua terus masuk ke bilik air. Rosni mengambil air dan terus dijiruskan ketubuh isteriku.

“Awat burit hang gatai sangat.. awat hang karan ka.. dok dengaq kami beromen awai tadi?.. Kalau hang nak.. sangat.. sat lagi aku nak tengok hang kangkang puaih-puaih kat Abang Leh.. Biaq aku sendiri tengok macam mana hang nak kemut kat batang dia… Alang-alang nak goda, biaq aku ada sama, aku nak Abang Leh tonyoh burit hang cukup-cukup, nak tengok hang larat takat mana… Jangan paksa sampai aku habaq kat Suhaimi, apa yang hang dah buat..” marah Rosni sambil menghumban air sejuk ke tubuh isteriku lagi.

Isteriku tergamam tidak berkata-kata, sambil menggosok tubuhnya dan menahan kesejukkan dari simbahan air yang dicurah bertalu-talu oleh kakaknya. Rosni mencuit dan mengorek lubang cipap isteriku.

“Haahh.. cuci lubang nih.. betoi-betoi” kata Rosni.

Isteriku mengambil sabun dan melumur seluruh tubuhnya. Rosni pula mengambil pisau cukur yang tersangkut di kotak cermin bilik air lalu dilurut terus pada permukaan cipap isteriku. Isteriku cuba mengelak tapi terlambat, Rosni memaksanya bersandar di tebing kolah air mandi. Sebahagian bulu isteriku sudah tercukur.

“Kita kena jaga alat kita, bagi nampak bersih, jangan berserabai.. macam hutan” bentak Rosni.

“Tengok macam aku punya nih.. lincin, bersih. Baru sedap kena jilat..” kata Rosni lagi.

Isteriku tidak melawan lagi, tapi memekup dadanya yang kini kesejukkan. Puting isteriku jelas tegang menegak kini. Setelah selesai dicukur dan dibasuh, Rosni menarik tangan Rita untuk balik ke biliknya.

Isteriku tak sempat memakai tuala, hanya menarik tuala yang bersih tadi dan cuba menutup sebahgian tubuhnya. Isteriku hanya menurut bagaikan pasrah dan takut pada ugutan kakaknya.

Setiba mereka didepan pintu bilik Rosni, isteriku cuba melerai genggaman tangan kakaknya untuk membantah

“Dahh..Kak..Ta.. tak mau.. Kakk..” bentah isteriku, tapi Rosni menarik tubuh dan rambut isteriku dan terus menolak daun pintu biliknya.

Suasana malam yang tenang dan ruang bilik yang bercahaya cerah mendamparkan bidang katil yang gagah menanti penghuninya. Salleh tengah duduk dikerusi almari solek. Rosni menolak isteriku ke katil. Isteriku terjepuk di atas katil empuk sambil menyalutkan tuala ke tubuhnya.

“Haahh.. hang jangan cuba nak melawan, Abang Leh dah tunjuk gambaq hang, tengah dok terkangkang sambil dok isap batang dia. Hang tak mengaku lagi!.. Aku MMS gambaq ni kat laki hang, baru tau..” tegas Rosni pada isteriku.

“Jangan..jangan.. kakk..” jawab isteriku.

Isteriku terpinga-pinga akan dari mana datangnya gambar tersebut dan hairan waktu bila dia menyonyot batang Salleh. Salleh yang telah sedia menanti dalam keadaan bertuala, memandang rakus tubuh dan pangkal dada isteriku.

“Haahhh…abang tunggu apa lagi, maih..ayang nak tengok batang abang boleh tutoh dak lagi…” kata Rosni, sambil menarik batang konek Salleh lalu dilurut-lurut secara kasar.

“Pelan-pelan ayang, Ayang kena tunjuk dulu macam mana orang berpengalaman mengisap” ujar Salleh memujuk isterinya.

Salleh menarik bahu Rosni untuk bertenggek di atas katil bersebelahan isteriku. Salleh berdiri di penjuru kaki katil. Isteriku masih dalam keadaan terpinga-pinga melihat reaksi kakaknya dengan Salleh.

Rosni, dengan pandangan yang tajam pada Salleh dan kemudian isteriku, terus menyelak tuala dan menyambar pelir Salleh dengan tangan dan mulutnya lalu dilahapnya batang Salleh sedalam-dalam yang mungkin.

Salleh membuka lerai tualanya sambil memerhatikan isteriku. Salleh juga dengan perlahan-lahan meleraikan satu persatu, baju pajama dan ikatan corset isterinya. Isteriku terpinga-pinga, kejap melawan tentangan mata Salleh, sekejap melihat dengan tekun, kakaknya melahap batang pelir lakinya.

Salleh mengerut dahi menahan sedutan dan nyonyotan bibir tebal isterinya. Dia mendengus beberapa ketika sambil tangannya memekup dagu dan belakang kepala isterinya. Ponggongnya dihayun ke depan mengikut tempoh hisapan isterinya.

Isteriku terpegun melihat kakaknya menahan tujahan balak siSalleh yang pernah dirasainya tadi. Isteriku pasti tidak lupa bagaimana Salleh boleh bertindak ganas, dan dia kini menyaksikan sendiri reaksi sedemikian yang sedang berlaku didepan matanya. Rosni mendengus dan sesekali terbahak oleh tujahan dalam dari Salleh.

“Ayang sedapnya.. aduh.. ayang.. ayang buat abang keraih.. sungguuhhh… tengok..tuh…ayang.. adik you dah terngadah mulut dia..” bingkas si Salleh, sambil menuduh dan memperkenakan isteriku.

Rosni memperlahankan kulumannya, Salleh cuba mencapai tangan isteriku. Isteriku cuba beralih, tapi Rosni merentap tuala adiknya. Rosni bingkas bangun berlutut dan menarik kepala dan rambut isteriku lalu didekatkan kepada Salleh.

“Haahhh.. Bukak mulut hang…Ta.. aku nak hang rasa peliaq laki aku… cepat.. aku dah lengoh dah… ni..” kata Rosni pada adiknya.

“Hang nak lari mana.. kan aku dah kata tadi, aku nak hang kemut puaih-puaih la ni.., biaq laki aku terojoh cukup-cukup burit hang… aku nak tengok..” tegas Rosni lagi, sambil disorong kepala isteriku kekepala butoh si Salleh.

Salleh menyambut dengan memegang dagu dan kepala isteriku lalu dirodok batangnya yang mencodak kemulut isteriku. Isteriku cuba mengelak tapi batang Salleh berayun membedal pipi, hidung dan mulutnya.

“Hisap.. la.. Ta.. laki hang tak kan tau punya.. sekali lagi saja.. maih.. nganga luaih-luaih,” rayu Salleh.

Rosni memekup pipi isteriku sambil cuba membukanya. Akhirnya mulut isteriku terngadah juga dan Salleh merodok batangnya terus ke dalam mulut isteriku. Isteriku terbahak dan tersedak oleh paksaan Salleh dan kakaknya. Isteriku cuba mencemuh dan melawan juga tapi Salleh terus merodong dengan kasar ke dasar tekak isteriku. Rosni melihat dengan teruja.

“Woih.. ganaihnya bang.. trojoh lagi… trojoh… lagi bang..” restu Rosni pada lakinya.

Salleh mengayun punggongnya perlahan-lahan sambil cuba merasa nikmat kelembapan dan kesuaman lidah dari mulut isteriku. Isteriku cuba lagi menahan dan meresap keperitan yang baru dialaminya. Rosni yang berlutut dibelakang adiknya mendekatkan diri untuk melihat dengan dekat rejaman batang lakinya, sambil meraba putting tetek isteriku.

Isteriku yang tangannya cuba menampan pergerakkan pinggang Salleh, kini menepis pula tangan kakaknya. Lantas Rosni menarik kedua-dua tangan isteriku yang sedang berlutut ke belakang tubuhnya. Ini membuat Salleh berasa bebas dan lagi bernafsu lalu dilajukan tujahan kedalam mulut isteriku. Isteriku kini meraung diselang seli dengan kesedakkan oleh penyeksaan Salleh.

Rosni yang nampak Salleh cukup bernafsu dan tengah kuat mendengus, menghulurkan lidahnya untuk dihisap oleh Salleh, sambil melipat tangan adiknya ke belakang. Salleh menghisap dan menyambut lidah basah Rosni sambil direjamnya dalam-dalam batangnya ke mulut isteriku. Kemudian dia mendiamkan tujahannya buat seketika. Isteriku terbahak dan tersedak berkali-kali sambil cuba mengambil nafas udara yang tersekat.

Salleh melepaskan kuluman dari mulut Rosni dan berkata, “Sat sat.. dah.. yang, I rasa nak terpancut dah..” sambil mengeluarkan dan menggenggam batangnya dari mulut isteriku.

Rosni ketawa kecil sambil menyindir, “Haaiii… cepatnya nak sampai,.. kalau ayang kulom, sampai lengoh mulut tak sampai-sampai lagi..”

“Alaah… mulut ayang bibiaq tebai.. sedapp… mana tahan dua-dua sekali sedap…” balas Salleh.

Salleh menelentang isteriku yang tercungap-cungap tidak bersuara yang sedang menarik nafas panjang-panjang. Salleh menarik tangan Rosni dan memberi tanda agar meniarap atas isteriku. Rosni duduk celah paha adiknya dan kakinya mendepa kangkangan isteriku. Badannya diturunkan agar meniarap atas isteriku.

“Macam mana Ta.. syiok.. iisap batang Abang Leh.. Bangga akak, bila Abang Leh sampai nak menyerah kalah.. terror jugak adik..nih.. Ta selalu isap batang Suhaimi sampai macam tu ka?” soal Rosni.

“Eerr.. daklah.. kak.. tak pernah..” jawab isteriku ringkas.

Tapi belum sempat mereka berceloteh panjang, tiba-tiba terasa lidah dan hidung Salleh menempek di kedua-dua lubang burit adik beradik tu. Rosni mencemuh bila terasa udara sejuk dari hidung keras Salleh melekat pada lubang buritnya. Manakala isteriku mengadah kepalanya mendongak ke atas, bila lidah suam Salleh mengulit bijik kelentitnya. Salleh mendepa kedua-dua paha adik beradik tu dan menyondol muka kedua-dua lubang puki tersebut.

“Aaiikk…dah siap cukoq.. Ini dah.. dahsyat..nih.. heemmm… emm..” kata Salleh sambil merodong geram batang hidungnya ke lubang cipap isterinya.

Habis semua lubang digomol dan disondol oleh Salleh. Dijilat dari lubang jubur isteriku sampai ke lubang jubur bininya. Rosni tunduk dan menempek muka dan hidungnya di leher isteriku sambil mengerang kecil. Manakala isteriku menggigit telinga Rosni menahan badai enak dari jilatan lidah kasar Salleh.

Tangan Salleh meraba dan meramas ponggong Rosni bersilih ganti dengan sudut badan isteriku. Sesekali tu diusap sampai ke pangkal dada adik beradik yang sama-sama bertindihan lalu dikepam kedua-dua buah dada mereka. Rosni mula mengerang dalam dan panjang, manakala isteriku mengetip bibirnya.

Salleh menyilih ganti menyulurkan lidahnya sambil menguli dan menyedut semua lubang adik beradik tersebut. Mukanya kini basah dengan air mazi kedua beradik tersebut.

Tiba-tiba Salleh berhenti dan pergi ke meja solek. Dia mengambil botol minyak Mak Nab, lalu dituang beberapa titis minyak dan dilumorkan ke batang pelirnya. Dia juga memalitkan beberapa titisan kejarinya lalu dilumurkan ke bijik kelentit dan lubang jubur kedua beradik yang sedang terpinga-pinga menanti apakah tindakkan Salleh selanjutnya.

Apabila terkena sahaja lumoran minyak di biji kelentit mereka, Rosni dan isteriku saling memandang dan kini mengertilah mereka bahawa Salleh sudah sedia mengenakan adengan sedut dan hembus ke atas biji mereka.

Namun tekaan mereka meleset. Kali ini tidak seperti pengalaman awal isteriku tadi, Salleh terus merodok batang pelirnya ke puki isteriku. Isteriku mengaduh kerana sentakkan mengejut batang pelir Salleh.

Rosni pula terpinga-pinga kerana mengapa Salleh menutuh adiknya dulu. Tapi setelah melihat kerutan dahi dan rengekkan adiknya, dia merasa bertambah basah dan berangin menanti gilirannya pula untuk mengemut seketat-ketatnya batang Salleh. Dia akan pastikan lakinya tersungkur dipunggongnya yang gebu dan menitis air dari lurah rahimnya dengan secepat mungkin. Dia ingin lihat suaminya menyerah dan terkapai dari penangannya.

Rosni menghulurkan jarinya ke mulut isteriku agar digigit dan dihisap oleh isteriku. Salleh menghentak padu burit isteriku lalu membuatnya mengerang. Setelah beberapa saat mengayun, tiba-tiba Salleh mencabut pelirnya lalu direhatkan di tebing lurah sambil menyentuh biji kelentit Rosni.

Rosni tersentak kerana terasa batang lakinya keras basah dan panas lain macam kali ini. Dia menghulurkan tangannya ke belakang untuk membantu memasukkan batang pelir lakinya ke dalam lubang pukinya yang sudah tidak sabar lagi untuk mengemut.

Salleh memasukkan batangnya dengan kadar yang cukup perlahan agar isterinya menderita untuk membutuhkannya. Setelah masuk dilulurkan keluar juga secara paling perlahan. Salleh mengulangi rentak begitu buat beberapa ketika.

Rosni rasa cukup tersiksa dan perit dari adengan lakinya kali ini. Tidak pernah dia merasakan dipermainkan sebegini. Sebolehnya Rosni inginkan lakinya cepat dan ganas mengepam apam gebunya, agar dia boleh memerah urat dibatang lakinya. Kini dia pulak mendesis dan merenget ihsan lakinya.

“Bang.. ayun cepat bang.. ayang tak tahaannn…macam nih..” pintak Rosni dengan penuh manja dan merayu.

Salleh menghentikan pergerakkannya seketika, dia menanti rengekkan Rosni lagi.

“Baanngg…” belum habis Rosni merayu Salleh menghentak padu menyusuk ke liang rahim isterinya.

“Aaarrrggg…eeeiiiaahhh… adoi… sedapnyaa…. Bang.. sedap.. bang.,. haa… arrrhh..” dan dalam rayuan yang sedikit bagaikan menangis atau merengek, Salleh mengganas padu lubang puki isterinya.

Sekejap dicepat, sekejap diberhenti kemudian diperlahankan sesungguh-sungguhnya, kelak direjamnya dengan laju-laju hinggakan Rosni sudah tidak keruan lagi. Hanya seminit dua sahaja, Rosni sudah mengelepar dan menahan hujaman Salleh dengan tangannya.

Isteriku pulak khusyuk memandang muka kakaknya yang begitu asyik mengerang, mengerut dan mendesah penangan Abang iparnya. Mungkin dipikiran isteriku, beginikah rupa dirinya ketika disula oleh Salleh sebelum ini. Beginikah rupanya takkala dia mengelepar dibedal si Salleh sebelum ini. Adakah Salleh akan memberikan kenikmatan yang lebih dari yang dinikmati oleh kakaknya sekarang. Semua ini membuahkan percambahan air burit isteriku untuk bersedia menerima habuannya.

Salleh menolak tubuh Rosni agar rebah baring di sebelah isteriku. Isteriku yang terpegun dengan riak kemuncak syahwat kakaknya tadi menyedari bahawa dia juga akan menerima nasib yang sama, dan dia kini sudah menanti dengan rela dan bersedia.

Salleh mengesat peluh didahinya. Beberapa titik menitik di puting dada isteriku. Salleh memanggung kaki isteriku lalu didepa dan disangkut keatas bahunya. Mata isteriku membesar pasak melihat rupa Salleh yang berpeluh basah dan bagai sang rajuna teruna sedang lapar hendak menggasaknya.

Salleh menjunam mukanya ke puting tetek isteriku lalu digomol dan disedutnya keras bonjolan putting isteriku. Isteriku kini tidak lagi melawan, sebaliknya pasrah merelakan segalanya dilakukan oleh Salleh.

Salleh merejam butohnya sedalam-dalam yang boleh ke dalam puki isteriku. Isteriku turut memeluk dan meraba belakang dan meramas ponggong Salleh. Salleh mendengus bagaikan lembu kena sembelih.

Rosni yang tewas keletihan dari pukulan Salleh tadi hanya mampu melihat dengan sendu akan lakinya yang sedang menutoh betina lain hanya ditepinya. Dia terus menguli biji kelentitnya sendiri untuk menghabiskan sisa-sisa kenikmatannya.

Isteriku pun kini mula merengek dan meraung sambil kepalanya mengeleng ke sana ke mari. Sekali sekala tangannya mendepa dan ditarik-tarik cadar tilam. Dimukanya menampakkan riak-riak berkerut menahan kelazatan tujahan yang sedang dibekalkan oleh Salleh.

“Baannggg…. lekass… bangg… lekass… Ita nak macccammm… aaaakkkkkaakk.. aarrgghh…” pinta isteriku.

Beberapa saat sahaja, giliran isteriku pulak mengelepar.

“Hegg..eerrggghhh… aahhh..ooohhh…” bentak isteriku yang sudah kesampaian.

“hheegggerrhhh…ayang, adik… abang pun nak sampaiii.. dahhh… tahan.. muka… cepat.. abang nak pancut kat pipi muka…, lekaihh… lekaihh..” dengus Salleh.

Rosni mengesot dan merapatkan dirinya kepada isteriku. Salleh mencabut batang pelirnya yang merah menyacak sambil digenggam erat oleh tangannya. Lalu dia bingkas bangun melutut betul-betul diantara kedua-dua muka adik beradik tersebut. Digesel dan dilumor beberapa kali sambil dilancap pada kedua-dua pipi adik beradik tersebut.

Rosni mengisyarat kepada adiknya agar mereka berdua menjilat dan mengulum kepala kote Salleh, supaya dia cepat tewas. Lantas Rosni menyedut kepala kote lakinya dengan lahap, sambil dituruti oleh isteriku yang kini tidak lagi malu. Kedua-dua beradik mengulum dan menjilat syaf batang Salleh hingga ke pangkal. Sekali tu, isteriku memegang dan menghisap telur Salleh. Salleh meraung kuat sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Arrgghh.. lazatnyaa..Taa.., Ayang kulom lagi.., sedap nyaaa, hemm…, Ayang tolong benamkan mulut Ita kat peliaq I.., I nak pancut dah..ni..” desak Salleh.

Rosni menarik kepala isteriku lalu diunjurkan ke batang pelir Salleh. Salleh menujah bibir mulut isteriku dengan laju sambil digenggam batang Salleh oleh isterinya. Rosni dan isteriku memerhatikan kerut di muka Salleh.

Tiba-tiba Salleh mencabut pelirnya dari mulut isteriku lalu memancutkan bertubi-tubi air maninya yang cair lantas hinggap dimata, hidung, pipi dan bibir kedua-dua beradik tersebut. Setelah reda, dicalitnya sedikit lalu dilumur pada kedua-dua buah dada adik beradik tersebut. Dia juga menjolok masuk sebahagian air itu kemulut isteriku dan isterinya.

Rosni memandang muka isteriku dengan wajah yang lega, dan isteriku pula membalas dengan wajah yang juga lega dan agak-agak malu dengan kakaknya. Mereka kemudiannya baring bergelimpangan di atas katil sambil Salleh menyembam tubuhnya di celah mereka berdua lalu memeluk adik beradik tersebut.

Salleh kemudian beralih menelentang dan membahukan kedua kepala adik beradik tersebut. Kote Salleh masih menyacak menongkah angin dingin pada malam itu. Rosni mencapai tangan adiknya lalu di bawa kebatang pelir si Salleh. Mereka berdua mengusap batang pelir Salleh.

Tak beberapa lama kemudian, isteriku pun bingkas bangun untuk pulang ke biliknya. Tapi ditarik tangan isteriku oleh Salleh untuk membentak agar isteriku tidur bersama-sama mereka. Isteriku tetap membantah dan meminta izin untuk berlalu.

Salleh sempat mencuit cipap dan meraba puting tetek isteriku ala bergurau dengan ketawa kecilnya, manakala isteriku pula memukul manja batang pelir Salleh menandakan entah apa-apa makna yang tersirat dihatinya. Isteriku pun berlalu terus menuju ke biliknya.

Rosni, turut bangun dan berjalan masuk kebilik air untuk bercuci. Sekembalinya dari bercuci, dia meniarap ditepi Salleh.

“Abang ni betoi-betoi ganaih.. la.. dahsyat .. tau.. Okeh.. tapi, abang ingat janji abang… Birthday ayang lusa nanti… nak bagi ayang tidoq dengan si Dave.. tuhh…kawan abang yang benggali kaya tuh..” tuntut si Rosni dari Salleh.

Salleh membalas dengan senyuman yang bermakna sambil merenung ke siling biliknya. Mungkin mengidamkan aksi ranjang dengan isteriku lagi. Jam di dinding menunjukkan sudah pukul 1.53 pagi.

Mungkinkah.. Suhaimi akan perasan perubahan pada isterinya, fikir Salleh sambil memaling dari isterinya untuk melelapkan mata.

Hatiku amat remuk dan redam bila MELIHAT perkara ini berlaku, lalu bermulalah suatu perjalanan pembalasan yang aku dan team aku rancangkan. Selanjutnya ikutilah kisah bagaimana aku mengetahui keseluruhan episod pemangsaan isteriku dengan Salleh dan kecurangan aku pula dengan Miss Chan.


Azizah mendongok ke syiling rumahnya, matanya seakan tidak mampu terbuka lagi, kuyu bak ingin tertidur dibuatnya tetapi katil yang sedang dibaringnya berkocak hebat, kadang kala dengusannya kuat sehingga dia tidak dapat menahan asakkan dari suaminya. Bukan suaminya tidak hebat di ranjang, Azizah juga tidak terlawan kehendak suaminya tiap kali beradu. Kini Azizah tidak daya menahan asakan betali arus suaminya. Dia mengumpul setiap tenaganya memberikan kemutan terakhir pada petang itu. Razlan tidak mampu menahan kemutan Azizah, dia melajukan hentakkan dan kesekian kalinya Razlan menghemburkan air nikmat ke dalam telaga nikmat isterinya. Azizah memejamkan mata menerima berdas-das air nikmat Razlan. Razlan tersenyum puas berterima kasih kepada isteri tercinta. Razlan meninggalkan Azizah terkedu di atas katil. Azizah faham benar perangai Razlan setiap kali habis bersetubuh, dia menghilangkan diri lepak di dapur minum kopi dan menyalakan rokok. Azizah bangun dari katil menarik cadar katilnya penuh dengan kesan air mani Razlan, maklumlah 4 kali petang ini dia disetubuh oleh Razlan. Azizah tidak bermaya berjalan menuju dapur hanya berkeadaan bogel, “Sayang… malam ni kita makan luar ya?” “Makan di mana abang? Lewat ke kita balik malam ni?” “Abang nak jumpa client abang, lagi pun esok abang dah start keje.” “Emppphhh… bukan petang ni anak kita balik dari bercuti ke bang?” “Iyer… abang dah pesan pada Diana, kalau dia sampai awal, abang tinggalkan kunci kat pasu bunga depan rumah kita. Jadi mudah dia masuk rumah.” “Kalau macam tu, ayang ikut abang la malam ni ye! Seronok jugak dinner kat luar.” Azizah senyum sambil mengelap sedikit lelehan air mani Razlan yang menuruni ke pehanya. Razlan dengan pantas menarik tangan Azizah. Di dapur itu juga Razlan sekali lagi memburit isterinya kali ke-5. Azizah senyum, baginya walaupun letih tapi malam ini ada habuannya makan di luar, itu bagi Azizah tapi bukan Razlan, suaminya pula ingin melihat isterinya dilanyak oleh lelaki lain malam ini, demi mendapatkan projek dalam perniagaannya. Malam menjelang, Razlan menyuruh Azizah memakai kebaya ketat. Azizah hanya menurut kata suaminya tercinta. Azizah pula memang pandai bergaya, dia juga ingin menaik seri bodynya. Sengaja dia memakai g-string dan baju dalam yang agak ketat supaya buahnya lebih menonjol di sebalik kebaya yang membalut tubuhnya. Perjalanan mengambil masa yang agak lama. Azizah tak tahu ke mana arah yang Razlan tuju, dia hanya diam membatukan dirinya. Akhirnya mereka sampai tempat yang dituju, kawasannya agak privasi, tempat yang agak mewah dari kediamannya. Azizah hanya terpegun dengan pesekitaran barunya. Bagi Razlan dia sudah biasa dengan keadaan itu. “Akhirnya tertamu terakhir kita sampai juga.” “Kami ingat kamu sudah tak nak join usaha sama ini Razlan.” “Jangan begitu David, aku betul-betul mahukan projek ini.” “Ini isteri kamu Razlan?” “Ya… Azizah.” “Azizah… nice to meet you.” “Me too.” “Mari… mereka semua menunggu kamu di ruang dapur, lagi lama nanti makanan sejuk.” Azizah melangkah masuk penuh teruja ke rumah besar David, suaminya ahli perniagaan juga tapi tidaklah rumah mereka sebesar ini, mungkin ini yang dicari selama ini bagi Razlan. Azizah turut berbangga jikalau dia dapat rumah serupa begini. Sesampai mereka di ruang makan, Azizah terpandang tiga lagi pasangan termasuk seorang pasangan Melayu. Nasib baik ada juga pasangan Melayu, ada juga yang hendak dibualnya. Dari gayanya nampak baik, suami tampak bergaya tampan, apa kan daya dia sudah berkawin. Kalau tidak, mahu juga Azizah mengodanya. Tak kurang hebatnya isterinya ayu dengan tudung melekat di kepala. Dua pasangan lagi berketurunan Cina, masing-masing membawa isteri. Begitu juga David dengan isterinya. Azizah dan Razlan menjamu makanan yang disediakan oleh orang gaji David. Setelah selesai semuanya, mereka ke ruang tamu David, Razlan dan dua pasangan lagi berbincang hal tidak di ketahui oleh Azizah, sambil Azizah memulakan perbualan bersama isteri pasangan Melayu tadi. “Saya Azizah.” “Saya Kartini, panggil Tini sahaja,” “Biasa teman suami ke?” “Biasa juga, kamu pertama kali?” “Ya ini pertama kali, itu pun suami saya ajak, biasanya dia pergi berseorangan.” “Jadi memang tak pernah ikut selama ini la ye!” “Tak pernah tapi kenapa Tini tanya begitu?” “Tak saje… saya pun biasa lihat Razlan datang berseorangan, saya ingat dia belum berkahwin lagi.” Azizah cuma tergelak kecil terdengar Tini berkata begitu. Azizah sememangnya cemburu kalau melihat Razlan didampingi oleh perempuan lain, baginya Razlan adalah hak mutlaknya. Pandangan Azizah tertumpu di mana Razlan berada sebentar tadi, tapi tidak kelihatan. Tini yang sebentar tadi disebelahnya juga sudah tiada, tinggal Azizah berseorangan di ruang tamu itu. Terkejut juga Azizah melihat persekitaran begitu. Kemudian muncul David yang segak meluru kearahnya. “Azizah, kamu ok?” “Saya ok tapi mana semua? Saya tak nampak mereka pun, suami saya juga.” “Jangan risau, mereka tengah berhibur tu.” “Berhibur???” “Kenapa Azizah? Razlan tak bagi tahu kamu?” “Tentang apa?” “Mari saya tunjukkan, sebelum itu minumlah dulu, letih saya bawak air ni.” Azizah membontot David naik ke tingkat atas, terasa kering tekaknya, dia menghirup air yang diberi David tadi, sementara David tersenyum melihat karenah Azizah, bagi David dia sudah tidak sabar ingin menjamu Azizah sebentar lagi. “Ehhh! Encik David! Buat apa masuk bilik ini?” “Dari sini kamu boleh lihat mereka berhibur.” Azizah bercelaru, dia hanya mengikut David sahaja. Apabila dia melangkah masuk, dia begitu terpegun dengan keadaan bilik itu cantik dan menawan tetapi terasa sesuatu menjalar ke badannya. David membuka tv skrin plasmanya. Azizah terpaku melihat adegan dalam tv itu. Melihat Razlan sedang asyik melayan isteri David, meraung-raung isteri David dilanyak oleh Razlan. Azizah bagai nak pitam, hatinya hancur luruh tidak terkata melihat suami tersayang melayari bahtera bersama perempuan lain. Azizah mula menitiskan air mata. Tidak disedarinya David di belakang sudah siap sedia berbogel lalu menghampiri Azizah dari belakang. “Kamu sudah lihat Azizah?” “Tapi kenapa… tapi kenapa???” “Ini semua Razlan yang iginkan, dia mahu jadi kaya tetapi dia harus berkorban sikit.” “Tiada jalan lain? Tapi mengapa dia melakukan sedemikian rupa?” David tersenyum girang, dia meramas buah dada Azizah dari belakang, tetapi Azizah masih melihat skrin di depannya. Kini isteri David menungang suaminya Razlan asyik sekali. Razlan pula semakin rakus, dia betul-betul menghenjut puki isteri David. Kini Azizah sudah bersedia sepenuhnya, dia berpaling menghadap David. Dipandangnya susuk badan David dari bawah hingga ke atas, tidaklah segagah suaminya. Batang David pula tidaklah terlalu besar tetapi panjang sedikit dari suaminya. Azizah nekad. Dia menolak David ke atas katil. David terkejut dengan tindakkan Azizah itu. Azizah memanjat katil. David hanya tersenyum melihat karenah Azizah. Getus hati Azizah kalau suaminya boleh, kenapa tidak dia. Azizah mula mengulum batang David dengan penuh rakus sehingga terangkat-angkat punggung David ke atas. David hanya membiarkan Azizah, dia tahu kalau diusik, sudah pasti Azizah akan berhenti. Kini Azizah membogelkan dirinya. Terbeliak mata David melihat keindahan Azizah, isteri Razlan. Kini Azizah berada di atas, pukinya disuakan kepada David. Kini mereka berada di posisi 69, paling digemari Azizah manakala David lemas dengan punggung Azizah. Dijolok-joloknya jari hantu ke dalam puki Azizah. Azizah begitu asyik mengulum batang David. Kini David sudah tidak bertahan lama, dia ingin sekali menghenjut puki idamannya. Dia membaringkan Azizah. Azizah sudah bersedia sepenuhnya. Kini dia mengenggam batang David, disua ke pukinya. Azizah nekad. Dengan keadaan sebegitu, David sudah tidak tertahan lagi. Sekali tujahannya menerjah ke puki Azizah. David mendongak ke syiling rumahnya, sedap kemutan dari Azizah. Jarang dia mendapat kemutan begini. David perlahan-lahan meyorongkan batangnya, sekejap laju, sekejap perlahan. Azizah sudah biasa dengan tujahan perlahan begini, baginya David tidaklah sehebat mana. Fikirannya melayang ke skrin disisinya. Nampaknya suaminya sedang asyik melayan isteri David dengan kasar sekali. Ini menyebabkan Azizah agak terangsang dengan perbuatan suaminya. Azizah menolak David ke tepi, baginya batang David taklah segagah suaminya. kini dia berada di atas David. David hanya terdiam dan membiarkan Azizah di atasnya. Kini Azizah menunggang David dengan rakus sambil dia menonton suaminya, yang kini mendoggy isteri David. Azizah pula bersungguh memuaskan David. Kini Azizah menekapkan buah dadanya ke mulut David, disuanya puting susu kepada David. Tidak cukup itu, kadangkala Azizah mengulum balak David dan mengigit kecil ke telur David, membuatkan David tidak keruan. Di skrin, suaminya sudah menghabiskan permainannya. Azizah sudah tidak keruan di atas katil menunggang David. Bagi David, air nikmatnya kini terkumpul di umbun-umbun kepalanya, seraya David mengangkat Azizah ke tepi lalu menyuakan balaknya ke mulut Azizah. Kegemaran Azizah kini tiba, disedut rapi balak David. Memang pandai Azizah menyedut keseluruhan air David, ditelannya. David tersenyum puas. Bagi Azizah David tidaklah segagah mana, lembik dan tidak mampu bertahan lama tapi Azizah mendiamkan dirinya kerana risau suaminya tidak mendapat project kelak nanti. Mereka berpimpinan tangan sambil berbogel menuruni anak tangga. Kelihatan di situ suami Azizah dan suami Tini berbogel juga menunggu giliran masing-masing.

“Kenapa abang tak bagi tahu Azizah tentang perkara ni?”

“Abang takut nanti Azizah marah.”

“Ooooo… tau takut. Dah lama abang buat benda ni?”

“Tak juga, baru sahaja.”

Azizah terpandang balak suami Tini yang separuh mengeras, agak panjang dan besar juga. Puki Azizah kembali berair. Diusapnya perlahan-lahan. Azizah meminta kebenaran kepada suaminya untuk duduk di sebelah suami Tini. Suaminya hanya tersenyum.

“Hai saya Azizah.”

“Saya Kamal… cantik buah dada kamu, boleh saya rasa?”

“Rasa saja? Kalau nak dibuat harta untuk malam ni, Kamal tak sudi?”

“Kamu meminta, saya menerima sahaja.”

“Gagah pisang ni, boleh saya makan?”

“Pisang ni kegemaran semua, silalah kalau kamu sudi.”

Sepantas Azizah memegang balak Kamal, Tini muncul dibelakangnnya. Tini hanya tersenyum melihat suaminya. Bagi Azizah, dia agak malu pada Tini kerana balak yang sedang dipegangnya adalah milik Tini.

“Takpe Azizah, teruskan sahaja, saya merelakannya.”

“Kamu tak kisah Tini?”

“Apa yang nak kisah kan, kita sama sahaja.”

Langsung Azizah mengulum balak Kamal di hadapan Tini. Baginya tiada malu antara mereka lagi. Tini hanya tersenyum.

Kini diruang tamu itu dipenuhi oleh David, Razlan, Kamal, Lim dan juga Eugene. Mereka hanya memerhati Azizah dari belakang. Azizah begitu asyik mengulum balak Kamal.

Tini pula diapit oleh David dan Lim. Tini hanya tersenyum memperlihat telatah mereka. Kini Tini membelai balak kedua-dua pasangan Cina yang menghampirinya. Tini hanya tersenyum dan mula mengulum balak kedua pasangan Cina tersebut.

Sementara di rumah Azizah….

“Hai Diana baru pulang?”

“Iyer makcik, baru pulang dari bercuti.”

“Ramai juga ke yang pergi Diana?”

“Oohhh taklah… saya dengan Wani dan Farah je makcik.”

“Mana Wani dengan Farah?”

“Ada… mereka ada di dalam. Penatlah tu.”

“Mak dengan ayah kamu mana?”

“Mak dengan ayah keluar, besok petang baru mereka balik. Makcik nak ke mana pulak?”

“Oooohhh makcik nak balik ke kampung. Hati-hati Diana, rumah sebelah pun tiada orang.”

“Eeemmpphh baiklah makcik, saya masuk dulu nak rehat. Tadi terlupa angkat barang tertinggal dekat luar.”

“Takpelah… kamu rehatlah, makcik pun nak bergerak dah ni!”

Sebaik Diana menutup daun pintu rumahnya, dilihatnya jam di dinding masih awal lagi, pukul 8 malam. Diana ke ruang tamu ingin melihat kawan-kawannya, apa yang mereka sedang lakukan.

Sampai sahaja Diana ke ruang tamu, Diana hanya tersenyum melihat kawan-kawannya yang sedang asyik dilamun nafsu. Farah kini terkangkang sambil di celah pehanya Ah Chong sibuk membersihkan puki Farah, sementara Wani pula di celah pehanya kelihatan Encik Raju membersihkan puki Wani dan Wani pula sibuk membersihkan balak Kumar. Masing-masing tidak sempat membuka baju. Wani dan Farah kelihatan ayu sekali memakai baju kurung dan tudung melayan nafsu serakah masing-masing.

Sedang leka Diana melihat rakan-rakannya melayan nafsu, dia didatangi dari belakang, Zul memeluk Diana dari belakang sambil tangan kirinya meramas payudara Diana.

“Encik Zul ni… tak sempat-sempat macam mereka ke?”

“Tak payah la berencik-encik dengan saya sayang…”

“Iyerla sayang tapi make sure kita orang punya keputusan bagus nanti ye!”

“Itu kamu jangan risau, tahulah saya dengan Encik Raju menyelesaikannya nanti.”

Encik Zul dan Raju adalah pensyarah kepada Diana, Wani dan juga Farah di kolej. Sedang leka Raju membersihkan puki Wani, Wani bingkas bangun dan menolak Raju ke lantai. Bagi Wani lubang keramatnya sudah terlalu gatal dan dia tidak dapat bertahan lama lagi. Raju mengosok-gosok batangnya yang gagah seperti burung gagak hitam yang bersiap sedia untuk masuk ke sarang.

Wani membuka seluas kakinya. Kini dia membuka hook baju dalamnya dan melepaskan baju kurungnya. Wani telah sedia berbogel. Raju menghalang Wani membuka tudungnya. Raju inginkan wanita Melayu sejati menunggang gagak hitamnya.

Kini Wani memegang balak Raju, dia mencangkung betul-betul di bahagian tengah badan Raju, dihunusnya balak Raju ke telaga keramatnya. Wani menahan senak, balak Raju kini meluncur perlahan ke telaganya. Raju pula sibuk meramas-ramas buah yang sedia terhidang didepannya. Wani sudah sedia sepenuhnya dia mula acara menungang Raju.

“Emphhh… ahhhh.. emmpphh… “

“Wannii suka.. Wani suka balak India…”

“Emphhh suka sangat… suka batang India yang gatal macam you iishh… ahhh…”

Raju sudah bagai naik gila, dia mengunakan Wani semahu-mahunya seperti Wani bukan lagi anak muridnya lagi. Bagi Raju, Wani kini adalah anak jalang yang bertudung melayan nafsu serakahnya. Raju melipat kakinya ke atas, Wani terdorong ke depan kerana lipatan kaki Raju kini berada di punggungnya. Raju melajukan hentakkan, buah dada Wani bergoyang deras. Raju tidak melepaskan kesempatan mengigit manja ke atas puting susu Wani.

Kini Wani pula telah hilang arah, balak Raju tertanam bagai besi terpacak di dalam lubang keramatnya. Bagi Wani, dia hanya mahu lulus dalam apa jua mata pelajarannya, sementara itu Farah kini tengah melayan Ah Chong dan Kumar.

Kumar agak marah dengan Raju kerana Raju telah memiliki Wani sekarang. Bagi Kumar tiada masalah kerana dia sedang asyik meratah dubur Farah. Kemutan demi kemutan dia terima dari dubur Farah.

Ah Chong pula berada di bawah membalun puki Farah. Mereka betul-betul bekerja sama menikmati puki anak gadis Melayu ini.

“Aahhhh… emmpphh.. ahhh… ahhh Chong… masukkan dalam lagi ahhh Chong…”

“Uuhhh ahhh Farah. Isshhh ahhh… puki Melayu memang sedap ahhhh.. ishhh.. “

“Puki Melayu memang sedap tapppiii balak Cina tak sedaapp ahhh uhhh… pendeeekk ahh…”

Farah memaki hamun Ah Chong, manakala Kumar hanya tersenyum. Farah memaki Ah Chong, Ah Chong menarik balaknya keluar. Kumar megambil alih puki Farah dengan style doggy. Kini Ah Chong berada di depan Farah, muka Ah Chong begitu marah, sudahlah di dalam kelas mulut Farah sememangnya laser, kini Ah Chong memang ingin membalas dendam kepada Farah.

“Oooohhh kau cabar konek Cina pendek ya! Sekarang kau kulum konek Cina ni!”

“Uurgghhh… ahhh…empppphh… ahh Chong kau memang sengajakan ahhh uhhh…”

“Aarggghhh mulut kau memang sedap Farah, macam tuannya!”

Mereka semua tergelak sesama sendiri melihat telatah Ah Chong dan Farah. Ah Chong tak habis di situ, dia memuntahkan air nikmatnya ke dalam mulut Farah, ditekan balaknya ke dasar rongga mulut Farah sambil tangannya menutup hidung Farah. Farah tidak boleh berbuat apa-apa kecuali menelan kesemua air nikmat Ah Chong.

“Aahhhhh uuuuhhhh Farah kau memang nakal, habis semua air aku kau telan. Sedap tak air konek Cina? Hahaha!”

“Ahhhh uuuhhh Kumar aku juga mau air kau dalam mulut aku uuhh ahhh…”

“Kumar kau tengok perempuan Melayu ni, tak cukup lagi hahaha.”

“Aahhhh uuuhh issshhh ah Chong aku akan tunaikan hajat dia aarrrggggggghhh!!!”

Terperanjat Farah dengan kehadiran air mani Kumar seperti air paip yang pecah menghamburi mukanya. Farah pantas bangun membuka tudungnya dan berlari ke bilik air membersihkan mukanya.

Wani pula sekarang sedang disula dari belakang sambil diperhatikan oleh Ah Chong dan Kumar. Asyik Raju meratah tubuh anak gadis ini, balak Ah Chong kembali keras. Dia sebenarnya geram juga pada Wani kerana di dalam kelas Wani adalah salah seorang gadis Melayu paling cantik yang ingin dia rasa pukinya. Kumar juga melihatkan tanda-tanda balaknya kembali keras.

Ah Chong berada di depan Wani sekarang, mula memegang kepala Wani, dihunuskan koneknya ke mulut Wani. Wani tidak membantah terus dikulumnya dengan cermat. Ah Chong merasakan sensasi luar biasa, aktiviti Raju terbantut seketika.

Kumar menyuruh Raju baring di bawah menghenjut puki Wani. Raju kembali ke posisinya. Raju menusuk kembali balaknya yang keras. Wani begitu senak menerima balak Raju, manakala Kumar sudah bersiap sedia dengan minyak pelincir di kepala balaknya, disapukan sedikit ke jubur Wani.

Wani yang asyik mengulum balak Ah Chong tidak menyedari kehadiran minyak di juburnya, sementara sensasi buritnya dihentak oleh Raju menyebabkan dia lupa arah.

Kini Kumar telah sedia sepenuhnya, balaknya betul-betul berada di muka jubur Wani. Sekali tusukkan merobos jubur Wani. Raju memberhentikan henjutan. Ah Chong pula mengeluarkan balaknya, serentak Wani mendongak ke atas menahan keperitan juburnya yang dara dirobos Kumar.

Meraung Wani. Mujurlah jiran tetangga tiada di kiri kanan rumah tersebut. 25 tahun tiada siapa yang meneroka lubang juburnya, kini Kumar merasmikan pemecahan dara jubur Wani.

Farah berlari ke depan melihat keadaan. Setibanya di depan Farah hanya tersenyum lalu menghampiri kawan baiknya.

“Emmppphhh Waniii macam mana kena sondol di belakang?”

“Eerjjjkk…Farah tolong aku… aku rasa koyak dekat belakang aku uuhh ahhh…”

“Kau jangan tahan nafas Wani, kau buat nafas seperti biasa ok. Lama-lama nanti dia ok.”

Farah memberikan kata-kata semangat pada Wani. Kini Farah berbogel duduk di sebelah Ah Chong, yang mana balaknya kemas dikulum Wani. Kumar sudah tidak dapat bertahan lagi, begitu juga Raju. Serentak Kumar dan Raju melepaskan balak masing-masing. Wani dan Farah seperti pelakon lucah barat menanti hemburan air nikmat Kumar dan Raju. Sekali keluar memenuhi muka mereka berdua, bertaburan ada yang memasuki mulut mereka, ada juga berhamburan di muka dan juga rambut Farah.

Ah Chong juga tidak ketinggalan dendamnya pada Farah, belum reda disumbatnya balak ke dalam mulut Farah kesekian kalinya. Farah dinner air mani Ah Chong. Mereka keletihan. Farah dan Wani membersihkan diri mandi bersama.

Selesai mereka mandi, jam menunjukkan 12 tengah malam. Farah dan Wani kehairanan ke mana Raju, Ah Chong dan Kumar. Mereka berkemban mencari mereka bertiga.

Wani agak terkejut hampir terlepas gelas ditangannya melihat aksi seterusnya. Farah hanya tersenyum. Wani dan Farah melihat kawan baik mereka sedang dilanyak oleh 4 orang jantan!

Farah membuka ikatan kembannya meluru ke arah Diana yang sedang dilanyak. Dia begitu terangsang melihat Diana dilanyak sedemikian rupa. Wani masih di muka pintu melihat kawan-kawannya dilanyak oleh jantan-jantan buas kelaparan nafsu.

Bila diamati betul-betul, Encik Zul tiada di situ. Wani agak kehairanan d imana Encik Zul berada. Sedang asyik dia mencarik Encik Zul, tangannya direntap oleh seseorang.

Rupanya Encik Zul merentap tangannya. Encik Zul begitu ganas sekali. Wani tekejut dengan rentapan kasar tersebut. Bila mana Wani melihat di celah peha Encik Zul, tebeliak mata Wani melihat saiz balak Encik Zul.

Wani ketakutan. Di tangan Encik Zul kelihatan vibrator berpusing-pusing mengikut irama mesin. Pantas Encik Zul memeluk Wani dari belakang, ikatan kemban Wani ditanggalkanya. Encik Zul mula menggomol Wani di bahagian lehernya. Wani lemas.

Encik Zul tidak menunggu lama, dicapainya tangan Wani lalu diikat dengan kain. Wani agak terkejut dengan tindakkan Encik Zul, di sudut bilik terdapat sebuah kerusi kayu paras pinggang. Encik Zul membawa Wani ke situ.

“Tolong Encik Zul, jangan lakukan pada saya.”

“Kamu juga perlu ikut jejak langkah mereka.”

“Saya akan turutkan apa sahaja yang Encik Zul mahukan tapi bukan dengan
cara begini.”

Encik Zul tidak mempedulikan Wani, vibrator ditangannya mula menyumbat ke puki Wani. Wani tidak bermaya seolah vibrator mengerudi setiap pelusuk pukinya. Dia mula khayal dengan vibrator. Wani tertonggeng di kerusi, buah dadanya terjuntai di hujung kerusi.

Wani mula menunjukkkan aksi ghairah. Encik Zul mula megambil minyak pelincir dari Kumar, dicurahnya ke jubur Wani. Wani tidak menyangka juburnya akan di sula oleh kepala tomato Encik Zul.

“Jangan Encik Zul, saya merayu jangan lakukan di situ.”

“Kalau kamu bagi saya, saya akan pastikan kamu akan lulus hingga akhir pengajian awak.”

“Tolong lahhh Encik Zul, saya tak biasa.”

“Tak sakit, sikit sahaja, ok Wani.”

“Erkkkk mmmaaaakkk saaakkiitttt… arrggghhh uhhhh… Encik Zul tolong, koyak saya punya!”

“Sabar… sikit sahaja lagi.”

“Tolong Encik Zul, tooolonnggg uuhhh emmppphhhh…”

Diana dan Farah hanya tersenyum melihat Wani pertama kali disula oleh Encik Zul. Kini mereka bertiga dara pingitan yang ayu lagi alim di luar menjadi habuan para jantan laparkan seks. Wani diliwat di atas kerusi manakala Farah dan Diana berkubang di atas katil. Wanita cantik kini dilanyak sehingga mereka tidak dapat berbuat apa-apa, padahal mereka tidak tahu mereka hanya dipergunakan oleh Encik Zul dan rakan rakan kelas mereka.

Pagi menjelang tiba. Diana mengemaskan bilik bersama rakan-rakannya. Kesemua jantan jalang juga sudah balik, si anak dara bertiga pula berjalan agak mengengkang sedikit.

Tepat jam 12 tengah hari, ibu bapa Diana balik. Mereka kesemua berlakon seperti biasa. Si ayah ke dapur lalu berbisik pada Diana.

“Macam mana malam tadi? Dah langsaikan hutang ayah pada Zul?”

“Sudah ayah… Diana dah gunakan budak dua orang tu sekali.”

“Bagus… pandai anak ayah.”

“Tapi anak ayah apa habuannya?”

“Nantilah… tunggu mak kamu tidur ya!”

“Ayah… Diana nak sekarang yang ini!”

Razlan tersenyum melihat anaknya mengengam balaknya…..


Entahlah,tapi ape yang aku mahu dan suka adalah isteriku bersetubuh dengan jantan lain dan aku menatap dan mendengar erangan nafsu mereka belayar.itulah perasan yang terbenam dijiwa ku selepas setahun bernikah,aku adalah seorang intelek dan pemegang ijazah,aku pernah belajar terntang saikologi,
memeang manusia ade satu perasan iaitu bawah sedar,dan perasaan bawah sedar aku yang aku pendam sedang membuak,iaitu aku mahu isteriku berzina dengan orang lain. Demi merealisasikan impian berbau sosial ku ,aku mula mendekati isteriku agar dia rela untuk bersex dgn jantan lain.aku mendekati nya dengan cara berbual semasa berada diatas kamar tidur.Terlupa pula aku nama isteriku normaliza,orangnya biasa sahaja,tapi yang paling ku suka adalah alat sulit celah kangkangnya,
dia pandai megemut.nak kata cantik sangat isteriku tu nanti bongkak pulak. Sambung kembali,
aku pun mulakan rancangan aku semasa kami berbual,dari topik semasa sampai bab sex dan cerita mat salleh yang bersifat terbuka.Begini perbuallan ku.yang mmmmmm,yang selama dgn abg puas tak.isteri ku membalas,ade kalanya,
kenapa yang rtak cakap masa yang tak puas,dan ape yang buas kalau yg tak puas.dia terdiam sekitika dan manjawab.masukan jari-jemarilah.ye ke,
kalau abg cadangkan cara lain.Bagaimana kata isteriku,ape kata ayang sex dengan orang lain.Dia menjawab abg gila ke dosa tau.Tersentak jantung aku.Lantas aku kata,alah nanti kita taubatlah.Abg tak marah dan tak kisah kalau ayang sex dengan orang lain,ayang puas abg puas.Dia terus menarik muka,dan tidur tanpa bersuara lagi.Aku tak putus asa.Dialog yang sama akan terjadi bila ade kesempatan dan semasa didalam bilik. Aku hangatkan lagi setiap malam dengan menonton cerita lucah yang buas,anal,
hard core,threesome dan berbagai,bukan dia tak pernah tengok sama dgn aku,
cuma kami tengok yang biasalah,tapi demi menaikkan gairahnya aku beli cerita lucah yang lebih fantastik.Bila dia menarik tangan aku untuk sex aku menolak,aku buangkan je air ku dalam tandas. Selepas 2 imnugu bergitu,dia bertanya dengan aku,kalau abg suka saya dizina dengan jantan lain,
siapa orangnya.Aku terkejut dan tahu rancangan ku berhasil,tapi masalahnya aku tiada colon lagi.Tapi yang penting hatinya aku cairkan dulu,macam tulah ayang,kita muda anak pun takde lagi,abg nak tengok ayang pompuan kampung jadi seksi liar dlm gengaman abg sebagai isteri. Dia bersetuju,
dalam mencari colon,
aku layari irc,aku gunakan nickname perumpuan agar senang dapat perhatian,akhirnya aku berjaya mendapatkan dua lelaki student uitm untuk meratah isteriku bersama,
satu namanya izul dan lagi kawanya azam,azam dicari oleh izul sebab aku yang suruh dia cari satu kawan yang sekepala.Selepas merancang ,aku jemput mereka kerumah masa hujung minggu dalam pukul 9.00 mlm ,isteriku dirumah aku seruh bersiap pakai yang seksi-seksi Semasa bertemu dgn izul dan azam mereka terkejut sebab aku ni lelaki,
mereka pun nampak sopan,yang aku geram memang hensem dari aku.aku jemput kedalam kereta dan berbual hal yang sebenarnya,sebab aku tahu lelaki kalau dapat cicap mana nak tolak. setengah jam kemudian kami sampai kerumah,isteri ku menyambut dengan senyuman,wah bukan main lagi bini aku lawa,dia pakai baju kelawar putih,jelas pakaian dlmnya tampak,berwarna merah yang aku belikan bulan lepas.aku kenalkan meraka pada isteri ku,aku tak salah memilih meraka sopan dan bersalam cuim tangan dgn bini aku,
control konon .kami duduk diruang tamu,
isteriku kedapur dan menghidangkan air sirap untuk mereka.aku duduk seseorang manakala isteriku diapit izul dan azam,Kembang kuncup hidung mereka manikmati aroma istiriku,selepas bersembang dlm 10 minit,aku mulakan dengan berkata ape lagi kita ade projek kan.isteriku ,izul dan azam tersenyum.isteriku memulakan degan meramas btg mereka,
aku sengaja pilih budak mentah agar senang dengar cakap kami.adegan bermula,
izul dan azam meramas buah dada kesanyangan ku selama ini,isteriku mula sedap,mereka bogel didepan ku,aku londeh kan seluar dan keluarkan btg ku ternyata btg izul dan azam lebih besar,
Aku bersuara aku suruh meraka jilat ketiak isteriku yang berbulu sebab aku suka buat begitu,
mereaka tak membantah, megerang isteriku kegelian bila mereka menjilat ketiak isteriku,aku mula melancap,
selepas itu,izul bangun dan membesarkan kankangan isteriku,
dia menjilat penuh nafsu,azam pula hayal dengan ketiak dan payudra isteriku.kemuidian isteriku mula mengulum btg azam,
izul pula meletakkan btgnya kecicap bini aku,lantas dijoloknya deras,
asakkan demi asakan berlaku dicicap bini aku,bini aku hanya berkata sedap bang,
sedap,sambil mengulum btg azam.kemudian isteriku ditngengkan.juburnya dijilat azam,dan izul pula menservis btgnya,setelah licin dengan air liur azam menjolok jubur isteriku yang selama ni aku hormati lubang itu,izul baring dibawah bini aku dan menjolok pula cipap bini aku,
ternyata isteriku tidak membantah kecuali megerang enak dan badannya lembut diarah macam kapas.aku teruskan usaha melancap aku,
kini isteriku jadi perumpan jalang kerana aku,tapi aku sukakanya.izul merams tetek biniku sambil btgnya terus mnjolak kemenangan,
azam leka dan ganas menjolok lubang najis bini,aku bikas bangun dan mencelah untuk menjilat ketiak isteriku,
ternayata sedap aramanya dan masin lemak,akibat peluh yang mengalir.ape yang aku ndengar kata isteriku sedap abg ,terima kasih sayang,sayang puas,
izul megerang rupanya dia dah tertembak kedalam,
dan diikuti azam yang sempat mencabut btgnya dan memancutkan kedalam mulut isteriku sambil aku memegang kepala bini aku.mereka tertelentang,tak lama kemudia aku sampai dan kupancutkan benih ku ketas ketiak bini kau yang berbulu,dia senyum dan penuh kepuasan.setelah berehat aku ajak mereka masuk kedalam bilik tidur sebab dah jam 11.30mlm kami naik keatas berempat dengan berbogel sambil izul medokong isteriku,
oleh kerana katil sempit aku tidur dibawah katil dan kubuiarkan mereka bertifga diatas katil,aku letih dan mula tertidur,entah mereka diatas katil aku rasa mahu isteri dibantai lagi,tapi aku tak kisah sebab rancangan aku berjaya dan aku puas sekali. esaoknya aku terjaga,
isteriku tiada diatas katil hanya izul dan azam lena terbogel mungkin letih,aku mandi dan turun kulihat isteriku sedang sibuk membuat sarapan,
sejamkemudian izul dan azam hturun rupakan mereka dah mandi dan bertuala sahaja,aku keluar dan buka bonet kereta,ambil pakaikan mereka.Kami sarapan bersama,
mereka nak anggap aku dan bini aku mak dan ayah angkat mereka,kami setuju,
selepas sarapan pada hari ahad sehari semalam kami bertiga melanyak isteriku.kami dah macam sekeluarga.Yang malangnya benih izul tempoh hari berhasil,
aku terpakasa ambil keputusan biarkan anak itu lahir kerana aku tak mahu isteriku gugur dan risikonya besar


Kisah ini terjadi ketika aku bekerja sebagai mat despatch.Fadzillah,
sepupu aku pula baru saja tamat SPM.Sebagai mat despatch aku mempunyai ramai kenalan dari yang muda hingga ke tua,
melayu,cina dan india.Namun paling ramai dan rapat aku adalah budak despatch dari kalangan india.Aku sering kali melepak bersama budak india nie di rumah sewa meraka.Samada nak main judi atau nonton filem blue.Tak kurang juga nonton diaorang bersetubuh dengan girlfriend masing-
masing.Kadang-kadang tu ada yang ajak join sekali tapi aku menolak sebab girlfriend diaorang,
biarlah aku nonton dari atas shiling rumah saja.

Pada suatu hari ketika aku kerumah diaorang nak ajak main judi,hanya dua orang saja yang ada.Sorang lagi gi cari pompuan nak diromen.Oleh kerana tak jadi maka aku nonton filem blue saja,yang dua orang lagi tengah mengemas bilik untuk ‘game’ baru.Seperti biasa aku diajak sekali tapi aku menolak degan alasan asyik aci india saja yang diromen.Diaorang tersenyum dan seperti biasa juga bila hampir masa aku naik atas shiling rumah dalam bilik yang bakal menghidangkan aksi seks masyarakat india (member aku la..)pemandangan jelas dari atas membuatkan aku tak perlu bersusah payah menyaksikan aksi yang menghairahkan itu.

Tepat jam 8 malam,
Siva iaitu rakan aku yang ketiga selain Ravi dan Saravanan pulang bersama seorang gadis berbaju kurung dan bertudung.Terkejut bukan kepalang apabila mendapati yang gadis itu adalah anak Maklang aku yakni sepupu aku…Nak aku turun dari shiling saja namun nanti pecah pula tentang aku yang kaki merapu.Mahu tak mahu aku saksikan juga apa yang bakal terjadi…..Babak permulaan Fadillah (sepupu aku tu)dibawa masuk kebilik oleh Siva.Aku yang berada diatas shiling rumah dapat saksikan bagaimana memujuk rayu apabila kedua-
duanya sedang duduk ditepi katil Siva.Fadzillah yang diam mengangguk saja sambil membiarkan Siva meramas-ramas tangannya.Seketika selepas itu Siva dengan lembut menarik tudung kepala Ilah ( panggilan manja Fadzillah dari keluarga aku).Dipeluknya Ilah beserta ciuman dipipi serta bibir.Tak kurang pula tangannya yang semakin berahi meramas buah dada Ilah dari dalam baju.Saravanan dan Ravi masih diruang tamu nonton filem blue.Berbalik pada Siva pula sudah pun membuka bajunya diserta pula dengan menanggal baju kurung Ilah serta kainnya.Kini Ilah hanya bercoli serta berseluar dalam shaja diatas katil.Siva yang hanya berseluar jean cepat-cepat melondehkan seluarnya apabila nampak Ilah dalam keadaan begitu.Aku turut serta terasa ghairah menyaksikan adegan itu.Ilah terus dipeluk Siva diatas katil,dikucup serta dijilat seluruh tubuhnya tanpa henti-
henti.Tiba-tiba pintu bilik Siva dibuka dan aku nampak Sara (Saravanan) dan Ravi masuk.Ilah yang keghairahan dijilat tadinya terkejut melihat Sara Dan Ravi masul manakala Siva hanya tersenyum sambil menyusap buah dada Ilah yang sememangnya besar dan tegang.Ilah bangun untuk memakai baju semula tapi dihalang oleh Ravi.Terdengar suara Siva meminta Ilah supaya melayari kenikmatan seks bersama-sama Ravi dan Sara.Namun Ilah menolak dan berkeras hendak pulang sahaja.Dari pujuk rayu Siva tahulah aku yang sebenarnya ini bukanlah kali pertama Ilah memadu kenikmatan bersama Siva cuma kali ini secara berempat.Tetap ditolak oleh Ilah dan Siva terus memeluk Ilah sa

mbil terus membaringkannya atas katil.Ilah meronta-
ronta tapi todak pula menjerit.Sara dan Ravi sudah siap berbogel hendak menikmati kemanisan yang ada pada Ilah.Sambil Siva terus memeluk dari belakang , Sara menghisap puting buah dada Ilah.Ravi pada masa yang sama menjilat alat sulit Ilah dengan bernafsu sekali sesudah seluar dalam Ilah ditanggalkannya.Perb
uatan ini mengundang kemarahan aku walaupun dalam keseronokkan namun aku tak rasa nak halang ketiga-tiga india tu dari terus meggagahi tubuh Ilah sebab itulah kehendak Ilah sebelum datang kerumah Siva.Perbuatan mereka juga sekarang ini telah mengubah Ilah dari meronta-
ronta kepada mengeliat-liat kenikmatan.Ilah tidak lagi meronta malah membiarkan saja sambil membiarkan dirinya diperlakukan apa saja oleh Ravi,Sara dan Siva.Babak kemuncak kenikmatan yang dinikmati Ilah ialah apabila berada diatas Ravi ketika terbenam senjata Ravi kedalam alat sulit Ilah.Pada masa yang juga Sara menolak-narik senjatanya kedalam lubang punggung Ilah.Ini membuatkan Ilah hampir menjerit keseronokkan walaupun dalam kesakittan tapi tindakkan pantas Siva menyumpat mulut Ilah dengan senjatanya membuat suara Ilah tidak keluar.Ilah pada ketika ini sudah pun ‘klimaks’ dan lesu.Saatnya pun tiba apabila Ilah ditelentangkan sambil ketiga-tiga india itu menghalakan senjata masing-masing kearah mulut Ilah.Percikkan air putih pekat itu tepat kedalam mulut Ilah dan dibiarkan saja Ilah sebab keletihan.Kesempatan itu diambil Ravi dengan mengambil gambar Ilah dalam keadaan berogel diatas katil dari berbagai sudut.Aku yang berpeluh diatas shiling terasa pancutan air dari dalam seluar aku.Tidak sangka aku Ilah adalah seorang gadis bertudung sanggup beraksi sedemikian.Tapi aku tak terkejut dengan semua itu.Setengah jam setelah Ilah sedar terus dia mengenakan coli,
seluar dalam dan bajunya.Tak ketinggallan tudung kepalanya yang berwarna merah hati.Siva bertindak menghantar Ilah ke stesen bas pada pukul 10 malam sebab selalunya Ilah pulang dari kelas malamnya pada waktu itu.Alasan itulah rupanya

dipakainya selama ini untuk menikmati habuan seks dari Siva.Selepas itu aku turun dan berpura-
pura seronok dan menyesal tak turut serta.Sara menyerahkan kepingan gambar Ilah ( ganbar segera siap ) pada aku supaya aku boleh layan dirumah.Selepas ini akan aku cerita bagaimana sebenarnya akulah orang pertama yang menikmati tubuh Ilah sebelum Ravi,
Siva dan Sara serta mengapa semua ini boleh berlaku pada aku dan Ilah……


Ha…ko semua nak tau cerita macam mane seorang isteri solehah kena main ngan aku.?panjang cite dia.tapi aku pendekkan ok. Macam gini mulanya.aku seorang perantau.aku tinggal kat umah sewa,ngan kengkawan.ade 3 org kat umah aku.kira dok bujang lah.aku keje di sebuah kedai tayar kereta kat daerah batu pahat.biaselah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini.tak jauh dari rumah sewa aku.so di pendekan cerita,bini tokay warong tempat aku keje nih sangat lah lawa,cun,
uummmmuaaah….walau
pun dah beranak 4.baik dari ujung rambut sampai ujung kaki,semuanya aku nak jilat.so aku panggil bini tokay aku ni kak ila.kak ila nie dia jaga duit.aku ni keja buat air.aku dah lame intai kak ila ni.dalam kepala otak ni dah set nak main ngan dia je.diam tak diam aku dah bekerja ngan tokay aku ni dekat dua tahun.tapi aku still tak dapat main.nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata.pada satu malam,masa tu dah nak balik.tengah kemas nak balik nih.umah tokay aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit.kak ila cakap ngan laki dia,yang dia sakit perut.nak balik buang air katenya.so di jadi kan cite.tokay aku ni nak ambil anak dia kat rumah org.anak dia yang kecik sekali dia letak kat umah mak dia kat kampung.kampung nya taklah jauh sgt.tapi makan mase 30 minit pegi dan balik.yang taokay aku nie suruh aku antarkan injin generator kat umah dia.so pucuk dicita ulam mendatang.yg member aku nie,
tukang masak dengan mamat tukang order nie name dia aji ngan along.diorang semua lebih kurang umur aku gak.kitorang nie ade misi yang sama.nak rogol bini tokay aku,
kak ila.hahahhahahhaha… so lepas je tokay aku pegi kitorang pun pegi umah dia nak antar generator.pintu umah dia tak kunci.kak ila kat dalam bilik air lagi.so aku masuk dalam sambil bawak benda tu.tiba2 kak ila kuar.ngan bertuala.kak ila terkejut.aku cakap aku nak letak generator.sambil mate aku tengok atas bawah body kak ila.nie lah 1st time dapat tengok dia berkemban.selama nie tutup sepenuhnya.isteri solehah katekan.tiba2ade call tipon umah dia.ntah sape call aku tak taulah.pastu kak ila cakap laki dia talipon keta dia rosak kat tengah jalan.dia suruh aku semua pegi tolong laki dia.yg kitorang nie pegilah naik moto.sampai tengah jalan aku cakap ngan member aku tertinggal baranng kat warong.yg membe aku nie dah paham.diorang tau aku patah balik sebab nak jalankan misi.so diorang pun ikut patah balik.so aku pun sampai balik kat umah tokay aku.kitorang letak moto jauh sikit dari umah dia.senyap senyap kitorang intai kat tingkap.kak ila tengah baring kat bilik dia.mak oi lawa tu.stim aku di buatnya.tido bekemban tu.ni mesti dah ready tunggu laki dia balik.nak main la malam nie. Aku cakap ngan member aku biar aku jalan dulu.diorang kate ok.sebab diorang masih takut lagi.ye la takut menjerit bini orang tu.pastu takut masuk penjara kes rogol bini orang.so aku cari lah pintu masuk.aku ikut depan.pintu kunci,
aku ikut belakang(dapur)YES!t
ak kunci.aku masuk pelan2,aku masuk bilik kak ila.aku terus je bukak pakaian aku.biar senang nak rogol.tak yah kelam kabut.aku pun baring sebelah dia.dia dah tido lah.aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan kain batik dia yg tersimpul kat dada dia.aku tarik pelan2.baru tarik sampai kat perut dia terjaga.dalam samar2 dia ingat aku nie laki dia.sabab aku dengan laki dia ni lebih kurang je sama.tinggi,baso,
sasa macam laki dia.”abg bila balik?”tanya kak ila.aku tak jawab.aku terus je cium mulut dia.sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada badannya.kak ila semakin leka dalam kenikmatan.aku gigit puting dia,
ahh….terdengar rengekan lembut darinya.aku meramas2 teteknya yg tak lah besar sangat tu.ade lah lebih kurang saiz 32b branya.kak ila merengek lagi ahhh..ah..bang..aban
g sayang ila tak?soal kak ila pada aku yg disangka laki nya.aku diam lagi,sambil terus mendapatkan kembali bibirnya.tujuan aku supaya dia tak terus menyoal.kali ni jari aku mula mencari pantatnya.aku gosok pelan2 kelentit kak ila.terangkat bini org ni di buatnya.konek aku dah lama keras.tanpa mem buang masa zas..zis..zusaku benam kan kedalam puki kak ila.arghhhhh…..ah.
.ah kak ila terus tercungap2 nafasnya menahan kesedapan konek aku yg mendayung.”abg laju bang….ahhhahhh.pas
tu aku tukar posisi.aku buat dogie style.”
bang kenapa ari nie abg lain,tak penah buat cara macam nie.”kak ila meyoal lagi ketika aku menongengkannya.tanp
a menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia.ahhh….puh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun2 akhirnya….member aku kat luar tadi dah geram tengok aksi aku ngan kak ila. arghhhhhhhhhhh…..
.kak ila menjerit tanda klimax…selang berpa saat pastu aku pulak memancutkan air mani ku ke dalam puki kak ila…kak ila terbaring puas.aku mendakap kak ila.”kenapa abang diam tadi?”kak ila tanya lagi.krinngggggg…k
ringggggg…telifon berbunyi.kak ila bangun mendapat kan talipon.aku yg leka dalam kenikmatan,
terlupa pasal laki dia yg aku tinggalkan.tiba2 aku terdengar kak ila menjerit.dan lampu bilik menyala.aku lihat kak ila di muka pintu bilik berdiri merenung tajam kearahku.aku tak daya nak bangun.kak ila rapat kearahku.pangg……
…..aku dilempang.BIADAP,
ANAK HARAM,KELUAR KAU…..kak ila menengking aku.rupanya laki dia call.laki dia tanya kenapa aku tak sampai…yg dia ingat aku laki dia.pastu kak ila terduduk menangis teresak2.akurapat kat dia,aku mintak maaf ngan dia…dia terus menangis.malahan makin kuat.tanpa membuang masa aku pakai baju terus je keluar.kak ila panggil aku.dia mintak aku tutup mulut.dia taknak pekare nie jadi panjang.tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi.pastu dia suruh aku pegi tengok laki dia yg tersadai kat tengah jalan.lepas malm tu aku aku bagi tau ngan membe aku supaya tutup mulut.diorang tak kisah tapi aku teruk kena belanja diorang makan,supaya rahsia tak terbongkar.Pada esok hari aku keje macam biasa.kak ila pun macam biasa.hahhahhahhahah
hhhaaa….puas aku.hari ber ganti hari kak ila akhirnya disahkan mengandung.aku tak tau anak aku atau anak tokay aku.tapi yang pentingnya lepas 9 bulan,dia melahirkan anak dia…..kuar iras muka aku tu geng….anak aku la tu….ANAK HARAM.kak ila terus membisu. SekianTERIMA KASIH aku ucap kan pade semua kerana membaca cerita aku.juga pada kak ila kerana membesarkan anak aku..aku masih lagi berhidmat ngan mereka…kalau korang nak taucerita nie dah 5 tahun berlalu.kak ila sekarang dah menjadi isteri aku.nak tau macam mane dia jadi isteri aku.??ikuti cerita sambungannya……..
………………..
………ISTERI SOLEHAH2


Office pada pagi itu sunyi sepi. Selalunya suasana di office pagi-pagi sudah riuh rendah dengan kesibukkan staff-staff menyiapkan peralatan dan perkakasan untuk di bawa ke Langkawi sempena pameran LIMA ’99.

Tetapi tidak pada pagi itu.

Yang tinggal hanyalah receptionist, company secretary, dan beberapa orang kerani. Yang lainnya semuanya telah berlepas ke Langkawi petang semalam.

Eksekutif yang tinggal hanyalah Norhana Yusoff, pegawai bahagian perakaun syarikat. Dia tidak diperlukan sebab syarikat tidak boleh dibiarkan kosong tanpa staff. Lagipun, sebagai akauntan, Norhana tidak diperlukan di Langkawi. Yang kesana kesemuanya eksekutif pemasaran dan production.

Tapi Norhana tidak kesal kerana tidak ikut serta. For the past four weeks, Norhana terpaksa menolong rakan-rakan sekerja yang lain menyiapkan perkakasan dan brochures walaupun itu bukan bilang tugasnya. Tetapi kini dia boleh relaks, dan tiada sesiapa boleh kacau. Dia boleh berlagak jadi Big Boss pada hari tersebut.

Syarikat itu adalah sebuah syarikat sederhana yang mempunyai seorang direktor, enam orang eksekutif, dan empat non-exec. Walaupun kecil, tetapi keuntungan syarikat adalah besar kerana syarikat itu merupakan sub-con membekal peralatan komunikasi untuk sebuah syarikat gergasi.

Norhana menghabiskan masa di pejabat dengan browse Internet saja. Apa lagi kerja nak kena buat? Tepat jam lima petang, semua staff lain balik awal. Norhana tinggal sebentar masih ralik dengan browsing Internet. Dia tinggal lebih kurang sejam lagi sebelum membuat keputusan untuk pulang ke rumah.

Sebaik sahaja Norhana menutup suis lampu, tiba-tiba telefon berdering. Terperanjat dia seketika sebab kesunyian pejabat itu dipecahi dengan deringan telefon.

“Hello,” Norhana menjawab.

“Ana! Nasib baik you tak balik lagi,” suara rakan kerjanya Sue menalifon dari Langkawi.

“Apa halnya ni?” tanya Norhana.

“Ana, I betul-betul nak mintak maaf sebab menyusahkan you. But we are really in deep shit here,” jawab Sue.

“Apasal ni Sue?” tanya Norhana kembali.

“You tau tak pasal new product brochures yang kita orang baru print tu? You tau tak that none of us bawak dia ke sini?” suara Sue hampir-hampir panik.

“What? You tak bawak? You mean it is still in the office?” tanya Norhana.

“Itulah I cakap. I ingatkan Rosli yang bawak. Rosli ingat I yang bawak. Last-last nobody brings it. Shit, director dah bengang ni!” Sue explain balik.

“Habis macam mana sekarang?”

“I’m so sorry Ana, but you have to take the first flight to Langkawi here tomorrow with the brochures or the director will kill us all!” jawab Sue.

“You mean all six boxes? You’re kidding, right? Tell me you are”

“Sorry honey, it is as true as it gets. Don’t worry Ana, all you need to do is bring the brochures. We’ll pick it up at the airport. Lepas tu you relaks aje la kat sini” rayu Sue pada rakannya.

“Okaylah Sue. Apa boleh buat. Takkan I nak kata No pulak,” jawab Norhana.

“You save my life, Ana. I owe you one,” Sue menjawab lega.

Malam tu Norhana bad mood sikit. She was expecting to spend some good time with her family over the weekend. Dia dah rancang nak bawak family dia makan angin di Fraser’s Hills, just to relaks lepas empat minggu kerja bagai nak rak. Then this came up pulak. Like it or not, she has to break the bad news to her family.

“We have been planning for this trip for ages! Sekarang you bagi tahu cerita ni pulak,” Nasir, suami Norhana, bersuara.

“I nak buat macam mana, bang? They screwed up! Not me!” Norhana menjawab balik.

“So now what?” tanya Nasir.

“You pergi ajelah dengan budak-budak tu. They have been looking forward to this trip,” kata Norhana pada suaminya dengan hampa.

Norhana tidak dapat tidur dengan nyenak malam tu. Fikirannya berserabut. She just want to get the job done and fly back home.

Keesokkan paginya, Norhana sampai di pejabat awal. Dia terus menalifon limousine service KLIA untuk hantar sebuah van ke pejabatnya. Dia kena bawak enam kotak brouchers ke Langkawi. Satu kotak beratnya sepuluh kilo. Enam kotak, enam puluh kilo. Nasib baik pemandu van tu baik orangnya sanggup angkat kotak-kotak tersebut, kalau tidak Norhana terpaksa mengangkutnya sendiri. Sepanjang pagi Norhana merungut.

Sampai di airport Norhana terus check-in dan membayar excess luggage fees. Walaupun mahal, tapi dia peduli apa. Company bayar. Dalam kapal terbang, Norhana teringatkan suaminya dan keempat-empat anaknya yang mungkin pada waktu tersebut sudah dalam perjalanan ke Fraser’s Hills. Perasaannya semakin marah.

Kapalterbang touch-down di Langkawi jam 10.30 pagi. Malangnya, tiada siapa pun menunggu ketibaannya. Norhana menunggu rakannya sampai pukul 11.30 tapi satu batang hidung pun tak sampai.

“Excuse me, madam,” tiba-tiba suara airport security guard kedengaran di belakangnya. “Are these boxes you punya ke?”

“Ya,” jawab Norhana ringkas.

“I’m afraid you have to pick it up as the next plane akan mendarat sebentar lagi,” terang guard itu.

“I tengah tunggu kawan ni, encik,” jawab Norhana.

“Dah sejam ada kat sini. Puan kena alihkan kotak ini dengan segera,” penerangan guard itu sudah bertukar menjadi arahan.

Kemarahan Norhana semakin memuncak. Dengan daya usaha dia sendiri, Norhana mengangkat satu persatu kotak-kotak berat itu ke atas troli sambil menyumpah-yumpah di dalam hatinya. Setelah kesemua enam-enam kotak berada di atas troli, maka Norhana pun menolak troli itu keluar. Oleh kerana kotak-kotak itu bersusun tinggi, Norhana tidak dapat melihat jalan di hadapan.

Norhana menolak troli itu sehingga ke hujung anak tangga pintu masuk airport tersebut tanpa disedarinya, dan ini menyebabkan troli itu terhentak ke bawah dan akibatnya keenam-enam kotak tadi runtuh ke bawah dan segala brochures di dalamnya habis terkeluar.

Shit!!! jerit Norhana di dalam hatinya. This is just what I needed!!

Yang lebih menyakitkan hati Norhana ialah tiada siapapun di kalangan mereka yang berada di airport tersebut hendak menolongnya. Semuanya melihat dari jauh dan ada yang tersengeh, ada yang tergelak.

Norhana menyusun semua brochures itu ke dalam troli sendirian. Kalau nak diikutkan hati, mau aje ditinggalkan semua brochures itu dan balik sahaja ke Kuala Lumpur.

Tiba-tiba ada dua tangan mengutip brochures-brochures yang masih berada di atas lantai dan menusunnya kembali ke atas troli.

“Here, let me help you,” jawab satu deep voice dari seorang jejaka Inggeris beruniform sambil meneruskan pengutipan brochures-brochures tersebut.

“Thank you. I really need that,” jawab Norhana dengan sedikit perasaan lega.

Setelah selesai menyusun semua brochures tersebut, jejaka Inggeris tersebut tersenyum dan berkata, “Are you okay?”

“Yes I’m fine,” Norhana berkata sambil mambalas senyuman lelaki tersebut. Kemudian, dia matikan senyumannya dan mengeluh, “No, no… the truth is I’m not fine. I’m not fine at all,” sambung Norhana sambil mengesat peluh di dahinya.

“I’ve noticed you about an hour ago,” jawab lelaki tersebut.

“Yeah. Someone suppose to meet me here to take all this stuff. Well… looks like I’ve been stood up!” Norhana mengeluh lagi.

“Where are you suppose to take these? Maybe I can help,” pelawa lelaki tersebut.

“Mahsuri Exhibition Center,” jawab Norhana ringkas.

“That’s just next door,” jawab lelaki tersebut, “I’ll be glad to drop you there,”

Norhana hanya tersenyum, tetapi air mukanya masih menunjukkan rasa geram campur kecewa.

“I tell you what. I got an idea,” jawab lelaki tersebut sambut tersenyum. “Since they kept you waiting here for more than an hour, why don’t we do the same to them? Let’ s not deliver this stuff yet until later this afternoon.”

“I dunno,” jawab Norhana sambil mengangkat bahunya.

“Yeah, we’ll do that. It’s time to get even!” lelaki itu berkata sambil mengangkat keningnya dan ketawa. “Anyway, you look terrible, and need to freshen up. Why don’t we put all this stuff in my car. We go and have lunch and relax for a while. Let them sweat a bit. Then we’ll deliver this stuff, say around 4.00 p.m.?”

“You maybe right,” Norhana sudah mula tersenyum. “I would really like to see their faces when they came here and I’m not around”

Lelaki tersebut menolak troli tersebut ke kereta sewaannya dan memunggah kotak-kotak tersebut ke dalam boot keretanya.

“I’m Steve McNeill,” tiba-tiba dia berkata, “but you can just call me Steve”

“I’m Anna” jawab Norhana sambil mereka berjabat tangan.

Steve memang tampan orangnya. Enam kaki tinggi dan berbadan tegap. Norhana dapat mengagak bahawa Steve adalah seorang juruterbang sebab dia memakai pakaian jump suit tentera udara Amerika Syarikat dan di dadanya terdapat emblem “Fighting Falcons”, iaitu emblem pesawat pejuang skuadron tentera udara negaranya. Di bahunya terdapat dua keping besi menandakan dia adalah berpangkat Captain.

Apabila mereka telah selesai meletakkan kotak-kotak di dalam boot kereta Steve, tiba tiba Norhana nampak kawan-kawannya Sue dan Rosli tiba dengan kereta mereka dan terus keluar mencari-cari dirinya.

“There they are,” bisik Norhana pada Steve, “they’re looking for me. They must have lost track of time. Look how panicked they are!”

“Let’s get the hell out of here,” bisik Steve kembali.

“Good idea!” Norhana tertawa kecil.

Mereka berdua terus menaiki kereta Steve dan beredar dari situ secepat mungkin. Norhana dan Steve ketawa melihat telatah Sue dan Rosli yang panik mencari Norhana.

Tunggulah kau kat situ, bisik Norhana pada dirinya sendiri.

“Where are you staying?” tanya Steve tiba-tiba.

Pada ketika itu barulah Norhana sedar bahawa dia tidak pun buat reservation untuk menginap di mana-mana hotel di Langkawi. ” You know what?” Norhana menjawab sambil tertawa, “I forgot to make any reservations!”

“Oppps! You’re in trouble. Don’t expect to find any available rooms this time around on this island. They’re all fully booked. If you don’t make any reservations….”

“…I don’t have any place to stay!” Norhana memotong kata-kata Steve, “Oh my God!”, sambungnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“I tell you what,” jawab Steve, “why don’t we go back to my place for a while so you can freshen up. I stay at the Pelangi Beach Resort. After lunch, we’ll try to find some place for you. I’m sure there’s some budget hotels still available in town…”

“I doubt it,” Norhana berkata sambil masih mengeleng-gelengkan kepalanya.

“Okay, then you can stay at my place, and I’ll bunk in with my friends next door,” suggest Steve.

“No no no no… you don’t have to that for me,” Norhana berkata kembali pada Steve.

“You’re right, I don’t. Why don’t I just leave you in the streets tonight? There’s plenty of room and the view is fantastic!” gurau Steve pada Norhana. Kedua-dua mereka terus ketawa dengan gurauan tersebut.

Sampai di Pelangi Beach Resort, Steve terus membawa Norhana ke biliknya. Norhana hanya membawa beg pakaian yang kecil ke Langkawi kerana dia tidak berhajat untuk tinggal lama di situ.

“I’ll leave you here for a while for you to freshen up. I’ll be next door with my friends,” kata Steve pada Norhana sambil tersenyum.

“Thank you, Steve. You have been a great help,” Norhana menjawab senyuman Steve.

Steve kemudiannya meninggalkan Norhana di bilik tersebut sendirian. Sebaik sahaja pintu bilik itu ditutup, Norhana terus membaringkan dirinya di atas katil sambil menghembus nafas panjang. Barulah sekarang dapat relaks sikit selepas setengah hari berhempas pulas dengan barang-barangnya.

Norhana dengan perlahan menanggalkan blouse dan skirtnya. Kemudian dia menanggalkan pula bra dan seluar dalamnya. Badannya masih lagi basah dengan peluh akibat banyak mengangkat barang di tengah-tengah panas terik mentari. Norhana relaks kejap berbaring di atas katil tanpa sebarang utas benang di atas badannya sambil menikmati udara nyaman air-con bilik tersebut. Selepas beberapa minit berehat, Norhana bangun dari katil dan terus menuju ke bilik mandi.

Bilik mandi hotel tersebut dilengkapi dengan cermin yang besar. Norhana melihat bentuk badan dirinya sendiri di dalam cermin itu.

Walaupun sudah menjangkau 35 tahun dan mempunyai empat orang anak, Norhana masih lagi mempunyai bentuk badan yang menarik dan seksi. Buah dadanya walaupun sudah kendur sedikit, masih lagi menarik dan propotionate dengan badannya yang slim.

Norhana kemudiannya menikmati shower air sejuk selama beberapa minit sambil menutup matanya dan menyabun badannya. Setelah selesai mandi, Norhana keluar dari shower dan pada itu dia realise yang di dalam bilik mandi tersebut tidak dapat sebarang tuala! Puas Norhana mencari tuala mandi tapi satu pun tidak ada.

Mungkin Steve meninggalkannya di luar kot, bisik hati Norhana. Dia kemudiannya membuka pintu bilik mandi tersebut dan terus keluar dengan keadaan badannya yang berbogel dan masih basah itu.

Alangkah terkejutnya Norhana apabila melihat bahawa Steve berada di dalam bilik tersebut! Norhana terus menjerit dan terus menutup kemaluan dan buah dadanya dengan tangan-tangannya. Jeritan Norhana itu begitu kuat sekali sehinggakan Steve pun turut terkejut. Norhana terus melarikan diri semula ke dalam bilik mandi tersebut.

“I’m so sorry, Anna!” kata Steve di sebalik pintu bilik air, “I didn’t mean to frighten you. I came back to get my flight book and didn’t realise you were…”

“I was looking for a towel, but there’s none here!” jawab Norhana dengan nada yang kencang sambil memotong kata-kata Steve.

“I must have left it outside after the seaside bath this morning,” jelas Steve. Dia kemudiannya mengambil tuala yang disidai di kerusi biliknya dan menghulurkan ke Norhana yang berada disebalik pintu bilik mandi. “Here,” kata Steve. “I’ll be outside”

Norhana mendengar pintu bilik ditutup. Dengan perlahan, dia keluar dari bilik mandi dengan tuala dililit pada badannya. Steve sudah keluar. Norhana menarik nafas lega.

Setelah selesai salin pakaian, Norhana terus keluar dari bilik tersebut. Steve menunggunya di luar. Norhana hanya dapat tersenyum apabila melihat Steve. Mukanya hampir merah padam.

“Listen, I’m really sorry about what happened just now…” Steve memulakan kata-kata.

“It’s okay, Steve,” jawab Norhana sambil tersenyum, “nothing happened, right? Anyway you were a perfect gentleman”

Mereka berdua terus pergi ke hotel lounge untuk sarapan tengahari. Semasa lunch, Norhana dan Steve berbual berkenaan kisah hidup masing-masing.

Steve baru berumur 27 tahun walaupun dia nampak lebih tua dari itu. Sejak kecil lagi dia sudah bercita-cita nak jadi pilot. Apabila dia mendapat biasiswa tentera udara Amerika Syarikat untuk membiayai pengajiannya di peringkat colleage, dia terus mengambil tawaran tersebut. Lepas graduate, terus masuk akademi juruterbang, dan kemudian menjadi juruterbang tentera udara.

Apabila ditanya Norhana apa pandangannya pada Malaysia, Steve menjawab yang itu adalah kali pertama dia berada di situ, dan dia telahpun menyukainya. Tetapi dalam kegembiraan dia berada di situ, hatinya masih berasa sedih.

Apabila ditanya lagi, Steve menceritakan pada Norhana bahawa dia baru sahaja berkahwin sebulan yang lepas pada seorang gadis yang menjadi “high-school sweetheart”nya sejak bangku sekolah lagi. Sepatutnya dia sekarang sedang berbulan madu dengan isterinya di Bahamas. Tetapi juruterbang asal yang sepatutnya ditugaskan di LIMA telah mengalami kemalangan jalan raya dan terpaksa di wadkan kerana kakinya patah. Dalam masa 24 jam, Steve telah menerima notis pembatalan cutinya dan dikerahkan ke Malaysia dengan segera.

Steve menghulurkan gambar isterinya kepada Norhana. Namanya Melissa. Orangnya sangat cantik dan ayu. Gambar itu di ambil semasa hari perkahwinan mereka. Melissa memakai gaun putih pengantinnya.

“How about yourself, Anna?” tanya Steve pada Norhana berkenaan dirinya.

Norhana pula menceritakan kisah hidupnya. Dia adalah seorang akauntan – kerja yang boring, katanya. Telah berkahwin selama sebelas tahun pada suaminya dan mempunyai empat orang anak. Yang sulong berumur sepuluh tahun manakala yang bongsu baru satu tahun. Steve memuji Norhana kerana mempunyai anak yang ramai dan masih dapat mengekalkan kejelitaan wajahnya. Norhana terus tersipu-sipu atas pujian dari Steve itu.

Borak punya borak, jam sudah pukul 4.00 petang. Waktu terbang begitu cepat sekali. Setelah sedar hari sudah lewat, Steve dan Norhana terus meninggalkan restoran tersebut dan menaiki kereta Steve ke Mahsuri Exhibition Center.

Setelah mendapatkan pas dari pejabat Le Proton, Norhana terus masuk ke dewan pameran dan ke booth companynya. Sue dan Rosli yang berada di booth tersebut terus meluru mendapatkan Norhana apabila mehilatnya.

“Mana you pergi, Ana? Puas kami cari merata-rata tempat. Kami telefon KL, dia orang kata you dah fly sini. Airport kata you dah touch-down, tapi batang hidung pun tak nampak?” Sue berkata sambil tercungap-cungap.

“Hmmm. Padan muka engkorang!” Norhana menjawab kembali, “You tahu tak I tunggu bagai nak rak dari pukul 10.30 pagi tadi?!” Dia menyambung, “Sampai pukul 12 I tunggu, kata nak jemput, mana dia?!” suara Norhana tinggi.

“Janganlah marah, Ana,” tenteram Sue, “you have to understand dekat sini kecoh sikit. Kita terlupa waktu. I’m so sorry, ya Ana,”

“Barang-barang ada kat luar,” kata Norhana, “kalau nak pergi ambil,”

Sue dan Rosli terus bergegas keluar mendapatkan barang-barang. Norhana kemudiannya menolong rakan-rakannya menyiapkan booth syarikatnya itu sehinggalah semuanya selesai pada pukul 8.00 malam.

Norhana kemudiannya duduk sebentar di podium dewan tersebut, menarik nafas keletihan dan menyapu peluh dari dahi dan lehernya.

“Busy day, huh?” satu suara kedengaran di belakangnya. Norhana terkejut sebentar dan terus menoleh kebelakang.

“Oh, it’s you Steve,” jawab Norhana tersenyum, “you startled me there a bit.”

“Have you found a place for tonight?” tanya Steve.

“Oh god,” keluh Norhana, “I completely forgot about that. I was too busy preparing for tomorrow,”

Steve kemudiannya mengambil tangan Norhana dan menariknya berdiri, “Let’s go,” kata Steve sambil masih memegang tangan Norhana, “let’s find something for you to sleep in.”

Mereka berdua masuk ke dalam kereta Steve dan terus ke pekan Kuah untuk mencari hotel untuk Norhana. Tetapi malangnya semua hotel tiga bintang keatas sudah penuh. Yang tinggal hanyalah hotel tiada berbintang seperti rumah kedai dan sebagainya.

“The offer still stand,” kata Steve, ” you can sleep at my place tonight.”

“No thanks, Steve. I caused too much trouble for you already.”

“I insist,” jawab Steve, “I’m not leaving you on the streets tonight,”

Sebelum sempat Norhana manjawab, Steve sudah menghidupkan enjin keretanya dan beredar dari pekan Kuah balik ke Pelangi Beach Resort.

Malam itu, Steve membelajakan lagi Norhana dengan makan malam di Pelangi. Setelah selesai makan malam, Steve mengajak Norhana berjalan-jalan di persisiran pantai.

Angin pantai pada malam itu bertiup dengan kuat dan menyebabkan Norhana rasa kesejukkan. Dia menyimpul kedua belah tangannya sambil berkata, “It’s cold tonight”

Tiba-tiba tangan Steve dengan perlahan memeluk bahu Norhana dan menariknya hampir kepadanya. Norhana pada mulanya terkejut sedikit dengan perbuatan Steve itu, tapi kemudiannya dia mendapatinya lebih relaks. Norhana menyandarkan badannya ke badan Steve dan kepadanya pada dada lelaki tegap tesebut. Pelukan Steve semakin lama semakin rapat sambil mereka berdua berjalan di pantai dengan perlahan.

Setelah hampir sejam berjalan, akhirnya Steve memimpin Norhana pulang ke bilik tidurnya. Sampai di biliknya, Steve membuka pintu dan mempelawa Norhana masuk. Steve berdiri di luar sementara Norhana masuk ke dalam.

“Well, I guess it’s goodnight then,” kata Steve perlahan.

“Yes, goodnight…” jawab Norhana.

“I’ll see you in the morning…”

“Okay…”

“I’ll be just next door if you need me…”

“Yeah…”

Mereka kemudiannya terus senyap. Perkataan sudah tidak diucapkan lagi. Norhana tidak masuk ke dalam biliknya dan Steve tidak beredar dari tempat itu. Kedua-dua mata merenung satu sama lain.

Tiba-tiba Steve mengampiri Norhana dengan perlahan. Norhana tidak berganjak dari kedudukan asalnya. Steve semakin lama semakin hampir pada Norhana dan akhirnya bibir mereka bertemu dalam satu ciuman yang paling romantik. Tangan Steve memeluk tubuh Norhana dengan perlahan dan Norhana juga memeluk leher Steve.

Ciuman yang mulanya ringkas dan romantik akhirnya menjadi rakus dan penuh berahi. Norhana membuka mulutnya dan Steve terus menekan mulutnya dengan kuat sambil mengulum lidah Norhana. Steve kemudiannya menolak lidahnya masuk ke dalam mulut Norhana dan kedua tubuh dan mulut mereka melekat dalam satu pelukan dan kucupan yang penuh dengan nafsu.

Steve menolak tubuh Norhana dengan tubuhnya ke dalam bilik dan menutup pintu bilik tersebut dengan kakinya sahaja. Steve kemudiannya menolak Norhana ke katil dan membaringkannya disitu sambil mulut mereka masih bersatu dalam kucupan yang paling lama dalam hidup Norhana.

Tangan Steve kemudiannya meramas-ramas payudara Norhana dengan kedua tangannya yang besar itu. Steve memang besar dan tegap orangnya. Norhana terasa bahawa dirinya tidak terdaya untuk berbuat apa-apa di atas kekuatan Steve. Dia hanya merelakan tubuh badannya di ramas oleh Steve.

Steve kemudiannya menanggalkan blouse Norhana dan diikuti dengan bra nya. Norhana sekarang tidak berpakaian dari pusat ke atas. Steve terus meramas payudara Norhana yang sudah tidak berlapik itu. Norhana tidak dapat menahan dari mengerang setelah tubuhnya di rangsang oleh tangan-tangan Steve.

“Hmmmmm…. MMMmmmm…” suara Norhana tengelam dalam mulut Steve.

Steve kemudiannya mengangkat mulutnya dari mulut Norhana setelah hampir sepuluh minit berkucupan. Norhana yang dari tadi memejamkan matanya, dengan perlahan membukanya semula. Bilik tidur itu gelap gelita tanpa sebarang lampu terpasang. Norhana tidak sedar bila masa Steve mematikan suis lampu bilik itu. Atau mungkin ianya tidak pernah dipasangpun.

Disebalik kegelapan tersebut, Norhana hanya dapat melihat bayangan Steve sahaja. Dia dapat merasakan bahawa Steve sedang menanggalkan seluruh pakaiannya di penjuru katil itu. Kemudian, Steve terus menarik skirt Norhana dengan seluar dalamnya sekali dan menanggalkannya terus.

Steve terus memeluk Norhana dan mengucup bibirnya kembali. Norhana dan Steve kini tidak mempunyai sebarang pakaian pun melainkan tubuh badan masing-masing.

Dalam mereka berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bermain-main antara satu sama lain, Norhana dengan tiba-tiba sahaja tersedar akan situasi yang sedang dialaminya sekarang.

Apa yang telah terjadi pada diriku?! Bisik Norhana pada dirinya.

Siapakah lelaki ini? Kenapa aku berada di atas katil ini berpakaiankan tubuhnya sahaja?

Hati Norhana tiba-tiba hampir panik. Dalam hidupnya selama tiga puluh lima tahun sebagai perempuan Melayu tidak pernah dia melakukan sesuatu sebegini. Dalam hayatnya, cuma Nasir suaminya seorang sahaja lelaki yang pernah menyentuh tubuhnya. Itupun hanya selepas mereka berkahwin. Norhana seorang gadis Melayu yang begitu teliti menjaga kehormatannya. Ramai lelaki yang cuba memikatnya semasa di sekolah dan universiti dulu tetapi Norhana hanya menolak tawaran mereka dengan baik sambil memelihara kehormatan dan tubuhnya. Tidak pernah seorang lelaki pun yang dapat memeluk tubuhnya, mencium bibirnya atau merasai kasihnya melainkan suaminya.

Itupun empat tahun lamanya Nasir memikat Norhana barulah Norhana menerima cinta Nasir. Setelah mereka bersama, Norhana masih melarang Nasir memeluk tubuhnya atau menciumnya, yang cuma hanyalah mereka berpengangan tangan. Nasir hanya dapat menjamah tubuh isterinya itu pada malam perkahwinan mereka sahaja apabila Norhana merelakan tubuhnya diserahkan pada suaminya yang sah.

Walaupun setelah berkahwin, beberapa orang lelaki masih mahu memikat Norhana kerana kecantikannya. Sebagai seorang isteri yang taat pada suaminya, Norhana menolak lamaran mereka dengan baik. Sebelas tahun Norhana memelihara kehormatannya dengan baik sebagai isteri Nasir.

Tetapi apa yang berlaku sekarang? Siapakah lelaki ini yang tidak sampai dua belas jam dia mengenalinya? Kini lelaki itu sedang mengucupnya dengan memeluknya tanpa sebarang pakaian pun di antara mereka berdua? Kenapa begitu senang Norhana menyerahkan tubuhnya pada lelaki ini yang hanya baru berjumpa pagi tadi?

Kenapa?

Kenapa Norhana tidak dapat bersuara mengatakan ” No!”, atau mengatakan “Don’t do this to me!”, atau “Let me go!” kepada lelaki tersebut?

Kenapa Norhana merasakan satu keseronokan yang tidak dapat dirasainya sebelum ini? Walaupun perbuatannya itu adalah salah? Kenapa Norhana dapat merasakan bahawa celah kangkangnya telah basah akibat air mazinya sudah melimpah keluar dari lubang farajnya?

Norhana masih mampu mencuba melawan hawa nafsunya yang sedang memuncak itu. Dia melepaskan pelukannya pada badan Steve dan cuba menolak dadanya dengan kedua tangannya. Steve melepaskan kucupannya pada Norhana dengan perlahan.

Norhana dapat bernafas kembali. Dia membuka mulutnya untuk berkata sesuatu.

Berkata sesuatu untuk menyedarkan siapa dirinya. Bahawa hakikatnya tubuhnya bukan milik Steve. Ianya adalah milik suaminya, dan hanya suaminya sahaja.

“Steve…”, suara Norhana memecah kesunyian bilik tidur tersebut.

Tetapi Norhana tidak dapat meneruskan kata-katanya. Lidahnya kelu. Suaranya tidak keluar. Norhana tidak dapat memahami apa yang berlaku pada dirinya. Konflik antara nafsu dan iman sedang berperang di dalam hati Norhana. Dan nafsu sedang memenangi peperangan itu.

Tiba-tiba Norhana merasakan sesuatu yang besar dan amat keras di celah kangkangnya sedang cuba untuk memasuki lubang farajnya.

Norhana sedar bahawa batang yang besar dan keras itu adalah senjata Steve yang cuba untuk bersatu dengan tubuhnya.

Tidak. Tidak. Tidak. Kata hati Norhana. Tapi mulutnya masih kelu.

Steve dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang faraj Norhana. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang faraj Norhana kerana saiz batang zakar Steve adalah luar biasa besarnya.

Norhana cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Steve memasukkan batang zakarnya dengan perlahan.

Lubang faraj Norhana memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang
zakar Steve. Otot-otot faraj Norhana menegang untuk memenuhi keperluan senjata Steve.

Norhana tidak pernah merasakan batang zakar sebesar ini memasuki tubuhnya. Batang zakar Nasir suaminya cuma average sahaja – saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Steve ini luar biasa saiznya.

Steve menolak kedua-dua kaki Norhana ke atas untuk membuka lubang farajnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya sedikit lagi ke dalam. Kepala zakarnya telah lepas ke dalam dan Steve meneruskan hunusannya itu.

“Aaaarggh!!!” suara jeritan Norhana akhirnya kedengaran. Kesakitan akibat tikaman yang dilakukan oleh Steve tidak dapat ditahan lagi. Air mata Norhana mengalir keluar. Tetapi kesakitan yang di rasai Norhana tidak dapat menandingi nikmat penjajahan senjata baru ini. Nikmat yang tidak pernah dirasinya sebelum ini.

Steve menundurkan senjatanya tatkala mendengar jerita Norhana. Tetapi setelah diundurnya, Steve sekali lagi menhunusnya kembali ke dalam dengan perlahan. Setiap hunusan dilakukannya sedikit demi sedikit menambah kedalamannya.

“Ooohhhh!! OOOHHH God!!!! OOOORRRGGHH!!! AAARRRGGHHH!!!!!” Jeritan Norhana sedikit demi sedikit setiap kali Steve menghunus senjatanya ke dalam.

Setalah hampir dua puluh dayungan, akhirnya Steve menghunus keseluruhan batang zakarnya ke dalam tubuh Norhana.

Bagi Norhana, dia tidak dapat membayangkan kenikmatan yang dirasainya tatkala Steve menghunus keseluruhan batangnya ke dalam. Tidak pernah dalam hayat Norhaya, sesiapa pun dapat memasuki tubuhnya begini dalam. Norhana dapat merasakan seolah-olah senjata Steve berada sampai ke perutnya. Dia dapat merasakan kepala zakar Steve menolak dinding hujung farajnya hingga ianya tidak dapat pergi lebih dalam lagi.

Steve meneruskan dayungannya pada Norhana. Rhythm dayungannya perlahan-lahan untuk tidak menyakitkan Norhana. Tangan Steve dari tadi tidak berhenti meramas payudara Norhana dengan kuat sehingga terkeluar susu dari payudaranya. Steve kemudiannya menjilat susu Norhana. Steve dengan rakusnya meghisap payudara Norhana dan menyedut susu dari badannya. Bayinya yang bongsu masih lagi menyusu dari badan Norhana, tetapi pada malam itu, Steve mengambil alih tugas tersebut.

Norhana akhirnya semakin hampir dengan klimaksnya yang pertama. Badannya bergegar atas setiap hunusan yang dilakukan oleh Steve. Norhana dapat merasakan bahawa seperti ada suatu aliran elektrik mengalir di dalam badannya.

“Steve, Oh God!!! I’m…. I’mmmm…. Aaargghh!!!” suara Norhana cuba menahan sensasi yang dirasainya. “I’m cummmiiiiinnngggGGGGGG!!!” jeritnya sambil badannya melonjak dari katil apabila klimaksnya menguasai tubuhnya.

Norhana cuba untuk menarik nafas panjang untuk berehat tetapi Steve tidak memberikannya peluang langsung. Norhana hanya dapat bernafas pendek apabila Steve menundurkan dayungannya. Apabila Steve menghunus kembali, Norhana berasa betul-betul senak sehinggakan tidak dapat bernafas.

Walaupun Norhana sudah mencapai orgasm, tetapi Steve masih meneruskan rhythm dayungannya kerana dia mahu Norhana berada di peak sentiasa.

Tidak sampai dua minit kemudian, Norhana sudah menghampiri klimaksnya yang kedua. Sekali lagi tubuhnya menjadi kejang dengan setiap serangan Steve. Norhana cuba untuk tidak menjerit tetapi seluruh otot-otot pada tubuhnya kejang apabile Norhana mencapai orgasm.

“EEeeeerrrRRRGGHHHH!!!” jerit Norhana panjang.

Norhana kini sudah lemah. Seluruh badannya terasa sakit-sakit disebabkan kejang akibat orgasm kedua tadi. Itulah orgasm terbesar pernah dirasainya. Norhana hanya dapat berbaring di atas katil itu tidak bermaya dan menerima segala serangan dari Steve. Air mani Norhana mencurah-curah keluar membasahi kakinya dan cadar katil tersebut

Steve mengangkat kedua-dua kaki Norhana dan memegangnya dengan tangannya untuk
membuka lubang faraj Norhana dengan lebih luas. Dayungan Steve semakin lama semakin laju dan deras. Kekuatan hunusannya semakin keras. Norhana hampir pengsan dengan layanan yang diberikan kepadanya oleh Steve.

“Oh! Oh! Oh!” suara Steve kedengaran sambil dayungannya menjadi semakin liar dan semakin tajam. Badan Steve semakin kejang. Norhana dapat rasakan bahawa Steve akan melepaskan serangannya ke dalam tubuh Norhana.

Norhana sekali lagi menjadi panik.

Tidak! Jangan lepaskan dalam tubuhku! Jeritannya di dalam hati. Tetapi suaranya tidak dapat keluar. Cuma kepalanya sahaja yang menggeleng-geleng dari kiri ke kanan cuba memberitahu Steve.

No Steve! Please don’t cum inside me! I’m not protected! You’re not protected! Please don’t!!! PLEASE!!!!! Jerit batin Norhana tetapi jeritan senyapnya itu tidak kedengaran oleh Steve.

Steve sudah sampai kemuncaknya. Dengan segala kekuatan pada dirinya, dia menghunus masuk senjatanya dengan kuat ke dalam lubang faraj Norhana sambil melepaskan derasan air mani panas terus masuk ke dalam tubuh Norhana.

Satu! Dua! Tiga! Empat! Lima! Enam! Tujuh!

Steve melepaskan tujuh pancutan deras air maninya ke dalam rahim Norhana. Norhana tidak dapat mengeluarkan suaranya langsung. Mulutnya terngaga buka tetapi tiada suara yang keluar. Air matanya mengalir membahasi pipinya. Norhana dapat merasakan benih panas Steve mengalir ke dalam tubuhnya. Mulanya, farajnya dipernuhi oleh senjata Steve. Sekarang ianya dipernuhi pula oleh peluru-pelurunya.

Steve rebah di atas badan Norhana. Norhana tidak dapat bernafas dihempap badan tegap Steve yang keletihan setelah bertarung dengan hebat. Steve kemudian mengangkat tubuhnya dari tubuh Norhana dan mengucup mulut Norhana yang masih terbuka itu.

Dengan perlahan, Steve bangun dari katil dan duduk di sebelah Norhana. Steve tersenyum pada Norhana tetapi Norhana tidak dapat menunjukkan apa-apa reaksi pada Steve. Steve kemudiannya berdiri dan menarik nafas panjang, puas dengan jamahan dia pada malam itu. Dia terus berjalan menuju ke kerusi dan menyalakan sebatang rokok.

Norhana masih terbaring berbogel di atas katil seperti seorang pelacur yang baru dirogol. Kedua kakinya terbuka luas dan celah kangkangnya berdenyut kesakitan. Begitu juga dengan payudaranya. Badannya basah dengan peluh mereka berdua, mulutnya diliputi air liur, dan lebihan air mani Steve mengalir keluar dari lubang farajnya. Tetapi walaupun seluruh badannya sakit-sakit, Norhana merasa puas. Kepuasan yang dirasainya tidak dapat ditandingi dengan mana-mana nikmat sebelum ini. Tetapi air matanya tetap mengalir keluar. Norhana memejamkan matanya dan terus tertidur keletihan.

Keesokkan paginya, Norhana terbangun dari tidurnya dalam keadaan yang sama, cuma tubuhnya ditutupi oleh selimut. Denyutat kesakitan di celah kangkangnya masih terasa. Norhana berpaling ke selebah kiri katil, tetapi Steve tidak ada di sebelahnya.

“Good morning,” tiba-tiba suara Steve kedengaran di hujung bilik. Norhana mengangkat kepalanya dan melihat Steve duduk di atas kerusi di sebelah katil. Dia tidak berpakaian dan sedang memimum beer yang diambilnya dari dalam mini-bar.

“I woke up earlier, and just sit here watching you… sleeping,” sambungnya. “You are so beautiful, Anna”

Steve kemudiannya bangun dan menghampiri Norhana. Dengan perlahan dia mengucup bibir Norhana. “I’m sorry if I hurt you last night,” katanya. Norhana masih belum bersuara. ” You are so wonderful. You are so amazing and tight. Melissa was not even close to you,” sambungnya sambil mengucup bibir Norhana lagi.

Steve kemudiannya menyelak selimut Norhana dan melihat tubuhnya yang tidak berpakaian itu. Tangannya kemudian meraba dengan perlahan tubuh Norhana sehinggalah tangannya sampai ke faraj Norhana. Dengan perlahan Steve mengurut faraj Norhana.

“I’m sorry I hurt you,” ulangnya, “but I know just the cure,” sambungnya tersenyum.

Tanpa melengah-lengahkan masa, Steve turun dari katil itu dan beralih ke celah kangkang Norhana. Dengan perlahan dia menghidu bau faraj Norhana yang telah kering dari air maninya semalam.

“God, you smell like heaven,” kata Steve sambil terus menghidu bau faraj Norhana yang belum berbasuh itu.

Steve kemudiannya menjilat faraj Norhana dengan perlahan. Lidahnya menerokai bibir farajnya dari atas sehingga ke bawah. Dengan perlahan Steve menyelak bibir faraj Norhana dengan lidahnya. Apabila bibir faraj Norhana telah terbuka, Steve meneruskan jilatannya ke atas lubangnya pula.

Norhana mengeluh kembali dengan suaranya yang manja. Inilah pertama kali seorang lelaki menjilat kemaluannya. Nasir suaminya tidak pernah melalukan perkara tersebut kerana Norhana selalu menghalangnya. Dia tidak mahu suaminya menjilat kemaluannya kerana baginya itu adalah perbuatan kotor. Tetapi pada pagi ini, dia tidak menghalang langsung Steve dari melakukuannya.

Lidah Steve semakin masuk ke dalam lubang faraj Norhana. Steve seterusnya menyedut air mazi Norhana keluar dari farajnya. Norhana mengeluh perlahan dengan belaian yang
diberikan oleh Steve padanya. Nafsu Norhana kembali memuncak, dan farajnya kembali basah dengan air mazinya. Kelentit Norhana semakin menegang.

Melihat kelentit Norhana yang keras itu, Steve terus mengalihkan perhatian kepadanya. Mula-mula dia menjilat kelentit Norhana dengan perlahan dan kemudian menghisapnya
dengan kuat.

“Hmmmm…..” keluh Norhana apabila Steve menghisap kelentitnya, “oh Steve, that is sooooo gooooddd!” sambung Norhana sambil menikmati lidah Steve pada kelentitnya.

Setelah hampir lima minit dijilat dan dihisap, akhirnya Norhana mencapai klimaks pada pagi itu. Orgasm pada pagi itu tidaklah sehebat semalam, tetapi memadai untuk Norhana.

“Aaaaaaahhhhh….” Suara Norhana perlahan dan manja sambil melepaskan klimaksnya.

Steve kemudian bangun semula dan megucup bibir Norhana. Steve melunjurkan lidahnya ke dalam mulut Norhana dan buat petama kalinya Norhana dapat marasa air mani serta air mazinya sendiri.

Steve kemudian baring di sebelah Norhana dan dengan perlahan mengurut batang zakarnya yang sedang membesar. Inilah baru Norhana dapat melihat senjata Steve yang mencerobohi farajnya semalam. Batangnya memang besar dan panjang – hampir sembilan inci panjangnya, tetapi yang paling memeranjatjan Norhana ialah ketebalan batang zakar itu lebih dua setengah inci ataupun lapan inci ukur lilit!

Norhana bangun dari katil dan terus memegang batang zakar Steve. Cengkaman tangan Norhana tidak dapat ditutup rapat apabila dia memegang batang zakar Steve kerana besarnya. Dengan kedua belah tangannya, dia mengurut-urut batang zakar Steve.

Tanpa disuruh, Norhana kemudiannya membuka mulutnya dan terus memasukkan batang zakar itu ke dalam mulutnya. Ini juga adalah pertama kalinya dia menghisap batang zakar seorang lelaki. Norhana tidak dapat memasukkan keseluruhan batang zakar Steve ke dalam mulutnya kerana terlalu panjang dan besar. Dia hanya dapat mengulum lebih sedikit dari setengah dari keseluruhan batang Steve.

Dengan perlahan, Norhana menghisap batang Steve dan mengurutnya dengan lidahnya. Sambil Norhana sedang menikmati hidangan pagi dari Steve itu, tiba-tiba dia dapat rasa celah kangkangnya dijilat Steve kembali. Norhana terus memanjat badan Steve sambil membuka kedua-dua belah kakinya dan menghidangkan celah kangkangnya pada muka Steve. Steve terus memeluk punggung Norhana sambil melahap farajnya yang menitik air mazi dari lubangnya. Sementara itu, Norhana terus menghisap dan mengurut zakar Steve dengan mulutnya dalam posisi 69 itu..

Norhana orgasm dua kali lagi pagi itu dijilat oleh Steve. Steve memang pakar dalam bilang menjilat ni dan dia menggunakan kepakarannya untuk memuaskan nafsu Norhana. Orgasm Norhana kecil sahaja seperti pagi tadi.

Oleh kerana ini adalah pertama kali Norhana melakukan blow-job pada seorang lelaki, maka Steve lambat sampai klimaks pada pagi itu. Lebih dari dua puluh minit lamanya Norhana menghisap batang zakar Steve barulah Steve sampai kepada klimaksnya. Dengan segera Steve mengangkat tubuh Norhana dari posisinya dan membaringkannya di atas katil. Kemudian dia duduk di atas dada Norhana.

“I’m coming, Anna…!!” katanya sambil mengurut batangnya dengan tangannya. Apabila hendak dilepaskan klimaksnya, Steve memasukkan semula batang zakarnya ke dalam mulut Norhana dan dengan segala daya kekuatannya, dia melepaskan lima tembakan deras terus masuk ke dalam mulut Norhana.

Norhana hampir tercekik apabila disumbat mulutnya dengan batang zakar Steve yang besar lagi panjang itu, diikuti pula dengan air mani panas yang masin lagi tebal yang memenuhi mulut Norhana.

Steve dengan perlahan mencabut batang zakarnya dari mulut Norhana dan menitik air maninya dari mulut Norhana ke dagu dan lehernya. Dengan perlahan Norhana menelan air mani panas Steve yang ada di dalam mulutnya. Steve kemudiannya menjilat air maninya sendiri yang menitik pada leher dan dagu Norhana. Kemudian dia menghulurkan lidahnya yang bercampur air mani tadi ke dalam mulut Norhana dan Norhana menjilat air mani tadi ke dalam mulutnya pula. Setiap titik air mani Steve ditelan oleh Norhana pada pagi itu.

Mereka berdua berpelukan puas bermain dengan seks sambil bekucupan dengan penuh rasa nafsu berahi.

Tiba-tiba jam tangan Steve yang terletak di atas meja berbunyi memandakan pukul sembilan. Steve terkejut dan sedar bahawa hari sudah lewat. Dengan segera dia bangun dari katil dan terus hendak mengenakan pakaiannya.

“Shit! I’m late!” kata Steve dengan kuat. Dia nampaknya sudah memakai seluar uniformnya dan sedang menyarung bajunya pula.

“Shouldn’t we take a shower first?” tanya Norhana yang juga telah bangun dari katil.

“No time, honey.” Jawab Steve. “I have to be there at 9.15 for flight briefings. The show is scheduled to start at 10.00 a.m. today.”

Norhana juga mengenakan pakaiannya dengan cepat.

“You don’t to rush, Anna. You can stay here if you like and take a shower.”

“Stay here all day? No thanks. You have the car remember? If you leave, I can’t go anywhere else” jawab Norhana.

Dalam masa lima minit, mereka berdua sudah berpakaian. Norhana hanya sempat membasuh mukanya sahaja dan membetulkan rambutnya. Dia tidak sempat mandi pun pagi itu. Bau badannya tidak ubah seperti bau seorang pelacur. Nafasnya pula berbau air mani pekat Steve. Norhana membubuh setengah botol perfumenya ke atas bajunya untuk menhilangkan bau busuk badannya. Tetapi bau seks semalam dan pagi itu masih kuat lagi pada badan mereka berdua.

“I smell like a whore,” kata Norhana.

“So do I,” jawab Steve tersenyum, ” let’s go.”

Steve membawa kereta dengan laju pada pagi itu. Mereka sampai di Mahsuri Exhibition Hall dalam masa lima minit sahaja. Oleh kerana kereta Steve mempunyai stiker kebenaran, dia terus masuk hingga ke pilot’ s briefings room. “Wait here,” katanya pada Norhana. Kebanyakkan juruterbang sudah berada di dalam bilik itu mendengar taklimat.

Setelah selesai taklimat, Steve membawa Norhana melawat pesawatnya iaitu F-16 buatan
General Dynamics. Dia menceritakan serba sedikit berkenaan dengan pesawat tersebut kepada Norhana. Kemudian dia mempelawa Norhana untuk menaiki pesawat tersebut. Norhana memanjat tangga pesawat itu dan duduk di dalam cockpit pesawat itu. Steve mengucup bibir Norhana sambil berkata, “even my wife has not got this privelage!”

Pertunjukan udara bermula jam 10.00 pagi. Pasukan Red Arrows dari tentera udara British memulakan pertunjukan dengan beberapa buah pesawat Hawk. Norhana dapat melihat pertunjukan udara ditengah-tengah padang.

Jam 12.00 tengahari tiba masa tentera udara Amerika Syarikat pula. Steve yang sudah
lengkap berpakaian juruterbang bersiap sedia untuk menaiki pesawatnya.

“Wish me luck,” katanya pada Norhana.

Norhana memeluknya dan mengucup bibir Steve dengan dalam, “Good luck, Steve,” katanya. Kemudian mereka berkucup lagi.

Steve melakukan flight solo dengan pesawat F-16nya. Banyak maneuvre yang dilakukannya termasuk low-altitude fly-bys. Pada penghujung demo flightnya, Steve melakukan attack dive. Pesawatnya terbang menegak seperti roket ke atas dan kemudian menjunam semula ke bawah. Oleh kerana awan pada hari itu tebal, maka pesawatnya hilang sebentar dalam kepulan awan.

Tiba-tiba pesawat Steve muncul dari kepulan awan dan menjunam dengan kelajuan yang
tinggi. Dia terlampau rendah untuk buat recovery pull-up.

“You’re too low, Ranger-One. Pull up. Pull up.” Flight controller memberitahu Steve melalui radio.

Steve cuba menarik pesawatnya kembali ke level-flight, tetapi kelajuannya terlampau tinggi.

“You’re not going to make it! Eject! Eject!” jerit Flight Controller pada Steve.

Norhana melihat pesawat F-16 itu menjunam dengan laju sekali ke arah bumi. Perasaannya menjadi cemas.

Steve menarik pesawatnya dengan sekuat-kuat tenaganya. Hidung pesawat itu naik semula dan Steve hanya beberapa meter sahaja dari bumi apabila dia mencapai level-flight. Afterburner pesawat itu dihidupkan dan ianya dapat terus terbang ke atas semula.

Penonton bersorak dan bertepuk tangan di atas pertunjukan yang betul-betul cemas tadi.

Setelah Steve mendaratkan pesawatnya, ramai krew tentera udara menghampirinya dan menepuk bahunya memberi ucapan tahniah. Begitu juga dengan Norhana. Dia berlari mendapatkan kekasihnya. Norhana memeluk Steve dan mengucup bibirnya. Tetapi ternyata Steve tidak dapat menyembunyikan perassan gementarnya dan takutnya.

“Are you okay, Steve?” kata Norhana sambil mengusap-usap rambut Steve.

“Yeah, I guess…” suara Steve terketar-ketar, “shit, Anna… that was the scariest part in my life! I thought I was going to die there! My whole life just swept pass me!” kata Steve pada Anna sambil air matanya hampir berlinangan keluar.

“It’s okay. You’re safe on the ground now. You’re safe with me,” senyum Norhana kepada kekasihnya itu. Mereka berpelukan dan berkucupan lagi.

“Anna,” kata Steve. Dia merenung terus ke dalam mata Norhana. “I want to fuck you now,”

Norhana terkejut dengan kata-kata Steve itu. Tetapi sebelum sempat dia berkata apa-apa, Steve menariknya ke pilot’ s breifing room yang kosong buat masa itu. Dia mengunci pintu dan terus mengangkat Norhana dan meletakkannya di atas meja. Dia menyelak skirt Norhana dan menarik turun seluar dalamnya. Kemudian Steve menurukan zip seluarnya dan mengeluarkan batangnya yang dah keras.

Tanpa membuang masa, Steve terus menghunus batang zakarnya masuk ke dalam lubang
faraj Norhana yang menunggu itu. Serangannya sungguh ganas sekali tengahari itu. Steve
seperti membalas dendam dan meluahkan perasaannya kepada Norhana. Norhana terpaksa memeluk badan Steve dengan kedua tangan dan kakinya sekali untuk mengelakkan dia dari terjatuh dari meja.

Steve dengan ganasnya mendayung batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana dengan rakus dan laju sekali. Norhana tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menerima serangan Steve itu.

“Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!!” jerit Norhana kerana menahan kesakitan serangan Steve itu.

Tidak sampai lima minit, Steve melepaskan air maninya ke dalam tubuh Norhana. Tembakan kali ini lebih kuat dari semalam. Norhana tidak megira, tetapi hampir lapan kali Steve melepaskan air maninya ke dalam rahim Norhana. Oleh kerana serangan itu terlampau sekejap, Norhana tidak sempat untuk klimaks langsung.

Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana dan terus memeluk kekasihnya itu. Mulut mereka bercantum kembali dalam satu kucupan yang berahi.

“Thank you, Anna,” kata Steve pada Norhana, “I really needed that… Thank you so much.” Steve terus memeluk Norhana dengan erat dan mencium pipinya.

Steve kemudian sedar bahawa Norhana masih belum klimaks lagi. Dia terus melutut di atas lantai dan membuka kaki Norhana dengan luas. Faraj Norhana sekarang betul-betul berada di hadapannya. Air mani Steve menitik keluar dari lubang faraj Norhana ke lantai. Dengan perlahan dia menjilat bibir faraj Norhana.

“Ooohhhh…!” suara kecil Norhana menikmati jilatan Steve ke atas farajnya itu. Norhana memeluk kepala Steve dengan erat sambil menarik kepalanya lebih dekat pada celah kangkang dirinya. Norhana membuka kakinya dengan lebih luas dan merehatkan pehanya itu di atas baru Steve.

Steve pula memeluk punggung Norhana dan terus menghisap dan menjilat farajnya. Kelentit Norhana semakin tegang dan keluar dari selaputnya. Dengan perlahan, Steve menggigit kelentit Norhana dengan lembut sambit lidahnya bermain-main di hujung kelentit Norhana.

“Aaahhh Steve! That feels so good!” teriak Norhana sambil memejamkan matanya. Semakin lama, semakin gian Norhana pada oral sex. Setelah sebelas tahun berkahwin, baru kali ini dia sedar betapa nikmatnya layanan oral sex.

Melihat Norhana semakin ghairah dibuai oleh lautan cinta, Steve dengan perlahan memasukkan jari telunjuk dan jari tengahnya ke dalam lubang faraj Norhana, sambil mulutnya masih menghisap kelentit Norhana.

Norhana terpaku sebentar di atas teknik baru yang diperkenalkan kepadanya oleh Steve,
tetapi lama kelamaan, badannya menjadi relaks kembali. Jari-jari Steve masuk jauh kedalam lubang faraj Norhana mencari G-Spotnya. Seperti seorang professional, jari-jari Steve tidak mempunyai masalah menemui G-Spot Norhana dengan sekejap. Norhana terus kejang apabila G-Spotnya di urut oleh Steve. Dalam sekejap masa sahaja, Norhana mencapai klimaks yang kuat.

“Steve! Steve! I’m cummmmiiiNNNNGGG!!! Aaaarrgghhh!!” teriak Norhana sambil
melepaskan orgasm yang terbesar pernah dialaminya.

Steve dan Norhana bepelukan sambil mulut mereka melekat dengan erat. Kedua-dua mereka menghabiskan hampir setengah jam lagi di dalam pilot’s briefing room itu berpelukan, membelai satu sama lain sambil berkucupan.

Norhana semakin lama semakin ketagih untuk mengadakan hubangan seksual dengan Steve. Pada malam tersebut, setelah dinner, mereka berdua berpelukan sambil berjalan di tepi Pantai Chenang. Kali ini giliran Norhana pula yang membuat first move. Apabila sampai di sebuah pokok rendang, Norhana menolak Steve terbaring di atas pantai. Norhana kemudiannya membuka zip seluar Steve dan mengeluarkan batang zakarnya. Seperti seorang harimau yang kelaparan, Norhana terus memasukkan batang zakar Steve ke dalam mulutnya dengan lahapnya. Norhana terus memberikannya blow-job yang terbaik yang dia mampu lakukan.

Apabila batang zakar Steve sudah cukup keras, Norhana membuka kedua-dua kakinya dan menyangkung di atas batang zakar Steve. Norhana kemudiannya memegang batang zakar Steve dan menurunkan badannya dengan perlahan. Batang zakar Steve yang keras itu dengan perlahan masuk ke dalam lubang faraj Norhana yang sudah basah menitik air mazinya. Norhana mendayung badannya naik turun dengan perlahan di atas batang zakar Steve itu. Semua ini dilakukan oleh mereka dengan perlahan dan senyap tanpa sebarang suara pun yang keluar antara mereka. Ini adalah kerana pokok yang mereka singgahi itu adalah sudah berhampiran dengan Langkapuri Beach Resort.

Norhana menghabiskan masa lebih empat puluh minit menunggang batang zakar Steve. Dalam waktu itu Norhana mencapai klimaks empat kali tetapi semuanya dilakukan dengan perlahan. Apabila di atas, Norhana tahu dimana hendak guide Steve ke tempat yang sensitive baginya. Steve pula memancut dua kali ke dalam lubang faraj Norhana. Setiap kali dia melepaskan pancutan, Norhana akan kembali menghisap batang zakar Steve di dalam mulutnya untuk mengeraskannya kembali.

Apabila pulang di bilik hotel, mereka melakukan persetubuhan beberapa kali lagi.

Perhubungan Steve dan Norhana adalah lebih rapat berbanding sepasang pengantin baru. Setiap hari, tidak kurang dari lima atau enam kali mereka bersetubuh. Tidak kiralah di masa sahaja pun, bila nafsu memuncak, mereka akan cari tempat sunyi dan melakukan persetubuhan.

Setelah tamat acara LIMA ’99, Norhana bercadang untuk mengambil cuti seminggu lagi untuk menghabiskan masa dengan Steve. Tetapi malangnya Steve terpaksa dikerahkan pulang ke Amerika Syarikat secepat mungkin.

Pada hari terakhir mereka bersama, mereka berpelukan seolah-olah tidak mahu melepaskan diri masing-masing. Tetapi hakikatnya mereka terpaksa melepaskan juga. Norhana menghabiskan masa yang panjang di dalam shower membersihkan segala kekotoran pada tubuh badannya pada pagi itu setelah sekian lama tidak mandi. Semasa di dalam shower, Norhana termenung memikirkan apa yang telah dilaluinya. Dia seperti tidak percaya semua itu berlaku dengan begitu cepat sekali.

Pagi itu juga Steve menghantar Norhana ke airport. Di dalam perjalanan ke airport, masing-masing tidak mengatakan sepatah perkataan pun. Keduanya senyap sepi memandang jauh ke hadapan.

Apabila tiba di airport, Steve meletakkan keretanya di penjuru parking lot yang kosong. Steve tidak mematikan enjin keretanya dan mereka hanya duduk di situ selama beberapa minit. Tidak bercakap. Cuma duduk sahaja tanpa berbuat apa-apa.

Steve yang pertama memulakan langkah. Dia menoleh ke arah Norhana dan kemudian mengusap-usap rambutnya. Norhana dengan perlahan memandang ke arah Steve dan mata mereka bertemu.

Steve terus mendekati Norhana dan mengucup bibirnya dengan perlahan. Mereka kemudiannya berpelukan di dalam kereta sambil mulut mereka bersatu menikmati cinta terakhir yang akan mereka luahkan.

Steve menurunkan kerusi Norhana sehingga dia berada dalam keadaan baring di dalam kereta tersebut. Dengan perlahan, Steve mengalihkan dirinya dari tempat duduknya ke atas tubuh Norhana. Mereka berpelukan dan berciuman dengan penuh kasih sayang.

Norhana mengangkat kain bajunya dan menurunkan seluar dalamnya. Kemudian Norhana membuka kedua kakinya seolah-olah menyerahkan farajnya kepada Steve sebagai hadiah perpisahan mereka.

Steve pula membuka zip seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang sudah sedia keras. Dengan perlahan dia memasukkan batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana. Steve memulakan pendayungan dengan lemah lembut. Kedua-dua mereka tidak berkata sepatah perkataan pun, cuma merenung ke dalam mata masing-masing tanpa berkelip.

Steve mempertingkat kelajuan dayungannya. Batang zakarnya dihunus masuk jauh ke dalam faraj Norhana.

Suara Norhana adalah yang pertama memecah kesunyian di dalam kereta itu, “Hmmm… hmmm… hmmm…” sambil menikmati dayungan Steve yang lazat itu.

Dayungan Steve menjadi semakin laju tetapi masih lemah lembut. Norhana mengangkat kedua-dua kakinya untuk membuka lubang farajnya supaya lebih luas. Dia kemudiannya memeluk punggung Steve dengan kedua-dua kakinya. Tangannya juga meramas punggung Steve sambil mengikuti rentak dayungan yang diterimanya.

“Faster, Steve…” bisik Norhana pada Steve, “faster… faster… oh yeah… that’s it…it’s so good… hmm… hmm…. Hmmmm…!!”

Steve mempercepatkan lagi dayugannya. Sekarang dia sudah tidak lemah-lembut lagi. Steve menghayun Norhana dengan penuh tenaga sekarang sehinggakan kereta tersebut hampir bergegar.

“Oh God! Oh God!” suara Norhana semakin kuat, “I’m cumming! I’m cumming!!”

Steve pun sudah sampai ke puncaknya dan tidak boleh ditahan-tahan lagi. Dengan segala tenaga yang ada padanya, dia melepaskan tembakan air mani ke dalam tubuh Norhana. Pada waktu yang sama juga, Norhana mencapai orgasm yang sangat tinggi.

“Ooooohhhhggghhh!” jerit mereka berdua dalam kelemasan cinta dan nafsu.

Dengan perlahan, Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana. Bekas air maninya menitik keluar membasahi kerusi kereta Steve. Mereka terus berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bertemu buat kali terakhir.

Norhana kemudiannya menarik balik seluar dalamnya dan membetulkan semula kainnya.

“Goodbye Anna,” suara Steve lemah.

“Goodbye Steve,” jawab Norhana dengan suara yang bergetar sedang menahan untuk tidak menangis.

Norhana membuka pintu kereta Steve dan terus keluar membawa beg pakaiannya. Dia tidak langsung menoleh kebelakang. Air matanya mula mengalir mambasahi pipinya. Steve pula terus beredar dari situ tanpa lengah-lengah lagi.

Di dalam kapal terbang, Norhana termenung sendirian melihat kepulan awan di luar tingkap. Dia seperti tidak percaya apa yang telah dilaluinya dalam masa satu minggu di Langkawi.

Fikirannya melayang ke keluarganya dan masa depannya. Apa akan berlaku selepas ini? Setelah sebelas tahun berkahwin dengan lelaki yang paling dicintainya, dia sekarang sudah berbelah bagi. Hubungan seks dengan suaminya tidak lagi aktif seperti dulu, sehinggakan persetubuhannya dengan Steve dalam masa satu minggu di Langkawi itu adalah lebih banyak bilangannya jika dibandingkan dengan persetubuhan dengan suaminya pada satu tahun itu.

Norhana sedar bahawa hubungan seks dengan suaminya selepas ini tidak akan dapat memuaskannya sebagaimana yang Steve berikan. Mungkin tidak akan memuaskan langsung.

Norhana juga berada di dalam dilema bagaimana caranya untuk menyembunyikan bukti bukti kecurangannya pada suaminya. Lehernya penuh dengan tanda gigitan cinta, kedua-dua payu daranya hampir lebam setelah puas diramas oleh Steve. Tetapi yang paling ketara ialah lubang farajnya sudah tidak seketat dahulu lagi. Nasir suaminya sudah tentu akan perasan yang isterinya sudah longgar. Kelonggaran itu pula bukannya sedikit, tetapi begitu besar sekali. Norhana tidak tahu jika ianya boleh kembali ke keadaan asalnya. Mungkin tidak. Mungkin tidak buat selama-lamanya. Apa alasan yang hendak diberikan pada suaminya nanti?

Tetapi yang menjadi pertanyaan yang menghantui dirinya sekarang adalah benih Steve di dalam rahimnya. Semasa di Langkawi, Norhana berada dalam keadaan paling subur. Semua aktiviti persetubuhan dengan Steve dilakukan tanpa sebarang perlindungan. Dia yakin dia sedang mengandungkan zuriat Steve sekarang. Apa yang hendak dilakukan? Patutkah dia membuang kandungannya itu? Kalau iya, dimana? Oleh siapa? Dan bagaimana? Jika dia hendak menyimpannya, macam mana nanti penerangan yang bakal diberikan kepada suaminya dan keluarganya tatkala bayi yang lahir itu adalah bukan bayi melayu?

Tetapi satu perkara yang Norhana yakin, iaitu dia tidak rasa menyesal langsung atas perbuatan curangnya itu. Disebalik lubuk hatinya itu, Norhana merasa gembira apa yang telah terjadi pada dirinya terjadi. Dan pada ketika itu, dia sudah rindukan Steve, terutama apabila dia masih dapat merasakan air mani Steve mengalir menitis keluar dari lubang farajnya membasahi seluar dalamnya. Celah kangkangnya masih berdenyut-denyut akibat dari kesan dayungan Steve. Denyutan yang begitu nikmat sekali yang tidak akan dilupakannya sehingga akhir hayat.

Norhana tidak langsung menyesal.

Yang pasti, kehidupan Norhana sebagai perempuan, isteri dan ibu sudah tidak akan sama lagi selepas ini.

Buat selama-lamanya.


Namaku Hanafiah. Aku adalah anak sulung daripada 8 beradik dan kisah ini berlaku 30 tahun dahulu. Ketika itu aku berusia 13 tahun dan sedang meningkat remaja. Jarak usiaku dan adik aku yang kedua ialah 14 tahun. Kini aku berusia 43 tahun dengan seorang isteri berumur 64 tahun dan 7 orang anak, 3 lelaki dan 4 perempuan berusia antara 29 tahun dan yang bongsu 16 tahun. Aku didedahkan kepada pengetahuan sex melalui gambar-gambar porno yang ditunjukkan oleh kawan-kawan sekolah. Gambar-gambar tersebut menunjukkan aksi-aksi dua insan, lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan sex. Aku begitu ghairah sekali ketika melihat gambar-gambar tersebut. Pengalaman ini membuatkan aku sentiasa bersyahwat apabila melihat perempuan, terutama perempuan dewasa, tidak kira anak dara atau isteri orang walaupun usia ku masih remaja. Perasaan ingin melakukan perkara tersebut kerap menghantui diriku tetapi sikap aku yang pemalu dengan perempuan membuat aku hanya berfantasi melakukan adengan tersebut terutama ketika aku hendak tidur. Perasaan untuk melakukan persetubuhan semakin kuat dalam diri aku. Ini mungkin naluri seorang lelaki yang semula jadi kerana teruja apabila melihat gambar-gambar porno tersebut tetapi keinginan aku telah sampai ke puncaknya sehingga aku tidak dapat mengawalnya. Aku mesti melakukannya, tetapi siapa yang akan menjadi pasangan aku? Pengalaman pertama aku bermula pada suatu hari yang masih ku ingat tarikhnya iaitu pada 10 September 1968. Pada subuh hari tersebut aku terdengar emak dan abah bertengkar dengan kuat sekali. Aku yang sedang lena tidur di bilikku, terjaga dengan bunyi bising pertengkaran tersebut. Pertengkaran berlaku akibat episod malam tadi yang mungkin hendak disambung pada subuh itu tetapi emak amat marah. Aku terdengar emak aku menjerit “Sudahlah.. dah berapa kali awak kecewakan saya…batang lembik awak tu sampai bila pun saya tak puas.” Abah menjawab dengan lembut, “Janganlah kuat-kuat cakap tu..malu saya, berilah saya masa untuk pulih semula.” Emak yang masih marah menengking abah, “Sampai bila? dah dua tahun tak baik lagi.” Aku yang mendengar, faham apa yang berlaku. Dua tahun dahulu, abah terlibat dengan kemalangan jalanraya ketika memandu lori balak. Akibat dari kemalangan itu, abah kehilangan kaki kanannya dari atas lutut. Kemampuan seksualnya juga terjejas. Walaupun bernafsu tetapi batangnya lembik. Aku terdengar rungutan emak lagi, tetapi kali ini dengan nada perlahan bersama tangisan, ” Awak puas, terpancut..tapi saya sakit dan tidak pernah rasa puas. Awak ingat saya puas ke bila awak gunakan jari awak untuk puaskan saya. Setiap kali awak buat gitu, pepek saya pedih sampai dua hari.” Selepas itu aku terdengar abah keluar dari bilik. Aku teruskan tidurku yang terganggu tadi dengan batang aku yang keras sambil membayangkan pepek emak yang merah kerana keperitan . Pagi itu, di sekolah aku masih terbayang pertengkaran di antara emak dan abah. Semasa aku bangun untuk ke sekolah pada pagi tadi, aku menjenguk ke bilik emak dan emak sedang tidur membelakangkan pandangan aku dengan kain batiknya terselak menampakkan punggungnya yang gebu. Aku menjenguk lebih hampir untuk melihat celah kelengkangnya dan dapat kulihat pepeknya yang terselit dan masih basah serta berair. Petang itu, aku terdengar abah menyatakan pada mak, dia akan pergi berurut di kampongnya dan munkin ke sana selama 4 hari. Emak pergi menghantarkan abah hingga ke stesyen bas dan berpesan kepada aku supaya menunggu rumah dan jangan marayau. Aku patuh. Pada malamnya, selepas makan bersama emak, aku menonton televisyen. Emak terus masuk ke biliknya. Kira-kira setengah jam kemudian, aku terdengar seakan orang mengerang dari dalam bilik mak. Aku bingkas bangun dan masuk ke bilik ku lalu mengendap dari celah lubang yang ku buat untuk mengendap dalam bilik emakku. Aku lihat emak sedang duduk di atas katil dengan kainnya diselak ke atas sambil memainkan jarinya pada celah pepek dan kelentitnya. Emak sedang ghairah dan aku bersyahwat. Aku mencari akal, bagaimana untuk dapat memainkan peranan bersama lakonan emakku. Aku ambil minyak urut dan perlahan-lahan masuk ke bilik emak. Apabila aku membuka pintu, emak kelihatan terperanjat dan terus menarik kainnya menutupi bawah tubuhnya. Aku berpura-pura bertanya, “Emak tak sihat ke? Napi dengar macam emak sedang sakit tadi.” Dalam keadaan terperanjat dan suara yang tersekat-sekat emak menjawab, “Aah..mak tak berapa sihat..rasa macam nak demam.” “Biar saya gosokkan minyak pada badan mak, ” Pintaku. Emak berpusing dan meniarap sambil menjawab.”Ialah…tolong gosokkan badan mak.” Maka dengan batang yang keras, aku naik ke atas katil dan duduk disebelah emak. Aku selakkan Tshirt emak ke atas. Emak tidak memakai coli dan aku lumurkan minyak ke belakangnya dan terus menggosok dengan lembut. Emak memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh pejam. Aku naik ghairah melihatnya dalam keadaan begitu tetapi aku masih belum berani melakukan sesuatu, sebaliknya aku terus menggosok minyak ke badannya . Perlahan-lahan aku menyelak kainnya hingga terserlah peha emak yang gebu. Aku sapukan minyak pada pehanya dan aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya. Tiba-tiba emak bersuara, “Sedapnya Napi gosok macam itu, tapi perlahan-lahan sikit.” Sambil aku menggosok minyak di kaki emak, emak menggerakkan punggungnya seolah-olah sedang menggosok-gosokkan pepeknya yang sedang ghairah pada tilam. Aku mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku hingga ke pangkal pehanya dan perlahan-lahan menyentuh ke celah kelengkangnya yang tidak berseluar dalam. Emak membuka sedikit kelengkangnya apabila tangan aku sampai ke situ. Aku teruskan gosokkan hingga jari-jariku menyentuh pepeknya. Pada mulanya emak terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudian emak berhenti menggerakkan punggungnya sambil bersuara dengan nada merintih. “Napi, jangan sampai situ….Napi, jangan…Napi anak mak…jangan buat gitu.” Tetapi emak tidak berusaha menepis tanganku atau melakukan sesuatu supaya akau berhenti menyentuh bahagian sulitnya. Aku semakin berani dan berahi. Aku teruskan gerakan tanganku hingga menyentuh celah pepeknya. Pepek emak sudah basah dan mengeluarkan lendir yang banyak. Aku tahu emak teramat ghairah. Jari-jariku terus meneroka lebih jauh. Aku tidak memasukkan jariku ke dalam lubang ghairahnya tetapi aku memainkannya pada kelentitnya yang memang sudah keras. Emak menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak sentuhan jariku pada kelentitnya sambil mengerang perlahan-lahan, “Uuuh uhhh.” Sepanjang aku menyentuh kelentitnya. “Napi..jangan…jangan nak. Uhhh uhhh.” Aku makin bertindak berani. Aku lepaskan kelentitnya dan menyentuh bahu emak untuk menelentangkannya. Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi emak terus berpusing terlentang. Aku lihat matanya pejam dan telapak tangannya menutupi kedua-dua teteknya. Emak tidak bersuara lagi melainkan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari teteknya. Aku meramas-ramas tetek mak. Emak memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku. Aku kemudian meletakkan jariku ke alur pepek emak dan memainkan jariku di situ. “Jangan gunakan jari Napi…”. Emak merintih nikmat. Aku tersentak dan aku tahu, sebentar lagi aku akan dapat memecahkan terunaku, dengan emakku sendiri. Emak sudah kelihatan bersedia dengan apa yang akan berlaku sebentar lagi. Aku sudah tidak dapat mengawal nafuku lagi. Aku mesti lakukannya sekarang juga. Aku tahu, dalam keadaan begini, emak akan merelakan aku memperlakukannya. Muka emak masih lagi berpaling, tidak memandangku. Aku terus menelanjangkan diriku dan baring di atas tubuh emak. “Napi…Napi tak bolehhh…” tiba-tiba emak bersuara tetapi aku paut pipinya dengan kedua-dua telapak tanganku, memalingkannya dan terus mengucupnya untuk menyekat kata-kata yang bakal dikeluarkannya. Aku sudah terlanjur dan mesti meneruskan impianku untuk bersetubuh dengan perempuan, tidak kira dengan siapa aku lakukannya. Emak berusaha bersuara tetapi suaranya tersekat kedalam dan aku tidak peduli dengannya. Aku teruskan kucupan ku. Lidahku membelah dicelah gigi emak dan menyentuh lidahnya. Aku terasa lidahku dinyonyot oleh emak dan aku semakin berahi. Sebelah tanganku memaut pada rambut emak dan sebelah lagi berusaha mengangkangkan kaki kirinya sambil kaki kananku menghempap kaki kanannya. Batangku menyentuh pepek emak. Emak cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah. Apabila kakinya berjaya aku kangkangkan, aku letakkan batang aku ke mulut pepeknya. Oleh kerana pepek emak sudah lama basah dan berlendir, batang aku dengan mudah menerebus ke lubang farajnya. Aku menekan batangku masuk terus ke pangkalnya. Emak berhenti meronta dan terus terdiam. Aku menggerakkan punggungku turun dan naik. Batangku ku sorong keluar masuk. Emak terus kaku, membiarkan aku menikmati tubuhnya. Dia tidak menunjukkan sebarang reaksi terhadap gerakan aku. Tanganku mengentel teteknya dan lidahku menjilat seluruh muka emak. Emak masih mendiamkan diri. Dalam cahaya yang muram aku dapat melihat air mata emak meleleh keluar dari celah matanya. Aku bertambah ghairah dan henjutanku semakin rancak. Tiba-tiba emak menarik kedua-dua tangannya dan menutup muka. Aku tetap meneruskan henjutanku dan tanpa aku sedari aku sudah sampai ke puncak. Air mani aku berhamburan membasahi dalam pepek emak. Emak cuba menolak aku tetapi aku berpaut pada pinggangnya dan menekan batangku kemakin ke dalam. “Kenapa Napi lepas kat dalam?” Dengan rasa terperanjat emak menjerit.”Napi…apa Napi dah buat pada mak ini. Kan Napi anak mak.Napi jahat.? Aku terus merebahkan tubuhku sambil merangkul tubuh emak dengan batangku masih tertanam. Aku puas tetapi aku tahu emak masih belum sampai ke puncak nikmat. Mata emak masih bergenang dengan air mata, tetapi emak menangis tanpa bersuara. Aku bangkit dari tubuhnya dan memandang pada emak. Emak masih tidak menunjukkan sebarang reaksi. Dia hanya terbaring kaku. Semasa aku mencabut batangku dari pepeknya aku rasakan ada kemutan dan batangku keluar bersama lelehen air maniku, melimpah ke tilam. Aku tidak tahu apakah emak marah dengan apa yang telah berlaku atu apa yang harusku ucapkan pada emak, aku hanya terus berlalu keluar dan masuk ke bilikku. Malam itu baru aku tahu erti sebenarnya persetubuhan dan kepuasan. Aku berbaring di katil dan fikiranku melayang mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi. Bila aku bayangkan tubuh gempal dan gebu emak yang telah aku nikmati tadi, aku kembali bersyahwat.

Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,”Begini rasanya selepas bersetubuh.” Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan.

Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula.

Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu.

“Napi…mak tak sempat buat sarapan untuk Napi, ini mak belikan kueh kat rumah Mak Jah untuk sarapan. Mari sarapan dengan mak.”

Rupanya mak keluar pergi beli sarapan tadi. “ Mak letih sangat hingga tak sedar tertidur sampai siang.” Emak meneruskan kata-katanya. Aku hanya diam sahaja dan terus menuju ke meja makan. Aku lihat emak begitu ceria wajahnya. Pagi itu aku lihat emak sudah siap mandi dan rambutnya kelihatan basah.

Aku mencuri-curi pandang ke wajah emak dan pada hari itu aku baru aku sedar bahawa emak aku masih cantik dan jantung aku berdebar, bagai berhadapan dengan seorang kekasih. Aku rasa aku sudah jatuh cinta dengan emak aku sendiri.

Tiba-tiba emak bersuara, “ Tak sedar, anak emak sudah dewasa dan handsome pulak tu.” Jantung aku semakin kuat debarannya mendengarkan kata-kata emak. Batang aku berdenyut-denyut dan mula mengeras. “Napi tak payah pergi sekolah lah hari ini. Ini pun dah lambat, duduk rumah tolong mak ajelah hari ini.” Pinta emak aku. Bagai pucuk dicita, ulam mendatang, aku terus memberikan jawapanku.

“Ia lah.” Jawabku ringkas. Emak terus berlalu dan baring di atas sofa sambil membaca majalah URTV yang dibelinya. Aku duduk bersarapan seorang.

Apabila aku bangun dari duduk ku, emak memanggil aku, “Napi…tolong picitkan kepala emak, emak pening kepala lah.” Aku terus menuju ke sofa dan merapati emak. Emak meletakkan majalahnya dan aku memicit-micit dahinya. Mata emak dipejamkan dan aku memandang wajah emak aku yang masih cantik itu. Emak aku berbadan rendah, tidaklah gemuk sangat tetapi badannya bulat, munkin kerana kerendahannya, dikelihatan gempal sedikit. Buah dadanya bersaiz kecil. Aku yang tinggi 5 kaki 8 inci ,jika berdiri bersamanya, ketinggian emak hanya setakat hidungku. Abah juga rendah orangnya. Mereka sama tinggi sebab itu aku hairan kenapa aku lebih tinggi daripada kedua orang tuaku dalam usia aku 13 tahun ini.

Sambil memicit-micit kepala emak, mataku meratahi tubuh emak yang sedang terbaring di sofa. Batang aku masih mengeras sambil aku bayangkan peristiwa malam semalam. Aku ingin mengulanginya lagi tetapi aku tidak pasti akan ada kesempatan seperti itu lagi.

Dalam masih memejamkan matanya lagi dan tanpa memalingkan mukanya padaku, emak mula berbicara dengan bersahaja. “Napi, apa perasaan Napi selepas apa yang Napi buat pada mak malam tadi.”

Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba mencari jawapan yang terbaik untuk dijawab walaupun terasa seperti halkumku tenggelam untuk bersuara. Aku cuba menjawab dengan tenang tetapi suaraku seolah-olah enggan keluar. “Napi…er..sayang mak.” Jawab ku. “Itu saja.” Balas emak dengan tenang. “Mak boleh mengandung tau..Napi lepaskan air mani dalam pepek mak.”

Aku rasa kepala aku berpusing, tak tahu nak menyambung cakap emak. Malu, segan, takut menghantui benakku. Emak meneruskan kata-katanya. “Malam ni Napi boleh tidur dengan emak, dan malam esok dengan lusa, tapi bila abah balik, Napi tidur bilik sendiri.” Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba emak memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk dilantai sebelah sofa. Mukaku betul-betul bertentang muka emak. Emak memandang matanya tepat ke mataku. Aku hanya memandang matanya. Ketika itu tangan emak memaut leherku dan menarikku rapat ke mukanya. Dia mengucup mulutku dan aku membalas dengan menjolokkan lidahku de dalam mulutnya. Nafas ibu semangkin kuat, sekuat debaran jantungku.

Aku memeluk emak dengan kemas apabila tiba-tiba dia melepaskan kucupannya dan dengan nafasnya yang kuat, serentak ia berkata, “Kita masuk dalam bilik sayang..Napi buat mak macam semalam.” Dan emak terus bangun, membuka baju kurungnya sehingga terserlah buah dadanya tanpa coli. Dia bergerak ke arah biliknya dan sambil berjalan dia melurutkan kainnya, menampakkan punggungnya yang gebu lalu terus menuju ke katil. Aku turut bangun dan menuju ke pintu depan, menyelak pintu dan merapatkan tingkap-tingkap. Dari dalam bilik aku dengar mak berkata, “Napi..buat apa tu..cepat sini nak.”

Aku segera menuju ke bilik emak sambil membuka baju dan seluar sekolahku. Aku hanya berseluar dalam ketika memasuki bilik mak. “Buka seluar dalam Napi.” Emak mengarahkan aku.”Mari barig sebelah emak.”

Aku melurutkan seluar dalam aku dan terus baring disisi emak. Aku memaut tubuhnya dan dia terus mengucup mulutku. Aku terasa batang aku mencucuk pada tubuh emak. Sambil mengucupku tangan kirinya mencapai batang aku dan mengurut-urutnya. Tangan aku meraba-raba teteknya, setiap kali aku memicit-micit putting teteknya, emak mengerang kesedapan. Urutan emak pada batang ku membuatkan aku hampir terpancut tetapi aku segera mengalihkan tangannya dan aku menelentangkan tubuh emak.

“Ya Napi…main mak sayang, masukkan Napi punya dalam pepek mak.” Pinta emak padaku. “Kita bersetubuh sayang…”. Dalam hatiku berkata sendiri .”Emak tak payah suruh, aku tahu apa aku nak buat.”

“Napi lepas luar..ya sayang.” Pinta emak lagi. Aku cuma menggangukkan kepala tetapi aku tak pasti aku dapat lakukan itu. Kami terus berulit dan bau badan kami bersatu menambahkan berahi dan syahwat aku dan emak. “Emak, Napi nak masukkan.” Kataku. Emak menggangukkan kepalanya tanda bersedia untuk menerima batang anaknya ke dalam lubang farajnya.

“Masukkan sayang.” Dan serentak itu aku menekan batangku masuk ke dalam pepek emak aku. Muka emak berkeriut apabila aku menujah masuk. Aku tidak pasti adakah dia kesakitan atau kenikmatan tetapi aku terus mengerakkan punggungku. Emak memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak hayunan punggung ku. Mulut emak terngangga kesedapan. Kepalanya dipusingkan kekiri dan kekanan melayan perasaan nikmatnya.

Tiba-tiba emak mengerang kuat dan merapatkan mulutnya ke mulutku. Lidahku dinyonyotnya serentak dengan kakinya mengejang dan tubuhnya menghenjut-henjut. Aku terasa batangku licin dan hampir terlepas dari kemutannya yang kuat. Aku sedar, emak telah sampai ke puncak nikmat.

Selepas itu mak berkata, “Mak dah sampai…puas, Napi teruskan sampai Napi puas.” Aku teruskan henjutanku dalam keadaan pepek emak yang basah dan licin. “Napi bila nak pancut..Napi cabut ya sayang.” Emak mengingatkanku lagi. Aku hanya mengganguk dengan optimis.

Aku tahu aku akan sampai dan aku lepaskan air maniku sedikit sedikit sambil aku teruskan hayunan batang ku. Dalam hati jahatku, aku ingin melihat emak aku menggandungkan anakku..atau? adikku. Apabila telah aku perahkan semua air maniku, aku pura-pura cabut dan memegang batang ku seraya berkata.”Napi sampai mak.”

Emak tidak menyedari bahawa air mani aku telah bercampur dengan air kelazatannya sendiri di dalam farajnya. Aku rebahkan tubuhku di atas tubuhnya sambil membisik ke telinga emak. “Sedap tak mak.”

Emak menjawab.”Sedap sayang…emak puas untuk hari ini, abah……….” Belum sempat emak menghabiskan ayatnya aku menutup mulut emak dan berkata padanya. “Bila kita bersama atau bila-bila saja kita bersetubuh…mak jangan sebut nama atau pasal abah. Napi tak mahu dia menghantui hubungan kita dan bila depan abah, Napi panggil emak ..mak..tapi bila kita berdua sahaja, Napi panggil emak…Mah saja.” Nama emak aku ialah Mariamah oleh itu jika aku tersasul memanggilnya Mah tidak nampak sangat perbezaannya.

Selepas itu kami berbaring telanjang bogel sambil berpelukan, berkucupan dan berbual-bual tentang hubungan kami yang akan kami lanjutkan selama-lamanya. Aku nyatakan pada emak, aku bukan sahaja setakat sayang padanya, tetapi selepas malam semalam aku sebenarnya telah jatuh cinta pada emakku sendiri. Pada mulanya emak tidak dapat menerimanya tetapi selepas aku berjanji akan terus memuaskan nafsunya pada bila-bila masa emak mahu dan dengan berbagai pujuk rayuku seperti orang bercinta, emak akui cintaku. Aku juga memujuknya mengandungkan benihku jika ia menjadi dengan tidak sengaja. Dia pula mahu kami terus bercinta seperti pasangan suami isteri walaupun pada hakikatnya aku adalah kandungnya.

Hari-hari selepas itu kami kerap melakukan persetubuhan. Kami berzina seolah-olah aku suaminya. Perasaan cinta kami tidak dapat dibendung lagi sehinggalah pada hari abah pulang daripada berubat.

Pada malam abah pulang dari kampung, mereka tidur sebilik. Aku merasa cemburu yang amat sangat terhadap abah. Aku mahukan emak untuk ku sahaja tetapi aku harus menerima hakikat bahawa mereka adalah suami isteri. Abah berhak memperlakukan apa sahaja pada emak tetapi setiap kali abah selesai melampiaskan nafsunya, dia akan tertidur macam batang kayu sehingga emak mengejutnya pada waktu subuh untuk pergi kerja.

Pada subuhnya selepas abah pergi kerja. Emak akan memanggil aku masuk ke biliknya dan dia akan menceritakan apa yang berlaku. Walaupun abah telah berurut tetapi keadaannya pulih hanya untuk seketika sahaja dan akan kembali mengecewakannya, sebab itu kini dia memerlukan aku. Selepas emak melahirkan aku, emak tidak mahu mempunyai anak lagi kerana kehidupan kami susah dengan abah bekerja sebagai pemandu lori balak. Emak memakan jamu perancang supaya dia tidak hamil tetapi selepas abah kemalangan dia berhenti menggunakannya kerana air mani abah tidak lagi dapat membenihkan rahimnya.

Oleh kerana abah masih bekerja sebagai pemandu lori, tetapi kini dia memandu trailer, dia kerap jarang berada di rumah. Ada masanya sehingga tiga ke empat hari, baru dia pulang dan dia selalu memberitahu aku dan emak berapa lama dia akan keluar menghantar barang dari Kota Baharu ke Pelabuhan Kelang atau ke Johor Bahru. Maka itu aku dan emak mempunyai masa untuk bersama sebagai suami isteri di rumah. Emak tidak kesunyian lagi, dia akan dapat bila dia mahu dan begitu juga aku.

Sebulan telah berlalu dan emak tidak datang kotor lagi. Dia mengajak aku pergi ke klinik untuk memeriksa kandungannya. Sah doktor mengatakan bahawa dia telah mengandung. Pada mulanya emak kelihatan resah dan sugul. Sesampai di rumah, aku mengajaknya bersetubuh untuk meraikan tetapi emak menolak. Dia tidak tahu bagaiman hendak menyampaikan berita tersebut pada abah. Dia takut abah akan merasa syak bahawa emak telah menduakannya tetapi aku memujuknya dan mengajarnya bagaimana untuk memaklumkan kepada ayah. Aku menyuruhnya menunggu sehingga kandungannya berusia tiga bulan, baru dia memaklumkan kepada abah. Aku menyuruhnya mengatakan bahawa ia terjadi ketika abah menyetubuhinya selepas abah pulang daripada berurut.

Selepas aku menerangkan pada emak, barulah dia tersenyum dan kami pun masuk ke bilik lalu melayarkan lagi bahtera ke lautan kenikmatan. Kini tiada kata perlu diucapkan. Kenikmatan dan kepuasan adalah puncaknya. Aku dan emakku telah terlanjur jauh. Kini aku benar-benar rasa nikmat bermain cinta dengan emakku sendiri. Kami saling membalas cinta. Emak tidak menganggap aku anak kecil lagi malah aku dilayan sebagai suaminya setiap kali abah tiada dirumah sehinggakan ketika kami bersetubuh, aku tidak memanggilnya emak sebaliknya memanggil namanya dan emak memanggilku sayang atau abang. Kami bercinta seperti remaja yang sedang hangat bercinta sehingga lupa keadaan sebenar disekeliling kami. Kami sentiasa bersama-sama di mana sahaja. Orang kampung hanya tahu kami sebagai anak dengan emak tetapi apabila kami berada di tempat jauh dari kenalan, kami akan berjalan berpimpin tangan seperti suami isteri.

Di sekolah, kawan-kawan hanya tahu bahawa aku adalah seorang yang pemalu, tiada teman wanita yang tidak aku perlukan. Aku selalu ditanya oleh kawan-kawan kenapa aku tidak lagi keluar rumah bersiar-siar bersama mereka atau ke majlis-majlis harijadi rakan-rakan setingkatan. Ada yang mengatakan aku takut dengan emak dan abahku. Aku sudah tidak memperdulikan kawan-kawan ku lagi. Aku lebih senang berada disamping emakku di rumah. Kami bebas melakukan apa sahaja tanpa gangguan. Di kampung ku ini, jarak antara sesebuah rumah adalah jauh dan jarang sekali ada jiran yang bertandang kerana kebanyakkan mereka bekerja suami isteri di kilang-kilang di bandar berdekatan atau pun bekerja sebagai penoreh.

Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, kini perut emak sudah kelihatan menonjol. Abah sangat gembira kerana sangkanya dia telah menghamilkan emak tetapi hakikat sebenarnya, emak sedang mengandungkan cucu abah. Mereka berdua kurang bertengkar kini kerana emak hendak menjaga hati abah supaya dia tidak dapat mengesan perbuatan curang kami berdua. Aku dianggap oleh abah sebagai anak yang baik. Rajin membantu emak di rumah dan tidak bergaul dengan kawan-kawan yang sering kelihatan merayau-rayau keliling kampung.

Walaupun emak sedang sarat mengandung, persetubuhan kami tetap kerap seperti biasa. Dengan abah, emak hanya membiarkan sahaja di menyetubuhinya dengan batang lembiknya asalkan abah puas. Abah tidak pernah bertanya lagi mengapa emak tidak marah padanya apabila dia kerap terpancut dahulu walaupun dalam keadaan lembik tetapi emak tidak membenarkan lagi abah memasukkan jarinya ke dalam pepek emak. Selalunya selepas abah memuaskan nafsunya sendiri dan tertidur, emak akan merangkak masuk ke bilikku dan kami akan bersetubuh sepuas-puasnya. Aku selalu menunjukkan emak gambar-gambar porno dengan berbagai-bagai posisi persetubuhan tetapi emak kata dia tidak mahu buat seperti dalam gambar itu kerana padanya amat menjijikkan terutama adengan menjilat pepek dan menghisap batang. Dia lebih gemar melakukan persetubuhan secara konvensional atau secara tradisi dengan aku menghempap tubuhnya. Hanya sekali-sekali dia akan naik ke atas tubuhku dan kami bersetubuh secara itu. Aku pernah cuba sekali, cara bersetubuh dengan dia menonggeng dan aku masukkan batang aku dari belakang tetapi emak kata dia tidak puas dengan cara itu kerana aku tidak bermain dengan teteknya apalagi mengucup dan mengulum lidah ketika bersetubuh. Selepas itu, emak tidak mahu lagi bersetubuh dengan cara menonggeng. Walaubagaimanapun aku tetap merasa puas bersetubuh dengan emak.

Emak paling gemar aku menjilat seluruh tubuhnya sebelum kami bersetubuh sebab itu setiap kali kami hendak bersetubuh, emak akan membersihkan dirinya dahulu. Aku pula tidak suka emak memakai wangian. Aku lebih suka bau tubuh mak yang asli kerana ianya adalah bau berahi yang keluar apabila emak sedang berahi. Aku kadang-kadang cuba juga menjalarkan jilatan ku ke pepeknya tetapi cepat-cepat mak akan mengepitkan kelengkangnya.
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.